Selepas Kesalahan Seksual, Beberapa Orang yang Survivor Mencari Penyembuhan dalam Pertahanan Sendiri

Selepas Kesalahan Seksual, Beberapa Orang yang Survivor Mencari Penyembuhan dalam Pertahanan Sendiri

Sejumlah penyintas serangan seksual melaporkan manfaat yang besar dari kelas khusus, tetapi tidak semua ahli terapi sedang dalam perjalanan.

In 1978, pada usia 18, Celine Sabag mengambil perjalanan ke Israel. Di sana, dia bertemu seorang pemandu bas berusia 25 dan menghabiskan tiga minggu melawat Jerusalem dengannya. "Dia baik dan sopan," katanya. Apabila lelaki itu menjemputnya ke apartmen kosong ibu bapanya, dia menerima jemputan itu. Pasangan itu duduk bersama dan ketawa kira-kira sejam ketika pintu dibuka. "Saya berpaling untuk melihat," kata Sabag, "dan saya berkata kepada saya: 'Sesuatu yang dahsyat akan berlaku.'" Empat orang lelaki muda berdiri di pintu. Mereka memasuki ruang tamu, keempat mengunci pintu di belakangnya. "Saya percaya mereka telah melakukannya sebelum ini," katanya.

Sabag kembali malam itu ke hotelnya, dan kemudian melarikan diri ke rumahnya di Perancis. Dia merasa bersalah dan memalukan, dan tidak memberitahu sesiapa bahawa lima lelaki telah merogolnya malam itu di apartmen itu. Tidak lama selepas dia pulang ke rumah, dia cuba membunuh diri, yang pertama kali melakukan banyak percubaan. Terdesak untuk mendapatkan bantuan, Sabag memasuki terapi. Dia melihat ahli psikiatri dan ahli psikologi dan mula mengambil ubat psikiatri. Dia juga cuba pendekatan alternatif seperti terapi pergerakan. Walaupun beberapa rawatan membantu, mereka tidak menghilangkan kemusnahan rogol yang tidak henti-henti, ketakutannya terhadap lelaki yang tidak dikenali di koridor dan di lif dan tangga, dan gejala lain gangguan tekanan selepas trauma (PTSD).

Di 1996, Sabag, yang merupakan orang Yahudi, berhijrah ke Israel dengan harapan dapat menemui beberapa jenis penutupan. Dia bersikap sukarela di hotline untuk mangsa selamat seksual. "Saya mahu membiarkan mangsa mempunyai seseorang yang akan mendengar," katanya. "Kerana saya tidak meminta pertolongan, jadi saya tidak mendengarkan." Namun percubaan bunuh diri tidak berhenti hingga 2006, ketika seorang teman mencadangkan bahwa Sabag mendaftarkan diri dalam kursus pembelaan diri khusus yang ditawarkan oleh El HaLev, seorang Israel organisasi yang diasaskan di 2003 untuk menawarkan latihan pertahanan diri kepada wanita yang telah mengalami trauma akibat serangan seksual, serta kumpulan terdedah yang lain. Pada mulanya, Sabag telah diragukan. "Saya berkata: 'Berjuang? Tiada jalan. Apa yang perlu saya lakukan dengan memerangi? '"


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi sebenarnya, badan yang semakin meningkat penyelidikan menunjukkan bahawa latihan pertahanan diri boleh membolehkan wanita mengatasi ancaman keganasan seksual dengan memberikan rasa penguasaan dan kawalan peribadi terhadap keselamatan mereka sendiri. Di dalam bidang ini, beberapa kajian telah mengkaji satu soalan yang unik dan mendesak: Bolehkah latihan pertahanan diri terapeutik menjadi alat yang berkesan untuk mangsa yang terselamat seks yang mengalami PTSD dan gejala trauma yang lain? Walaupun penyelidikan adalah awal, sesetengah ahli terapi dan penyelidik percaya jawapannya adalah ya.

"Walaupun terapi 'berasaskan ceramah' tidak dapat dinafikan, ada keperluan untuk modaliti tambahan," kata Gianine Rosenblum, ahli psikologi klinikal yang berpusat di New Jersey yang telah bekerjasama dengan instruktur pertahanan diri untuk membangun sebuah kurikulum disesuaikan dengan mangsa trauma wanita.

