The Floating Fig Miracle

Saya tiba di Harbin Hot Springs pada pukul dua pagi, letih dan lapar. Cepat saya jumpa saya ke bilik loker, mengupas pakaian saya, dan merendam diri saya dalam perairan mineral suhu yang menenangkan. Ahhhhhhhhh. . . Dengan serta-merta saya dapat merasakan otot saya yang letih, kaku dan sakit setelah perjalanan panjang, bersantai dan menyerap kehangatan air penyembuhan. Saya mendapati tempat duduk di tebing bawah air, bersandar di kepala saya ke tepi tepi kolam renang, dan telanjang di hadapan Tuhan, memandang ke malam bintang yang tidak berkesudahan. Dengan senyap saya mengucapkan doa terima kasih kerana mencari jalan untuk penyembuhan ini.

Tetapi masih terdapat masalah: saya sangat lapar. Saya tidak makan selama berjam-jam dan, tidak dapat mencari sebuah kedai atau restoran semasa pemanduan lewat malam saya melalui kawasan gunung luar bandar, saya tiba tanpa sebarang peruntukan. Restoran di lokasi tidak akan dibuka sehingga pagi, dan saya mula merasa cemas tidak dapat makan apa-apa hingga keesokan harinya.

Kemudian saya melihat sekeliling saya dan menyedari bahawa saya berada di tempat kecantikan dan kesejahteraan yang hebat. Lilin sepanjang malam mengeluarkan cahaya mellow tepat di atas kepalaku, sementara aliran gunung menyanyikan lagu lullaby yang hanya beberapa meter dari kolam. Sesungguhnya Tuhan ada di tempat ini. Walaupun saya bersendirian, saya tidak bersendirian secara rohani. Entah bagaimana, saya berazam, saya akan dijaga; walaupun saya terpaksa pergi tanpa makanan untuk sementara waktu, hatiku penuh.

Pada masa itu, kehebatan saya terganggu oleh sesuatu yang menyentuh bibir saya - sesuatu objek telah melayang ke arah saya dan merebak ke mulut saya. Saya dapat menghilangkannya dan mendapati ia adalah rajah segar! Bolehkah anda bayangkan kejutan saya dan kegembiraan untuk mencari makanan manis yang menemui saya di tengah-tengah malam yang lapar? Dalam irama dengan rahmat saat ini saya membuka mulut saya dan menerima komuni dari pemeliharaan - raksasa yang paling tidak pernah saya sukai.

Kemudian saya menoleh ke belakang untuk mendapati bahawa saya duduk di bawah pokok ara yang besar yang menyebarkan anggota badannya yang berdaun di seluruh bahagian kolam saya! Di bawah pokok itu terdapat banyak buah ara, baru jatuh, terapung di permukaan kolam. Saya membuat pusingan pendek dan mengumpul segelintir. Kemudian saya terus menikmati snek tengah malam yang paling berharga.

Pengalaman yang paling penting ini menjadi metafora utama untuk hidup saya. Ia mengingatkan saya bahawa di mana sahaja saya berada, Tuhan adalah. Saya sentiasa diurus, selalunya dalam cara saya tidak dapat mengawal atau merancang. Keajaiban rajah tiba pada ketika saya menyerahkan rasa perjuangan saya dan teringat bahawa semuanya baik. Apa formula yang lebih baik untuk hidup yang berlimpah?

Sekarang saya mengenali bahawa selalu ada buah ara (metafora) di mana sahaja saya pergi. Kursus dalam Keajaiban meminta kita untuk mengingati, "Saya berpuas hati di mana sahaja Dia mahu, mengetahui Dia pergi ke sana bersama saya." Mungkin Albert Einstein berkata yang terbaik: "Hanya ada dua cara untuk menjalani hidup anda: Seolah-olah tiada keajaiban, atau seolah-olah semuanya adalah satu keajaiban."

Rasa kagum saya semakin berkembang setiap hari; Saya merangkul keajaiban masa kanak-kanak, yang pudar dari hidup saya apabila saya diberitahu bahawa jika saya mahu sesuatu yang baik berlaku, saya terpaksa memanipulasi untuk mendapatkannya. Sekarang saya tahu bahawa sesuatu yang baik sentiasa berlaku, dan yang perlu saya lakukan ialah menemuinya.

Baru-baru ini, saya sedang menunggu di barisan checkout di kedai makanan kesihatan tempatan. Di hadapan saya seorang budak lelaki, mungkin berusia setahun, duduk di kerusi bakul belanja ibunya. Saya menangkap mata kanak-kanak, dan dia tersenyum besar. Kemudian dia mula tertawa dan menggerakkan tangannya dengan gembira. Kanak-kanak ini hidup dalam kebahagiaan yang murni. Pada masa itu, saya terasa kegembiraannya tidak bergantung kepada apa-apa yang berlaku di sekelilingnya. Gelombang kegembiraan hanya bergerak dari dalam dirinya. Dia teruja untuk hidup dan merasakan kehadiran hidup di dalam dirinya, melalui dia, baginya.

Ahli teologi Yahudi Abraham Heschel menulis buku yang indah yang dipanggil Tuhan dalam mencari manusia. Kita tidak perlu mencari Tuhan; kita hanya perlu tunjukkan di mana kita berada, dan Tuhan akan mencari kita. Keajaiban ara saya bukan pengecualian kepada undang-undang kehidupan; ia adalah pemenuhan mereka. Terdapat sejumlah buah ara yang tidak terhingga untuk dinikmati, dan sejumlah cara yang tak terhingga dapat dicapai oleh kami. "Di mana pun saya, Tuhan, dan semuanya baik."


RMengapa Kehidupan Anda Sucks oleh Alan Cohenbuku yang disyorkan:

Mengapa Kehidupan Anda Sucks ... dan apa yang boleh anda lakukan mengenainya
oleh Alan Cohen.


Dengan humor yang hebat, contoh hebat, dan ketenangan yang menggembirakan, Mengapa Kehidupan Anda Menyebarkan tidak hanya menguraikan cara di mana anda melemahkan kuasa, tujuan, dan kreativiti-ia menunjukkan kepada anda bagaimana untuk membalikkan kerosakan. Berikut adalah peringatan yang menggalakkan tetapi kuat dan jelas bahawa setiap saat kami menjana pengalaman kami sendiri dengan pilihan yang kami buat, dan hari ini adalah hari terbaik untuk memulakan kehidupan baru anda.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memesan buku ini.


Tentang Pengarang

Alan CohenAlan Cohen adalah penulis buku laris Kursus di Mukjizat Made Easy dan yang baru dikeluarkan Roh Bermasalah Perniagaan. Sertai Alan dan pemuzik Karen Drucker di Hawaii, 1-6 pada bulan Disember, untuk mengundurkan diri yang luar biasa, "A Course in Miracles: the Easy Path." Untuk maklumat lanjut tentang program ini, Latihan Pelatihan Hidupan Hidup Alan bermula Januari 1, buku dan videonya , petikan inspirasi harian percuma, kursus dalam talian, dan pameran radio mingguan, lawati www.alancohen.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}