Teks Kuno Mendorong Harapan dan Ketahanan Ketika Mereka Bercakap Pada Zaman Akhir

Teks Kuno Mendorong Harapan dan Ketahanan Ketika Mereka Bercakap Pada Zaman Akhir Bantuan Penghakiman Terakhir abad ke-14 dari fasad katedral Orvieto di Umbria. Itali. Dari Agostini melalui Getty Images

Apabila berlakunya jalan-jalan sepi, hospital penuh dan mayat berjuang untuk mengatasi jumlah mayat, tidak menghairankan bahawa sebilangan orang berada membuat perbandingan dengan kiamat.

Idea kiamat, masa penderitaan bencana, telah wujud selama ribuan tahun.

Walaupun keadaan nampak suram semasa krisis kuno, saya penyelidikan mengenai apokaliptik kuno dan yang sejarah yang panjang menunjukkan bahawa memupuk harapan pada masa huru-hara adalah mustahak.

Apokaliptik kuno

Kata apokaliptik berasal dari kata Yunani kuno "apokalypsis," yang bermaksud "mengungkapkan" atau "wahyu." Ulama menentukan kiamat sebagai gerakan sosial dan keagamaan yang melihat dunia secara tegas, seperti visi dramatik yang mengungkapkan pertempuran antara kebaikan dan kejahatan dan hari penghakiman yang akan datang.

Secara umum, apokaliptik menjelaskan penyebab krisis dan bagaimana orang harus bertindak balas terhadapnya. Masa depan, dalam kebanyakan bentuk pemikiran apokaliptik, berarti perubahan bencana yang akan segera terjadi: kerajaan baru, tatanan dunia baru.

Teks Kuno Mendorong Harapan dan Ketahanan Ketika Mereka Bercakap Pada Zaman Akhir Gambar wanita yang duduk di atas binatang merah. Phillip Medhurst / Wikimedia, CC BY-SA

Idea apokaliptik adalah tema penting dalam Alkitab. Alkitab Buku Wahyu, misalnya, ditulis pada masa pergolakan politik ketika orang Kristian dianiaya.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penglihatannya yang dramatis termasuk "wanita yang duduk di atas binatang merah ... dengan tujuh kepala dan sepuluh tanduk." Visi ini, yang mungkin menyinggung kezaliman pihak berkuasa politik kekaisaran, secara paradoks merupakan sumber inspirasi bagi orang Kristian awal, kerana memberikan suara penderitaan mereka.

Tetapi jauh sebelum Wahyu ditulis, pemikiran apokaliptik berakar pada agama Yahudi kuno pada masa politik yang ketara pergolakan, penindasan ganas dan kehancuran sosial.

. Buku Daniel mencerminkan satu krisis seperti itu: Sebahagian dari buku ini ditulis sebagai tindak balas terhadap penaklukan Yerusalem oleh seorang raja Seleucid bernama Antiochus Epiphanes. Antiochus menodai kuil suci Yahudi di Yerusalem pada abad kedua SM dengan mendirikan mezbah kepada Dewa Zeus di kawasan kuil itu.

Buku ini membahas penderitaan orang-orang, ia mengimbas kembali sejarah keganasan dan menggambarkan sejarah ini dengan visi yang menakutkan. Tetapi ini juga berbicara tentang hari penghakiman yang akan datang yang akan diikuti oleh kerajaan baru - sebuah kerajaan yang kekal dan bertentangan dengan penindasan pada zaman sebelumnya.

. Gulungan Laut Mati, bertarikh pada masa selepas tulisan-tulisan apokaliptik dalam Kitab Daniel, membicarakan pertempuran yang mengerikan antara kebaikan dan kejahatan.

Sebilangan besar yang diketahui oleh para sarjana mengenai komuniti Yahudi yang menulis dan menyimpan Gulungan Laut Mati, berbicara kepada orang-orang di pergolakan mengenai apa yang nampaknya akhir zaman.

. asal-usul Kekristenan terletak pada pandangan dunia apokaliptik Yahudi awal: Yohanes Pembaptis, Yesus, dan rasul Paulus sepertinya mempunyai pandangan dunia apokaliptik dan mengkhabarkan mesej mengenai akhir zaman yang akan datang.

Dengan penekanan pada hari penghakiman yang akan datang, yang sering disertai dengan perubahan yang dramatik dan merosakkan, apokaliptik nampak pesimis. Tentunya ia berbicara kepada keadaan yang mengerikan, juga ketakutan dan penderitaan.

Harapan apokaliptik

Tetapi ada ciri penting apokaliptik yang sering diabaikan dan membantu menjelaskan mengapa ia terus muncul semula di seluruh sejarah dan pada zaman kita sendiri.

Teks Kuno Mendorong Harapan dan Ketahanan Ketika Mereka Bercakap Pada Zaman Akhir St John ahli teologi menulis Kitab Wahyu. Theodoros Poulakis / Muzium Maya Bizantium dan Kristian

Dengan cara yang kuat dan penting, apokaliptik sudah hampir berlaku berharap. Perkataan Yunani kuno untuk harapan - elpis - menerangkan betapa eratnya rasa takut dan harapan di dunia kuno: Elpis merujuk kepada jangkaan atau harapan masa depan yang baik dan selamat, tetapi juga dapat merujuk kepada ketakutan akan perkara yang tidak diketahui.

Apokaliptik memupuk rasa makna dan dorongan melalui keadaan yang mengerikan. Ia berusaha memahami penderitaan, dan meramalkan berakhirnya penderitaan. Dengan berbuat demikian, itu memberi harapan kepada orang ramai. Yang terpenting, pemikiran apokaliptik mengikat orang dalam masa yang tidak menentu dan mencabar.

Paul menulis bahawa hari penghakiman akan datang "seperti pencuri di malam hari" dan dia mendorong pengikutnya untuk memiliki "ketabahan harapan" di tengah-tengah krisis. The Buku Wahyu bercakap berulang kali mengenai "ketahanan pesakit" dan ia meminta cinta dan iman semasa masa penganiayaan dan penindasan.

. Buku Daniel menulis secara puitis bagi mereka yang "akan bersinar seperti cahaya langit" pada masa selepas kiamat. Teks apokaliptik lain, seperti Oracle Sibylline, menggambarkan secara puitis cahaya yang akan datang, "kehidupan tanpa perawatan", dan masa ketika "bumi akan menjadi milik semua orang."

Inilah kualiti harapan dan ketahanan yang paling penting untuk masa kita sendiri.

Teks Kuno Mendorong Harapan dan Ketahanan Ketika Mereka Bercakap Pada Zaman Akhir Orang-orang memerhatikan seorang pemadam kebakaran bermain sangkakala dari atas tangga untuk penduduk yang berkurung di rumah, di Rio de Janeiro, Brazil, memberikan tanda harapan. AP Photo / Leo Correa

Tentang Pengarang

Kim Haines-Eitzen, Profesor Kristian Awal, Universiti Cornell

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_disease

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...