Penyelidik yang belajar membela diri untuk serangan seksual mencatat kesamaannya dengan terapi pendedahan, di mana individu dalam persekitaran yang selamat terdedah kepada perkara-perkara yang mereka rasa takut dan terhindar. Dalam hal latihan pertahanan diri, bagaimanapun, para peserta tidak hanya terdedah kepada serangan simulasi, mereka juga belajar dan berlatih respon proaktif, termasuk - tetapi tidak terbatas pada - manuver pertahanan diri. Lama kelamaan, simulasi ini berulang kali boleh mengubah kenangan lama serangan ke dalam kenangan baru pemberdayaan, menjelaskan Jim Hopper, ahli psikologi dan pengajaran di Harvard Medical School.

Sabag tidak biasa dengan teori-teori ini kembali di 2006; Walau bagaimanapun, dia akhirnya memutuskan untuk mendaftarkan diri dalam latihan pertahanan diri. Mungkin, dia fikir, ia akan membantu dia menjadi kurang takut kepada orang lain.

Ina 2006 video yang dikongsi bersama dengan Undark, Sabag dapat dilihat terletak di lantai gim di El HaLev. Dia dikelilingi oleh kira-kira sedozen wanita mandi dengan dorongan. Seorang lelaki besar yang memakai pakaian empuk dan topi keledar - disebut sebagai "pembantunya" - mendekati langkah kaki yang berat dan terletak di atasnya. Wanita terus bersorak, menggalakkan Sabag untuk menendang penyerangnya. Pelatih perempuan bersandar, memberikan arahan. Sabag menghantar sepakan yang lemah, menyambung dengan penipu. Kemudian dia bangun, bergoyang, dan kembali ke barisan pelatih.

Pada masa konfrontasi itu, Sabag mengatakan bahawa dia merasa kurang bercelaru, tidak pasti di mana dia berada. Dia telah muntah sambil menunggu gilirannya, dan ketika mugger akhirnya berdiri di depannya, dia membeku. "Tubuh saya enggan bekerjasama, dan ada perpecahan. Fikiran saya meninggalkan badan saya dan saya melihat tubuh saya dari luar, seperti dalam mimpi buruk, "katanya. "Tanpa perpisahan ini, saya tidak akan mendapat kuasa untuk bertindak balas."

Penyisihan ini adalah tindak balas yang dapat membenarkan sesetengah orang berfungsi di bawah tekanan, kata Rosenblum. Tetapi, dia menambah, "adalah lebih baik untuk apa-apa persekitaran terapeutik atau pembelajaran untuk memudahkan penanggulangan yang tidak disisihkan." Dalam kertas 2014 yang menggambarkan kurikulum yang mereka usahakan, Rosenblum dan penulis bersamanya, ahli psikologi klinikal, Lynn Taska, menekankan bahawa penjagaan mestilah diambil untuk memastikan pelajar kekal dalam toleransi mereka yang dipanggil: pelbagai kegembiraan emosional yang boleh diproses secara individu. "Jika rangsangan luaran terlalu membangkitkan atau terlalu banyak bahan dalaman terpesona," mereka menulis, "tetingkap toleransi melebihi." Dalam kes ini, mereka menyarankan, manfaat terapeutik hilang dan individu mungkin mengalami trauma.

Sabag sering bergelut untuk tidur pada malam hari selepas sesi latihan, tetapi dia terjebak dengan kursus itu dan juga mendaftarkannya untuk kali kedua. Mengetahui apa yang diharapkan membuat perbezaan, katanya. Walaupun dia masih mengalami kemerosotan dan pemisahan, mual dan menggigil merosot dalam kursus kedua, dan dia berasa semakin hadir di dalam tubuhnya. Sabag menerangkan bahawa perubahan ini membolehkannya menumpukan perhatian dan mengasah tindakannya: "Tendangan yang tepat, pukulan itu betul," katanya. "Di kalangan berkongsi, saya tidak akan berhenti bercakap."

Sabag menjadi pengajar untuk Kesan, sebuah organisasi dengan bab-bab bebas di seluruh dunia, termasuk El HaLev di Israel. Impak menawarkan kelas dalam apa yang kadang-kadang disebut sebagai pembelaan diri pemberdayaan wanita, yang pada mulanya dibangunkan dalam 1960s dan '70s, walaupun akarnya kembali lagi. Bentuk pertahanan diri tradisional, seperti seni mempertahankan diri, telah dibangunkan oleh dan untuk lelaki. Walaupun mereka boleh berkesan untuk wanita, mereka memerlukan tahun latihan dan tidak menangani dinamika keganasan seksual. Kebanyakan serangan seksual dilakukan oleh seseorang yang diketahui oleh mangsa, contohnya, tetapi kelas pertahanan diri tradisional tidak menawarkan pengetahuan dan kemahiran khusus yang diperlukan untuk menangkis seorang penyerang yang diketahui, mungkin disayang oleh mangsa.

