Mengekalkan Kebijaksanaan dan Pengetahuan Seni Bela Diri sebagai Jalan Kehidupan

Kebijaksanaan dan Pengetahuan Seni Bela Diri sebagai Jalan Kehidupan

Kebijaksanaan dan pengetahuan yang ditawarkan seni mempertahankan diri adalah sesuatu yang harus dipelihara dalam masyarakat moden. Warisan intelektual Asia merangkumi keseluruhan kitaran hidup yang kebanyakan psikologi Barat telah diamalkan dengan cermat. Pengamal yang melihat latihannya semata-mata sebagai alat pertahanan diri akhirnya akan menyadari usahanya tidak menentu. Cara bela diri tidak kurang dari penanaman diri dan promosi kelakuan yang mulia. Ujian yang paling penting dari seorang seniman tentera selalu menjadi yang paling sukar, dan itu selalu berlaku pada saat yang paling tidak menyenangkan. Itulah sebabnya ia dipanggil "seni bela diri."

Apabila seseorang terancam atau di bawah serangan, adalah wajar untuk merasa takut dan kecemasan. Tetapi ketakutan tidak membahayakan semangat artis bela diri. Apa yang merosakkan semangat adalah sama ada tidak mengetahui apa yang harus dilakukan, atau suara yang berani dari pihak berkuasa luar. Selamat adalah individu yang mempercayai penghakimannya sendiri untuk membezakan realiti dari ilusi dan fakta dari kesombongan. Yaqui dukun-ahli sihir Don Juan menasihati:

"Apabila seorang lelaki memutuskan apa yang perlu dilakukan, dia mesti pergi, tetapi dia mesti mengambil tanggungjawab untuk apa yang dilakukannya. Tidak kira apa yang dilakukannya, dia mesti tahu terlebih dahulu mengapa dia melakukannya, dan kemudian dia mesti meneruskan tindakannya tanpa keraguan atau penyesalan tentang mereka. "

Pilihan Kemungkinan

Bentuk penguasaan tertinggi dalam seni mempertahankan diri adalah untuk dapat melawan perjuangan tanpa harus berjuang. Berjuang sering hanya melayan lebih banyak pertempuran; walaupun ketika berhadapan dengan kejahatan yang berulang, mungkin tidak ada pilihan lain. Seperti haiwan yang diretas ke sudut di mana retreat tidak lagi mungkin, ia bersembunyi untuk konfrontasi akhir terakhir.

Seniman bela diri yang benar mempunyai kekuatan dan kepercayaan diri yang cukup untuk mengetahui bahawa dia tidak pernah menunjukkan keupayaannya demi pertunjukan atau bahkan untuk memenuhi keperluan egonya sendiri. Dia tahu bahawa, jika tidak diberi pilihan, dia bersedia untuk bertindak balas terhadap serangan yang tidak dibangkitkan dengan mengumpul semua keupayaan dalam dirinya. Sekalipun dikalahkan oleh lawan yang lebih hebat, dia mungkin masih dapat pergi dengan kebanggaannya yang utuh kerana dia tahu bahawa dia melakukan segala yang dia dapat - terlebih dahulu untuk menghindari perjuangan - kemudian melakukan segala-galanya untuk memenangkannya. Jika dia telah melakukan yang terbaik, maka dia telah lulus ujian tanpa mengira hasil yang ketat.

Dalam hal tertentu, individu dalam masyarakat moden perlu menghadapi situasi hidup dan mati, jika hanya metafora. Individu sentiasa mampu meneruskan, melakukan lebih daripada yang dia tahu. Potensinya selalu melebihi jangkauannya. Identiti lelaki terletak pada pilihan kemungkinan yang terbuka kepadanya, memberikannya kuasa untuk membuat tindakan pilihan yang mampan.

