Keinginan Kita untuk Mendengar dan Merasa: Telinga Kita Menghubungkan Kita dengan Dunia

Keinginan Kita untuk Mendengar dan Merasa: Telinga Kita Menghubungkan Kita dengan Dunia
Imej oleh 5776588 dari Pixabay  


Diriwayatkan oleh Marie T. Russell

Versi video artikel ini

Dalam peradaban kuno yang hebat, bukan mata, tetapi telinga dianggap akal mulia kita. "Telinga adalah jalannya" katanya dalam Upanishad, daftar kebijaksanaan India. - E. Berendt

Suara sentiasa ada. Sesuatu yang dapat didengar terus berlaku di sekeliling kita. Kita selalu mendengar, sama ada kita suka atau tidak. Telinga tidak dapat ditutup secara semula jadi; ia tidak memiliki penutup, tidak ada otot, tidak ada refleks yang secara sadar dapat membuat penghalang antara persepsi akustik kita dan dunia luar. Kami mendengar suara dari awal kehidupan dan sepanjang hayat kami.

Di sekeliling kita adalah kosmos akustik yang sering tidak disedari yang terus mencipta dirinya sendiri, mengekspresikan dan menyampaikan semua proses evolusi dengan cara yang penuh semangat dan resonan. Seluruh alam semesta dipenuhi dengan suara, gelombang, dan getaran. Ahli astronomi dapat mengukur bunyi latar belakang kosmik yang datang dari semua arah.

Bagaimana Trauma Mempengaruhi Pendengaran

Kita tidak tiba-tiba mendengar dengan baik tanpa alasan yang jelas. Puncanya selalu berlaku: kita pernah mengalami sesuatu yang menyakitkan kita secara fizikal atau psikologi. Apa yang saya dengar boleh menyakitkan sedikit. Kata-kata boleh menyakitkan kita seperti keras bang letupan. Sekiranya kecederaan yang disebabkan oleh pendedahan seperti ini tidak sembuh sepenuhnya, fungsi organ yang berkaitan tidak sepenuhnya seimbang.

Sekiranya kita mengalami peristiwa sebagai trauma, ini akan mempengaruhi fungsi fizikal telinga - saya tidak dapat memanfaatkan kemampuan sistem saya sepenuhnya. Begitu juga, kejutan dan kesakitan peristiwa traumatik akustik mengurangkan kemampuan saya memproses maklumat pendengaran. Pada masa lalu, model perubatan konvensional memahami sebab-sebab gangguan pendengaran disebabkan oleh proses keradangan dan penyakit, kecenderungan genetik, atau kecederaan.

Sekiranya badan kita cedera, ia dapat sembuh semula selagi organ yang terkena masih ada, disuburkan melalui saluran bekalan badan sendiri, yang dihubungkan ke sistem saraf. Ini tidak hanya berlaku untuk tubuh kita secara keseluruhan tetapi juga, dengan cara khas, untuk pendengaran kita. Sistem pendengaran kami mempunyai kemampuan yang sangat besar dan mampu mengimbangi kerugian yang besar, yang bermaksud kami mempunyai dua telinga yang dapat melakukan -sendiri antara satu sama lain.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sekiranya kita mengalami peristiwa traumatik, seluruh tubuh-minda-roh kita bertindak balas terhadapnya. Kejadian traumatik selalu menjadi beban berlebihan kepada sistem kami yang membawa kepada kelemahan. Walau bagaimanapun, apa yang menjadi beban berlebihan adalah berbeza bagi setiap orang.

Sebagai contoh, hujah yang memanas dengan penghinaan yang mengerikan mungkin sangat menyusahkan seseorang tetapi mungkin tidak penting bagi orang lain. Kami mungkin bertindak balas terhadap penderaan lisan dengan ketakutan atau kemarahan, atau kami mungkin mengangkat bahu dan berjalan pergi. Bergantung pada apa yang kita rasakan, tekanan trauma juga dirasakan berbeza di dalam badan.

Namun, jika rasa takut adalah tindak balas terhadap trauma, reaksi yang hampir universal adalah membeku, merasa lumpuh. Seberapa kuat reaksi ini dan berapa lama ia bergantung pada seberapa dalam ketakutan ini memasuki jiwa kita dan "duduk di tulang kita."

Dengan memahami bagaimana kita bertindak balas terhadap trauma, kita dapat menjadikan proses dan penyelesaian gejala fizikalnya lebih berjaya.