Di 1971, kursus pembelaan diri yang dinamakan kuasa Pemalsuan Model adalah yang pertama menggunakan muggings simulasi, dengan matlamat membantu wanita mengatasi ketakutan untuk diperkosa. Dengan akar dalam Model Mugging, kursus Impak telah dibangunkan dengan input daripada ahli psikologi, artis mempertahankan diri, dan penguatkuasa undang-undang.

Hari ini, kursus pembelaan mempertahankan diri ditawarkan oleh pelbagai organisasi. Walaupun latihan berbeza-beza bergantung kepada siapa yang menawarkan mereka, mereka berkongsi beberapa persamaan, termasuk penggunaan seorang pengajar perempuan yang mengajar teknik pertahanan diri, dan seorang instruktur lelaki yang tidak mengenakan pakaian empuk dan meniru senario serangan. Dalam sesetengah senario, pengajar lelaki memainkan orang yang tidak dikenali. Dalam yang lain, dia memainkan orang yang diketahui mangsa. Seorang ahli terapi juga menyediakan panduan dalam membantu para peserta menetapkan sempadan interpersonal yang sesuai.

Dari masa ke masa, kursus pembelaan diri yang khusus diperkembangkan untuk mangsa yang terselamat seksual, serta untuk lelaki, orang transgender, orang kurang upaya, dan lain-lain. Secara kritis, kelas terapi untuk mangsa serangan seksual memerlukan kerjasama dengan profesional kesihatan mental. Dalam sesetengah kes, psikoterapi memberi sokongan semasa latihan. Dalam kes lain, mereka boleh mencadangkan bahawa klien mereka mengambil kursus dan kemudian memberikan sokongan semasa pelantikan psikoterapi.

"Peserta dalam kursus ini harus menjalani rawatan," kata Jill Shames, pekerja sosial klinikal di Israel yang telah menghabiskan lebih dari 30 tahun mengajar kursus pertahanan diri untuk mangsa serangan seksual. Dalam kursus Shames, para peserta menandatangani perjanjian yang membolehkannya berkomunikasi dengan ahli terapi mereka. "Ahli terapi perlu bersetuju untuk terlibat dalam proses itu," katanya.

In awal 1990s, para penyelidik mula mengkaji kesan psikologi pemberdayaan kelas pertahanan diri, dengan pelbagai kajian mendapati bahawa wanita yang berpengalaman meningkatkan keyakinan terhadap keupayaan mereka untuk mempertahankan diri jika diserang. Perasaan keberkesanan diri ini, kemudiannya, dikaitkan dengan pelbagai hasil positif.

Dalam sebuah kertas yang diterbitkan dalam 1990 dalam Jurnal Kepribadian dan Psikologi Sosial, penyelidik Stanford, Elizabeth M. Ozer dan Albert Bandura menggambarkan hasil kajian di mana wanita 43 mengambil bahagian dalam program berdasarkan Model Mugging. Latihan ini berlaku dalam tempoh lima minggu. Antara peserta, peratus 27 telah diperkosa. Sebelum program ini, wanita yang telah dirogol melaporkan rasa rendah diri terhadap kebolehan mereka untuk menghadapi ancaman interpersonal, seperti pertemuan yang memaksa di tempat kerja. Wanita-wanita ini juga berasa lebih terdedah kepada serangan dan mempamerkan kelakuan lebih mengelakkan. Mereka mengalami kesukaran yang lebih besar untuk membezakan antara situasi yang selamat dan berisiko, dan dilaporkan kurang dapat memadamkan pemikiran mengganggu tentang serangan seksual.