Seorang pahlawan mesti prihatin dengan melakukan yang terbaik yang boleh dilakukannya, hanya dibatasi oleh keadaan di luar kawalannya. Mencapai ideal ini dengan mudah melangkau parameter kelajuan atau kekuatan. Dari bijak tuan kepada orang baru, selalu ada yang di atas dan di bawah kita. Ia tidak berguna untuk menjadi iri terhadap bakat atau pencapaian yang lain. Dalam mengamalkan seni mempertahankan diri, sifu boleh menjadi hebat dengan berusaha untuk ketepatan; tetapi ahli perniagaan pertengahan umur, ibu muda yang sungguh-sungguh serta remaja yang terganggu, semua berpotensi bijak juga, boleh berusaha untuk ketepatan - dan memikirkan kesempurnaan. Capaian untuk membangunkan sifat keberanian kita diusahakan dalam butiran setiap hari dalam kehidupan sehari-hari kita, dan semangat yang mendasarinya terletak pada panggilan individu seseorang.

Hadiah terbesar penguasaan diri adalah santai, yakin merasa ia menjana dalam. Rasa jaminan itu berasal dari pengetahuan yang telah dipersiapkan dengan sempurna, dan segala-galanya berada di bawah kendali (sejauh mana keadaan boleh berada dalam kawalan seseorang). Akal yang berfikiran terbuka, akal budi pekerti adalah posisi siap untuk menghadapi apa-apa: untuk berfikir untuk diri sendiri; untuk menjadi pemimpin, bukan pengikut; untuk tidak semata-mata menirunya dengan suara terkuat atau pihak berkuasa yang paling kuat. Kebanyakan orang yang melatih dengan tekun dalam seni mempertahankan diri tidak pernah mencapai semangat selebriti atau kekayaan, tetapi mereka mencapai sesuatu yang penting dalam kehidupan mereka sendiri. Seorang artis bela diri yang tidak jelas masih merupakan artis bela diri yang benar, dan secara intrinsiknya adalah pencapaian yang hebat kerana makna terletak pada kesulitan usaha itu sendiri.

Percaya Dalam Makna Dan Pentingnya Tindakan Kita

Kehidupan adalah pertempuran antara pasukan positif dan negatif. Ia mencerminkan konflik tertua dan paling asas yang dihadapi oleh manusia sejak permulaan masa - konflik yang baik terhadap kejahatan. Artis pertarungan dan pahlawan perlu percaya pada makna dan kepentingan tindakannya. Dia percaya kepada kuasa kebaikan dan keutamaan dan keupayaannya untuk akhirnya mengalahkan kekuatan jahat dan kegelapan. Dia memegang keyakinan bahawa, di suatu tempat di sepanjang garis, apa yang dia dan tidak akan membuat perbezaan dalam pengalaman sebenarnya. Pahlawan gembira dengan kegembiraan dalam pertempuran untuk tujuan yang baik, merasakan kegembiraan kemenangan, dan bertahan dalam menghadapi kekalahan. Dia meneguhkan iman bahawa pengorbanannya akan bernilai bahkan harga muktamad.

Pada masa yang sama, ada pertempuran lain yang muncul secara dalaman, di dalam fikirannya. Cara mempertahankan diri mungkin melibatkan pertempuran dengan orang lain, tetapi berjuang melawan diri sendiri adalah cabaran yang lebih sukar. Semasa seumur hidup, seorang individu akan mempunyai banyak peluang untuk mengatasi ketidaksempurnaannya dan kecenderungan amoral. Sifat manusia beliau kadang-kadang akan mengubahnya menjadi pemikiran keinginan, kemasyhuran dan keuntungan. Tentera-tentera ini mengancam untuk memeliharanya dalam kitaran tamak, nafsu dan khayalan.

