Kenapa Tidak Perlu Mengunci Orang Lama Ke Rumah Kejururawatan Untuk Keselamatan Sendiri

Kenapa Tidak Perlu Mengunci Orang Lama Ke Rumah Kejururawatan Untuk Keselamatan Sendiri

Orang yang lebih tua di rumah penjagaan atau kemudahan penjagaan yang lama sering dikurung "untuk keselamatan mereka sendiri". Tetapi ulasan kami menunjukkan ada justifikasi sedikit dalam kebanyakan kes untuk amalan yang tidak adil dan tidak munasabah ini. Perbualan

Dalam kebanyakan kes, peluang orang tua yang merosakkan diri mereka adalah minim, jadi tidak ada alasan untuk menafikan mereka hak untuk bergerak bebas. Apa yang boleh dilakukan keluarga, pengurus kemudahan dan kerajaan untuk memberi orang tua kembali hak itu?

Wanderers, absconders dan elopers

Kami merasionalkan pintu rumah kejururawatan mengunci dengan mengatakan bahawa penduduk sudah tua dan lemah, tidak tahu apa yang mereka lakukan, dan sebaliknya akan hilang dan membahayakan diri mereka sendiri. Oleh itu, berjalan keluar dari rumah jagaan jururawat yang tidak diiringi dan tanpa memberitahu penjaga dilihat sebagai aktiviti berisiko tinggi yang dapat dicegah di semua kos.

Kaedah penyekat termasuk memasang pintu yang cemas, Dengan menggunakan sekatan fizikal, Serta farmaseutikal dan bukan farmaseutikal campur tangan.

Penduduk yang cuba meninggalkan tanpa disertai dan tanpa memberitahu sesiapa disebut "pengembara", "absconders" atau "elopers". Dan jika orang mengembara, melarikan diri atau melarikan diri, ini dianggap sebagai "ketiadaan yang tidak dapat dijelaskan".

Ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan berlaku lebih kerap daripada yang kami sedar, dengan 11% kepada 31% penduduk Amerika yang tinggal di rumah bantuan atau penjagaan yang dibantu dilaporkan hilang pada suatu masa. Tiada data yang diterbitkan mengenai kadar ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan di Australia.

Walaupun ketidakhadiran ini mungkin biasa, tinjauan kami menunjukkan bahawa mereka mungkin lebih baik tidak berbahaya seperti orang berfikir, atau paling teruk, kita tidak mempunyai bukti untuk memberitahu kita betapa berbahaya mereka.

Analisis kami terhadap sembilan kajian menunjukkan kebanyakan orang yang tinggal dengan kaki, dan ditemui di tumbuh-tumbuhan hijau dan saluran air di dalam 1.6km tempat mereka terakhir dilihat.

Sejumlah orang 61 cedera untuk setiap orang 1000 dengan ketiadaan yang tidak dapat dijelaskan. Dan orang 82 meninggal dunia untuk setiap orang yang meninggalkan 1000, dengan suhu melampau penyebab kematian yang paling biasa.

Walaupun angka-angka ini mungkin tinggi, mereka mungkin terlalu tinggi, kerana ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan dari rumah kejururawatan disepadukan dengan orang-orang dari orang yang tinggal di rumah dalam masyarakat.

Juga, semua kajian melihat orang yang mengalami demensia, a faktor risiko untuk ketiadaan yang tidak dapat dijelaskan, yang mungkin lebih mengutamakan perkadaran orang yang mati selepas ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan. Ini bermakna jumlah kematian yang tinggi tidak mewakili semua penduduk rumah penjagaan, yang mempunyai tahap yang berbeza dan berbeza dari kecacatan kognitif dan fizikal.

Bukankah ada alasan yang sangat baik untuk melindungi orang yang lemah?

