Bekerja Dari Rumah: Apa Kata Penyelidikan Mengenai Menetapkan Batas, Tetap Produktif Dan Membentuk Semula Bandar

Bekerja Dari Rumah: Apa Kata Penyelidikan Mengenai Menetapkan Batas, Tetap Produktif Dan Membentuk Semula Bandar
(Manny Pantoja / Unsplash)

Sejak Mac 2020, pandemi koronavirus telah memaksa berjuta-juta pekerja di Amerika untuk mula bekerja dari rumah. Sebelum wabak ini, 2.5% pekerja AS bekerja sepenuh masa, mengikut Bank Rizab Persekutuan Atlanta. Sekarang, hampir semua orang yang dapat melakukan kerja telekomunikasi melakukannya.

Sebilangan ahli ekonomi menjangkakan bahagian orang yang bekerja telekomunikasi sepenuh masa akan tetap tinggi walaupun wabak itu berakhir. Kami mengumpulkan pelbagai penyelidikan untuk menangani persoalan besar yang dihadapi oleh majikan, pekerja dan bandar ketika pekerja pejabat Amerika mempertimbangkan masa depan bekerja dari rumah.

Penyelidikan menunjukkan ada tidak sesuai dengan semua ukuran menghampiri ketika mengatur kerja telekomunikasi. Semua orang sekarang bekerja secara telekomunikasi menghadapi cabaran, dari merawat anak-anak hingga menyesuaikan diri dengan kerjasama maya dengan rakan sekerja. Sebilangan orang akan lebih produktif bekerja dari rumah, ada yang kurang.

Salah satu penentu dalam sastera akademik adalah bahawa jenis pekerjaan penting ketika berkaitan dengan apakah pengaturan kerja telekomunikasi berjaya. Orang dengan pekerjaan yang kompleks yang dapat dilakukan secara mandiri umumnya lebih baik daripada mereka yang mempunyai pekerjaan yang kurang kompleks yang memerlukan interaksi yang luas dengan rakan sekerja.

Penting untuk diingat bahawa kebanyakan pekerjaan tidak dapat dilakukan di rumah, dan puluhan juta pekerja telah bekerja secara sementara atau tetap kehilangan pekerjaan mereka - walaupun ekonomi kembali pulih 2.5 juta pekerjaan pada bulan Mei. Dianggarkan 37% pekerjaan di AS kondusif untuk kerja telekomunikasi, mengikut analisis dari pakar ekonomi Universiti Chicago Jonathan Dingel dan Brent Neiman.

Google dan Facebook adalah dua majikan utama yang telah memberitahu pekerja untuk merancang kerja telekomunikasi sehingga tahun 2020. Twitter telah memberitahu pekerja sekiranya mereka dapat melakukan kerja telekomunikasi dan ingin terus melakukan kerja telekomunikasi, mereka boleh "melakukannya selamanya."

Urusan kerja dari rumah kemungkinan akan berkembang di luar dunia teknologi - dan di luar pandemi. Eksekutif di sekitar 1,750 syarikat dari pelbagai industri di seluruh negara menjangkakan 10% pekerja sepenuh masa akan melakukan kerja telekomunikasi setiap hari bekerja setelah wabak itu berakhir, mengikut tinjauan panel bulanan Mei oleh ahli ekonomi di Atlanta Fed, Stanford University dan University of Chicago. Para eksekutif menjangkakan 30% tenaga kerja mereka melakukan kerja telekomunikasi sekurang-kurangnya satu hari seminggu setelah wabak itu, meningkat tiga kali ganda daripada kadar 10% sebelumnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Teruskan membaca untuk mengetahui apa yang dikatakan oleh penyelidikan mengenai produktiviti pekerja dan menetapkan had semasa bekerja di rumah, bagaimana kerja telekomunikasi massal dapat mengubah bandar - dan banyak lagi.

Kehidupan kerja dan rumah saya benar-benar menyatu. Bagaimana saya boleh menetapkan had?

