Orang Berkahwin Sedikit Kurang Dapat Membangunkan Dementia

Orang Berkahwin Sedikit Kurang Dapat Membangunkan Dementia

Orang yang berkahwin kurang berkemungkinan mengalami demensia kerana usia mereka, menurut penyelidikan baru.

Sebaliknya, bercerai kira-kira dua kali lebih mungkin sebagai orang yang sudah berkahwin untuk mengembangkan demensia, kajian menunjukkan, dengan lelaki bercerai yang menunjukkan kelemahan yang lebih besar daripada wanita bercerai.

Para penyelidik menganalisis empat kumpulan individu yang belum berkahwin: bercerai atau berpisah, janda, tidak pernah berkahwin, dan berpengalaman. Antaranya, bercerai mempunyai risiko demensia yang tertinggi.

Penyelidikan yang diterbitkan dalam The Journals of Gerontology: Series B, datang pada masa 5.8 juta orang di AS hidup dengan penyakit Alzheimer dan dementia yang berkaitan, dengan perbelanjaan $ 290 bilion, menurut Persatuan Alzheimer. Ia adalah kebimbangan kesihatan awam yang serius, kata Liu.

"Penyelidikan ini penting kerana bilangan orang dewasa yang belum berkahwin di Amerika Syarikat terus berkembang, kerana orang hidup lebih lama dan sejarah perkahwinan mereka menjadi lebih kompleks," kata Liu. "Status pernikahan adalah faktor risiko / perlindungan sosial yang penting tetapi tidak diingini untuk dementia."

Liu dan rakannya penyelidik menganalisis data perwakilan negara dari Kajian Kesihatan dan Persaraan, dari 2000 hingga 2014. Sampel termasuk lebih daripada responden 15,000 yang berusia 52 dan lebih tua di 2000, mengukur fungsi kognitif mereka setiap dua tahun, secara peribadi atau melalui telefon.

Para penyelidik juga mendapati sumber ekonomi yang berbeza hanya sebahagiannya mengandaikan risiko demensia yang lebih tinggi di kalangan bercerai, bujang, dan tidak pernah berkahwin responden, tetapi tidak dapat mengambil risiko yang lebih tinggi di pesalah. Di samping itu, faktor yang berkaitan dengan kesihatan, seperti tingkah laku dan keadaan kronik, sedikit mempengaruhi risiko di kalangan yang bercerai dan berkahwin, tetapi tidak menjejaskan status perkahwinan yang lain.

"Penemuan ini akan membantu para pembuat dasar dan pengamal kesihatan yang berusaha untuk mengenal pasti penduduk yang lebih terdedah dan merancang strategi intervensi yang berkesan untuk mengurangkan risiko demensia," kata Liu.

Mengenai Pengarang

Pembiayaan untuk kerja itu datang dari Institut Nasional Penuaan. Penyelidik bersama dalam kajian ini adalah dari Michigan State, Texas Tech University, dan University of Michigan.

sumber: Michigan State University

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}