Amalan Membuka Jantung dan Minda untuk Apa Yang Terjadi

Amalan Membuka Jantung dan Minda untuk Apa Yang Terjadi

Di Tibet perkataan tonglen harfiah bermaksud "menghantar dan mengambil." Ia merujuk kepada bersedia untuk mengambil kesakitan dan penderitaan diri kita sendiri dan orang lain dan menghantar kebahagiaan kepada kita semua. Tonglen, atau bertukar diri untuk orang lain, adalah satu lagi amalan bodhichitta untuk mengaktifkan kasih sayang dan belas kasihan. Ajaran bodhichitta yang dibawa oleh Atisha ke Tibet termasuk amalan tonglen.

Walaupun terdapat banyak cara yang kita boleh mendekati tonglen, intipati amalan selalu sama. Kami bernafas dalam apa yang menyakitkan dan tidak diingini dengan keinginan yang ikhlas agar kami dan orang lain bebas dari penderitaan. Seperti yang kita lakukan, kita menjatuhkan garis cerita yang menyusul rasa sakit dan merasakan tenaga yang mendasari. Kami benar-benar membuka hati dan minda kita kepada apa sahaja yang timbul. Melepaskan diri, kami menghantar bantuan dari kesakitan dengan tujuan agar kami dan orang lain gembira.

Apabila kita sanggup tinggal seketika dengan tenaga yang tidak selesa, kita secara beransur-ansur belajar untuk tidak takut. Kemudian apabila kita melihat seseorang dalam kesusahan kita tidak keberatan untuk bernafas dalam penderitaan orang itu dan menghantar bantuan.

Bermula dengan Kesedaran dan Keterbukaan Bergerak Kepada Kasih Sayang

Amalan formal tonglen mempunyai empat peringkat. Tahap pertama adalah momen singkat kesunyian atau keterbukaan. Tahap kedua adalah memvisualisasikan dan bekerja dengan tekstur, tenaga mentah, claustrophobia dan kelapangan. Tahap ketiga adalah intipati amalan: bernafas dalam apa yang tidak diinginkan dan bernafas rasa lega. Di peringkat keempat, kami meluaskan lagi kasih sayang kami dengan memasukkan orang lain yang mengalami perasaan yang sama. Sekiranya kita mahu, kita boleh menggabungkan peringkat ketiga dan peringkat keempat, bernafas masuk dan keluar untuk diri sendiri dan lain-lain pada masa yang sama.

Jadi tahap tonglen pertama adalah momen fikiran terbuka, atau bodhichitta tanpa syarat. Walaupun tahap ini penting, sukar untuk diterangkan. Ia berkaitan dengan ajaran Buddha shunyata - sering diterjemahkan sebagai "kekosongan" atau "keterbukaan." Mengalami shunyata pada tahap emosi, kita mungkin merasa seolah-olah kita cukup besar untuk menampung segala-galanya, bahawa tidak ada tempat untuk terjebak. Sekiranya kita melonggarkan minda kita dan berhenti berjuang, emosi boleh bergerak melalui kita tanpa menjadi sengit dan membiak.

Pada asasnya, mengalami keterbukaan adalah memiliki kepercayaan terhadap kualiti hidup tenaga asas. Kami membangunkan keyakinan untuk membolehkannya muncul, berlama-lama, dan kemudiannya diteruskan. Tenaga ini adalah dinamik, tidak dapat disangkal, sentiasa dalam keadaan fluks. Oleh itu, latihan kami adalah, pertama sekali, melihat bagaimana kami menyekat tenaga atau membekukannya, bagaimana kami menimbulkan rasa badan dan minda kami. Kemudian kami melatih dalam melembutkan, santai, dan membuka tenaga tanpa tafsiran atau pertimbangan.