Orang biasa terlalu sibuk dengan keinginannya untuk keseronokan, kekayaan dan kenikmatan duniawi yang lain. Lebih banyak pemikirannya berkisar tentang keinginan, masalah, dan harapannya. Kecenderungan semacam itu adalah bahagian semula jadi manusia dan tidak berdosa; tetapi jika mereka tetap tidak disemak, mereka membawa kepada ketamakan, ketakutan dan keterasingan. Jika seseorang mengejar jalan yang mulia, kejayaan dunia mungkin hasil atau produk sampingan untuk dinikmati. Walau bagaimanapun, itu semua yang mereka wakili dan tiada lagi.

Mengalami A Peace Inner Lasting

Tanpa konteks moral dan rohani, seseorang tidak dapat mencapai kedamaian yang kekal. Itu kerana kebahagiaan tidak dapat ditentukan sepenuhnya dari segi kekayaan, kuasa, kemasyhuran atau keturunan. Mengetahui ini, seorang individu boleh menolak keprihatinannya dengan harta dan status, dan meningkatkan hidupnya dengan secara sedar membuat pilihan langsung tentang siapa dia, apa yang dia ada, dan apa yang dia lakukan.

Seniman bela diri yang berlatih dengan disiplin dan hidup dengan kebajikan mencapai aura tenaga, fokus dan dominasi. Dia merasakannya dalam setiap serat tubuhnya, dan kuasa semacam ini menjadi jelas walaupun kepada lawannya. Apabila lonjakan kuasa ini berlaku, dia akan mengatasi lawannya. Kuasa peribadi seperti ini melebihi kekuatan fizikal dan keupayaan teknikal. Ia adalah kekuatan minda yang tenang dan tegas yang tidak akan menerima ketakutan atau kegagalan. Don Juan menyimpulkan cara ini apabila dia menerangkan bagaimana seorang pahlawan, sebagai seorang pemburu yang sempurna yang memburu kuasa, menjadi seorang yang berpengetahuan:

"Bagi saya dunia adalah pelik kerana ia luar biasa, hebat, misteri, tidak dapat dielakkan; ... anda mesti bertanggungjawab untuk berada di sini, anda mesti belajar untuk membuat setiap tindakan dikira kerana anda akan berada di sini untuk seketika sahaja. "

Ini adalah bagaimana pahlawan "menghalang dunia" dan boleh "melihat" apa yang ada di sekelilingnya. Ini adalah bagaimana dia menjadi "bercahaya".

Bagi setiap orang, kegembiraan bermakna menggunakan kekayaannya dengan bijak, mengetahui bahawa aset dan pencapaiannya terkumpul tanpa menjejaskan orang lain, dan dia bebas dari hutang kepada sesiapa. Mengetahui bahawa kehidupan adalah terhingga, satu-satunya pilihan adalah untuk menikmati hari demi hari, pada masanya. Jika tidak, pada pintu kematian seorang lelaki mungkin menyedari terlambat bahawa dia tidak memanfaatkan apa yang dia ada.

The Pursuit of Simplity vs. Excess

Seni Bela Diri sebagai Jalan KehidupanApabila seorang seniman mempertahankan diri dengan kata hati, semua orang di sekelilingnya mengenalinya; dan apabila dia melakukannya secara sembarangan, yang diakui juga walaupun tidak ada yang boleh dikatakan. Apabila seseorang duduk untuk mengambil makanan, secawan teh sama baiknya dengan segelas wain vintaj walaupun ia mungkin kelihatan jauh lebih mahal dan jarang berlaku. Dalam memoir Gichin Funakoshi, pengasas karate moden, beliau mengikuti beberapa tabiat harian dalam kehidupan orang dewasanya. Contohnya, dia bangun awal pagi, berpakaian dan menyikat rambutnya, satu proses yang kadang-kadang mengambil satu jam. Dia percaya bahawa samurai mesti sentiasa mempunyai penampilan sempurna. Selepas itu, dia akan berpaling ke arah Istana Imperial dan tunduk kepada maharaja. Hanya selepas upacara-upacara ini selesai, dia akan menyembuhkan teh pagi.

