Kehidupan Hujung Minggu yang Lama Adalah Menarik, Tetapi Hari Kerja yang Lebih pendek Mungkin Lebih Praktis

Kehidupan Hujung Minggu yang Lama Adalah Menarik, Tetapi Hari Kerja yang Lebih pendek Mungkin Lebih Praktis Tekanan untuk memenuhi komitmen keluarga dan peribadi ke dalam beberapa jam antara pulang ke rumah dan waktu tidur boleh dikatakan sebagai sumber utama tekanan hari ini. www.shutterstock.com Anthony Veal, Universiti Teknologi Sydney

Apabila Microsoft memberikan 2,300 pekerja di Jepun lima hari Jumaat berturut-turut, ia mendapati produktiviti melonjak 40%.

Apabila syarikat perkhidmatan kewangan Perpetual Guardian di New Zealand menguji lapan hari Jumaat berturut-turut, kakitangannya yang dilaporkan 240 berasa lebih komited, dirangsang dan diberi kuasa.


Kehidupan Hujung Minggu yang Lama Adalah Menarik, Tetapi Hari Kerja yang Lebih pendek Mungkin Lebih Praktis Hasil percubaan penjaga kekal, seperti diukur oleh penyelidik dari University of Auckland dan Auckland University of Technology. 4 hariweek.com, CC BY-SA

Di seluruh dunia ada minat yang diperbaharui untuk mengurangkan minggu kerja standard. Tetapi timbul persoalan. Adakah memulakan minggu empat hari, sambil mengekalkan hari kerja lapan jam, cara terbaik untuk mengurangkan waktu kerja?

Boleh dikatakan, mengekalkan minggu lima hari tetapi memotong hari kerja hingga tujuh atau enam jam adalah cara yang lebih baik untuk pergi.

Hari yang lebih pendek, kemudian berminggu-minggu

Sejarah menyoroti beberapa perbezaan antara kedua-dua pilihan.

Pada kemuncak Revolusi Perindustrian, pada tahun 1850-an, hari kerja 12 jam dan minggu kerja enam hari - 72 jam secara keseluruhan - adalah perkara biasa.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kempen massa, dengan tegas ditentang oleh pemilik perniagaan, muncul untuk mengurangkan panjang hari kerja, pada mulanya dari 12 jam hingga sepuluh, kemudian kepada lapan.

Pekerja bangunan di Victoria, Australia, adalah antara yang pertama di dunia untuk mendapatkan hari lapan jam, dalam 1856. Walau bagaimanapun, bagi kebanyakan pekerja di kebanyakan negara, ia tidak menjadi standard sehingga dekad pertama abad ke-20.

Kehidupan Hujung Minggu yang Lama Adalah Menarik, Tetapi Hari Kerja yang Lebih pendek Mungkin Lebih Praktis Pekerja memperingati untuk mencapai hari kerja lapan jam di Melbourne, Australia, sekitar tahun 1900, Hari lapan jam telah meluas di Victoria pada tahun 1860 dan diperingati dengan perarakan pada tahun 1879 dari cuti umum yang dikenali sebagai Hari Buruh. www.wikimedia.org

Kempen untuk hari bekerja lebih pendek adalah berdasarkan kepada keletihan pekerja dan kebimbangan kesihatan dan keselamatan. Tetapi ia juga berhujah bahawa lelaki bekerja memerlukan masa untuk membaca dan belajar, dan akan menjadi suami yang lebih baik, bapa dan warganegara.

Mengurangkan tempoh minggu kerja dari enam hari datang kemudian pada abad ke-20.

Pertama ia dikurangkan kepada lima setengah hari, kemudian kepada lima, menyebabkan penciptaan "hujung minggu". Ini berlaku di sebahagian besar dunia perindustrian dari tahun 1940-an hingga 1960-an. Di Australia, seminggu bekerja selama 40 jam menjadi undang-undang tanah itu dalam 1948. Perubahan ini berlaku walaupun terdapat dua perang dunia dan Kemelesetan Besar.

Kempen terhenti

Pada tahun 1970-an, kempen untuk mengurangkan masa kerja telah berhenti di kebanyakan negara perindustrian.

Memandangkan lebih ramai wanita telah menyertai tenaga kerja yang dibayar, bagaimanapun, jumlah beban kerja (dibayar dan belum dibayar) untuk keluarga purata meningkat. Ini membawa kepada kebimbangan mengenai "masa memerah" dan kerja keras.

Isu ini telah muncul semula sejak sedekad lalu dari pelbagai kepentingan, termasuk feminisme dan alam sekitar.

Kembali dalam agenda

Kebimbangan utama masih keletihan pekerja, baik mental dan fizikal. Ini bukan hanya dari kerja berbayar tetapi juga dari tuntutan keluarga dan kehidupan sosial yang semakin meningkat pada abad ke-21. Ia timbul secara harian, mingguan, tahunan dan seumur hidup.

Kami berusaha pulih dari keletihan setiap hari semasa tidur dan masa lapang setiap hari. Sesetengah keletihan baki tetap berkumpul sepanjang minggu, yang kami pulih dari hujung minggu. Sepanjang tempoh yang lebih lama, kami pulih semasa cuti umum (cuti hujung minggu) dan cuti tahunan dan juga, sepanjang hayat, semasa bersara.

Jadi, kita akan lebih baik bekerja lebih sedikit jam sehari atau mempunyai hujung minggu lagi?

Boleh dikatakan ia adalah tekanan untuk memenuhi komitmen keluarga dan peribadi ke dalam beberapa jam antara pulang ke rumah dan waktu tidur yang menjadi punca utama masa pemerasan hari ini, terutamanya untuk keluarga. Ini menunjukkan keutamaan harus menjadi hari kerja yang lebih pendek daripada minggu empat hari.

Ahli sosiologi Cynthia Negrey adalah antara mereka yang mencadangkan untuk mengurangkan panjang hari kerja, terutamanya untuk memancing dengan hari-hari sekolah kanak-kanak, sebagai sebahagian daripada usaha feminis untuk mengurangkan "kebuluran masa lapang" yang dia tulis dalam buku 2012nya, Masa Kerja: Konflik, Kawalan, dan Perubahan.

Peringatan sejarah

Perlu diingat kejatuhan sejarah dalam minggu kerja dari 72 hingga 40 jam dicapai pada kadar hanya kira-kira 3.5 jam satu dekad. Langkah tunggal terbesar - dari enam hingga lima setengah hari - adalah pengurangan sebanyak 8% dalam waktu kerja. Berpindah ke hari enam jam atau seminggu selama empat hari akan melibatkan pengurangan sebanyak 20% dalam satu langkah. Oleh itu, seolah-olah praktikal untuk berkempen untuk ini dalam beberapa peringkat.

Kami juga harus memperlakukan hasil percubaan satu percubaan, jangka pendek, eksperimen tunggal syarikat dengan minggu empat hari. Ini biasanya berlaku dalam organisasi dengan kepimpinan dan budaya kerja yang sanggup dan dapat bereksperimen dengan konsep tersebut. Pekerja mungkin melihat diri mereka sebagai "istimewa" dan mungkin menyedari keperluan untuk membuat percubaan berfungsi. Aplikasi yang tidak menyakitkan di seluruh dunia tidak boleh diambil begitu sahaja.Perbualan

Tentang Pengarang

Anthony Veal, Profesor Adjunct, Sekolah Perniagaan, Universiti Teknologi Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.