Kilasan keterbukaan pertama mengingatkan kita bahawa kita boleh melepaskan idea tetap kita dan menyambung dengan sesuatu yang terbuka, segar, dan tidak berat sebelah. Kemudian, semasa peringkat berikut, apabila kita mula bernafas dalam tenaga sesak dan perasaan yang tidak diingini, kita menghirupnya ke dalam ruang yang besar itu, selebar langit biru yang jelas. Kemudian kami menghantar apa sahaja yang kami dapat untuk membantu kita semua mengalami kebebasan minda yang terbuka dan fleksibel. Lebih lama kita berlatih, lebih mudah ruang tanpa syarat ini akan menjadi. Cepat atau lambat kita akan menyedari bahawa kita sudah terjaga.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ramai di antara kita tidak tahu apa kebocoran yang sepatutnya sepatutnya. Kali pertama saya menyedari ia adalah mudah dan langsung. Di dalam dewan di mana saya sedang bermeditasi seorang penggemar besar bersemangat dengan kuat. Selepas beberapa lama saya tidak lagi menyedari bunyi itu, ia begitu berterusan. Tetapi kemudian penggemar tiba-tiba berhenti dan ada jurang, kesunyian terbuka lebar. Itulah pengenalan saya kepada shunyata!

Untuk menyalakan keterbukaan, sesetengah orang memvisualisasikan lautan yang luas atau langit tanpa awan - apa-apa imej yang menyampaikan kebebasan tanpa had. Dalam amalan kumpulan, gong adalah anak tangga pada mulanya. Hanya mendengar suara gong boleh bertindak sebagai peringatan minda terbuka. Lampu kilat agak pendek, tidak lebih dari yang diperlukan untuk gong untuk berhenti bergema. Kita tidak boleh berpegang kepada pengalaman sedemikian. Kami hanya menyentuh secara ringkas dan kemudian teruskan.

Pada peringkat kedua tonglen kita mula bernafas dalam sifat-sifat claustrophobia: tebal, berat, dan panas. Kita boleh memvisualisasikan claustrophobia sebagai habuk arang batu atau asap kuning coklat. Kemudian kita menghidupkan sifat kelapangan: segar, ringan, dan sejuk. Kami mungkin memvisualisasikan ini sebagai cahaya bulan cemerlang, sebagai sinar matahari yang berkilauan, seperti warna pelangi.

Bagaimanapun, kita memvisualisasikan tekstur-tekstur ini, kita bayangkan mereka bernafas masuk dan keluar melalui semua liang-liang tubuh kita, bukan hanya melalui mulut dan hidung kita. Kami melakukan ini sehingga ia disegerakkan dengan nafas kami dan kami jelas mengenai apa yang kami ambil dan apa yang kami hantar. Adalah baik untuk bernafas sedikit lebih mendalam daripada biasa, tetapi penting untuk memberikan inbreath dan outbreath masa yang sama.

Walau bagaimanapun, kita dapati bahawa kita menguntungkan inbreath atau keluar-nafas daripada menjadikannya seimbang. Sebagai contoh, kita mungkin tidak mahu mengganggu kesegaran dan kecerahan outbreath dengan mengambil apa yang tebal, berat, dan panas. Akibatnya outbreath mungkin panjang dan murah hati, inbreath pendek dan pelit. Atau, kita mungkin tidak mempunyai masalah untuk menyambung dengan sesak pada amalan tetapi berasa kita tidak mempunyai banyak untuk menghantar. Kemudian outbreath kami mungkin hampir tidak wujud. Jika kita merasakan kemiskinan seperti ini, kita boleh ingat bahawa apa yang kita hantar bukan kepunyaan kita. Kami hanya membuka ruang yang sentiasa ada di sini dan berkongsinya.

Pada peringkat tiga, kita mula melakukan pertukaran untuk orang tertentu. Kami bernafas dalam kesakitan orang ini dan kami menghantar bantuan. Secara tradisinya, arahan itu adalah untuk memulakan tonglen untuk orang-orang yang spontan mencetuskan belas kasihan kita. Semasa kita bernafas, kita memvisualisasikan hati kita membuka lebar untuk menerima kesakitan. Semasa kami bernafas kami menghantar keberanian dan keterbukaan itu. Kami tidak berpegang kepadanya, berfikir, "Akhirnya saya mempunyai sedikit kelegaan dalam hidup saya, saya mahu menyimpannya selama-lamanya!" Sebaliknya, kami berkongsi. Apabila kita mengamalkan seperti ini, bernafas menjadi pembukaan dan menerima apa yang tidak diingini; bernafas menjadi melepaskan dan membuka lebih jauh. Bernafas dalam atau bernafas, kita membalikkan tabiat kuno untuk menutup kesakitan dan berpaut kepada apa-apa yang menghiburkan.