Ini adalah salah satu persoalan yang lebih besar bagi pekerja untuk melakukan kerja telekomunikasi sepenuh masa - terutamanya mereka yang menjaga anak secara serentak. Penyelidikan akademik dapat memberikan panduan untuk mencapai keseimbangan.

Untuk kertas "Strategi untuk Kerja Telekomunikasi yang Berjaya: Bagaimana Pekerja Berkesan Menguruskan Batas Pekerjaan / Rumah, ”Dari Jun 2016 di Kajian HR Strategik, Kelly Basile dan T. Alexandra Beauregard melakukan 40 wawancara mendalam dengan orang-orang yang melakukan kerja telekomunikasi penuh atau sambilan di organisasi yang tidak mempunyai budaya waktu kerja yang panjang. Basile adalah penolong profesor pengurusan di Emmanuel College. Beauregard adalah pembaca dalam psikologi organisasi di Birbeck, University of London.

"Ketika aktiviti kerja dan rumah berlangsung di ruang fizikal yang sama, batasan fizikal, temporal dan psikologi antara kerja dan rumah dapat menjadi kabur," tulis Basile dan Beauregard.

Pekerja yang mereka wawancara menggunakan strategi fizikal, berdasarkan masa, tingkah laku dan komunikatif untuk menetapkan batas. Sebagai contoh, setelah hari kerja mereka selesai, pekerja telekomunikasi sepenuh masa dengan ruang pejabat yang berdedikasi di rumah mempunyai masa yang lebih mudah untuk menumpukan perhatian sepenuhnya kepada tanggungjawab bukan pekerjaan, berbanding dengan mereka yang tidak mempunyai pejabat di rumah.

Pekerja-pekerja rumah tangga yang bertanggungjawab terhadap tanggungjawab lain, seperti berjalan anjing atau menjaga anak-anak selepas sekolah, mempunyai batas kerja-rumah yang lebih kuat daripada yang hanya dipertanggungjawabkan kepada diri mereka sendiri. Tingkah laku rutin tertentu, seperti mematikan komputer pada penghujung hari, atau mematikan dering pada telefon kerja, juga membantu mewujudkan batas. Mereka yang mempunyai anak-anak atau pasangan di rumah selama waktu kerja adalah yang paling berjaya ketika mereka berkomunikasi dengan jelas dan konsisten bahawa mereka memerlukan hari kerja mereka untuk bebas dari kebisingan dan gangguan rumah tangga.

"Dalam organisasi di mana komunikasi selepas waktu, perjumpaan awal dan bekerja pada hujung minggu adalah kebiasaan, pekerja lebih suka segmentasi akan mengalami kesukaran untuk menetapkan dan mengekalkan batasan antara waktu kerja dan waktu peribadi," tulis Basile dan Beauregard. Tema lain dalam literatur akademik: Sama ada kerja telekomunikasi untuk setiap pekerja bergantung pada budaya syarikat.

untuk "Ke arah Memahami Pengurusan Pekerja Jauh dari Batas Pekerjaan-Keluarga: Kerumitan Penempatan Tempat Kerja, ”Mulai Disember 2015 di Pengurusan Kumpulan dan Organisasi, Kimberly Eddleston dan Jay Mulki melakukan 52 wawancara dengan pekerja penjualan dan perkhidmatan dari seluruh AS yang bekerja dari rumah sepenuh masa. Eddleston adalah profesor keusahawanan dan inovasi di Northeastern University dan Mulki adalah profesor pemasaran di sana.

Sebilangan besar orang yang ditemu ramah bekerja di organisasi yang biasa bekerja lebih dari 40 jam seminggu, kadang-kadang di luar waktu biasa. Walaupun wawancara mendalam, penulis mengingatkan bahawa kerana sampelnya kecil, penemuan mereka tidak dapat digeneralisasikan kepada populasi yang lebih luas.