Semasa program pertahanan diri, para peserta belajar bagaimana untuk menyampaikan keyakinan, bagaimana untuk menangani secara tegas dengan pencerobohan peribadi yang tidak diingini, dan bagaimana untuk menjerit untuk menakut-nakuti penyerang. "Sekiranya usaha gagal," penulis menulis, para peserta "dilengkapi untuk melindungi diri mereka dari segi fizikal." Dalam latihan, para wanita belajar bagaimana untuk melumpuhkan penyerang yang tidak bersenjata "ketika diserang secara harfiah, dari belakang, yang gelap. "Oleh kerana wanita dilempar ke tanah dalam serangan seksual yang paling, penulis menulis," perhatian yang cukup ditujukan untuk menguasai cara selamat jatuh dan menyerang penyerang sambil disematkan di tanah. "

Setiap wanita telah ditinjau sebelum, semasa, dan enam bulan selepas program selesai. Untuk mengenal pasti kesan tidak rawatan, kira-kira separuh mata pelajaran mengambil bahagian dalam "fasa kawalan" di mana mereka mengambil tinjauan, menunggu lima minggu tanpa campur tangan, dan kemudian mengambil tinjauan semula sebelum program bermula. (Para penyelidik tidak mendapati perubahan ketara dalam hasil kajian semasa fasa kawalan.)

Bagi peserta program, rasa keberkesanan diri meningkat di beberapa alam, termasuk keupayaan mereka untuk mempertahankan diri dan mengawal ancaman interpersonal. Mungkin yang paling penting, dalam beberapa bulan selepas latihan, wanita yang telah diperkosa tidak lagi berbeza dengan apa-apa langkah dari wanita yang tidak diperkosa.

Lebih dari satu dekad dan setengah kemudian, di 2006, penyelidik dari University of Washington di Seattle dan Hal Ehwal Veteran Puget Sound Health Care System, yang menyediakan perkhidmatan perubatan kepada veteran dan keluarga mereka di seluruh Northwest Pacific, menjalankan kajian yang kelihatan khusus di veteran wanita dengan PTSD dari trauma seksual ketenteraan. Kerana semua peserta telah dilatih dalam teknik pertempuran fizikal dan ketenteraan, kajian ini dapat menguji idea bahawa kursus-kursus khusus mempertahankan diri memupuk rasa aman dan keselamatan yang lebih baik daripada latihan ketenteraan atau seni mempertahankan diri.

Peserta kajian menghadiri program perintis minggu 12 yang terdiri daripada pendidikan mengenai kesan psikologi serangan seksual, latihan pertahanan diri, dan pembahasan biasa. Menjelang akhir kajian, peserta melaporkan penambahbaikan pada beberapa langkah, termasuk keupayaan untuk mengenal pasti situasi berisiko dan untuk menetapkan sempadan interpersonal. Mereka juga mengalami penurunan kemurungan dan gejala PTSD.

Oleh kerana kajian VA adalah kecil, terpilih sendiri, dan tidak mempunyai kumpulan kawalan, penulis menyatakan bahawa kajian lanjut diperlukan untuk menentukan sama ada pengangkatan skala luas dalam VA dibenarkan. Ini menyuarakan pandangan pendukung pertahanan diri yang mengatakan bidang itu menjanjikan, tetapi memerlukan lebih banyak penyelidikan. Buat masa ini, Hopper menjelaskan bahawa penyembuhan yang dilaporkan oleh peserta kelas-kelas ini mungkin disebabkan sebahagiannya untuk proses yang dikenali sebagai pembelajaran kepupusan. Dalam kelas pertahanan diri terapeutik, pembelajaran kepupusan berlaku apabila perompak menyediakan peringatan memori ingatan. Tetapi kali ini, senario berlaku dalam konteks baru, supaya respons tipikalnya "diselubungi oleh respons yang baru dan nontraumatik."

Whatever merit yang berpotensi, penggunaan latihan pertahanan diri sebagai terapi jauh dari diterima secara universal, dan tidak semua penyedia kesihatan mental berada di atas kapal. "Rakan terapis saya berwaspada untuk mempertahankan diri," kata Rosenblum. "Mereka sering bimbang tentang kelas yang mengalami trauma kepada pelanggan." Beberapa tahun yang lalu, dia cuba menjalankan kelas pertahanan diri hanya terapi, tetapi menghadapi masalah mengisi. Atas sebab ini, Rosenblum percaya adalah penting untuk menekankan bahawa kelas khusus tidak menolak pelajar di luar jendela toleransi, dan bahawa pelajar, sebenarnya, digalakkan untuk menetapkan sempadan.

