Charles Dickens Menulis Mengenai Krisis Difteria tahun 1856 - Dan Kedengarannya Sangat Biasa

Charles Dickens Menulis Mengenai Krisis Difteria 1856 - Dan Kedengarannya Sangat Biasa
Charles Dickens dalam kajiannya di Gads Hill Place, England.
Garisan ukiran oleh Samuel Hollyer, 1875. Shutterstock / EverettKoleksi

Penyakit yang pelik dan menakutkan membunuh orang di seluruh dunia. Pendapat perubatan dibahagikan dan sangat sukar untuk mendapatkan gambaran yang tepat mengenai apa yang sedang berlaku. Pihak berkuasa berusaha untuk mengelakkan kepanikan, perjalanan terganggu dan berita palsu tersebar. Semua ini berlaku ketika Charles Dickens mengambil pennya pada bulan Ogos 1856, untuk menulis surat kepada Tuan Joseph Olliffe, doktor ke kedutaan Britain di Paris.

Saya baru-baru ini menemui surat itu kajian saya ke dalam korespondensi seumur hidup penulis yang hebat. Di dalamnya Dickens mengucapkan terima kasih kepada doktor kerana memberi tahu dia mengenai wabak difteria di Boulogne-sur-Mer di pantai utara Perancis semasa dia bercuti di sana. Tiga anak penulis sebenarnya bersekolah di sana pada masa itu dan bersiap sedia untuk penggal baru. Dickens memberitahu doktor: “Saya tidak ragu-ragu mengenai keadaan kita yang paling sihat di sini, dan di rumah paling suci. Namun, jika anda memerintahkan kami - kami harus patuh. "

Difteria ketika itu tidak banyak diketahui dan disebut oleh orang ramai sebagai "sakit tekak malignan", "sakit tekak Boulogne", atau "demam Boulogne". Nama saintifiknya, difteria, dikandung oleh Pierre Bretonneau dan merujuk kepada selaput berkulit yang berkembang di laring akibat jangkitan bakteria. Ia berbahaya, berjangkit dan sering membawa maut. Penyakit ini merebak dengan cara yang sama seperti Covid-19 - dengan sentuhan langsung atau titisan pernafasan.

Dalam surat itu, Dickens mengetengahkan kes Dr Philip Crampton. Dia sedang bercuti di Boulogne pada waktu yang hampir sama dengan Dickens ketika dua anak lelakinya, berusia dua dan enam tahun, dan isterinya yang berusia 39 tahun semuanya mati dalam masa satu minggu selepas difteria. Dickens menulis:

Saya tidak tahu apa-apa yang mengerikan seperti pengalaman Dr Crampton yang buruk.

Dengan penyebaran penularan di seluruh saluran dari Perancis ke Inggeris, penyelidikan saintifik dipercepat dan oleh 1860 - empat tahun selepas pengesanan pertama di England - sejarah, gejala dan kemudahan penularan penyakit ini dapat difahami sepenuhnya.

Boulogne ketika itu menjadi tempat kegemaran orang Inggeris, yang berjumlah 10,000 (seperempat penduduk) pada tahun 1850-an. Dickens suka bandar yang dia sebut "sebagai pelik, indah, tempat yang baik seperti yang aku tahu", kerana dia tetap tidak bernama. Dia dapat menikmati cuaca musim panas yang menyenangkan yang kondusif untuk pekerjaannya. Boulogne dapat dicapai dari London dalam waktu sekitar lima jam, melalui kereta api dan feri dari Folkestone, yang berlayar dua kali sehari.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dia menulis bahagian Bleak House, Hard Times dan Little Dorrit di sana dan menjadikannya sebagai fokus karya wartawannya, Tempat Penyiraman Perancis kami, diterbitkan dalam jurnalnya Household Words. Dickens menjalin hubungan yang mesra dengan tuan tanah Perancisnya, Ferdiand Beaucourt-Mutuel, yang memberikannya penginapan yang sangat baik - baik di Boulogne dan, pada tahun-tahun kemudian, di dusun Condette di mana dia memasang kekasihnya, Ellen Ternan, dalam sarang cinta.