Namun, penemuan ini menunjukkan jurang kerja antara lelaki dan wanita. Kira-kira 62% yang ditemubual adalah wanita. Sebilangan wanita mengalami faedah - meluangkan masa dengan keluarga mereka dan juga dapat melangkah keluar untuk tarikh akhir yang mendesak. Tetapi lebih daripada separuh wanita yang bekerja dari jarak jauh - dibandingkan dengan sepersepuluh lelaki - melaporkan pasangan mereka tidak menghormati batas antara pekerjaan dan keluarga. "Anda tahu, saya terganggu oleh kehidupan peribadi saya," kata seorang wanita kepada para penyelidik. "Ini mengganggu kehidupan profesional saya."

Dengan ketajaman yang berlaku untuk era telework coronavirus yang meluas sekarang, Eddleston dan Mulki menulis bahawa "organisasi harus mendidik pekerja jarak jauh tentang perlunya menetapkan batas antara pekerjaan dan keluarga, dan melatih pekerja ini untuk menolak godaan untuk melakukan aktiviti kerja pada waktu keluarga."

Bagaimana kerja telekomunikasi mempengaruhi produktiviti pekerja?

Berpuluh juta orang Amerika adalah menganggur kerana coronavirus baru, dan data dari statistik Biro Tenaga Kerja menunjukkan produktiviti buruh turun dengan ketara. BLS mendefinisikan produktiviti pekerja sebagai "ukuran prestasi ekonomi yang membandingkan jumlah barang dan perkhidmatan yang dihasilkan (output) dengan jumlah jam bekerja untuk menghasilkan barang dan perkhidmatan tersebut."

Bagi mereka yang masih mempunyai pekerjaan dan melakukan kerja telekomunikasi, produktiviti bergantung pada motivasi peribadi, jenis pekerjaan dan persekitaran rumah. Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang bekerja dari rumah secara keseluruhan dapat menjadi produktif seperti penghuni pejabat.

Dalam satu yang dipetik secara meluas Kertas November 2014 dalam Jurnal Ekonomi Suku Tahun, penyelidik mendapati pekerja pusat panggilan di sebuah agensi pelancongan besar China ditugaskan secara rawak untuk bekerja dari rumah empat hari seminggu selama sembilan bulan peningkatan prestasi 13% berbanding dengan mereka yang tinggal di pejabat. Daya tarikan juga dikurangkan di kalangan pekerja telekomunikasi. Penulis menyatakan bahawa "pekerjaan pekerja pusat panggilan sangat sesuai untuk telekomunikasi. Ia tidak memerlukan kerja berpasukan dan tidak bersemuka. " Syarikat memerlukan pekerja telekomunikasi di pejabat satu hari seminggu untuk latihan mengenai produk dan perkhidmatan baru.

Dalam "Adakah Telecommuters Jauh Warganegara Baik?”Dari Mei 2014 di Psikologi Personel, Ravi Gajendran, David Harrison dan Kelly Delaney ‐ Klinger meninjau 323 pekerja dari pelbagai industri, termasuk teknologi, perbankan, penjagaan kesihatan dan pembuatan. Gajendran adalah profesor pengurusan bersekutu di Florida International University. Harrison adalah profesor pengurusan di University of Texas, Austin. Delaney-Klinger adalah profesor pengurusan bersekutu di University of Wisconsin-Whitewater.

Kira-kira 37% sampel mempunyai pengaturan kerja telekomunikasi, dengan 80% pekerja telekomunikasi bekerja dari rumah. Para penyelidik mendapati hubungan antara kerja telekomunikasi dan penilaian prestasi kerja yang lebih tinggi dari penyelia. Mereka menunjukkan bahawa prestasi yang lebih tinggi di kalangan pekerja telekomunikasi ada kaitannya dengan penemuan mereka bahawa pekerja telekomunikasi percaya bahawa mereka mempunyai lebih banyak autonomi daripada penumpang biasa.

"Lebih jauh lagi, autonomi yang dirasakan cenderung dipengaruhi oleh intensitas telecommuting - semakin telekomutasi yang lebih luas, semakin tinggi kebijaksanaan pekerja melihat di mana dan kapan mereka bekerja," tulis Gajendran, Harrison dan Delaney-Klinger.