Mengejar kesederhanaan, pengekalan lebihan, membuat seorang lelaki lebih memperhatikan keindahan setiap hari. Dalam butir-butir seribu dan satu kehidupan setiap hari, melihat nilai satu perkara atau yang lain turun kepada sesuatu pilihan. Sama ada seorang artis mempertahankan diri atau mempersiapkan diri sendiri, tidak ada saat-saat biasa. Jika dia mengubah segala sesuatu yang dia lakukan ke dalam latihan, maka segala yang dilakukannya menjadi penting. Apa-apa yang penting adalah pemikiran, usaha dan perhatiannya. Memahami perbezaan antara mengetahui dan tidak mengetahui membolehkan dia berjalan di jalan dengan hati yang aman. Kemudian dia dapati bahawa semua kuasa, anugerah dan kecantikan yang ia cari sudah ada dalam jangkauannya. Tetapi dia mesti membuka matanya dan fikirannya untuk melihatnya.

Ia adalah Socrates di Barat yang pertama kali mengajar kita bahawa konvergensi yang paling penting berlaku dalam diri kita. Pendidikan semacam ini mempunyai banyak produk sampingan - beberapa yang baik, beberapa yang buruk - kesemua mereka mengganggu. Baru-baru ini, pelajar tahu bahawa "pemisah besi Ironis" telah memasuki semangatnya, suatu kejadian yang dia akan sentiasa bersyukur. Untuk cara seseorang memahami hakikat dunia kita adalah melalui fikiran, badan, dan semangatnya. Sehingga ketiga-tiga aspek itu diintegrasikan, seseorang itu belum sepenuhnya dan oleh itu, tidak mampu sepenuhnya melihat seluruh dunia. Khususnya, keupayaan minda konvergen tidak hanya menentukan apa yang diketahui tetapi juga bagaimana seseorang menilai apa yang diketahui oleh seseorang. Ia memperluaskan imaginasi dan mewujudkan kejelasan pemikiran dan tindakan.

Objektifnya adalah tidak kurang dari ideal Socrates seseorang individu yang berfikir untuk dirinya sendiri, menggunakan penghakiman bebas, dan bertindak dengan pilihan yang sengaja. Bolehkah seorang seniman mempertahankan diri jika dia merasa berpuas hati dengan merugikan orang lain? Apa gunanya pengetahuan tentang sesuatu jika pengetahuan itu tidak disemai dengan rasa kebajikan? Bolehkah seorang yang tidak bermoral benar-benar memahami kebenarannya? Bolehkah realiti dilihat oleh minda yang tidak adil? Akhirnya dan mungkin yang paling penting, bolehkah seseorang benar-benar tahu dan percaya sesuatu dan kemudian gagal melaksanakannya? Individu hanya boleh merenungkan watak manusia yang ideal dari perspektif transendensi peribadi.

Terdapat pertalian yang mendalam antara transformasi peribadi dan dunia luaran. Falsafah Barat moden telah lama mencadangkan konsep bahawa kemunculan sebab dan ketertiban mendedahkan dirinya secara beransur-ansur melalui dialektik panjang peristiwa sejarah. Khususnya, ahli falsafah Jerman, Hegel, dalam karya seminalnya Phenomenology of Mind yang diterbitkan dalam 1806, menggambarkan bagaimana penerapan akal dan organisasi mengetuai kedua-dua individu dan masyarakat ke bentuk kerohanian atau geist yang semakin tinggi. Walau bagaimanapun, kepercayaan bahawa manusia bergerak dengan sempurna, jika tidak bersungguh-sungguh, ke arah bentuk kesedaran yang lebih tinggi telah dicabar dengan serius oleh peristiwa seratus tahun yang lalu.

