Kenapa Perlu Kerja Kurang Adalah Masalah Hidup Dan Kematian

Kenapa Perlu Kerja Kurang Adalah Masalah Hidup Dan Kematian
shutterstock.com

Di U.S, May Day mempunyai asal usulnya dalam perjuangan untuk hari kerja lapan jam pada akhir abad 19th. Perjuangan ini - dan kekal - pencarian untuk ideal yang lebih luas, iaitu pencapaian kehidupan yang jauh dari pekerjaan. Namun kita terkejut dengan kekurangan kemajuan ke arah ideal ini.

Kerja tidak berkurang dalam masyarakat. Sebaliknya, ia terus menguasai kehidupan kita, selalunya dengan cara yang merugikan kesihatan dan kesejahteraan kita. Ramai pekerja AS telah mendapati diri mereka bekerja lebih daripada lapan jam sehari - impian kerja yang kurang digalakkan oleh datuk mereka telah berubah menjadi mimpi ngeri waktu kerja yang panjang, tanpa bayaran tambahan. Pekerja UK tidak menonjol jauh lebih baik, sekurang-kurangnya dalam beberapa tahun kebelakangan ini, menghadapi gaji sebenar yang lebih rendah untuk yang sama atau kerja lebih lama.

Ironinya tentu saja bahawa kapitalisme sepatutnya menawarkan sesuatu yang berbeza. Ia bertujuan menawarkan kehidupan lebih banyak masa lapang dan masa lapang. Teknologi sepatutnya maju dengan cara yang akan membawa cuti setiap bulan, mungkin setiap minggu. Luminaries seperti ahli ekonomi John Maynard Keynes bermimpi minggu kerja 15-jam oleh 2030. Namun kapitalisme telah menghasilkan sebaliknya. Kesannya adalah untuk memelihara dan memanjangkan kerja. Ia juga telah mewujudkan masalah dalam kandungan dan makna kerja.

Keadaan seperti itu bukannya menganggur dan menikmati masa lapang kita pada hari cuti kita mungkin menghabiskannya, ketegangan, dan kesal tentang dunia yang kurang daripada apa yang boleh.

Kerja tidak berfungsi

Sebagai contoh masalah kerja moden, pertimbangkan a laporan baru-baru ini dari kumpulan industri, Chartered Institute of Personnel and Development (CIPD). Ia menunjukkan betapa bertambahnya jumlah pekerja yang bekerja untuk sementara bekerja. Mereka memaparkan apa yang disebut "presenteeism". Daripada lebih daripada organisasi 1,000 yang ditinjau, 86% melaporkan pekerja yang menghadiri kerja sementara sakit. Nombor ini naik dari 26% dalam 2010, ketika tinjauan terakhir dijalankan.

CIPD juga menemui banyak pekerja yang bersedia bekerja semasa bercuti. Kerja, seolah-olah, meluaskan masa apabila pekerja tidak dibayar atau tidak bekerja secara fizikal.

Salah satu sebab untuk kelakuan ini ialah etika kerja yang meresap. Idea kerja tetap kukuh dan menghalang apa-apa tanda yang malas. Etika kerja dapat mencerminkan - dalam hal beberapa pekerjaan kelas menengah - ganjaran intrinsik yang tinggi, tetapi juga mencerminkan norma-norma dan imperatif masyarakat yang menguntungkan dan menguduskan kerja. Tidak perlu dikatakan, norma-norma dan imperatif ini sesuai dengan kepentingan material majikan.

Satu lagi sebab komitmen pekerja untuk bekerja adalah tekanan keperluan kewangan. Upah yang tidak stabil dan jatuh bermakna pekerja perlu terus bekerja untuk hidup. Mimpi Keynes mengenai minggu kerja 15-jam oleh 2030 menganggap majikan yang baik mengatasi keuntungan produktiviti yang dihasilkan dari teknologi dalam bentuk jam kerja yang lebih pendek. Ia tidak merenungkan dunia di mana majikan akan mengecilkan keuntungan untuk diri mereka, dengan mengorbankan lebih banyak pekerjaan untuk pekerja.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Permintaan majikan yang kita bekerja lebih banyak telah dipergiat oleh perubahan dalam teknologi yang telah mengikat kita untuk bekerja. Telefon pintar bermaksud akses segera ke e-mel dan menawarkan sambungan berterusan untuk berfungsi. Menjadi panggilan apabila tidak bekerja adalah sebahagian daripada budaya kerja moden.

Terdapat juga aspek kuasa langsung dalam erti kata bahawa kerja sekarang sering tidak menentu dan tidak selamat. Orang ramai tidak berani menunjukkan kekurangan komitmen kerana takut kehilangan pekerjaan mereka. Betapa lebih baik untuk menunjukkan komitmen daripada menghadiri kerja sementara sakit dan bekerja semasa cuti?

Fenomena terkini presentasi adalah patologi yang dikaitkan dengan tempat kerja di mana pekerja kurang berkuasa. Ia mencerminkan keadaan yang dikenakan dan bukan terpilih dan yang dikendalikan oleh kepentingan pekerja.

Membunuh masa di tempat kerja

Tetapi semua bukti adalah bahawa masa yang lama tidak baik untuk kesihatan dan akhirnya produktiviti. Pekerja yang bekerja berjam-jam lebih cenderung mempunyai serangan jantung, mengalami strok, dan mengalami kemurungan. Datang untuk bekerja sakit juga mungkin membuat anda berasa lebih sakit. Dan boleh membuat orang lain di sekitar anda sakit.

Penyelidikan terkini dari Amerika Syarikat mencadangkan bahawa tempat kerja toksik (jam yang berlebihan, rejim kerja tekanan) adalah bencana kesihatan awam. Tempat kerja ini telah ditunjukkan untuk memendekkan nyawa - mereka secara literal membunuh pekerja.

Alternatifnya ialah untuk majikan menyusun semula kerja. bukti mencadangkan waktu bekerja yang lebih pendek dapat meningkatkan kesihatan dan produktiviti, memberikan hasil kemenangan yang berpotensi untuk majikan dan pekerja.

Memandangkan bukti sedemikian, kenapa majikan terus mendorong pekerja untuk bekerja lebih banyak? Jawapan mudah berkaitan dengan sistem kapitalis itu sendiri. Keutamaan untuk keuntungan diterjemahkan ke dalam pemacu untuk bekerja lebih. Teknologi, untuk sebab yang sama, menjadi alat untuk mengawal dan untuk mengepam lebih banyak kerja.

Walaupun majikan mungkin mendapat manfaat daripada kerja kurang, mereka bekerja dalam sistem yang menghalang matlamat ini. Bekerja kurang adalah tidak masuk akal untuk sistem di mana keuntungan lebih penting daripada mengejar kesejahteraan di dalam dan di luar kerja. Kematian melalui kerja keras adalah produk sampingan yang perlu.

Cuti bank Hari Mei sepatutnya menjadi masa untuk sambutan, pengiktirafan sejauh mana kita telah datang sebagai masyarakat dalam mengurangkan kerja. Sebaliknya, ia membawa kelegaan tajam dunia yang tidak dimenangi - sebuah dunia yang kehilangan sistem yang mendapat keistimewaan keuntungan terhadap orang.

PerbualanJika kita mahu masa depan yang lebih baik, kita perlu meneruskan perjuangan kolektif untuk kerja kurang. Kehidupan kita mungkin bergantung padanya.

Tentang Pengarang

David Spencer, Profesor Ekonomi dan Ekonomi Politik, University of Leeds

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = working less; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}