Urusan kerja dari mana-mana boleh menjadi lebih baik untuk produktiviti daripada bekerja dari rumah, bergantung pada jenis pekerjaan. Itu menurut “Bekerja-Dari-Mana-mana sahaja: Kesan Produktiviti Fleksibiliti Geografi, "Sekolah Perniagaan Harvard kertas kerja oleh Prithwiraj Choudhury, Cirrus Foroughi dan Barbara Larson, dibebaskan pada bulan Disember 2019. Urusan kerja dari rumah menganggap pekerja tinggal cukup dekat untuk pergi ke pejabat beberapa hari seminggu, atau seperti yang diperlukan, menurut penulis. Urusan dari mana-mana sahaja membolehkan pekerja bekerja dari jauh dan secara fizikal jauh dari pejabat organisasi mereka.

Penulis mengeksploitasi eksperimen semula jadi di Pejabat Paten dan Tanda Dagangan AS, di mana pada tahun 2012 perwakilan pengurusan dan kesatuan melancarkan dasar kerja dari mana sahaja. Pelancaran itu berperingkat, jadi pekerja beralih pada masa yang berbeza dari berada di pejabat, ke tempat kerja, dari rumah, ke tempat kerja dari mana sahaja. Penulis mendapati bahawa pemeriksa paten yang bekerja dari mana sahaja 4.4% lebih produktif daripada pemeriksa yang bekerja dari rumah. Semua pemeriksa mempunyai sekurang-kurangnya dua tahun di tempat kerja.

"Pemeriksa [Bekerja dari mana sahaja] berpindah ke lokasi kos sara hidup yang lebih rendah dan kami melaporkan korelasi antara berpindah ke lokasi dan produktiviti kos sara hidup di bawah median," tulis Choudhury, Foroughi dan Larson. Mereka memperhatikan dua batasan: Kajian mereka berfokus pada satu organisasi, dan pemeriksa paten, pada umumnya, tidak bergantung pada interaksi rakan sekerja untuk melakukan pekerjaan mereka.

Pengaturan kerja yang fleksibel juga membolehkan beberapa pekerja yang lebih tua bekerja lebih lama, jika mereka mahu. Itu menurut a Kertas Januari 2020 dalam Jurnal Ekonomi Amerika: Makroekonomi. Penulis meninjau 2,772 pelanggan The Vanguard Group, sebuah syarikat pelaburan. Peserta berumur sekurang-kurangnya 55 tahun dengan sekurang-kurangnya $ 10,000 dalam akaun Vanguard mereka. Sampel itu cenderung lebih kaya, lebih sihat dan berpendidikan daripada penduduk negara.

"Kesediaan untuk bekerja lebih kuat apabila pekerjaan menawarkan pilihan jam kerja yang fleksibel," penulis menemukan. "Individu bersedia mengambil pengurangan pendapatan yang besar untuk mendapatkan fleksibiliti selama satu jam."

Tidakkah saya akan kehilangan hubungan pejabat dan peluang untuk bekerjasama?

Kekekalan sepanjang kesusasteraan adalah bahawa sama ada pengaturan kerja telekomunikasi berjaya atau tidak bergantung pada jenis pekerjaan. Satu kajian, diterbitkan Februari 2018 dalam Jurnal Perniagaan dan Psikologi, meninjau 273 telekomunikasi dan penyelia dari syarikat yang mempunyai program kerja sukarela. Penulis mendapati pekerja telekomunikasi dengan pekerjaan yang kompleks mempunyai prestasi kerja yang lebih baik daripada telekomunikasi dengan pekerjaan yang kurang kompleks, "dan prestasi mereka meningkat dengan tahap telekomunikasi yang lebih tinggi."

Kemudian ada keperibadian individu. Orang yang keluar, misalnya, mungkin kehilangan persahabatan pejabat, sementara seorang introvert mungkin menikmati kematian obrolan yang lebih sejuk. Dalam "Menjauhkan Daripada Semua: Menguruskan Keletihan dari Interaksi Sosial dengan Telework, ”Mulai Februari 2017 di Jurnal Perilaku Organisasi, Jaime Windeler, Katherine Chudoba dan Rui Sundrup mendapati bahawa kerja sambilan membolehkan pekerja yang keletihan berpeluang pulih.

