Mengapa Anda Perlu Penderita Lebih Sakit Daripada Yang Anda Fikirkan, Walaupun Berusaha Dari Rumah

Mengapa Anda Perlu Penderita Lebih Sakit Daripada Yang Anda Fikirkan, Walaupun Berusaha Dari Rumah
Mudah dilakukan semasa bekerja dari rumah
. Prostock-studio / Shutterstock.com

Peningkatan dramatis dalam bekerja dari rumah kerana coronavirus nampaknya menjadi ciri tetap bagi banyak organisasi, sekurang-kurangnya untuk sebahagian minggu. Tetapi sementara ini membawa banyak manfaat kepada pekerja dan juga majikan, ini mungkin menyebabkan lebih ramai orang bekerja ketika sakit. Ini tidak baik untuk kesihatan orang dalam jangka masa panjang dan memerlukan syarikat untuk secara aktif mendorong pekerja mereka untuk mengambil cuti apabila perlu.

Bekerja dari rumah membolehkan pekerja menyeimbangkan tanggungjawab penyayang dan komitmen bukan kerja lain dengan tuntutan kerja, serta mengurangkan masa perjalanan dan mengurangkan tekanan berkaitan pekerjaan. Manfaat untuk organisasi merangkumi peningkatan produktiviti, dan fleksibiliti yang lebih besar dari kakitangan untuk memenuhi keperluan majikan seperti panggilan persidangan di luar waktu pejabat teras.

Orang yang bekerja dari rumah juga cenderung mengambil lebih sedikit hari sakit daripada kakitangan yang berpusat di pejabat. Sebilangan besar benar-benar menghargai kemampuan bekerja dari rumah ketika sakit, kerana ia membolehkan mereka terus berada di atas beban kerja mereka, sambil mengelakkan tekanan dari pergi ke pejabat atau bekerja seharian. Ia juga mencegah pekerja menyebarkan penyakit berjangkit kepada rakan mereka - sesuatu yang menjadi perhatian utama setiap orang ketika ini.

Jadi bekerja ketika sakit tidak selalu buruk. Dikenali sebagai penyakit penyakit, keputusan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Ini termasuk polisi ketidakhadiran penyakit syarikat anda (dan bagaimana ia dilaksanakan oleh pengurus), tekanan kewangan pekerja, sama ada ada cuti sakit berbayar, beban kerja yang tinggi, tarikh akhir yang ketat dan ketidakamanan pekerjaan.

Apabila sukarela, keadaan sakit boleh memberi manfaat positif yang lain. Sekiranya pekerja mempunyai keadaan kronik atau jangka panjang dan ingin bekerja walaupun sakit, pengaturan kerja yang menyokong seperti kerja yang fleksibel atau kerja rumah dapat membantu mereka tetap bekerja. Ini juga membolehkan syarikat untuk mengekalkan kakitangan.

Tetapi jika orang merasa tertekan untuk pergi bekerja walaupun sakit, penyelidikan menunjukkan bahawa ia boleh membawa akibat negatif untuk pekerja dan syarikat.

Tidak ada yang mahu batuk di pejabat lagi. (mengapa anda mesti sering sakit semasa sakit daripada yang anda fikirkan walaupun bekerja dari rumah)Tidak ada yang mahu batuk di pejabat lagi. Drazen Zigic / Shutterstock.com


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sejumlah kajian membujur - di mana para penyelidik mengumpulkan data dari pekerja yang sama dalam jangka masa tertentu - mendapati bahawa bekerja ketika sakit dapat meningkatkan risiko kesihatan yang buruk pada masa akan datang. Ini juga meningkatkan risiko pekerja terpaksa mengambil lebih banyak cuti kerana sakit 18 bulan kemudian.

Kehadiran penyakit juga membawa kesan kepada kesihatan mental anda. Penyelidikan menunjukkan bahawa jika seseorang telah bekerja semasa sakit dalam tiga bulan sebelumnya, kesejahteraan psikologi mereka akan mengejutkan. Orang juga merasa kecewa atau marah, atau sukar membuat keputusan.