3 Jenis Trauma Pendengaran

Penyebab gangguan pendengaran melibatkan salah satu daripada 3 jenis trauma:

* Kemalangan, kecederaan, atau penyakit yang mengakibatkan kemerosotan berpanjangan

* Beban pendengaran yang berlebihan akibat kejadian satu kali (letupan kuat) atau kejadian akustik yang berterusan (tahap kebisingan yang tinggi di tempat kerja)

* Pengalaman mendengar dengan kandungan emosi trauma (penyalahgunaan lisan sekali atau berulang)

1. Kemalangan, Kecederaan, Penyakit

Walaupun pendengaran kita cedera, biasanya sembuh selagi asas fizikal masih ada, sama seperti luka pada jari kita akhirnya sembuh. Walaupun pendengaran kita tidak lagi berfungsi dengan sempurna seperti sebelumnya, kita masih berpotensi untuk memulihkannya.

Mari pertimbangkan kelemahan pendengaran yang terhad; contohnya, pada kanak-kanak selepas jangkitan telinga tengah. Tubuh mungkin telah sembuh dari penyakit itu, tetapi pada tahap jiwa kejutan penyakit itu belum diproses.

Oleh itu, walaupun terdapat pemulihan fizikal, akibat kejutan pada sistem ini, fungsi pemprosesan pendengaran sepenuhnya belum dapat dipulihkan. Ini kerana pemulihan hanya dapat dilakukan oleh otak setelah ia memproses kandungan traumatik pada tahap emosi / jiwa / semangat.

2. Fizikal Terlalu Bising

Dalam keadaan kebisingan yang berlebihan secara fizikal akibat daripada peristiwa tekanan satu kali atau tekanan berterusan (contohnya, tahap kebisingan yang tinggi di tempat kerja), hasilnya pada dasarnya sama seperti kemalangan atau kecederaan.

Sekiranya terdedah kepada beban akustik yang berterusan, pendedahan kepada tekanan akustik mesti berakhir sepenuhnya sehingga badan dapat beralih ke mod peraturan dan regenerasi. Tidak penting sama ada beban akustik secara rasmi diklasifikasikan sebagai berbahaya (contohnya, mengikut keperluan keselamatan pekerjaan).

Satu-satunya faktor yang menentukan di sini adalah perasaan subjektif pendengar. Apabila persekitaran yang bising atau jenis kebisingan tertentu (misalnya, peluit frekuensi tinggi yang sering dikeluarkan oleh sistem pengudaraan dan penyaman udara tertentu) diklasifikasikan oleh sistem seseorang sendiri sebagai beban atau beban berlebihan, maka is ancaman terhadap orang itu dari sudut pandang biologi, tidak kira apa tahap desibel sebenarnya.

Tanggapan tubuh seseorang terhadap tekanan akustik selalu berdasarkan sensasi individu yang dialami secara peribadi. Dan hanya setelah kita mengetahui dan menyelesaikan latar belakang trauma kita dapat mulai menangani tekanan yang ditimbulkan oleh trauma itu.

Jadi tindak balas peribadi individu terhadap tekanan akustik adalah yang terpenting. Dan biasanya tidak cukup untuk mengurangi paparan kebisingan yang tertekan dengan perlindungan pendengaran, karena kebisingan secara subyektif masih dianggap sebagai beban, bahkan ketika suaranya secara obyektif lebih rendah karena tindakan perlindungan. Oleh itu, pertama dan paling utama, beban bunyi luaran mesti dihapuskan sepenuhnya. Ini sering kali sukar dalam praktik ketika datang ke pekerjaan yang bising atau keadaan hidup di mana seseorang terus terdedah kepada bunyi bising (seperti tinggal di dekat jalan raya atau lapangan terbang).

Selalunya orang berfikir bahawa jika kebisingan berada di bawah tahap yang dianggap boleh dibenarkan, mereka merasakan mereka harus menerima situasi yang membebankan. Ini kerana mereka tidak memahami faktor subjektif dalam trauma pendengaran.

Sudah tentu, anda juga boleh bekerja selari dengan beberapa bentuk terapi semasa anda membina semula deria pendengaran anda. Tetapi jika anda masih terdedah kepada kebisingan yang berlebihan, terapi biasanya tidak begitu berkesan kerana sistem persepsi anda akan terus melihat tekanan akustik sebagai beban dan tetap dalam mod perlindungan.

Sebaliknya, seseorang yang bekerja tanpa pelindung pendengaran dan secara berkala menggunakan alat seperti pengisar sudut atau gergaji bulat mungkin mendapati otak mereka mengurangkan beban persepsi subjektif terhadap bunyi bising, sehingga kebisingan tidak lagi terdengar sekuat atau mengganggu.

