Kerja: Adakah Ia Beban atau Peluang Membuat Perbezaan?

Kerja: Beban atau Peluang Membuat Perbezaan?

Kami menghabiskan sebahagian besar kehidupan kita di tempat kerja, bersiap untuk kerja, dan berulang. Oleh itu, kerja adalah keasyikan utama di setiap peringkat yang mungkin. Walaupun begitu, ramai orang tidak boleh menyeret diri mereka dari tempat tidur setiap pagi, menganggur perjalanan mereka, dan mengadu secara teruk tentang pekerjaan mereka. "Ia hanya gaji." "Ini yang saya lakukan sehingga saya bersara." Ini adalah frasa yang saya yakin kita semua telah mendengar.

Masalahnya adalah bahawa kebanyakan daripada kita merasa bercerai dari sesuatu yang bermakna tentang kerja yang kita lakukan. Ramai daripada kita menyedari bahawa kita bekerja untuk syarikat yang berusaha memujuk orang untuk membeli produk yang mereka tidak benar-benar inginkan, tidak benar-benar memerlukan, dan pada harga yang jauh melebihi nilai sebenar yang dihantar.

Ini adalah benar walaupun beberapa produk terbaik. Saya tidak benar-benar memerlukan versi terkini mana-mana telefon bimbit yang bergaya. Jika saya tidak membeli, hidup saya tidak akan menjadi lebih miskin pada keseluruhannya.

Untuk mengambil contoh lebih dekat dengan pengalaman saya sendiri: saya bekerja di sebuah kolej, dan banyak yang saya katakan adalah benar untuk semua kolej seperti saya. Ramai rakan profesor saya adalah idealis dari perintah tertinggi. Mereka percaya apa yang mereka lakukan dan keperluan mendidik orang untuk membantu mewujudkan dunia yang lebih baik.

Pentadbiran, sebaliknya, berusaha untuk mendapatkan wang untuk kolej. Itulah tugasnya. Dan jika itu bermakna skimping pada kursus-kursus yang rakan-rakan saya dalam Falsafah dan Seni Halus dianggap sebagai penting, maka begitu juga.

Ia tidak sukar untuk melihat bahawa kedua-dua kumpulan, pentadbir dan profesor, hampir tidak bercakap bahasa yang sama. Ini contoh yang baik dari pertembungan antara cara lama melakukan sesuatu, di mana seseorang mendapati makna dalam kerja, dan cara baru melakukan sesuatu, di mana kita mendapat ganjaran dalam gaji dan apa yang boleh dibeli. Para profesor sendiri melihat perpisahan ini dan menyedari bahawa, pada akhirnya, ada bahaya yang nyata bahawa pelajar akan berubah-ubah (dalam istilah mereka) sekitar perniagaan nilai-nilai manusia dan cara hidup mereka.

Berikan dan Ambil: Penggunaan Bijak Sumber

Kerja: Beban atau Peluang Membuat Perbezaan?Para petani zaman dahulu tidak berusaha untuk melihat sejauh mana mereka dapat memerah dari tanah itu. Mereka berhati-hati untuk memastikan mereka tidak mengambil terlalu banyak supaya tanah itu dapat terus mengekalkan keduanya sendiri dan mereka, tahun demi tahun. Ini baik. Tetapi definisi penternakan moden mungkin memerlukan dua bungkusan baja dan bahan kimia untuk menghasilkan satu gandum bijirin, dalam proses merosakkan medan, saluran air, dan mikro-organisma yang tidak dapat diperbaiki. Hasilnya sangat baik tetapi tidak mampan.

Buat masa ini, bahan kimia adalah murah, kerana banyak dibuat dari hasil minyak. Malangnya, seperti yang kita semua tahu, minyak menjadi mahal - bukan hanya dari segi harga per-tong tetapi dari segi tindakan ketenteraan mahal yang perlu dikekalkan untuk mengekalkan harga yang rendah. Kita perlu membayar semua itu, pada satu ketika, jadi harga yang rendah itu disubsidi secara buatan dengan cara yang kita tidak dapat pada awalnya mengiktiraf.

Ini jenis penglihatan yang pendek tidak selalu berlaku. Dalam zaman kegelapan, jika tidak dilihat sebagai masa yang sangat mundur, setiap pekerja lapangan memberikan tenaga kerja, dan sebagai balasannya, ia dibenarkan jalur lapangan untuk menanam untuk dirinya sendiri. Dia bertanggungjawab untuk memberi makan kepada seluruh masyarakat, dan juga untuk menambah makanan keluarganya.