Windeler adalah profesor analitik perniagaan di University of Cincinatti. Chudoba adalah profesor sistem maklumat pengurusan di Universiti Negeri Utah. Sundrup adalah penolong profesor sistem maklumat komputer di University of Louisville.

Berdasarkan hasil tinjauan dari 258 pekerja dari pelbagai industri dan wilayah di AS, penulis mendapati pekerja kurang letih ketika mereka mempunyai interaksi secara langsung dengan rakan sekerja. Kualiti adalah ukuran subjektif yang "mencerminkan penilaian seseorang tentang kecukupan sokongan atau kepuasan dengan interaksi interpersonal," tulis penulis.

Tetapi keletihan meningkat kerana interaksi menjadi lebih kerap. Kerja telekomunikasi bertindak sebagai penyelamat untuk keletihan pejabat. Peserta mewakili ciri-ciri demografi orang dengan pekerjaan yang sesuai untuk kerja telekomunikasi dan bekerja secara seragam di syarikat kecil, sederhana dan besar. Beristirahat dari pejabat mungkin merupakan kaedah yang baik untuk mengisi semula, tetapi kerjasama tetap menjadi asas bagi pengalaman manusia.

"Kecenderungan orang untuk bekerjasama - untuk menubuhkan dan menjalankan perniagaan, menjalankan projek penyelidikan, dan membuat dan berkongsi muzik - adalah asas budaya manusia," tulis penyelidik doktoral Stanford University ketika itu. Priyanka Carr dan profesor psikologi bersekutu Stanford Gregory Walton dalam Kertas Julai 2014 dalam Jurnal Psikologi Sosial Eksperimen. "Bagi individu, bekerja dengan orang lain memberikan faedah sosial dan peribadi yang sangat besar."

Adakah pertumbuhan kerjaya saya akan terganggu sekiranya saya tidak dapat ke pejabat?

Sesetengah penyelidikan mencadangkan pekerja yang mahukan fleksibiliti, seperti pilihan kerja rumah, mungkin menghadapi stigma di tempat kerja. Tetapi keadaan kerja telekomunikasi yang berleluasa sekarang belum pernah terjadi sebelumnya. Sekiranya setiap orang di sebuah syarikat melakukan kerja telekomunikasi, maka, menurut definisi, pengguna biasa tidak dapat meningkatkan stigma terhadap pekerja telekomunikasi.

Sekiranya kehidupan kerja akhirnya kelihatan serupa dengan masa pra-COVID, dengan sebilangan pekerja tetap pergi ke pejabat dan yang lain kadang-kadang masuk atau tidak sama sekali, promosi mungkin bergantung pada perkara biasa bagi setiap unit kerja pekerja. Itu menurut “Adakah Harga Telecommuters Bayar?"Dari Februari 2020 di Jurnal Perilaku Vokasional by Timothy Golden dan Kimberly Eddleston. Golden adalah profesor pengurusan dan organisasi perusahaan di Institut Politeknik Rensselaer. Eddleston adalah profesor Universiti Timur Laut yang disebutkan sebelumnya.

Penulis menganalisis hasil tinjauan dan data pertumbuhan gaji dan kenaikan pangkat dari sampel 405 pekerja firma perkhidmatan teknologi. Kira-kira sama bilangan wanita dan lelaki.

Orang yang melakukan kerja telekomunikasi secara meluas mendapat lebih banyak promosi ketika kerja telekomunikasi adalah sebahagian dari budaya unit kerja mereka dan ketika mereka melakukan kerja tambahan di luar waktu biasa. Pekerja telekomunikasi yang luas yang melakukan kerja tambahan dan berpeluang untuk berinteraksi tatap muka dengan penyelia mereka juga menyaksikan kenaikan gaji yang lebih tinggi.

"Memang, sementara faktor konteks kerja yang dikaji dalam kajian kami cenderung menurunkan hukuman kerjaya untuk telekomunikasi termasuk mereka yang melakukan telekomunikasi secara meluas, faedah kerjaya terbesar dicapai oleh mereka yang hanya kadang-kadang melakukan telekomunikasi," tulis Golden dan Eddleston.