Semasa kecil, saya biasa tinggal di jalan dengan trem. Selalunya, ketika mengelilingi selekoh, ia berdecit. Pada mulanya, saya bangun dengan terkejut. Namun, setelah beberapa minggu, saya hampir tidak terdengar suara melengking ketika tram berlalu. Saya sudah terbiasa dengan suara itu. Sistem saya mengenalinya sebagai biasa dan tidak mengancam, dan dengan demikian menyembunyikan frekuensi bernada tinggi sehingga mereka tidak akan mengganggu saya lagi. Ini juga bagaimana ia berfungsi jika anda kerap menggunakan alat kuasa.

Namun, jika anda berhenti menggunakan pengisar sudut secara berkala, anda harus mengajar otak anda untuk mendengar frekuensi tersebut sekali lagi, kerana sistem anda telah belajar untuk menyekat frekuensi tersebut. Latihan semula seperti ini sering terasa aneh pada awalnya kerana keseluruhan sistem anda difokuskan tidak mendengar frekuensi tersebut, dan jadi tidak. Inilah yang membolehkan anda menangani keadaan pada masa lalu. Selain itu, jika frekuensi tersebut sangat kuat dan membebankan, sistem anda mungkin telah lemah dalam julat frekuensi ini pada tahap fizikal dan organik.

3. Pengalaman Mendengar dengan Kandungan Emosi Traumatik

Kejadian trauma tidak semestinya melibatkan kekuatan fizikal. Jiwa dan kesedaran kita terlibat dalam setiap peristiwa. Bagaimana jiwa kita melihat suatu peristiwa sangat penting dan menentukan kesedaran kita.

Bersama dengan otak, jiwa dan kesedaran memproses kesan pancaindera yang diserap oleh tubuh. Sekiranya persepsi dalaman anda tidak setuju dengan realiti luaran anda, anda mungkin tidak dapat mengesan dengan tepat atau mungkin juga mendengar frekuensi tertentu. Trauma pendengaran seperti ini, yang sering kali tidak dapat dibezakan dari trauma yang disebabkan oleh kerosakan organik atau kemalangan, boleh disebabkan oleh peristiwa akustik yang trauma secara emosi.

Komponen fizikal bukan satu-satunya faktor penentu, dan tidak setiap keadaan yang menyakitkan mempengaruhi seseorang secara fizikal. Kecuali kecelakaan atau kecederaan berlaku, penyakit dan kelemahan sistem dan keupayaan kita selalu bermula dengan situasi atau peristiwa yang terlalu banyak bagi kita. Ini membuat kita tidak berjaga-jaga, atau merupakan jerami terakhir, untuk dikatakan.

Berurusan Dengan Ketiga-tiga Faktor Sekaligus

Apabila kita harus menangani ketiga-tiga faktor (kejutan, pengasingan, dan ancaman peribadi yang akut dan dramatik) dalam satu peristiwa kognitif sekaligus, pengalaman itu menjadi eksistensial dan memulakan program survival tubuh kita - jalan terakhir kita, seseorang dapat mengatakan.

■ Terkejut: Kejutan boleh mengakibatkan keadaan lumpuh — saya membeku. Situasinya sangat kuat sehingga saya tidak tahu apa yang boleh saya lakukan atau bagaimana saya dapat melarikan diri atau menyelesaikannya. Ia seperti tetikus yang membelok dan tiba-tiba menghadap kucing. Ia secara naluriah merasakan bahawa pergerakan apa pun boleh bererti kematian. Sekiranya ia bergerak, kucing akan berada di atasnya, sehingga tetikus membeku. Seperti tikus yang lemah, acara ini membuat kita benar-benar lengah — ini adalah sesuatu yang tidak kita harapkan sama sekali.

■ Pengasingan: Ini adalah perasaan bersendirian di dunia, tanpa bantuan atau sokongan, tidak kira berapa banyak orang yang berada di sekitar. Sekiranya si kecil dipisahkan dari ibunya, ia akan terpencil, yang menimbulkan risiko tertinggi. Sekiranya ibu tidak dapat menjumpai fawn itu, ia tidak memerlukan sokongan untuk bertahan hidup.

Pengasingan dari kumpulan atau keluarga boleh membawa bahaya kematian. Sekiranya atasan saya meletakkan saya di hadapan seluruh pasukan, saya akan merasa terpencil daripada rakan sekerja saya, dan ini akan membuat saya merasa bahawa keselamatan saya di tempat kerja terancam.

