Bagaimana Pandemi Coronavirus Mempengaruhi Rancangan Kerjaya Orang Muda

Bagaimana Pandemi Coronavirus Mempengaruhi Rancangan Kerjaya Orang Muda
Studio Saham IMG / Shutterstock

Pandemik koronavirus telah memberi kesan serius dan berpotensi memudaratkan kehidupan orang muda di UK. The gangguan pada hasil tahap A adalah salah satu contoh penting, tetapi bukan satu-satunya cara prospek kerjaya masa depan anak muda terjejas.

Mereka yang berumur 16 hingga 24 tahun adalah antara mereka yang paling teruk terkena wabak tersebut. Mereka paling berisiko pengangguran dan menghadapi peluang yang berkurang untuk pekerjaan dan latihan.

Penyelidikan saya memberi tumpuan kepada keputusan yang dibuat oleh orang muda mengenai masa depan mereka, termasuk bagaimana kelas sosial dan lokasi mempengaruhi keputusan yang dibuat oleh kanak-kanak berumur 16-18 tahun ketika mereka meninggalkan sekolah. Baru-baru ini, sebagai sebahagian daripada projek penyelidikan yang sedang berlangsung, saya berbicara dengan sepuluh orang muda tentang bagaimana pandemi coronavirus telah mempengaruhi rancangan mereka untuk masa depan.

Rancangan terganggu

Saya telah menemubual anak-anak muda ini setahun sebelumnya, ketika mereka semua berada dalam pendidikan lanjutan yang belajar untuk peringkat A atau kelayakan vokasional mereka. Semua mempunyai GCSE dan mengharapkan tahap A-level atau BTEC yang akan menjadikan universiti dapat dilakukan dengan sempurna, namun banyak yang ingin mencari pekerjaan, memulakan skema latihan atau magang atau kembali ke kuliah untuk belajar lebih banyak. Ada yang tidak pasti akan apa yang harus dilakukan setelah meninggalkan kuliah.

Enam orang muda menekankan bahawa pandemi (dan penutupan yang dikuatkuasakan oleh pemerintah) telah memperlambat atau mengekang peluang mereka untuk pekerjaan, permohonan kursus latihan atau menangguhkan tarikh mula untuk latihan. Robin, misalnya, menerangkan berapa banyak syarikat yang sebelumnya menawarkan magang telah menangguhkan permohonan atau tidak lagi menerimanya.

Situasi serupa dengan Becky, yang bekerja di sebuah syarikat penghantaran pizza semasa dia mencari peluang pekerjaan lain. Dia menjelaskan bahawa wabak itu menjadikannya lebih sukar untuk mencari pekerjaan alternatif atau mendapatkan sokongan orang lain mengenai peluang pendidikan atau latihan.

Pandemik koronavirus telah mengurangkan peluang untuk magang.Pandemik koronavirus telah mengurangkan peluang untuk magang. Imej Perniagaan Monyet / Shutterstock


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mesej yang luar biasa di sini adalah kekecewaan: peluang berhenti dan memperlambat, prospek pekerjaan dikurangkan, dan permohonan latihan ditutup. Ini menjadikannya lebih sukar untuk melarikan diri dari pekerjaan sambilan yang tidak memuaskan atau bergaji rendah.

Pengalaman ini ditanggung oleh penemuan penyelidikan lain: tinjauan oleh kumpulan pemikir Resolution Foundation mendapati bahawa a ketiga orang berumur 18-24 tahun telah kehilangan pekerjaan akibat wabak tersebut, sementara kumpulan kempen Hope not Hate mendapati bahawa 55% orang muda yang mereka kaji percaya bahawa pilihan mereka untuk masa depan adalah terhad.

Rasa ketidakpastian yang ada di depan sangat mengecewakan bagi beberapa orang, namun orang muda yang saya bicara tetap berharap agar peluang muncul kembali setelah wabak itu berlalu. Tidak ada yang mengatakan bahawa mereka mengalami perubahan hati yang radikal atau mengantisipasi jalan yang sama sekali berbeda.

Ketidakpastian dan ketakutan

Walaupun begitu, kekhuatiran yang dirasakan oleh orang-orang muda ini sangat mengejutkan kerana mereka yang saya temu ramah penyelidikan terdahulu saya belum menyatakan tahap ketidaktentuan ini. Orang-orang muda yang saya ajak bicara dalam penyelidikan saya sebelumnya sangat optimis bahawa mereka akan mendapat peluang pekerjaan di lokasi bandar, yang banyak bermaksud berpindah dari rumah.

Namun rancangan anak-anak muda ini sering bersifat sementara. Walaupun mereka merasakan bahawa pergi ke universiti dan berpindah dari rumah adalah jalan menuju pekerjaan yang "lebih baik", hanya sedikit yang pasti mengenai apa yang akan mereka lakukan (dari segi pekerjaan atau kerjaya) di masa depan.

Pengalaman anak-anak muda ini, baik dari penyelidikan semasa dan sebelumnya, menunjukkan kerapuhan kumpulan ini membuat keputusan untuk masa depan. Rancangan, harapan dan aspirasi anak muda berubah. Lintasan dan peralihan mereka melalui latihan dan pekerjaan pasca-18, bagi kebanyakan orang, tidak linier tetapi sebaliknya mengikuti kursus dan giliran yang tidak dijangka. Mereka sering dipengaruhi oleh konteks dan keadaan di luar kawalan mereka.

Hal ini terutama berlaku bagi orang muda yang bukan berasal dari keluarga yang mempunyai pengalaman pendidikan tinggi, atau dengan sumber kewangan, budaya atau sosial yang dapat menunjang peralihan yang lebih lancar setelah berusia 18 tahun.

Dalam lingkungan yang tidak menentu, peluang pekerjaan yang merosot atau akses latihan yang terhenti mungkin berpotensi merosakkan, terutama yang tidak beralih ke pendidikan tinggi. Sekiranya peluang pekerjaan dan latihan lebih sukar dicapai, orang muda yang sudah berisiko mengalami masalah kesihatan mental mungkin merasakan rasa ketidakpastian dan kebimbangan pada masa ini.

Sokongan dan bimbingan untuk orang muda menavigasi masa yang tidak menentu ini sangat penting. Sekolah, maktab dan penyedia latihan boleh memainkan peranan penting di sini dengan menghubungi untuk memberi sokongan apabila impian, harapan dan rancangan tidak berhasil. Sekiranya ada yang dapat dipelajari dari pandemi ini, kita perlu memberikan belas kasihan dan perhatian kepada anak-anak muda yang berusaha melalui masa yang sangat mencabar dan tidak menentu ini.Perbualan

Mengenai Penulis

Ceryn Evans, Pensyarah Pendidikan, Universiti Swansea

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

buku_kerjaya

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…