Tetapi kekurangan standardisasi boleh menjadi masalah. "Pertahanan diri bermula sebagai pergerakan akar umbi, tetapi ia menjadi industri," kata Melissa Soalt, bekas ahli terapi dan perintis dalam gerakan pertahanan diri wanita. "Hari ini saya mendengar tentang kursus latihan pengajar yang mengambil masa seminggu, dengan pengajar yang tidak mempunyai pengalaman atau pengetahuan klinikal," katanya. "Juga, pertahanan diri tidak mudah dan ia tidak selalu berfungsi. Jika seseorang memberitahu anda sebaliknya, mereka tidak mengatakan kebenaran. "

Soalt sendiri berkhidmat sebagai saksi ahli dalam percubaan di mana seorang wanita muda menyaman pengajar pertahanan diri dan menang. Menurutnya, jurulatih itu tidak terlatih dengan betul, dan dia menyebabkan wanita itu menjadi re-traumatizated. "Keselamatan adalah nombor satu di sini," kata Soalt, yang menegaskan bahawa ini adalah kes yang melampau. Namun, dia menambah: "Apabila memilih kursus mempertahankan diri, penting untuk memeriksa instruktur."

Sesungguhnya, apabila pertahanan diri diajar dengan atau oleh profesional dengan latar belakang dalam rawatan trauma, "beberapa kajian yang wujud secara konsisten menunjukkan potensinya," kata Shames, pekerja sosial klinikal di Israel, walaupun dia mengakui bahawa pertahanan diri sebagai Modal terapeutik masih menjadi jualan yang sukar.

Untuk menggalakkan penyeragaman lanjut, kertas Rosenblum dan Taska menerangkan ciri-ciri kelas pertahanan diri Impak. "Langkah seterusnya untuk penyelidikan adalah untuk mendapatkan geran [untuk] membuat protokol kelas terapeutik rasmi dan mempunyai protokol yang sama digunakan di beberapa lokasi oleh kakitangan yang telah menjalani latihan yang sama," kata Rosenblum.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu Kebangsaan (IHL) sekarang ini telah membangunkan garis panduan untuk memilih kursus mempertahankan diri. Walaupun asalnya ditulis untuk wanita, mereka adalah kemudian dikemas kini oleh ahli jawatankuasa asal NCASA untuk memasukkan lelaki juga. Garis panduan ini menekankan bahawa "orang tidak meminta, menyebabkan, menjemput, atau layak diserang." Oleh itu, kelas pertahanan diri tidak boleh memberikan penghakiman kepada mangsa yang selamat. Selanjutnya, semasa serangan, mangsa menggunakan pelbagai respons. Ramai juga mengalami keadaan kelumpuhan sukarela. Menurut garis panduan, tidak ada satu pun daripada respons ini yang harus digunakan untuk menyalahkan mangsa. Sebaliknya, "keputusan seseorang untuk bertahan dengan cara yang terbaik boleh dihormati."

Idealnya, kursus akan meliputi kepercayaan, komunikasi, dan pemikiran kritikal, sebagai tambahan kepada teknik fizikal, garis panduan negara. Dan sementara sesetengah wanita boleh mendapat manfaat daripada pengajar wanita, "aspek yang paling penting ialah pengajar, lelaki atau perempuan, menjalankan latihan untuk para pelajar yang ditujukan kepada kekuatan dan kebolehan masing-masing."

Kursus dan pengajar pertahanan diri yang mengatakan mereka bertujuan untuk memenuhi kriteria ini atau yang serupa kini tersedia melalui Impak, dan melalui AS Persekutuan Seni Bela Diri Wanita dan pemberi kuasa pertahanan diri yang berpangkalan di UK bukan keuntungan Tindakan Berputus Diam.

Sabag baru-baru ini menghidupkan 60. Beliau kini bekerja sebagai jurulatih kecergasan untuk orang tua, dan dia membantu pelajar yang berhijrah ke Israel. Dia seorang pengamal yoga taat dan telah mengembangkan minat dalam falsafah Timur. Lama kelamaan, dia berkata, dia secara beransur-ansur berjaya menyambung semula dengan tubuhnya.

Sabag menganggarkan bahawa dia melatih jauh lebih banyak daripada wanita 100 dan gadis remaja dalam pemberdayaan diri. "Pada masa akan datang, atau dalam impian saya, saya ingin kembali mengajar kanak-kanak bagaimana menetapkan sempadan dan menunjukkan keyakinan diri," katanya. "Saya percaya bahawa ini adalah di mana semuanya bermula."

Tentang Pengarang

Gitit Ginat adalah wartawan Israel yang selama bertahun-tahun menyumbang kepada majalah hujung minggu Haaretz. Dia sedang bekerja di sebuah dokumentari yang menceritakan kisah pergerakan pertahanan diri wanita.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Undark. Membaca artikel asal.

kecergasan

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}