■ Ancaman peribadi: Ini bererti bahawa keadaan atau peristiwa itu mempunyai makna bagi saya secara peribadi. Ini mengenai sesuatu yang penting bagi saya. Akibatnya, saya kehilangan muka, saya merasa bahawa saya tidak berharga, bahawa saya tidak lagi disayangi, bahawa saya telah kehilangan segalanya. Situasi ini merupakan ancaman, jadi saya tidak boleh mengabaikannya.

Apabila peristiwa pencetus menggabungkan perasaan terkejut, pengasingan, dan drama yang tinggi, seluruh sistem kita menjadi terlalu banyak. Apabila ketiga-tiga faktor ini bersatu dalam keadaan di mana apa yang kita dengar adalah sebahagian dari konflik, aspek penting dari keseluruhan peristiwa, deria pendengaran kita dapat menjadi terganggu. Dengan kata lain, deria pendengaran kita dapat menjadi lemah jika kita mengalami satu atau lebih keadaan di mana ketiga-tiga faktor ini bergabung dan membataskan deria pendengaran kita. Setitis air yang berterusan akan menghilangkan batu.

Kita dapat menyembuhkan trauma seperti ini dengan memproses peristiwa pencetus, yang membantu menguatkan deria pendengaran kita. Saya tidak mengatakan bahawa ia mudah, tetapi sangat berbaloi, dan di setiap kita ada lebih banyak kekuatan dan ketahanan daripada yang kadang-kadang kita fikirkan. Aspek utama bagi saya untuk menggerakkan kekuatan ini adalah dalam memahami konteks sehingga saya dapat memperoleh keyakinan bahawa karya ini masuk akal kerana sesuai dengan susunan alam.

© 2018 (dalam bahasa Jerman) & 2020 (terjemahan). All Rights Reserved.
Dicetak semula dengan izin penerbit, Penyembuhan Press Arts,
jejak Inner Tradisi Inc. www.innertraditions.com
.

Perkara Sumber

Pulihkan Pendengaran Secara Semula Jadi: Cara Menggunakan Sumber Dalaman Anda untuk Mengembalikan Pendengaran Penuh oleh Anton StuckiPulihkan Pendengaran Secara Semula Jadi: Cara Menggunakan Sumber Dalaman Anda untuk Mengembalikan Pendengaran Penuh
oleh Anton Stucki

Melalui pendengaran kita dihubungkan dengan segala yang mengelilingi kita. Namun berjuta-juta orang, muda dan tua, mengalami pendengaran, yang mengganggu hubungan istimewa ini bukan sahaja dengan persekitaran kita tetapi juga dengan rakan, orang tersayang, dan rakan sekerja kita. Seperti yang diungkapkan oleh Anton Stucki, permulaan pendengaran serta keadaan saluran telinga yang lain, seperti tinitus, kehilangan pendengaran industri, dan vertigo, bukan merupakan sebahagian daripada proses penuaan fisiologi normal kita. Otak secara semula jadi mampu mengimbangi kehilangan pendengaran, walaupun dalam keadaan dengan suara latar yang kuat, namun ketika kita meningkat usia, kita sering kehilangan kemampuan menyesuaikan diri ini.

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, klik di sini.

Anton Stucki
Mengenai Penulis

Anton Stucki adalah pakar audio, terkenal di Jerman kerana sistem pemulihan pendengarannya. Selama lebih dari 10 tahun dia telah membantu ribuan orang memulihkan pendengarannya dan telah melatih pengamal perubatan dan ahli terapi untuk menggunakan sistemnya. Dia tinggal di Brandenburg, Jerman.
 

Versi video artikel ini:

 

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

Inspirasi Harian: 2 Mac 2021
Inspirasi Harian: 2 Mac 2021
Membuka kemampuan akal kita memungkinkan kita menyesuaikan dengan kebutuhan orang lain, dan berempati dan bekerja dengan mereka daripada melawan mereka. Ini adalah matlamat kami ...
patah hati
Inspirasi Harian: 1 Mac 2021
Kadang-kadang niat sedar kita dibayangi oleh keinginan kita yang tidak sedar. Kerana saya percaya bahawa kita ...
Inspirasi harian
Inspirasi Harian: 28 Februari 2021
Sains telah mendapati bahawa otak menghabiskan 80% tenaga badan ketika kita bimbang, atau memikirkan kemarahan, cemburu, kebencian, dan emosi negatif yang lain.