Bagaimana Hubungan Anda Dengan Boss Anda Boleh Menyebabkan Tekanan

Bagaimana Hubungan Anda Dengan Boss Anda Boleh Menyebabkan Tekanan
MinDof / Shutterstock

Semua orang tahu betapa mengerikannya ditekankan di tempat kerja. Malangnya, di seluruh dunia, pekerja tertakluk kepada peningkatan permintaan kerja dan, sebagai akibatnya, tekanan kerja semakin meningkat. Apabila kita cuba memahami akar masalah, kita sering menyalahkan bos kita.

Tetapi adakah itu benar-benar adil? Kajian baru kami, diterbitkan dalam The Leadership Quarterly, menunjukkan bahawa hubungan anda dengan bos anda mempengaruhi bagaimana anda bertindak balas terhadap stres.

Memandangkan Hari Kesedaran Stres Kebangsaan, mari bermula dengan asas-asas. Tekanan tidak selalu buruk bagi kami. Penyelidikan menunjukkan bahawa apabila orang merasa bahawa mereka mempunyai sumber psikologi yang mencukupi untuk memenuhi tuntutan - seperti keyakinan diri yang tinggi - tekanan boleh membantu. Pakar psikologi memanggil ini "keadaan cabaran". Apabila orang merasa bahawa mereka tidak mempunyai sumber psikologi yang mencukupi, sebaliknya, tekanan tidak dapat membantu. Ini dipanggil "keadaan ancaman".

Oleh itu, ia tidak sekadar tekanan rendah yang baik dan tekanan tinggi tidak baik. Pendekatan kami meneroka sama ada individu mengalami tekanan sebagai cabaran (membantu) atau ancaman (tidak membantu) - tanpa mengira tahap tekanan. Ini benar-benar penting kerana tanggapan tanggapan dikaitkan dengan kesihatan yang lebih besar dan prestasi yang unggul, manakala respon ancaman dikaitkan dengan kesihatan yang buruk dan prestasi yang rendah. Ini kerana badan kita bertindak balas secara berbeza dalam cabaran berbanding keadaan ancaman. Dalam keadaan cabaran, tindak balas fisiologi kami lebih berkesan - contohnya, aliran darah ke otak dan otot ditingkatkan.

Perbezaan fizikal antara cabaran dan keadaan ancaman membolehkan kita mengukur secara objektif sama ada seseorang itu dicabar atau diancam oleh tekanan tertentu. Ini boleh dilakukan dengan memantau tindak balas kardiovaskular seperti tekanan darah. Dalam kajian baru kami, kami melakukan perkara itu untuk menyiasat sama ada hubungan psikologi dengan pemimpin mempengaruhi bagaimana orang mengalami tekanan.

Kepimpinan dan tekanan

Idea hubungan psikologi dengan pemimpin mungkin kelihatan aneh. Sesungguhnya kepimpinan adalah mengenai ciri-ciri dan ciri khas "bos". Pemikiran kontemporari terhadap kepimpinan tidak mencadangkan. Pada terasnya, kepemimpinan adalah aktiviti kolektif yang melibatkan hubungan pengikut dengan kumpulan atau organisasi dan pemimpin mereka. Sekiranya anda rasa bersemangat dengan bos anda, kemungkinan anda akan menjadi lebih komited, membelanjakan lebih banyak usaha dan mempunyai hubungan kerja yang lebih baik dengan mereka. Ia lebih kurang mengenai "saya" pemimpin, dan lebih banyak lagi mengenai "kita" kumpulan.

Tetapi bagaimana anda tahu jika anda mempunyai hubungan psikologi yang kuat atau lemah dengan bos anda? Pada akhirnya, anda lebih cenderung merasa sambungan psikologi yang kuat jika anda menganggap pemimpin anda mewakili kepentingan kumpulan (bukan hanya mereka sendiri), mengembangkan nilai dan tujuan bersama, dan menimbulkan rasa kebersamaan dalam organisasi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kami mempunyai firasat yang mungkin ada manfaat tekanan untuk mempunyai hubungan psikologi yang kuat dengan pemimpin di hadapan tugas bertekanan. Dalam kajian kami, kami memberi peserta 83 kepada salah satu daripada tiga syarat percubaan: hubungan kuat, lemah dan neutral psikologi antara pemimpin dan pengikut. Para peserta adalah semua pelajar universiti dan mereka diberitahu tugas - persaingan (ujian kognitif) di antara universiti peserta dan universiti saingan tempatan - adalah nyata. Kami memilih seorang individu untuk bertindak sebagai pemimpin. Dalam satu kes, beliau adalah profesor universiti yang sama (sambungan kuat); yang lain, profesor universiti saingan (hubungan lemah). Kami juga telah bertindak sebagai profesor tanpa gabungan tertentu (neutral).

Bagaimana Hubungan Anda Dengan Boss Anda Boleh Menyebabkan Tekanan
Tiko Aramyan / Shuttestock

Mula-mula kami menggunakan soal selidik untuk bertanya kepada peserta bagaimana perasaan mereka mengenai tugas tekanan yang akan datang. Kami mendapati bahawa perasaan yang kuat dengan pemimpin menghasilkan keadaan cabaran. Peserta berasa lebih yakin. Mereka juga lebih digerakkan untuk berusaha dan melakukan lebih baik pada tugas kognitif di bawah tekanan.

Seterusnya, dengan kumpulan peserta baru, kami sebenarnya menilai cabaran dan ancaman balas secara fizikal melalui perubahan dalam tindak balas kardiovaskular dari rehat (termasuk langkah tekanan darah). Kami mendapati bahawa sejauh mana peserta merasa bersambung dengan pemimpin mempengaruhi langkah-langkah ini. Orang yang merasa sedikit hubungan dengan pemimpin mereka lebih cenderung mengalami keadaan ancaman - buruk untuk prestasi, dan buruk untuk kesihatan.

Ini mempunyai implikasi yang jauh untuk tekanan dalam populasi pekerja am. Walaupun pemimpin cenderung daripada organisasi yang sama dengan pekerja mereka, kita masih boleh merasa seperti mereka peduli dengan kita lebih kurang. Hakikat bahawa kami memilih pemimpin dari universiti saingan dalam percubaan kami merupakan versi yang melampau seorang pemimpin yang tidak mewakili kepentingan pekerja mereka.

Pemimpin diletakkan dengan baik untuk membangunkan hubungan psikologi yang kuat dengan kakitangan mereka. Mereka boleh beralih kepada pasukan mereka untuk mencipta nilai bersama dan visi yang dikongsi bersama. Dengan cara ini, bos dapat dilihat sebagai "salah seorang daripada kami", yang dapat membantu mengatasi tekanan pekerja.

Bagi kita yang bukan pemimpin, mungkin baik untuk mengetahui perasaan yang ditekankan bukan hanya tentang bagaimana "kuat" kita - faktor termasuk hubungan sosial memainkan peranan. Dan hanya dengan mengenal pasti faktor-faktor ini, kita boleh membangunkan alat yang tepat untuk meningkatkan pengalaman kehidupan kerja untuk semua.Perbualan

Mengenai Pengarang

Matthew Slater, Pensyarah Kanan dalam Sukan dan Psikologi Latihan, Universiti Staffordshire dan Martin J Turner, Profesor Madya Psikologi, Universiti Staffordshire

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = stress at work; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}