Adakah Freelancing Masa Depan Pekerjaan?

Adakah Freelancing Masa Depan Pekerjaan?
Adakah freelancing masa depan pekerjaan?
Pixabay, CC BY-SA

Hari ini, freelancer mewakili 35% daripada tenaga kerja Amerika Syarikat. Di Kesatuan Eropah, kadarnya ialah 16.1%. Kedua-dua tokoh menunjukkan trend global yang sama: dari usahawan kreatif kepada mereka yang dibayar oleh tugas, freelancing semakin meningkat di seluruh dunia.

Begitu juga menganalisis fenomena ini, sebagai wartawan, ahli sosiologi, pakar sumber manusia, jurulatih hidup, bahkan pelopor sendiri cuba untuk mendedahkan "kebenaran"Mengenai freelancing.

Itu kerana "ekonomi gig", seperti yang kadang-kadang dipanggil, adalah Janus-faced - dan tanpa henti berkembang - fenomena. Freelancing sering digambarkan sebagai membebaskan, memperkasakan, dan bahkan glamor, tetapi kenyataannya jauh lebih rumit.

Di negara-negara OECD, kajian menunjukkan bahawa individu-individu ini bekerja terutamanya di sektor perkhidmatan (50% lelaki dan 70% wanita). Selebihnya adalah segala-galanya dari pembantu dalam talian kepada arkitek, pereka dan jurugambar.

Dari kelas kreatif hingga ke precariat

A kajian baru-baru menunjukkan bahawa majoriti freelancer di negara-negara OECD adalah "slashers", yang bermaksud bahawa kerja kontrak mereka menambah lagi kedudukan paruh waktu atau sepenuh masa.

Pendapatan tambahan ini boleh berbeza-beza. Mereka yang menghabiskan beberapa jam sebulan manual arahan penyuntingan dari rumah boleh mendapat beberapa ratus euro sebulan. Pakar terapi pekerjaan bebas dapat menarik sepuluh kali bekerja sepenuh masa dalam hal ini industri yang semakin meningkat.

Mungkin wajah freelancing yang paling glamor adalah apa yang dipanggil kelas kreatif, kategori pekerja yang lincah, bersambung, berpendidikan tinggi dan globalisasi yang mengkhusus dalam bidang komunikasi, media, reka bentuk, seni dan teknologi, antara lain sektor.

Mereka adalah arkitek, pereka web, blogger, perunding dan sebagainya, yang tugasnya tetap berada di atas trend. Yang paling canggih di kalangan mereka akhirnya memainkan peranan sosial "influencer".

Di London, kumpulan ini telah bertanggungjawab sebahagian besar daripada apa yang dikatakan ekonom Douglas McWilliams itu "ekonomi putih rata", Pasaran yang didorong oleh kopi berasaskan kreativiti, yang menggabungkan pendekatan inovatif kepada perniagaan dan gaya hidup.

Hipsters itu, yang juga dirujuk sebagai "profesor", Mungkin agak berjaya dalam diri mereka sendiri, dengan banyak pertunjukan dan portfolio pelanggan yang luas. Bagi McWilliams, mereka mungkin mewakili masa depan kemakmuran British.

Juga bekerja keras, walaupun dalam fesyen yang jauh lebih tinggi, adalah "precarians". Pegawai-tugas ini bekerja berjam-jam yang membawa tugas-tugas berulang kami, selalunya untuk satu platform dalam talian seperti Turk mekanikal Amazon. Kebanyakan pertunjukan mereka tidak memerlukan kepakaran dan kreativiti yang tinggi, dan dengan itu mudah dipertukarkan.

Keselamatan pekerjaan tidak terjamin untuk pembantu dalam talian ini, dan walaupun mereka mungkin bekerja untuk satu syarikat, seperti yang dilakukan oleh pekerja, manfaat hampir tidak ada.

Antara kelas kreatif dan mereka yang berjuang untuk juggle gigs yang cukup untuk mendapatkan, terdapat banyak di kalangan: blogger yang didorong oleh minat mereka untuk menulis tetapi berjuang untuk mendapatkan kehidupan yang baik; pembantu dalam talian berpuas hati dengan pekerjaan mereka yang sebelum ini menghadapi pengangguran; pelajar memperoleh beberapa euro tambahan dengan bekerja beberapa jam seminggu sebagai pereka grafik.

Freelancer merupakan penduduk yang pelbagai pekerja - latar belakang pendidikan, motivasi, cita-cita, keperluan, dan kesanggupan untuk bekerja berbeza dari satu pekerja ke yang berikutnya, dan oleh itu sukar bagi para pengulas untuk mewakili kepelbagaian mereka secara akurat tanpa beralih kepada karikatur.

Mencari kebebasan ... dan pendapatan

Freelancing semakin menjadi pilihan yang dibuat orang untuk melepaskan hari kerja 9-to-5.

Ramai pelawat bebas, sama ada pekerjaan mereka, mungkin pada asalnya memilih model pekerjaan ini kerana ia menawarkan (atau sepertinya menawarkan) kebebasan - kebebasan untuk bekerja pada bila-bila masa dan, dalam beberapa kes, di mana sahaja. Hanya 37% daripada freelancer AS sekarang ini mengatakan bahawa mereka mengambil jalan keluar dari keperluan; dalam 2014, angka itu lebih tinggi, pada 47%.

Sudah tentu, ini bukan akhir dari salariat. Kerja sepenuh masa, kerja berasaskan syarikat masih merupakan piawaian untuk pekerjaan di kebanyakan negara Barat, seperti di Rusia.

Walau bagaimanapun, dengan peningkatan telekomunikasi dan automasi dan potensi tanpa had crowdsourcing, ia menjadi alasan bahawa semakin banyak firma akan mula berlari, dan bahkan berkembang, perniagaan mereka dengan pekerja yang jauh lebih sedikit.

Ini tidak bermakna peningkatan dalam pengangguran. Sebaliknya, ia mungkin bermakna lebih banyak freelancer, yang akan membentuk dan memperbaharui pelbagai projek dalam rangkaian yang berterusan dan berkembang.

Kemunculan freelancing mungkin merupakan penunjuk utama yang dapat dilihat masa depan kerja, terutamanya dari segi amalan kerjasama. Freelancers sudah memudahkan pengurusan bersama projek. Tidak lama lagi, mereka juga akan menghasilkan, berkomunikasi, dan berkolaborasi dengan firma, pelanggan, dan masyarakat secara keseluruhan.

Memandangkan mereka bukan kelas pekerja homogen, mengurus pengurus baru ini tidak akan mudah. Pada masa ini, tidak ada satu pun sistem perlindungan sosial yang bersih sepadan dengan semua freelancer, dari pembersih rumah dan pemandu teksi kepada arkitek dan editor berita.

PerbualanBagaimanakah kumpulan individu ini dan bekerjasama untuk mempromosikan dan mempertahankan kepentingan pekerjaan yang berbeza? Sudah tentu, ada yang bercita-cita tinggi dalam hal ini sekarang.

Tentang Pengarang

Anthony Hussenot, Profesor dalam Pengajian Organisasi, Université Nice Sophia Antipoli

Sumber asal artikel ini adalah The Conversation. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = freelancing; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}