Apa yang Salah Mengenai Lying Dalam Temubual Kerja

Apa yang Salah Mengenai Lying Dalam Temubual Kerja
Beberapa perkara yang perlu diketahui sebelum anda keluar untuk temu duga kerja. fizkes / Shutterstock

Mendapatkan pekerjaan baru boleh menjadi sukar.

Saya tahu ini bukan sahaja kerana penyelidikan saya sendiri sebagai seorang profesor yang belajar persimpangan perniagaan dan etika, tetapi juga kerana calon yang tidak terkira saya menemubual untuk firma-firma utama dalam kerjaya saya yang terdahulu. Pengalaman ini saya ingini ketika saya mempertimbangkan soalan yang saya lihat dan didengar bertanya baru-baru ini: Bilakah etika untuk berbual dalam temu duga kerja?

Ahli falsafah dan etika telah mengenal pasti banyak sekolah pemikiran di sekitar apa yang membuat tindakan tertentu secara beretika "baik" dan bukannya "jahat."

Berikut adalah tiga, dari perspektif saya, yang boleh membimbing kita tentang apa yang betul atau tidak tentang berbual dalam wawancara kerja.

1. Bagaimana jika semua orang berbohong?

Mari kita mulakan dengan pendekatan yang dipanggil deontologi. Ahli deontologi percaya apa yang membuat sesuatu yang baik atau jahat adalah struktur akta itu sendiri.

Ahli falsafah Immanuel Kant merumuskannya dalam "prinsip universalizability" beliau, yang merangkumi etika ke soalan sederhana: "Jika semua orang melakukan perkara yang sama, adakah tindakan itu mengalahkan tujuannya?"

Sebagai contoh, jika semua orang mencuri, maka konsep harta tidak bermakna. Oleh itu, mencuri adalah tidak bermoral. Jika semua orang tidak menghormati satu sama lain, maka tidak ada yang menghormati, sehingga tidak menghormati orang lain adalah tidak bermoral.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dan kembali kepada wawancara kerja, jika semua orang berbohong, maka tiada siapa yang boleh dipercayai, dan mengambil keputusan akan menjadi lebih sewenang-wenang dan rawak. Pada asasnya, deontologi menjelaskan bahawa berbohong sentiasa salah kerana jika semua orang berbohong, komunikasi manusia akan merosot sepenuhnya.

2. Adakah lebih baik hujah?

Tetapi bagaimana jika seseorang mempunyai alasan yang baik untuk berbaring dalam temu bual pekerjaan? Mungkin orang itu keluar dari pekerjaan dan mempunyai anak untuk menyokong. Dalam hal ini, dia mungkin menganggap bahawa berbaring semasa wawancara adalah lebih besar daripada kebaikan yang diberikan untuk keluarga seseorang.

Pendekatan ini menggunakan lebih banyak consequentialist sudut pandang, di mana ia bukan sifat perbuatan yang menjadikannya moral atau tidak bermoral, tetapi akibatnya.

Ahli falsafah seperti John Stuart Mill dan Jeremy Bentham, Sebagai contoh, berhujah Bahawa jika tindakan menghasilkan kebaikan yang bermakna untuk sejumlah orang yang bermakna, sementara membataskan bahaya kepada orang lain, maka perbuatan itu mestilah moral.

Ketidaksamaan menunjukkan bahawa tindakan yang seolah-olah jahat mungkin secara moral jika ia membawa kepada hasil yang baik untuk kebanyakan orang. Dalam pendekatan falsafah ini, seseorang boleh membenarkan mencuri dari orang kaya untuk memberi kepada orang miskin, atau membunuh seseorang yang mengancam orang lain.

Jadi, bagaimanakah ini berkaitan dengan temu duga kerja?

Tidak ada cara untuk menghakimi perkara ini dengan sempurna, tetapi jawapannya, saya berpendapat, pada umumnya tidak akan. Manfaat untuk memperoleh pekerjaan dan pendapatan secara peribadi harus ditimbang terhadap bahaya yang disebabkan oleh individu yang akan menerima pekerjaan itu tanpa pembohongan. Iaitu, jika anda memperoleh pekerjaan dengan berbohong, anda menafikannya kepada orang yang lebih berkelayakan yang akan memperoleh pekerjaan itu sebaliknya.

Individu juga harus memberi kesan kepada bahaya yang mereka lakukan kepada rakan sekerja mereka yang baru, pengurus mereka dan pemilik syarikat, yang mungkin mengira mereka mempunyai kemahiran atau pengalaman yang mereka tidak mempunyai.

3. Adakah ia benar-benar memberi manfaat kepada anda?

Akhirnya, individu perlu mengkaji sejauh mana pekerjaan itu akan memberi manfaat kepada mereka secara realistik dalam jangka panjang. Untuk mengatasinya, mari kita lihat piawaian moral ketiga: iaitu egotis etika. Egois etika mempunyai pendekatan yang agak berbeza untuk moral, percaya bahawa perkara yang betul untuk dilakukan adalah apa sahaja yang membantu dia maju.

Peraturan abstrak moral adalah kurang penting kepada egois daripada melakukan apa yang terbaik untuk diri mereka sendiri. Ia adalah dari perspektif ini yang terletak dalam temu bual kerja paling kerap berlaku,

Oleh itu, satu-satunya soalan tentang fikiran egois etika adalah berapa banyak manfaat yang mereka dapat terima daripada berbohong dalam temu bual kerja. Penyelidikan menunjukkan bahawa walaupun dari perspektif ini, ia bukan idea yang baik untuk berbohong.

Apabila orang berada dalam pekerjaan, mereka paling sering menaikkan perlawanan mereka dengan keperluan pekerjaan dan menuntut kemahiran yang mereka tidak benar. Kajian semula penyelidikan di 2005 mengenal pasti hampir kajian 200 yang menyimpulkan itu orang kurang senang ketika ada pekerjaan yang tidak sesuai dengan mereka. Mereka juga melakukan yang buruk.

Ringkasnya, dalam wawancara kerja meningkatkan peluang orang ramai dapat kembali ke pasaran kerja. Dan dalam dunia digital hari ini, terdapat juga risiko yang tinggi yang dijumpai.

Namun, sesetengah orang berbohong dalam wawancara kerja dan terdapat adalah banyak artikel yang mendorong orang untuk mempercayai bahawa dalam beberapa perkara, ia boleh menjadi perkara yang betul untuk dilakukan.

Tetapi menurut penyelidikan, tidak ada perspektif moral - bahkan tidak menghiraukan kebaikan anda sendiri - yang menyokong idea mengenai wawancara kerja.

Nota editor: Sekeping ini adalah sebahagian daripada siri kami mengenai soalan etika yang timbul dari kehidupan seharian. Kami akan mengalu-alukan cadangan anda. Sila email kami di [E-mel dilindungi].

Mengenai Penulis

G. James Lemoine, Penolong Profesor Organisasi dan Sumber Manusia Jabatan, Universiti di Buffalo, Universiti Negeri New York

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}