Kemurungan atau Cinta dan Betulkan Heroin

Peter RalstonKami melihat kemurungan yang disertai dengan pelbagai sub-sifat seperti kemarahan, kecederaan, ketidakupayaan, ketakutan, kesedihan, atau kesedihan, tetapi akar kemurungan adalah sama. Kami melihat sub-kualiti yang timbul sebagai cara kami berkaitan dengan kemurungan atau subjek kemurungan yang jelas.

Nampaknya kemurungan berlaku apabila kita tertarik kepada ketakutan utama kita bahawa kita tidak mampu hidup dan komplikasinya. Ini timbul dari segi minda diri sendiri. Saya mengesyaki bahawa semua kemurungan adalah fungsi bagaimana identiti kita, atau perasaan menjadi emosi yang berasingan, berkaitan dengan kehidupan apabila kita merasa tidak berdaya untuk menjejaskannya seperti yang kita inginkan, dengan itu menimbulkan rasa tidak berharga.

Kemurungan nampaknya timbul hanya dari segi sifat dalaman eksklusif kita, iaitu perasaan bahawa kita berpengalaman dengan pengetahuan eksklusif mengenai kerja dalaman kita - yang kita, dan hanya diketahui oleh kita. Rasa tersendiri dan eksklusif adalah sumber kemurungan. Ia timbul sebagai reaksi identiti kita apabila dirasakan tidak berkuasa dalam kesannya di dunia. "Dunia" dilihat sebagai orang lain atau benda, atau gabungan situasi dan peristiwa.

Sesetengah keadaan mungkin menunjukkan bahawa minda diri ini tidak mampu, tidak berkuasa dalam hubungan dengan mereka, tetapi masih tidak dapat menghasilkan kemurungan. Apa yang menimpa kemurungan adalah peristiwa-peristiwa di mana kita merasa tidak mampu yang mempunyai makna atau makna kepada kita. Mereka "mengenal pasti" kami sebagai tidak berbaloi. Sudah tentu ini adalah interpretasi subjektif, ditentukan oleh apa yang kita fikir kita harus "menjadi" layak.

Perasaan eksklusif yang meminjamkan dirinya sendiri dipenuhi dengan andaian yang sebahagian besarnya tidak dicabar kerana kualiti terpencil yang timbul daripada permintaan eksklusif. Anggapan utama kami ialah andaian (pemikiran dan perasaan tentang bagaimana) adalah betul.

Kita melihat bahawa kemurungan bertambah apabila kita cukup terganggu dari asumsi bentuk fikiran kita, atau subjek kemurungan, atau apabila kita dibenarkan, melalui keadaan perkara, berasa kuat. Selain daripada ini kita tunggu sehingga kita lupa.

Mari kita lihat penjelasan yang mungkin untuk salah satu subjek kejam yang paling sengit dan paling biasa, kehilangan hubungan cinta yang ghairah. Mula-mula, mari kita periksa anggapan kita tentang cinta ghairah.

Saya ingin menggunakan analogi yang keras tetapi agak tepat tentang hubungan kita dengan cinta ghairah. Kami fikir ia baik; bukan sahaja baik, tetapi salah satu perkara yang paling besar di dunia. Juga, kita menganggap pemenuhannya ada kaitannya dengan objek tertentu, manusia lain. Kami menentukan "kebaikan" sebagai hasil daripada fakta bahawa ia membuatkan kita berasa baik. Ia menghasilkan sensasi yang sangat menyenangkan dalam minda badan kita. Kemudian sekali lagi, begitu pula heroin.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Cinta yang ghairah dan pembaikan heroin mempunyai banyak persamaan. Keseronoan yang dikaitkan dengan pencapaian mereka adalah hasil peralihan sensasi yang membolehkan minda tubuh merasa baik dengan sendirinya setelah dipengaruhi oleh objek penetapan ini.

Sensasi ini dikaitkan dengan pelbagai bentuk perasaan dan persepsi. Dalam hubungan cinta, sensasi yang menyenangkan sering dikaitkan dengan perkara-perkara seperti rumah, lagu, sentuhan, kebiasaan, perasaan, suara, komunikasi bersama, konsep cara dunia. Konsep "realiti" yang dirangsang oleh atau mencipta aroma cintakan cinta adalah salah satu di mana anda dilihat layak sebagai "menjadi" - ia memegang tujuan kewujudan anda. Sudah tentu, apa yang diperlukan untuk anda merasa layak untuk menjadi sangat rumit dan abstruse bergantung kepada pelbagai idea dan "makna" peristiwa dan perkara yang ada dalam hubungan dengan anda. Terlepas dari bagaimana anda sampai ke sana, intinya ialah anda mendapatkan sensasi yang baik ini apabila anda mendapat "hit" pada perkara ini, sama ada orang lain atau heroin.

Sensasi ini akhirnya dilihat sebagai hanya "keadaan neutral" dan diperhatikan terutamanya kerana kehilangan atau ketiadaan mereka. Oleh itu, kehidupan menjadi negatif dengan matlamat untuk mendapatkan atau mengekalkan perkara yang membawa ia keluar dari negatif kepada hanya neutral, dengan daya tarikan tambahan sementara yang sensasi yang mengiringi masuk ke dalam keadaan itu. Satu lagi kualiti yang benar dari kedua-duanya adalah rasa yang berkembang bahawa kelangsungan hidup atau keselamatan seseorang terancam oleh kehilangan mereka. Ini adalah faktor motivasi yang sangat kuat untuk mengekalkan hubungan, menjana negatif dan ketakutan sebagai latar belakang hubungan.

