Cerita Kehidupan Digital Cerita Kegembiraan Dalam Orang Dengan Dementia

Cerita Kehidupan Digital Cerita Kegembiraan Dalam Orang Dengan Dementia

Saya duduk di sofa di seberang dari Christine di rumahnya. Dia menawarkan saya secawan kopi. Setiap kali saya melawat, dia duduk di tempat yang sama - tempat di mana dia merasa paling selesa dan selamat. Dia telah berkongsi cerita dari masa lalu dan memutuskan untuk bercakap mengenai kelahiran anak-anak perempuan, cucu-cucu dan cucu-cucu yang besar.

Bagi Christine, seorang peserta penyelidikan di Malaysia kajian berbilang tempat ke dalam demensia dan bercerita digital, ketakutan demensia membawa bahawa dia tidak akan dapat menjadi sebahagian daripada momen istimewa seperti perayaan kelahiran.

Ketika kami bekerjasama di Edmonton, mencipta cerita multimedia dari ingatannya, Christina mula mengingat perkara-perkara baru. Dia menjadi emosi apabila dia bercakap tentang anak perempuannya menjadi ibu sendiri. Beliau menegaskan bahawa projek itu jauh lebih berkuasa daripada melihat melalui album foto. Seperti ramai peserta, dia berkata dia mengingatkan cerita yang tidak pernah dipikirkannya selama bertahun-tahun.

Sebagai seorang pasca kedoktoran dalam terapi pekerjaan di bawah pengawasan Dr. Lili Liu, di University of Alberta Saya bekerja dengan beberapa peserta dalam kajian ini. Dibiayai oleh Konsortium Kanada mengenai Neurodegeneration dalam Penuaan, salah satu matlamat kami adalah untuk menyiasat kualiti hidup dan bagaimana teknologi menjejaskan pengalaman hidup orang yang mengalami demensia.

Teknologi dan kualiti hidup

Dalam projek penyelidikan ini, kami mendefinisikan bercerita digital menggunakan teknologi media - termasuk gambar, bunyi, muzik dan video - untuk mencipta dan membentangkan cerita.

Penyelidikan terdahulu mengenai penceritaan dan demensia digital telah memberi tumpuan kepada penggunaan media digital untuk terapi reminiscence, mewujudkan buku ingatan, Atau meningkatkan perbualan. Secara kolaboratif mencipta kisah digital peribadi dengan orang yang mengalami demensia adalah satu pendekatan inovatif, dengan hanya satu kajian serupa yang ditemui di United Kingdom.

Semasa projek ini, saya bertemu dengan tujuh peserta selama lapan minggu. Sesi mingguan kami termasuk wawancara awal untuk membincangkan demografi dan pengalaman masa lalu dengan teknologi. Kemudian kami bekerja untuk berkongsi cerita yang bermakna, memilih salah satu untuk memberi tumpuan dan membina dan membentuk cerita. Ini termasuk menulis skrip, memilih muzik, imej dan gambar dan menyunting draf cerita.

"Saya diberkati dengan ibu bapa yang luar biasa, dan saya kesilapan," bermula Myrna Caroline Jacques, 77, nenek lima.

Peserta bekerja dengan pelbagai topik. Ada yang menceritakan kisah keluarga dan hubungan, manakala yang lain bercakap tentang a aktiviti tertentu atau peristiwa yang penting kepada mereka. Selepas semua peserta menyiapkan cerita digital mereka, kami mempunyai malam menonton dan menyampaikan cerita kepada ahli keluarga.

Kebahagiaan pada masa ini

Ia adalah proses yang sengit. Lapan sesi bekerja bersendirian dengan orang yang mengalami demensia memerlukan sejumlah besar pemikiran, mengingati dan berkomunikasi bagi peserta. Terdapat cabaran, seperti ketika peserta mendapati diri mereka tidak dapat menyatakan pemikiran mereka atau teringat.

Dalam kisah digital ini, Christine Nelson bercakap tentang cintanya terhadap anak-anaknya dan ketakutannya untuk melupakan detik-detik istimewa.

Walaupun ramai peserta lelah selepas sesi, mereka semua merasakan bahawa ia adalah aktiviti yang bermanfaat dan bermakna. Bekerja di rumah mereka dengan aktiviti peribadi yang memuaskan dengan hasil yang ketara seolah-olah membuat mereka termotivasi dan bersemangat untuk meneruskan. Proses itu juga menyeronokkan dan memberi para peserta sesuatu yang diharapkan setiap minggu.

Terdapat rasa kebahagiaan pada masa ini. Dan cara peserta memberi respons kepada saya, bersama-sama dengan keupayaan mereka untuk mengingati siapa saya dan tujuan sesi kami, semua menunjukkan sambungan positif yang lebih mendalam. Peserta semua merasakan rasa pencapaian dan ahli keluarga bangga dapat melihat produk akhir di malam tontonan.

Ke masa hadapan

Saya telah bertemu dengan salah seorang peserta penyelidikan lagi baru-baru ini, dan dia masih ingat saya. Saya ingin menindaklanjuti dengan yang lain untuk mendapatkan kesan kesan jangka panjang projek bercerita digital ini. Saya juga ingin melihat bagaimana penemuan di Edmonton sejajar dengan orang-orang dari kajian di Vancouver dan Toronto.

PerbualanBagi para peserta, bercakap mengenai kenangan membantu mereka membuka dementia. Mengalami ketakutan dan melihat ke hadapan dengan keyakinan adalah mesej yang saya dengar, dan yang saya berharap untuk terus mendengar.

Tentang Pengarang

Elly Park, Penolong Pensyarah Klinikal dalam Terapi Pekerjaan, University of Alberta

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = aktiviti demensia; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}