Bagaimana Covid-19 Dapat Memberi Kesan Positif Yang Berkekalan Pada Budaya Tempat Kerja

Bagaimana Covid-19 Dapat Memberi Kesan Positif Yang Berkekalan Pada Budaya Tempat Kerja Melihat sekilas bayi atau haiwan peliharaan rakan sekerja dapat membantu memanusiakan tempat kerja dan membuat rakan sekerja lebih memahami dan berempati - satu hasil sampingan positif dari fenomena kerja jarak jauh yang dipicu oleh pandemi. (Shutterstock)

Penguncian COVID-19 telah menjadi sinonim dengan bekerja dari rumah bagi banyak orang. Walaupun beberapa kajian menunjukkan bahawa kerja jarak jauh boleh mengasingkan, ini juga menjadikan keutamaan persaingan bahawa pekerja menyulap sangat kelihatan - bahkan kadang-kadang secara harfiah kerana populariti panggilan video.

Ini berpotensi untuk menyatukan pekerja dengan perasaan bahawa mereka berada dalam perjuangan menyeimbangkan tugas dan tanggungjawab peribadi bersama-sama.

Sama ada kanak-kanak atau haiwan peliharaan yang muncul di skrin semasa panggilan Zum, kerja jarak jauh telah menyebabkan kelonggaran dalam peraturan tradisional persembahan profesional dan menghasilkan tempat kerja maya yang bukan hanya lebih fleksibel, tetapi juga lebih berperikemanusiaan.

Seseorang mengambil nota dengan kepala anjing mereka tersandar di pangkuan mereka. Sama ada kanak-kanak atau haiwan peliharaan muncul dalam panggilan Zoom, kerja jarak jauh menyebabkan sikap tempat kerja yang lebih santai. (Piqsel)

Penyelidikan awal saya mengenai bagaimana pekerjaan jarak jauh mempengaruhi para profesional di firma perakaunan di seluruh Kanada menunjukkan bahawa bekerja dari rumah mempunyai implikasi penting untuk bagaimana akauntan, atau mana-mana profesional yang bekerja dari rumah dalam hal ini, menyampaikan kepakaran dan kredibiliti mereka di tempat kerja maya.

Tinjauan saya terhadap pekerja-pekerja ini menunjukkan bahawa apa artinya bersikap “profesional” telah berubah, dan bahawa pandemi telah menjelaskan perlunya dapat bawa diri yang sahih untuk bekerja.

Menurut kajian baru-baru oleh Statistics Canada, hampir satu pertiga perniagaan melaporkan bahawa pekerja mereka bekerja dari jauh semasa penutupan wabak.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Itu hampir dua kali ganda dari tahap yang dilaporkan sebelum penguncian bermula. Tinjauan itu juga mendapati bahawa lebih dari satu perempat majikan mengatakan mereka mungkin akan menawarkan lebih banyak pekerja peluang untuk meneruskan pekerjaan jarak jauh setelah wabah COVID-19 telah berlalu, dengan hampir 15 persen mengatakan mereka merancang untuk menjadikannya wajib.

Pekerja firma perakaunan yang saya temu ramah mencadangkan bahawa hampir semua syarikat mereka akan membenarkan pekerja di semua peringkat senior bekerja dari rumah, sekurang-kurangnya secara sambilan, ke depan. Kerja jarak jauh berada di sini untuk tinggal, dan kemungkinan akan memberi kesan yang berkekalan pada bagaimana kerja dijalankan.

Menjadikan peribadi kelihatan

Bekerja dari rumah memberikan pandangan peribadi mengenai kehidupan peribadi rakan sekerja, pelanggan dan juga atasan kita. Dengan setiap panggilan Zoom, kami mendapati diri kami dibenarkan masuk ke ruang peribadi rakan sekerja kami dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mesyuarat Zoom telah menjadikan kehidupan peribadi rakan sekerja kita dapat dilihat. Contohnya, pencerobohan di udara yang terkenal sekarang oleh seorang profesor Britain, ketika anak perempuannya mengganggu dia ketika dia sedang ditemu ramah oleh BBC. Tetapi Clare Wenham, seorang ibu yang bekerja di rumah bersama anaknya, tidak terkecuali melainkan peraturan semasa pandemik COVID-19.

Penyelidikan saya menunjukkan bahawa daripada mengurangkan bagaimana seseorang dirasakan secara profesional, ini melihat kehidupan peribadi rakan sekerja dapat meningkatkan interaksi di tempat kerja.