Bagi sesetengah orang, ini berterusan dua bulan lagi. Sementara itu, penyelidikan lain telah mendapati bahawa bekerja ketika sakit meningkatkan risiko kemurungan dua tahun kemudian, walaupun pekerja tidak mengalami kemurungan pada titik pengukuran pertama.

Peranan syarikat

Syarikat secara amnya ingin menjaga ketidakhadiran pekerja kerana penyakit serendah mungkin. Presenteeism sering dilihat secara positif jika alternatifnya adalah cuti sakit, kerana pekerja akan menyelesaikan beberapa pekerjaan dan peranannya tidak perlu dilindungi oleh rakan sekerja.

Tetapi ketika meneliti masalah ini, saya juga mendapati bahawa mengambil cuti sakit bukanlah keputusan bahawa orang memandang ringan. Dalam satu kajian yang saya jalankan, 60% peserta telah menghadiri pekerjaan sementara tidak sihat dalam 12 bulan sebelumnya. Orang melaporkan bekerja melalui pelbagai keadaan kesihatan, ada yang cukup serius sehingga pengurus terpaksa campur tangan dan menghantar orang pulang.

Bekerja di rumah menyukarkan pengurus untuk melihat bila pekerja sakit - jadi mereka cenderung menyuruh orang untuk mengambil cuti sakit. Untuk mengelakkan pekerja sakit dari bekerja, syarikat perlu secara aktif mendorong pekerja untuk meluangkan masa daripada bekerja.

Begitu juga, satu kajian baru-baru ini mendapati bahawa pekerja yang didiagnosis menghidap penyakit pernafasan akut atau influenza pada musim influenza 2017-18 lebih cenderung terus bekerja jika mereka dapat bekerja dari rumah daripada mereka yang tidak mempunyai pilihan. Mungkin tidak menghairankan, pekerja yang menerima cuti bergaji bekerja beberapa hari ketika sakit.

Aspek utama penyelidikan mengenai penyakit ini adalah bahawa sering kali keseriusan penyakit ini tidak diketahui. Dalam banyak kes, pekerja masih boleh bekerja dengan penyakit kecil seperti selesema dan tidak akan membahayakan kesihatan mereka dalam jangka masa panjang. Tetapi pekerja dan majikan perlu menyedari potensi risiko kesihatan bekerja melalui keadaan kesihatan yang memerlukan rehat dan masa untuk pulih.

Syarikat yang bertumpu untuk mengawal ketidakhadiran penyakit dalam jangka pendek mungkin mendorong kehadiran penyakit dalam jangka panjang dan berisiko memanjangkan penyakit atau membuat keadaan kesihatan bertambah buruk. Hanya kerana kita dapat bekerja dari rumah ketika kita sakit, itu tidak selalu bermaksud kita harus - dan itu termasuk log masuk ke komputer riba kita atau memeriksa e-mel dari tempat tidur yang sakit.Perbualan

Mengenai Penulis

Alison Collins, Pembaca dalam Kepimpinan dan Pengurusan, Universiti Manchester Metropolitan

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_disease

Sokongan Pekerjaan yang Baik!
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Saya Perlu Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Saya dan isteri Marie adalah pasangan bercampur. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun yang lalu kami menghabiskan musim sejuk kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Surat Berita InnerSelf: November 15, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita merenungkan pertanyaan: "dari mana kita pergi dari sini?" Sama seperti ritus mana pun, sama ada kelulusan, perkahwinan, kelahiran anak, pemilihan penting, atau kehilangan (atau penemuan)…
Amerika: Menuju Kereta Kita ke Dunia dan Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pilihan raya presiden AS kini berada di belakang kita dan sudah tiba masanya untuk membuat penilaian. Kita mesti mencari jalan persamaan antara muda dan tua, Demokrat dan Republikan, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…