Adakah Kita Terlalu Sukar Untuk Baik?

Adakah Kita Terlalu Sukar Untuk Baik?

Atas sebab tertentu, orang-orang kita yang mendiami negara-negara maju yang lebih maju di dunia seolah-olah percaya bahawa melakukan lebih banyak akan menghasilkan lebih banyak lagi. Apabila kita tersilap masuk ke dalam corak pemikiran ini, kita datang dengan dekat dengan aktiviti yang salah untuk pencapaian. Walaupun apa yang kebanyakan kita telah tidak disenangi untuk percaya, kedua-duanya tidak semestinya bersambung.

Semasa saya memandu ke pejabat pagi ini, seorang wanita muda mengingatkan saya tentang kecenderungan kita untuk menjejaki setiap saat kita kewujudan dengan projek-projek dan tugas-tugas dengan harapan agar kita dapat lebih banyak mengawal kehidupan kita. Wanita muda itu memandu kereta di lorong sebelah saya. Ketika kami menuju ke lebuh raya, saya tidak dapat menyedarinya: Ia adalah kali pertama saya pernah melihat sesiapa yang makan sarapan pagi, bercakap di telefon, menggunakan solek mata, dan menyusun kertas semasa memandu kereta di enam puluh lima batu sejam.

Terlalu Sukar dengan Multi-Tasking

Wanita ini tidak sendirian dalam mengejar nirvana multitasking, sama ada. Orang yang memandu di belakangnya sedang membaca akhbar, minum kopi, dan berteriak pada tiga anak yang mendakwa duduk di bangku belakang. Ini multitasking berterusan tidak menjadi masalah yang kita tunduk hanya semasa memandu. Hanya pagi ini, ketika saya duduk di Central Park menikmati teduh pohon ek yang berusia 200 tahun, saya terkejut melihat seorang penjelajah bercakap di telefon bimbitnya dan menari dengan Palm Pilot ketika dia berlari. Pengamatan yang sama oleh rakan-rakan di Eropah dan Asia menunjukkan ini bukan hanya Amerika yang sakit; ia seolah-olah menjadi sebahagian daripada fenomena di seluruh dunia.

Kami terlalu sibuk untuk kebaikan kita sendiri. Kebanyakan kita hidup seolah-olah kita akan diadili pada perhitungan akhir kita mengikut jumlah item yang terlintas dalam senarai tugas kosmik kita. Saya tidak pasti apa yang menyebabkan orang-orang yang rasional berfikir bahawa, dengan bekerja lebih keras, lebih cepat, dan lebih lama, mereka akan mendapat semua yang dilakukan, apabila mereka tahu dengan pengalaman yang bertentangan sebenarnya adalah benar.

Selalunya yang lebih sukar, lebih cepat, atau lebih lama kita bekerja pada tugas yang kurang berkesan kita menjadi, dan dalam kebanyakan kes mendapatkan "semua yang dilakukan" adalah kemustahilan manusia. Kami tidak dibina untuk bergerak pada kadar yang paling kita cenderung untuk menolak diri kita.

Teknologi: Membuat Kehidupan Lebih Sedikit, Tidak Mudah

Teknologi yang pernah kita fikir akan menjadikan hidup kita lebih mudah sebenarnya menghasilkan kesan yang menarik. Telefon bimbit, PDA (Pembantu Digital Peribadi) dengan keupayaan satelit, mel suara, E-mel, dan sebagainya, membawa dunia dalam jangkauan kami. Malangnya, mereka juga membawa kami dalam jangkauan dunia.

Rasa lembut kami diserang setiap saat dengan berbilion-bilion pemandangan, bunyi, bau, dan sensasi lain yang baru dan berubah. Lebih banyak maklumat dilemparkan di minda kita hari ini daripada pada bila-bila masa dalam sejarah, dan kita bertindak balas negatif kepada beban. Rentang perhatian manusia merosot sebagai tindak balas terhadap jumlah tuntutan yang semakin meningkat yang diletakkan di atasnya, dan saraf kita mentah dari pakai.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terlalu Sukar untuk Keamanan, Kegembiraan, Sambungan Rohani?

Untuk mengekalkan kewarasan kita dan memelihara sekerap kesendirian, kita belajar untuk menghalang kebanyakan sensasi yang kita anggap tidak penting. Akibatnya, semua ricochets yang sensual dan rohani dari tembok yang tidak dapat ditembusi kita telah didirikan.

