Adakah Kami Meninggal Kestabilan dan Sasaran Maksud Dalam Pekerjaan Kami?

Adakah Kami Meninggal Kestabilan Dan Rasa Berkongsi Tujuan Dalam Pekerjaan Kami?
Kerja tidak stabil seperti dulu. fizkes / Shutterstock.com

Di permukaan, kesejahteraan pekerja Amerika kelihatan mawar. Pengangguran di AS terletak berhampiran a 50 tahun rendah, dan majikan menjelaskan kekurangan yang semakin meningkat pekerja dalam pelbagai bidang.

Tetapi melihat di luar nombor menceritakan kisah yang berbeza. Buku baru saya, "Kepentingan Kerja dalam Masa Ketidakpastian, "Mendedahkan bahawa beberapa orang Amerika mengalami hakisan di dunia kerja yang menyakiti kesejahteraan, hubungan dan harapan mereka untuk masa depan.

Kita tidak boleh menyalahkannya bangkit ekonomi gig. Ia juga hasil daripada a semakin tidak berkesudahan dalam ekonomi AS, dengan lebih banyak pekerjaan jangka pendek yang kurang mendapat faedah dan manfaat yang baik. Pada masa yang sama, upah pekerja terus berubah, yang menggariskan masalahnya.

Di luar nombor, realiti kompleks

Kadar pengangguran, yang pada 3.7% adalah kira terendah sejak 1969, adalah ahli metrik yang biasa dan yang lain menggunakan untuk memahami pasaran buruh dan bagaimana para pekerja faring.

Walaupun statistik seperti ini menunjukkan terdapat banyak pekerjaan di pasaran buruh Amerika, ia tidak memberitahu apa-apa tentang kualiti mereka dan mengabaikan realiti yang lebih rumit. Lebih-lebih lagi, ia tidak mengandaikan kelaziman yang semakin meningkat dan membingungkan apa yang dipanggil kerja yang tidak menentu, atau pekerjaan jangka pendek atau kontrak dengan perlindungan minimum bagi pekerja seperti kurang masa sakit atau tiada insurans kesihatan.

Contoh-contoh yang paling jelas adalah pemandu Uber dan TaskRabbit freelancers tetapi juga termasuk coders, pekerja gudang dan banyak lagi yang berada dalam kontrak jangka pendek. Menurut anggaran baru-baru ini, jenis pekerjaan ini sekarang membentuk kira-kira 11% semua pekerjaan.

Walaupun pertumbuhan dalam kerja tidak menentu adalah perlahan, lebih membingungkan adalah hakikatnya Bahawa 94% daripada pekerjaan baru adalah jangka pendek.

Bersama-sama dengan upah yang hampir tidak berubah untuk kebanyakan orang Amerika dalam dekad, ini menimbulkan tekanan yang serius untuk pekerja hari ini.

Hakisan kerja

Untuk meneroka kesan perubahan sifat kerja, a pasukan penyelidikan yang saya pimpin menemu bual pekerja 58 dari pelbagai latar belakang.

Kami menggunakan penyelidikan kualitatif kaedah dan biasiswa berkaitan untuk membantu kita menafsirkan wawancara dan membuat kesimpulan bermakna.

Salah satu pengambilan utama wawancara ini dan kerja saya yang berkaitan adalah bahawa orang semakin merasakan kehilangan kestabilan, keselamatan dan keselamatan dalam tenaga kerja, yang menimbulkan perasaan mendalam dalam kesusahan psikologi. Orang ramai tidak merasa senang dengan pekerjaan dan komuniti mereka, yang mana sedang mengambil tol pada kesihatan pekerja.

Kisah-kisah yang kita dengar adalah menyakitkan dan mendedahkan. Tiga vignettes khususnya menonjol.

'Perkara seterusnya yang anda tahu anda keluar dari pintu'

Bagi sesetengah pekerja, tanda pertama slip merah muncul untuk bekerja untuk mencari kereta polis di tempat letak kereta. Polis kadang-kadang dipanggil masuk sebelum pemberhentian besar-besaran untuk memastikan pekerja tidak puas hati tidak terlibat dalam tindakan sabotaj atau lebih teruk.