Terdapat beberapa sebab yang sah untuk mengurungkan bilangan orang yang lebih tua di rumah penjagaan, seperti mereka yang mempunyai masalah tingkah laku yang teruk akibat masalah kesihatan mental, yang mungkin disorientasi dan tidak senonoh. Sesetengah penduduk juga berasa lebih selamat jika pintu terkunci.

Sekali di luar, sesetengah penduduk, terutama yang mengalami masalah kognitif dan fizikal, boleh memasuki kawasan yang tidak selamat dan dirugikan.

Jadi, tidak hairanlah masalah "untuk mengunci atau tidak" menimbulkan cabaran untuk penyedia penjagaan ketika cuba mengimbangi keselamatan dengan kemerdekaan. Faktor lain adalah bahawa kakitangan sokongan mungkin perlu membantu penduduk keluar, menaruh tekanan masa pada jadual mereka yang sudah ketat.

Rumah penjagaan tidak mungkin juga ingin, atau tidak dapat, membawa kos menyediakan penjagaan yang menyokong penduduk yang tinggal ketika mereka mahu.

Menyeimbangkan risiko dengan faedah

Yang lebih teruk lagi, kesan psikologi yang terkunci berbanding risiko fizikal untuk meninggalkan? Memandangkan kita tahu sedikit tentang berapa ramai penduduk mati atau cedera dari "ketiadaan yang tidak dapat dijelaskan", bagaimana kita boleh memastikan risiko lebih besar di luar kemudahan itu?

Berapa banyak keprihatinan kami terhadap keselamatan adalah untuk penduduk, berapa banyak ahli keluarga dan penjaga, dan berapa banyaknya bagi kakitangan dan pemilik rumah kejururawatan?

Orang yang mempunyai ahli keluarga di rumah kejururawatan perlu bertanya sama ada mengunci seseorang di peringkat akhir kehidupan mereka adalah apa yang terbaik untuk mereka. Ahli keluarga perlu menggalakkan rumah jagaan jururawat untuk menyokong ahli keluarga mereka untuk memiliki kebebasan, autonomi dan kawalan ke atas kehidupan mereka.

Sektor penjagaan yang lama juga perlu mencabar kepercayaan berakar peranannya agar penduduk tetap aman dan bebas dari bahaya.

Ketakutan rumah penjagaan untuk kehilangan reputasi mereka, akreditasi dan menerima sekatan adalah nyata, dan oleh itu tidak mengejutkan keselamatan fizikal yang berlaku sebelum kebebasan bergerak.

Walaupun penyedia rumah kejururawatan diberi ganjaran untuk menjalankan kemudahan yang selamat, satu langkah ke hadapan harus memberi ganjaran kepada mereka untuk bagaimana mereka menyokong penduduk untuk menjadi bebas.

Kebimbangan yang semakin meningkat

Isu mengunci penduduk rumah kejururawatan akan menjadi lebih akut sebagai umur penduduk. Dan tinggal di kemudahan penjagaan yang lama mungkin tidak dapat dielakkan untuk kebanyakan orang tua, terutama bagi mereka yang progresif penyakit fungsian dan kognitif seperti demensia.

Tetapi rumah kejururawatan bukanlah tempat penjara, dan kebanyakannya, rumah terakhir orang itu. Kita harus kurang takut kepada autonomi dan kemerdekaan. Lagipun, orang yang tinggal di rumah sendiri dalam masyarakat dengan gembira mengamalkan autonomi setiap hari, walaupun ia membawa risiko kepadanya.

Kami bimbang tentang apa yang boleh menjadi salah, kami jarang berhenti untuk mempertimbangkan berapa kerap ternyata OK.

Tentang Pengarang

Marta Woolford, Calon PhD dan Pegawai Penyelidik di Jabatan Perubatan Forensik, Universiti Monash dan Joseph Ibrahim, Profesor, Unit Penyelidikan Undang-undang Kesihatan dan Penuaan, Jabatan Perubatan Forensik, Universiti Monash

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = penuaan berjaya; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}