Sesetengah hospis AIDS menggalakkan pesakit melakukan tonglen untuk orang lain yang mempunyai AIDS. Ini menghubungkan mereka dengan cara yang sangat nyata dengan semua orang dalam situasi mereka dan membantu melegakan rasa malu, ketakutan, dan pengasingan mereka. Pekerja hospis melakukan tonglen untuk mewujudkan suasana kejelasan supaya orang di sekeliling mereka dapat mencari keberanian dan inspirasi mereka dan bebas dari ketakutan.

Melakukan Tonglen Untuk Orang Lain

Melakukan tonglen untuk orang lain mengalihkan titik rujukan peribadi yang sangat terhad, minda tertutup yang merupakan sumber kesakitan yang sangat. Untuk melatih dalam melepaskan diri kita yang ketat dan menjaga orang lain adalah apa yang menghubungkan kita dengan bodhichitta yang lembut. Itulah sebabnya kita melakukan tonglen. Kami melakukan amalan apabila ada penderitaan - sama ada kita atau orang lain '. Selepas beberapa ketika, menjadi mustahil untuk mengetahui sama ada kita sedang mengamalkan untuk kepentingan kita sendiri atau demi kepentingan orang lain. Perbezaan ini mula merosot.

Sebagai contoh, mungkin kita mengamalkan tonglen kerana kita mahu membantu ibu yang sakit hati kita. Tetapi entah bagaimana perasaan reaktif kita sendiri - rasa bersalah, ketakutan, atau kemarahan - timbul dan seolah-olah menghalang pertukaran tulen. Pada ketika itu kita boleh beralih tumpuan kita dan mula bernafas dalam perasaan bertentangan kita, menggunakan kesakitan peribadi kita sebagai hubungan dengan orang lain yang merasa tertutup dan takut. Membuka hati kita untuk mengekang emosi mempunyai kuasa untuk membersihkan udara dan juga memberi manfaat kepada ibu kita.

Kadang-kadang kita mungkin tidak tahu apa yang hendak dihantar pada nafas keluar. Kita boleh menghantar sesuatu yang generik, seperti kelapangan dan bantuan atau kasih sayang, atau kita boleh menghantar sesuatu yang khusus dan konkrit, seperti bunga sejambak. Sebagai contoh, seorang wanita yang mengamalkan tonglen untuk ayahnya yang skizofrenia tidak mempunyai kesukaran bernafas dengan harapan agar dia bebas dari penderitaan. Tetapi dia akan terperangkap dalam nafas keluar, kerana dia tidak tahu apa yang akan menghantarnya yang dapat membantu. Akhirnya, dia datang dengan idea menghantar kopi secukupnya, salah satu kesenangan kegemarannya. Maksudnya ialah menggunakan apa sahaja kerja.

Pembukaan kepada apa sahaja yang timbul

Amalan ini adalah tentang pembukaan kepada apa sahaja yang timbul, tetapi penting untuk tidak terlalu bercita-cita tinggi. Kami bercita-cita untuk memastikan hati kita terbuka pada saat ini, tetapi kita tahu ia tidak akan selalu mungkin. Kita boleh mempercayai bahawa jika kita hanya melakukan tonglen sebaik mungkin sekarang, keupayaan kita untuk merasakan kasih sayang secara beransur-ansur akan berkembang.

Ketika kita mengamalkan tonglen untuk individu tertentu, kita selalu memasukkan tahap keempat, yang memperluas belas kasihan kepada semua orang dalam keadaan yang sama. Sebagai contoh, jika kita melakukan tonglen untuk kakak kita yang telah kehilangan suaminya, kita boleh bernafas dalam penderitaan orang lain yang bersedih hati untuk kehilangan orang yang tersayang dan menghantar mereka semua bantuan. Sekiranya kita berlatih untuk kanak-kanak yang disalahgunakan, kita boleh bernafas masuk dan keluar untuk semua kanak-kanak yang takut dan tidak dilindungi dan mengembangkannya lebih jauh kepada semua makhluk yang hidup dalam keganasan. Sekiranya kita melakukan tonglen dengan kesakitan kita sendiri, kita sentiasa ingat mereka yang mengalami kesakitan yang sama dan memasukkan mereka semasa kita bernafas dan bernafas. Dalam erti kata lain, kita mulakan dengan sesuatu yang tertentu dan tulen dan kemudian memperluaskan lingkaran sejauh yang kita boleh.