Ini membawa kepada pemikiran yang berhati-hati dan berhati-hati mengenai penggunaan tanah. Beberapa pemikiran mereka mengagumkan kepada kita hari ini. Melihat bahawa hutan pokok oak sedang ditebang untuk membina kapal-kapal dan rumah-rumah, Raja William I dari England, yang meninggal dunia di 1087, menetapkan kempen menanam untuk memastikan bahawa di tahun 200 lain akan menjadi pokok kayu yang cukup untuk menggantikan apa yang telah dimusnahkan . Hutan itu, ditanam hampir seribu tahun yang lalu, masih lagi dikenali sebagai "The New Forest," dan ia terus berkembang di England hari ini. Oaksnya kini berada dalam generasi ketiga mereka sekurang-kurangnya. Bolehkah kita hari ini mendakwa berfikir 200 tahun depan dalam apa sahaja yang kita lakukan? Saya meraguinya. Dan ini nampaknya benar terutama dalam pendidikan, di mana penekanannya adalah untuk menanggapi tuntutan pasaran pekerjaan yang sentiasa berubah, kerana orang memerlukan pekerjaan dan memerlukannya sekarang.

Hubungan Kita dengan Bumi dan Komuniti

Pada masa Victoria, pekerja mungkin menghabiskan sepanjang hari di kilang atau di bawah lombong, tetapi ramai juga mempunyai taman-taman kecil dan sering menggemukkan babi. Orang dihubungkan dengan tanah secara langsung, kerana ia mewakili makanan dan kelangsungan hidup. Sebaliknya, ini mewujudkan penghormatan terhadap sifat hubungan individu ke bumi, dan kepada masyarakat.

Malangnya, kebanyakan penghuni di bandar hari ini tidak merasa mempunyai kepunyaan tanah, atau hubungan dengan apa yang diperlukan untuk mencipta makanan untuk diri sendiri. Mereka tidak boleh membayangkan dapat mencipta kehidupan yang tidak termasuk mempunyai pekerjaan di mana mereka bekerja untuk orang lain. Namun, untuk generasi manusia hidup dengan mengumpulkan makanan liar, mengembangkan makanan mereka sendiri, dan mengadakan pekerjaan (melakukan kerja di rumah - makna asli "industri kotej") untuk menaikkan sedikit wang tambahan. Hasilnya, kehilangan kerja bukanlah bencana kewangan peribadi sekarang, walaupun ia boleh menyebabkan kesusahan. Orang-orang ini dihubungkan dengan tanah dan musim dengan cara yang kita dapati sukar untuk dibayangkan hari ini.

Kerja untuk ramai orang hari ini adalah sesuatu yang sama ada membantu kita "maju" atau "bertahan hidup" - tetapi ia tidak menyambung kepada kita apa-apa selain itu. Dikeluarkan dari tanah, kita telah dikeluarkan dari tali yang kuat dengan rasa hidup mitos, yang mana kita pernah mempunyai akses langsung. Kehidupan kita mungkin lebih mudah dan lebih bersih dan lebih mudah, tetapi mereka menghadapi risiko menjadi jauh lebih cetek.

© 2012 Allan G. Hunter. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Findhorn Press. www.findhornpress.com

Perkara Sumber

Kelaparan Spiritual: Mengintegrasikan Mitos dan Ritual ke Kehidupan Harian
oleh Allan G. Hunter.

Kelaparan Spiritual: Mengintegrasikan Mitos dan Ritual ke Kehidupan Harian oleh Allan G. Hunter.Dari aktiviti harian seperti kerja dan makan untuk tonggak seperti pengijazahan dan perkahwinan, perbincangan ini membahaskan mitos yang membimbing gaya hidup dan soalan mengapa mereka wujud di tempat pertama. Panduan ini untuk ritual membuka jalan untuk mempertahankan kehidupan yang memuaskan dan bahagia dan menunjukkan bagaimana untuk mencipta semula upacara lama, yang sudah lama ketinggalan zaman; menghilangkan upacara-upacara yang tidak sepenuhnya berkesan; dan mewujudkan tabiat baru yang memberikan makna yang lebih mendalam kepada kehidupan seharian.

Untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Dr. Allan G. Hunter, pengarang artikel InnerSelf.com: Pertemuan Bayangan

Allan G. Hunter dilahirkan di England di 1955 dan menyelesaikan semua gelarnya di Oxford University, muncul dengan doktor dalam Kesusasteraan Bahasa Inggeris di 1983. Di 1986, selepas bekerja di kampus British British Fairleigh Dickinson University dan di Komuniti Terapeutik Peper Harow untuk remaja yang terganggu, dia berpindah ke AS. Selama dua puluh tahun yang lalu dia telah menjadi profesor kesusasteraan di Curry College di Massachusetts, dan ahli terapi. Empat tahun yang lalu dia mula mengajar dengan Institut Menulis Blue Hills bekerja dengan pelajar untuk meneroka memoir dan penulisan hidup. Seperti dalam semua buku-bukunya, penekanannya adalah mengenai sifat penyembuhan cerita-cerita yang ditenun untuk diri kita sendiri jika kita memilih untuk menyambung cerita-cerita arketipe budaya kita. Untuk maklumat lanjut, lihat http://allanhunter.net.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}