Apa yang akan berlaku kepada bandar sekiranya pekerja pejabat tidak kembali?

Ini satu lagi persoalan besar yang boleh ditimbulkan ialah apakah pengaturan kerja telekomunikasi koronavirus tetap ada - dan, jika demikian, bagaimana para pemimpin kota mengisi kekosongan dari kehilangan pejabat dan pendapatan perniagaan sampingan, seperti pekerja yang membeli makan tengah hari di kafe.

Penyelidikan menunjukkan bahawa kerja telekomunikasi boleh mempengaruhi sama ada orang tinggal di bandar atau pinggir bandar. Lebih banyak kerja telekomunikasi bermaksud lebih banyak penyebaran bandar, dengan orang yang menjauh dari pusat bandar dan mengurangkan kepadatan. Di sebuah bandar bersaiz sederhana yang di simulasi di mana setiap pekerja melakukan kerja telekomunikasi sekurang-kurangnya satu hari dalam seminggu, kos pengangkutan menurun 20% dan wilayah geografi berkembang sekitar 26% - menurut “Telework: Bentuk Bandar, Penggunaan Tenaga dan Implikasi Gas Rumah Kaca, "Oleh William Larson dan Weihua Zhao in Siasatan Ekonomi mulai April 2017.

Larson adalah ahli ekonomi kanan di Agensi Kewangan Perumahan Persekutuan dan Zhao adalah penolong profesor ekonomi di University of Louisville. Bandar simulasi mereka didasarkan pada ciri-ciri kawasan metropolitan Charlotte, Indianapolis, Kansas City dan San Antonio, termasuk rata-rata kawasan geografi, rata-rata jumlah unit yang diduduki dan pendapatan isi rumah rata-rata.

Pelepasan gas rumah hijau turun sedikit dan unit perumahan menjadi sedikit lebih besar dalam simulasi telework Larson dan Zhao. Satu lagi kesan sampingan yang berpotensi: "Walaupun kerja telekomunikasi meningkatkan kesejahteraan mereka yang melakukan kerja telekomunikasi, itu juga membuat mereka yang tidak melakukan kerja lebih baik melalui pengurangan kesesakan," tulis mereka.

Pengarang “Bekerja dari Rumah dan Kesediaan untuk Menerima Perjalanan yang Lebih Lama, ”Dari Julai 2018 di Platform Sejarah Sains Wilayah, juga mengisyaratkan hubungan antara kerja telekomunikasi dan penyebaran bandar. Berdasarkan kaji selidik hampir 7,500 pekerja Belanda pada tahun 2002 hingga 2014, mereka mendapati orang yang bekerja dari rumah sekurang-kurangnya satu hari sebulan bersedia menerima waktu perjalanan 5% lebih lama, secara purata. Penyelidik melaporkan penemuan serupa dari Belanda dalam a Kertas September 2007 dalam Jurnal Perumahan dan Persekitaran yang Dibina, dengan telekomunikasi lebih cenderung daripada penumpang biasa yang tinggal di pinggir atau di luar bandar.

Sebaliknya, jika lebih sedikit pekerja yang pergi setiap hari ke pusat bandar, itu dapat mengosongkan ruang untuk berbasikal dan pengangkutan awam, mengikut Berita E&E, saluran berita tenaga dan alam sekitar.

Artikel ini pada asalnya muncul di Sumber Wartawan

Tentang Pengarang

Clark Merrefield turut serta Sumber Wartawan pada tahun 2019 setelah bekerja sebagai wartawan untuk Newsweek dan The Daily Beast, sebagai penyelidik dan penyunting tiga buku yang berkaitan dengan Kemelesetan Besar, dan sebagai ahli strategi komunikasi kerajaan persekutuan. Dia adalah Felo Jurnalisme Keadilan Remaja John Jay College dan karyanya telah diberikan oleh Pelapor dan Penyunting Penyiasatan. @cmerref

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…