Amalan On-The-Spot

Saya cadangkan menggunakan tonglen sebagai amalan di-tempat. Melakukan tonglen sepanjang zaman kita boleh berasa lebih semula jadi daripada melakukannya di kusyen. Untuk satu perkara, tidak pernah ada kekurangan pelajaran. Apabila perasaan tidak diingini yang kuat timbul atau kita melihat seseorang yang sakit, tidak ada teori tentang apa yang akan kita gunakan untuk berlatih. Tidak ada empat tahap untuk diingat dan tidak ada perjuangan untuk menyegerakkan tekstur dengan nafas. Di sana apabila ia sangat nyata dan segera kami bernafas masuk dan keluar dengan kesakitan.

Praktik hayat harian tidak pernah abstrak. Sebaik sahaja emosi tidak selesa, kami melatih diri untuk bernafas dan menjatuhkan garisan cerita. Pada masa yang sama, kami memperluaskan pemikiran dan keprihatinan kami kepada orang lain yang merasakan ketidakselesaan yang sama, dan kami bernafas dengan harapan kami semua boleh bebas daripada kebingungan jenama tertentu ini. Kemudian, semasa kami bernafas, kami menghantar diri dan orang lain apa jenis bantuan yang kami fikirkan akan membantu. Kami juga mengamalkan seperti ini apabila kita menghadapi haiwan dan orang yang sakit. Kita boleh cuba melakukan ini apabila keadaan dan perasaan sukar timbul, dan dari semasa ke semasa ia akan menjadi lebih automatik.

Ia juga berguna untuk melihat sesuatu dalam kehidupan harian kita yang membawa kita kebahagiaan. Sebaik sahaja kita menyedarinya, kita boleh berfikir untuk berkongsi dengan orang lain, terus memupuk sikap tonglen.

Sebagai pahlawan-bodhisattva, semakin kita berlatih dalam memupuk sikap ini, semakin banyak kita mendedahkan keupayaan kita untuk kegembiraan dan ketenangan. Kerana keberanian kami dan kesediaan untuk bekerja dengan amalan ini, kami lebih mampu merasai kebaikan asas diri kita dan orang lain. Kami lebih mampu menghargai potensi semua jenis orang: yang kita dapati menyenangkan, mereka yang kita temukan tidak menyenangkan, dan yang kita tidak tahu. Oleh itu tonglen mula mengalihkan prasangka kita dan memperkenalkan kita kepada dunia yang lebih lembut dan terbuka.

Trungpa Rinpoche pernah mengatakan bahawa tidak ada jaminan apabila kita berlatih tonglen. Kita perlu menjawab soalan kita sendiri. Adakah ia benar-benar mengurangkan penderitaan? Selain membantu kami, adakah ia memberi manfaat kepada orang lain? Jika seseorang di sisi lain menyakitkan, adakah ia akan membantu dia yang peduli? Tonglen tidak semua metafizik. Ia mudah dan sangat manusia. Kita boleh melakukannya dan mengetahui apa yang berlaku.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications, Inc. © 2001, 2007.
www.shambhala.com

Source:

Tempat yang menakutkan anda: Panduan untuk Ketakutan dalam Masa yang Sukar
oleh Pema Chodron.

Tempat-Tempat Yang Menakutkan Anda oleh Pema Chodron.Panduan sepanjang hayat untuk belajar mengubah cara kita berkaitan dengan saat-saat yang menakutkan dan sukar dalam hidup kita, menunjukkan kepada kita bagaimana kita boleh menggunakan semua kesukaran dan ketakutan kita sebagai satu cara untuk melembutkan hati kita dan membukakan kita kepada kebaikan yang lebih besar.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Pema Chodron

PEMA CHODRON adalah biarawati Buddha Amerika dan salah seorang murid terpenting dari Chogyam Trungpa, tuan meditasi Tibet yang terkenal. Dia adalah pengarang Kebijaksanaan Tiada Escape, Mulailah Dimana Anda, dan yang paling laris Apabila Perkara Fall Apart. Beliau adalah guru pemastautin di Abbey Gampo, Cape Breton, Nova Scotia, di Kanada, biara Tibet pertama untuk orang Barat.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = PEMA CHODRON; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}