Melihat kucing rakan sekerja atau bertemu dengan anak mereka di layar memberikan rasa komuniti yang biasa dilakukan orang di tempat kerja dan kini sangat menginginkannya. Interaksi dalam kamera ini membolehkan pekerja berhubung semula atau mengenali satu sama lain dengan cara yang baru.

Seorang budak lelaki dengan kemeja-T Harvard memeriksa komputer riba dengan satu jari di udara. Melihat anak-anak rakan sekerja dalam panggilan Zoom membantu rakan sekerja mengenali antara satu sama lain dengan lebih baik. (Rohit Petani / Unsplash)

Mereka juga membolehkan pekerja melihat rakan sekerja mereka sebagai manusia dengan keutamaan bersaing, dan akibatnya mereka menjadi lebih fleksibel dan memahami kerana pekerjaan dan kehidupan peribadi bertindih. Ini mungkin bermaksud lebih bertoleransi dengan tarikh akhir yang terlewat atau lebih memahami jadual kerja yang tidak konvensional.

Pakaian kerja semakin kasual

Ada banyak petua tersedia mengenai cara berpakaian ketika bekerja dari rumah, tetapi penyelidikan saya menunjukkan bahawa sejak awal penutupan, pakaian kerja menjadi semakin kasual.

Walaupun tahap formaliti minimum dikekalkan semasa panggilan video dengan pelanggan, responden semakin santai dengan rakan mereka. Sebilangan responden malah melaporkan mengadakan "Pajama Mondays" secara maya sebagai aktiviti membina pasukan yang menyeronokkan.

Keputusan untuk berpakaian lebih santai bukan hanya keinginan untuk keselesaan, tetapi juga mencerminkan bagaimana caranya pekerja merasakan diri mereka sendiri dan bagaimana mereka mahu orang lain melihatnya.

Dalam buku itu Anda Adalah Apa yang Anda Pakai: Apa yang Dedahkan Pakaian Anda Mengenai Anda, psikologi klinikal Jennifer Baumgartner menjelaskan bahawa pakaian sering menggambarkan bagaimana perasaan anda terhadap diri anda. Bagi pekerja yang suka bersusah payah yang melakukan pelbagai komitmen peribadi dan profesional, dilihat dengan seluar hoodie dan yoga menggambarkan cabaran yang mereka hadapi semasa wabak tersebut.

Seorang wanita bertudung menyorok komputer ribanya. Adakah cara berpakaian menggambarkan bagaimana perasaan kita terhadap diri kita sendiri? (Daria Nepriakhina / Unsplash)

Tetapi ini boleh menjadi pedang bermata dua. Aktiviti seperti Pajama Days boleh menjejaskan persepsi kepakaran, kematangan dan kecekapan.

Menurut satu kajian mengenai berpakaian untuk berjaya:

"Setelah hanya pendedahan tiga saat mengenai gambar seorang lelaki dengan pakaian yang dipesan lebih awal dan yang lain dalam pakaian yang tidak sesuai, orang menilai lelaki itu dalam pakaian yang dipesan lebih baik. Peserta eksperimen juga menjadikannya lebih yakin, berjaya, fleksibel dan berpendapatan tinggi. "

Fokus pada kecekapan, bukan persembahan

Tetapi responden saya mencadangkan bahawa kerja jarak jauh menghilangkan fokus dari apa yang dipakai orang hingga apa yang mereka katakan dan apa yang dapat mereka lakukan. Kerja jarak jauh memberi peluang untuk meratakan bidang permainan dan menekankan bakat dan kepakaran mengenai bagaimana pekerja menghadirkan diri.

Secara keseluruhan, kajian saya mendedahkan potensi faedah positif bekerja dari rumah semasa pandemi global.

Tetapi adakah ini akan menunjukkan perubahan tetap dalam sikap kerja?

Walaupun responden saya memberitahu saya bahawa syarikat mereka melaksanakan rancangan tetap untuk membolehkan semua pekerja bekerja dari jarak jauh, saya pasti berharap perubahan positif yang saya perhatikan di tempat kerja berterusan sama ada orang berada di rumah atau di pejabat.Perbualan

Tentang Pengarang

Erica Pimentel, Calon PhD dalam Perakaunan, Concordia Public Scholar, Universiti Concordia

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

buku_kerjaya

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...