Itulah pengalaman seorang programmer komputer putih berusia 63 tahun yang ditemubual. Dia dipecat dalam satu pemberhentian besar bersama dengan sepertiga rakannya di sebuah syarikat berteknologi tinggi. Satu saat, beliau menerima penilaian yang sangat positif. Seterusnya, dia berada di jalan.

"Apabila saya melihat [pengurus saya] berdiri di sana saya tahu bahawa saya akan datang," katanya kepada saya. "Anda mendapat sedikit pemecatan wang. Anda dapat memberitahu rancangan perubatan anda baik untuk dua minggu akan datang. Anda mendapat kotak, dan perkara seterusnya yang anda tahu anda keluar dari pintu. "

Selepas dia kehilangan pekerjaannya, dia berusaha mencari pekerjaan yang stabil. Dia memandu teksi, berkhidmat bir di permainan Tampa Bay Buccaneers dan bahkan memandu anak-anak sekolah menengah ke sekolah. Ketekunannya akhirnya berjaya dan beliau dapat berlatih untuk menjadi guru. Tetapi tol bagi tempoh kerja yang tidak menentu itu masih bergemuruh dengan kuat di dalam keluarganya.

Pengumuman sifat ini menggariskan bagaimana pekerja menjadi komoditi - bertentangan dengan sumber untuk organisasi dan majikan - yang mewakili perbelanjaan semata-mata untuk dikurangkan untuk meningkatkan keuntungan.

'Satu bentuk perhambaan baru'

Pekerja lain sepatutnya tidak dapat melarikan diri dari dunia kerja yang tidak menentu di tempat pertama.

Seorang wanita Afrika Amerika di awal 20s mengatakan dia tidak dapat pergi ke kolej - di mana dia dapat belajar kemahiran yang diperlukan untuk maju di pasaran pekerjaan - kerana dia perlu mula bekerja segera untuk menyokong dan menjaga kematiannya nenek. Jadi dia bekerja dalam pekerjaan runcit yang tidak stabil yang tidak mempunyai faedah asas seperti penjagaan kesihatan.

Selepas neneknya meninggal dunia, dia berpindah ke Boston dengan harapan mendapat pekerjaan yang lebih baik di bandar yang lebih bersemangat. Tetapi, tidak dapat mencari pekerjaan yang sesuai dengan kemahirannya dalam pengasuhan dan runcit, dia kehilangan apartemennya dan terpaksa tinggal di tempat perlindungan. Pengalaman beliau meninggalkannya pahit tentang pasaran buruh, yang mana ia disebut sebagai "bentuk perbudakan baru."

"Saya telah bekerja selama hampir dua tahun sekarang. Dan sekarang, saya terdesak, "katanya. "Jadi, saya bersedia ... menjadi hamba, untuk melakukan apa sahaja yang perlu saya lakukan."

Saya menemubual beberapa wanita dari tempat perlindungan khusus ini dan mereka masing-masing menceritakan kisah yang sama, yang telah menjadi lebih biasa sebagai perjuangan tenaga kerja kurang mahir untuk mendapatkan akses kepada kerja yang stabil.

Hakikat bahawa wanita itu digunakan perhambaan sebagai analogi untuk pengalamannya di dunia kerja yang membicarakan tentang kesakitan psikologi cabaran yang berkaitan dengan pekerjaan ini boleh menyebabkan.

'Kerja adalah pekerjaan'

Seorang lelaki kulit putih 50 berusia setahun di sebuah agensi perkhidmatan kerjaya yang ditaja oleh kerajaan memberitahu kami dia merasakan hari kerja terbaiknya berada di cermin belakang.

Pada masa temu duga itu, dia mempunyai pekerjaan sementara di agensi tetapi tidak optimis bahawa dia akan dapat melampaui kontrak selama enam bulan. Berpikir kembali pada pekerjaan pertamanya daripada komputer membaiki kuliah, dia teringat kebahagiaan bersama dengan orang yang menghargai satu sama lain dan misi bersama mereka. Tetapi itu telah hilang.

Kehidupan kerja yang tidak stabil pada masa ini menyebabkan beliau kehilangan hubungan dan rakan-rakan, dan tanpa tujuan.

"Saya tidak lagi mengharapkan kerja untuk memenuhi keperluan saya lagi," katanya. "Kerja adalah pekerjaan."Perbualan

Tentang Pengarang

David L. Blustein, Profesor Psikologi Kaunseling, Boston College

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}