Begitu juga dengan kebodohan hidup: Dalam usaha untuk menyenyapkan minda kita yang lelah dan mendekatkan diri dengan suara jiwa kita, kita menangkis perkara-perkara yang akan membawa kita kedamaian, kegembiraan, dan hubungan rohani yang kita cari. Kebodohan ini: Semakin kita gagal mencapai keamanan melalui penapisan, semakin sukar kita cuba. Sehingga suatu hari kita telah menyekat begitu banyak dari kehidupan kita, kita mendapati bahawa kita tidak benar-benar hidup sama sekali; kita hanya hidup.

Untuk mendekatkan diri kepada jiwa kita, kita memerlukan kurang dalam kehidupan kita, tidak lebih. Daripada tergesa-gesa untuk mengisi lompang dalam jadual kami dengan lebih banyak aktiviti, kami perlu meluangkan masa untuk mengalami sisi kehidupan yang sensual dan rohani: Kita perlu menyuburkan hubungan dengan jiwa kita dan membiarkannya berkembang.

Keghairahan adalah sama dengan jiwa. Kita perlu membawa keghairahan semula ke dalam kehidupan seharian kita. Bilakah kali terakhir anda meletakkan di rumput segar dan merasakan kehangatan cahaya matahari di wajah anda dan kelembutan angin pada kulit anda? Bolehkah anda ingat kali terakhir anda menghabiskan sepanjang hari di tempat tidur dengan kekasih anda, atau makan spageti dengan tangan anda?

Terlalu Sukar untuk Meluangkan masa untuk Melakukan Tiada

Kami seolah-olah dapat meluangkan masa untuk segala-galanya, tetapi kita perlu meluangkan masa untuk perkara-perkara sensual dalam kehidupan, perkara-perkara yang benar-benar membuat kehidupan bernilai hidup. Kita perlu meluangkan masa untuk tidak berbuat apa-apa, jadi kita dapat sekali lagi mengalami kegembiraan ketenangan. Kita perlu melambatkan sedikit, jadi kita boleh menjadi selaras dengan alam semula jadi. Kita perlu memberi makan jiwa kita dengan keghairahan, kedamaian, dan refleksi supaya kita dapat berkomunikasi dengan lebih baik dengan Tuhan.

Kerana Tuhan tinggal di dalam kita, kita perlu membiarkan diri kita masa untuk saling mengalam satu sama lain pada tahap yang jauh lebih mendalam, untuk melihat persamaan daripada perbezaan, dan untuk melewati ceramah kecil dan saling berkongsi pengalaman yang mendalam kita semua mempunyai setiap hari.

Tidak Terlalu Sukar untuk Humor dan Pelukan

Untuk membantu kita mengenali antara satu sama lain dengan lebih baik, kita perlu berkongsi perkara seperti hadiah humor antara satu sama lain. Kami juga perlu meluangkan masa untuk berkongsi pujian yang jujur ​​atau pelukan yang mudah dengan semua orang yang kami temui. Saya percaya ini adalah mekanisme-mekanisme di mana keselesaan Tuhan dapat melalui jiwa kita kepada jiwa yang lain. Kita perlu meruntuhkan dinding-dinding yang kita bina di antara jiwa kita dan jiwa orang lain. Hanya kemudian kita akan mula melihat sekumpulan bukti Tuhan yang hidup di dalam kita semua.

© 2001. Dicetak semula dengan kebenaran penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru. www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Jangan Sediakan Sikat Anda kepada Manusia Botak: Bagaimana untuk mendapatkan apa yang anda mahu dengan memberi orang lain apa yang mereka perlukan!
Jangan Sediakan Sikat Anda kepada Seorang Lelaki Botak oleh Alexander J. Berardi.oleh Alexander J. Berardi.

Buku terlaris di seluruh dunia telah mengubah cara pemimpin berfikir tentang kepimpinan.

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

Alexander J. Berardi, pengarang artikel: Terlalu Sukar Untuk Kebaikan Kita SendiriAlexander J. Berardi adalah seorang usahawan industri penjagaan kesihatan peringkat tinggi, pemilik tujuh syarikat yang berjaya, seorang penceramah profesional dan jurulatih, dan pemimpin lebih daripada pekerja 700. Setiap syarikatnya berfungsi sama ada elemen masyarakat yang sakit (warga tua, sakit, atau miskin) atau mereka yang melayani mereka. Dia berjalan ceramahnya, dan kejayaan syarikat-syarikatnya memimpin hospital besar dan organisasi penjagaan kesihatan untuk mendapatkan nasihatnya. Sekarang, dia bercakap dengan presiden hospital, jururawat, pentadbir, doktor, dan pekerja kesihatan lain mengenai topik, kepimpinan pelayan.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 0976016303; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = terlalu sibuk untuk kebaikan anda sendiri; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}