Dickens pasti khuatir dengan laporan mengenai "sakit tekak Boulogne" di akhbar dan dengan itu menghantar anak-anaknya pulang ke England untuk keselamatan. Pihak berkuasa perubatan Perancis menurunkan tahap jangkitan, yang malangnya bertepatan dengan wabah kepialu yang membunuh rakan Dickens, penulis komik dan wartawan Gilbert Abbott À Beckett. Eck Beckett juga telah bercuti di Boulogne dan - dalam keadaan tragis yang lain - ketika dia sakit parah, anaknya Walter meninggal kerana difteria dua hari sebelum dia sendiri diserang demam kepialu.

Dalam sebuah surat kepada The Times pada 5 September 1856, sekumpulan doktor terkemuka Boulogne menyatakan bahawa "dengan sedikit pengecualian, penyakit ini hanya terbatas pada kawasan kota yang miskin dan penduduk yang paling miskin". Beberapa hari kemudian, pada 12 September, seseorang yang menyebut dirinya "Penderita Lain dari Demam Boulogne" menulis surat kepada surat kabar untuk mengatakan bahawa dia telah tinggal di asrama yang sama dengan À Beckett dan isterinya terkena difteri. Dia mengakhiri suratnya dengan memohon:

Sekiranya anda dapat meluangkan banyak ruang berharga anda untuk surat ini, ia juga berguna untuk memberi amaran kepada orang yang berhasrat menyeberang saluran ke Boulogne.

Misinformasi

Ini mendorong surat lain dari pihak berkuasa perubatan Boulogne, pada 16 September, mencabar pernyataan "Penderitaan Lain" dan menunjukkan bahawa "panik" itu "hampir sepenuhnya terbatas pada pengunjung sementara" - walaupun para doktor mengakui: "Yang pasti kami tidak akan menasihati sesiapa untuk membawa anak "ke" rumah di mana sakit tekak ganas baru-baru ini wujud ". Maklumat yang salah mengenai wabak ini terus meningkat: rumah tumpangan dan syarikat pelancongan terus tanpa henti mengiklankan Boulogne sebagai destinasi percutian. Malah hotel tempat eck Beckett meninggal dunia menutup punca sebenar kematiannya.

Sebagai wartawan sendiri, Dickens sangat peka terhadap berita palsu. Dalam suratnya kepada Olliffe dia memerhatikan:

Kami mempunyai pengetahuan umum tentang adanya Maladia di luar negeri di kalangan kanak-kanak, dan dua kenalan kecil anak-anak kami bahkan telah meninggal dunia kerana penyakit itu. Tetapi sangat sukar… untuk menemui kebenaran di tempat seperti itu; dan penduduk bandar secara semula jadi takut mengetahui saya, kerana mempunyai banyak kaedah untuk membuatnya lebih dikenali.

Pada tahun 1856, mereka yang berhati-hati dan berhemah mempunyai peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup dan akhirnya hidup kembali normal untuk Dickens. Anak-anaknya kembali ke sekolah di Boulogne dan dia akan berulang kali.

Vaksin untuk difteria tidak dikembangkan sehingga tahun 1920, walaupun pada tahun 1940 ia diberikan secara percuma kepada anak-anak pada skala nasional. Vaksin untuk COVID-19 kini dilancarkan dan semoga hidup kita juga akan kembali normal. Kami akan kembali ke destinasi percutian kami - mungkin juga ke Boulogne, untuk berjalan di jejak Dickens di sebuah bandar yang sangat disayanginya.

Mengenai PenulisPerbualan

Leon Litvack, Profesor Madya, Queen's University Belfast

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_disease

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

kunci dengan kompas, syiling, dan peta dunia lama
Inspirasi Harian: 25 Februari 2021
Kita mesti menyedari apa sebenarnya yang kita minta, sama ada secara sedar atau tidak. Taruhannya sangat tinggi dan kami memegang kunci.
anak anjing menyentuh hidung dengan anjing lain
Inspirasi Harian: 24 Februari 2021
Kemarahan adalah emosi manusia, dan kita semua pernah mengalami kemarahan pada satu ketika. Tetapi ada dua jenis kemarahan ...
wanita yang berdiri di ladang bunga dengan tangan terentang ke bawah sinar matahari
Inspirasi Harian: 23 Februari 2020
Sebilangan besar daripada kita memikirkan meditasi sebagai sesuatu yang keras atau serius ... pastinya bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk bersenang-senang ...