Keputusan Amazon Apa yang Harus Dipegang Satu Ketiga Daripada Pekerja Its Berarti Untuk Masa Depan Kerja

Keputusan Amazon Apa yang Harus Dipegang Satu Ketiga Daripada Pekerja Its Berarti Untuk Masa Depan Kerja
Soon, pelukis rumah mungkin memerlukan kemahiran STEM kerana mereka belajar bekerja dengan robot. Haye Kesteloo / Shutterstock.com

Amazon's pengumuman bahawa ia akan melabur AS $ 700 juta untuk melatih semula pekerja 100,000 - satu pertiga daripada tenaga kerja AS - dalam teknologi baru adalah peringatan terbaru bahawa banyak yang diperkatakan masa depan kerja sedang berjalan dengan baik.

Pembuat dasar, penganalisis dan sarjana berusaha untuk membezakan motif dan objektif peruncit yang mencantumkannya kepada a perhubungan awam bergerak atau hasil semulajadi a pasaran buruh yang ketat. Yang lain menganggapnya latihan semula dan pelaburan standard.

Walau bagaimanapun, kegagalan dalam tindak balas adalah makna bagi pekerja kita yang lain. Sebagai seorang pakar dalam gangguan teknologi, Saya percaya mesej utama dalam pengumuman Amazon adalah jelas dan tidak dapat dipertikaikan: Pekerjaan esok akan memerlukan sekurang-kurangnya beberapa kecekapan dalam Medan STEM - sains, teknologi, kejuruteraan dan matematik.

Tetapi adakah kami ingin meninggalkannya kepada syarikat seperti Amazon untuk memimpin dalam memastikan kami siap?

Rasional Amazon

Amazon ditawarkan, dalam terperinci teliti, rasionalnya untuk inisiatif latihan semula. Menggambarkan data pekerjaannya sendiri, serta data buruh yang tersedia secara terbuka, Amazon mendedahkan pekerjaan teknis dan bukan teknikal yang paling pesat berkembang di syarikat itu dalam tempoh lima tahun yang lalu.

Pekerjaan teknikal adalah apa yang anda harapkan, seperti saintis data dan jurutera pembangunan rangkaian. Walau bagaimanapun, apa yang menarik minat saya adalah penerangan pekerjaan mengenai kedudukan yang tidak sepatutnya ditonjolkan, seperti pengurus program, penganalisis perniagaan dan profesional pemasaran. Kerja-kerja ini kini memerlukan tahap kebolehlaksanaan dalam kemahiran STEM.

Sepuluh tahun yang lalu, sebagai contoh, individu muda mungkin telah mendapat pekerjaan di kemudahan penghantaran Amazon berdasarkan kemahiran fizikal sahaja atau dalam sumber manusia dengan ijazah sarjana muda yang sederhana. Hari ini, pekerjaan yang sama memerlukan pemahaman bagaimana bekerja dengan robot untuk bergerak di sekitar pakej dengan cekap atau menggunakan kecerdasan buatan untuk menapis resume.

Tiada industri yang kebal

Kegagalan pekerjaan teknikal dan bukan teknikal menandakan peralihan dramatik untuk seluruh tenaga kerja dan akan berubah struktur asas dan sifat kerja.

Pada masa lalu, naratif itu adalah bahawa kerja STEM ditawarkan a jalan kerjaya yang lebih lumayan. Sekarang, setiap pekerjaan adalah kerja STEM, dari meletakkan bata dan kejururawatan kepada radiologi dan lukisan rumah. Anda akan ditekan keras untuk mencari kerja dalam dekad yang akan datang yang tidak akan berfungsi dengan robot atau AI atau bahkan mempunyai satu sebagai pengurus.

Salah satu kawasan yang paling pesat berkembang, sebenarnya, adalah interaksi robot manusia dan perkembangan robot kolaborasi yang dikenali sebagai co-bot. Intinya, manusia yang cukup beruntung untuk mengelakkan diri dari robot AI yang berkuasa masih perlu menunjukkan keupayaan untuk bekerja bersama atau di bawahnya.

Seperti revolusi perindustrian yang lalu, masa depan kerja - juga dikenali sebagai "industri 4.0"- didorong oleh gangguan teknologi dalam bentuk automasi, data besar, internet perkara, kecerdasan buatan, blockchain, drone dan 5G. Pemimpin perniagaan menjangkakan bahawa a kecacatan kemahiran akan muncul dengan pesat dalam beberapa tahun akan datang, terutamanya berkaitan dengan automasi dan kecerdasan buatan.

Walaupun penerapan teknologi ini akan lebih jelas di sektor tertentu, satu perkara pasti: Tiada industri akan kebal. Kelancaran teknikal kini merupakan kelayakan asas, dan mereka tanpa risiko ditinggalkan.

Keputusan Amazon Apa yang Harus Dipegang Satu Ketiga Daripada Pekerja Its Berarti Untuk Masa Depan Kerja
Daripada melatih para pekerja di universiti, Amazon mencipta program sendiri. AP Photo / Steven Senne

Peranan ed yang lebih tinggi

Siapa yang sepatutnya bertanggungjawab memastikan tenaga kerja bersedia menghadapi cabaran ini?

Jawapan Amazon, pada dasarnya, adalah "kami akan mengurusnya." Salah satu aspek yang lebih jelas mengenai pengumuman Amazon adalah bahawa ia merancang untuk menggunakan program sendiri untuk melatih pekerja, seperti Akademi Teknikal Amazon dan Universiti Pembelajaran Mesin.

Tiada sebutan mengenai universiti dan kolej. Syarikat lain, seperti Google, juga mengatakan mereka bergantung kepada rakan kongsi di luar akademi tradisional untuk menyokong keperluan latihan mereka.

Manakala universiti korporat bukan pembangunan yang baru, saya percaya cabaran pasaran buruh yang akan datang memerlukan pendidikan tinggi untuk mendapatkan permainan.

Masalahnya, pada masa ini, pendidikan tinggi direka untuk revolusi perindustrian yang terakhir, bukan yang terkini. Universiti dan kolej menyampaikan darjah pada kadar glasier. Waktu penyelesaian purata bagi ijazah sarjana muda adalah lima tahun. Itu terlalu perlahan.

Bayangkan seorang pelajar sains komputer muda memasuki kolej kejatuhan ini dan menamatkan pengajian di 2024 - pada masa itu penyelidik mengharapkan AI dapat berkod dalam bahasa komputer yang kompleks seperti Python. Pada masa dia graduan, tidak hanya dia akan bersaing dengan manusia untuk pekerjaan, tetapi dia juga akan menentang bot AI yang lebih cekap dan murah.

Pendidikan tinggi perlu menjadi lebih adaptif dan inovatif. Sekiranya tidak, industri akan terus memimpin sendiri.

Melatih masa depan

Persoalannya, adakah kita mahu program-program latihan korporat menjadi asas penyertaan dalam masa depan kerja dan satu-satunya cara bagi pekerja untuk mendapatkan kelajuan?

Dengan kebimbangan yang diasaskan bahawa organisasi seperti Amazon mewakili a ancaman monopoli yang semakin meningkat, Saya tidak fikir kita mahu organisasi ini menguasai pendidikan juga. Atau untuk memfokuskan latihan semula dalam cara yang mungkin hanya sesuai dengan keperluan perniagaan jangka pendek syarikat.

Industri harus memainkan peranan, tetapi pendidikan tinggi perlu menjadi asas.

Tentang Pengarang

Scott F. Latham, Profesor Madya Pengurusan Strategik, Universiti Massachusetts Lowell

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}