Jika kita jujur ​​meneliti keinginan untuk pengalaman cinta yang ghairah, kita mesti mengakui motivasinya terletak pada sensasi minda yang kita peroleh ketika berhubung dengan objek keghairahan dan cinta kita. Kami mungkin mengatakan dengan penerangan yang hebat bahawa ia adalah "cinta" orang itu, yang tentunya tidak berlaku dalam anggapan dan latihan kami. Kita katakan kita bersedia mati atau membunuh untuk "cinta" itu dan itu baik, baik, dan mulia. Horseshit. Kami sanggup mati untuk menetapkan heroin dan tidak begitu megah mengenainya!

Jika kita jujur ​​tanpa kejujuran, kita melihat bahawa ia bukanlah "orang" yang kita cari - ia adalah sensasi yang ditimbulkan oleh orang itu apabila kita berada di dalam syarikat mereka, sama ada sebagai kehadiran, atau konsep, ingatan. Pengalaman ini adalah apa yang kita kehendaki. Sekiranya ia dihasilkan oleh orang lain, kami akan beralih dengan cepat kepada yang lain. Ia tidak semestinya siapa atau apa objek itu. Ia semestinya hanya memenuhi kehendak pengalaman itu. Jadi kami panggil cinta ghairah ini dan kami panggilnya dengan baik.

Kejahilan dalam pengalaman benda-benda kami yang menghasilkan sensasi itu - atau kami membenarkan untuk menghasilkan sensasi itu, atau digunakan sebagai alasan untuk menghasilkannya - adalah penyokong ilusi yang paling besar yang sebenarnya berkaitan dengan orang pengalaman kami.

Bayangkan jika semua orang dan segala yang dihasilkan sensasi ini. Kemudian keadaan berterusan kita akan selalu demikian, dan kita tidak akan mengenal pasti cinta yang lain sebagai penyebabnya. Selagi kita tidak dapat menghasilkan pengalaman dalam diri kita tanpa objek yang muncul sebagai penyebabnya, selagi kita merasakan keperluan untuk objek itu mencapai sensasi yang mendalam ini, maka kita tidak boleh benar-benar mencintai "makhluk" objek itu. Setiap "orang yang disayangi" menjadi "beg heroin" bagi kita, dan keperluan itu akan sentiasa mengawal perhubungan perkaitan antara makhluk.

Cinta, yang timbul daripada "menjadi", hanya akan menjadi kenyataan apabila tidak ada gabungan, atau gabungan dengan apa-apa keperluan atau pergantungan sama sekali. Jadi dengan semangat. Kita mesti melihat perkara-perkara apa saja. Penglibatan ghairah dengan segala macam hal pada tahap semangat, kasih sayang, keinginan, keseronokan, kepenuhan dalam ekspresi dan perasaan, nampaknya merupakan bahagian yang sangat berfungsi untuk hidup. Walau bagaimanapun, kita tidak boleh melakukan keadilan untuk keghairahan ini atau untuk mencintai jika kita tidak membezakan apa yang - dan dengan itu menjelaskan perkara itu.

Membolehkan segala sesuatu untuk menjadi perkara-perkara, tanpa melampirkan segala macam komplikasi dan makna kepada mereka mengenai nilai peribadi atau keupayaan kita, menjadikan kita bebas daripada mereka. Kami mengelakkan kemurungan kerana sensasi yang datang dan pergi bermakna sedikit tentang kesempurnaan kami. Kita tidak perlu dihilangkan oleh ketiadaan (atau kehadiran) sensasi ini. Oleh kerana sensasi diperhatikan berbeza dengan ketiadaan mereka, kita mesti faham dan membenarkan mereka menjadi dan tidak. Pada masa yang sama, ini selalu benar, sama ada sensasi dirasakan timbul atau tidak timbul.

Apabila cinta itu benar, maka perubahan yang berubah tidak akan mengubahnya sama sekali. Ia tidak dirasakan hanya berkaitan dengan atau sebagai kehadiran atau kemunculan objek yang memperlihatkan sifat cinta yang dirasakan itu. Oleh kerana cinta ini terpuji dalam pengalaman, dan bukannya dihasilkan dalam pengertian, ia tidak datang atau tidak.


Artikel ini diambil dari buku:

Refleksi Kewujudan oleh Peter RalstonRefleksi Kewujudan
oleh Peter Ralston.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Buku Atlantik Utara, Berkeley, CA, Amerika Syarikat. © 1991. http://northatlanticbooks.com.

Info / Order buku ini
. (daripada cetakan)


Tajuk yang lebih baru oleh pengarang ini:

Zen Body-Being: Pendekatan yang Tercerahkan kepada Kemahiran Fizikal, Rahmat, dan Kuasa
oleh Peter Ralston dan Laura Ralston

Buku lain oleh pengarang ini.


Tentang Pengarang

Peter RalstonPeter Ralston adalah pengamal seni mempertahankan diri yang terkemuka, menyiasat dan mengajar penerapan pertumbuhan psikolitik dan rohani. Beliau mengarahkan program latihan dan bengkel di Cheng Hsin, Pusat Penyelidikan Ontologi dan Seni Mempertahankan Diri Dalaman di Oakland California. Penulis juga menjalankan bengkel latihan staf untuk Lifespring, Institut Self Actualization, Robbins Research Institute (NLP) dan organisasi potensi manusia yang lain. Lawati laman webnya di www.chenghsin.com.

Satu lagi artikel oleh pengarang ini.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}