Para skeptis menunjuk kepada lapisan perkauman, dogmatisme dan kekurangan bahan yang masih menyelubungi kebanyakan dunia. Para korban peperangan berulang, genosida, penyakit dan ketidaktahuan pada abad ke-20 memberi kepercayaan kepada pesimis pesimis bahawa sisi gelap sifat manusia telah berubah sangat sedikit selama tahun 40,000 terakhir. Bolehkah kita menyalahkan mereka kerana memegang pandangan bahawa kehidupan menawarkan kewujudan kitaran atau statik yang menyediakan sedikit masa yang baru? Bagi mereka yang mengambil berat tentang soalan-soalan seperti itu, pandangan dunia - kemajuan berterusan atau kitaran berulang yang berulang - adakah seseorang memeluk?

Latihan seni bela diri mengajar para pelajar untuk mengambil pandangan hidup yang lebih besar. Gabungan kognisi dan tindakan adalah ujian muktamad bagi artis bela diri. Bagi individu, penumpuan utama adalah perkahwinan yang berdisiplin, kekuatan fizikal dan daya rohani, moral. Untuk menjadi seorang artis bela diri yang benar, seseorang mesti berlatih keras. Tetapi seseorang juga mesti menjadi warganegara yang baik, menjadi orang tua yang baik, berbuat baik, dan berfikir fikiran yang baik. Ia penting dan bermanfaat untuk mempunyai pukulan yang kuat dan tendangan cepat, tetapi nilai kehidupan yang berbudi tinggi adalah aspek latihan yang paling penting. Hanya dengan itu, seorang artis seni mempertahankan Jalan Kebaikan dan dengan itu membuang jalan keganasan dan pencerobohan. Dalam istilah Heidegger, seni mempertahankan diri boleh meningkatkan kuasa kita terhadap diri sendiri dan orang lain, tetapi ia adalah sia-sia jika seseorang tidak mengekalkan hubungan langsung dengan manusia, kepada keterkaitannya dengan orang lain. Tidak kira betapa cemerlang dan berkuasa, seseorang itu hanyalah satu pautan dalam rantaian manusia dan tidak boleh wujud sebagai titik terpencil dalam masa dan ruang. Individu boleh mencapai penguasaan terhadap makhluk lain tetapi kehilangan rasa menjadi diri sendiri.

Bagaimanakah individu pintar itu bebas dari pemikirannya yang terpencil? Bagaimanakah dia mengekalkan hubungan dengan kehadiran fizikalnya dan kedalaman emosinya? Dia boleh bermula dengan memandang dirinya sendiri, dan menguji kekuatan dan kelemahannya, harapan dan ilusinya, dengan memeluk pepatah Socratic bahawa kebijaksanaan bermula dari kesedaran tentang ketidaktahuannya sendiri. Dia mesti membuka matanya, mengenali kekuatannya dan menentukan objektifnya. Pemula pelajar seni mempertahankan diri secara instinctively melihat kepada sifu untuk jawapannya. Dia menganggap bahawa, dengan peredaran masa dan usaha, pengetahuan dan pandangan guru dapat disampaikan kepada pelajar, menjadikannya (lebih baik atau lebih buruk) seperti guru. Tarik nafsu refleksif ke arah pakar yang dapat memberikan penyelesaian mencerminkan mitos manusia tentang kepastian dan kesempurnaan.

Pada akhirnya, perjalanan melalui seni mempertahankan diri bukan tentang mengisi kepingan yang hilang teka-teki kompleks. Terdapat beberapa rahsia atau helah sihir yang berharga. Untuk pelajar lanjutan, bahagian-bahagian dunia di mana dia kini bergerak kebanyakannya lompang kosong, tempat tanpa tuan, ruang yang hanya boleh dipenuhi. Lelaki untuk sebahagian besar takut kebebasan yang tidak diketahui, takut bersendirian. Akhirnya dia bersendirian kerana tidak ada orang lain yang dapat memahami perkara-perkara yang dirasakan oleh setiap lelaki dalam hati sendiri. Tahap yang lebih tinggi ini menentukan bahawa setiap individu mendapati dirinya sendiri takdir yang tidak dirahsiakan sesuai dengan keinginannya. Kebebasan untuk permulaan baru - tarikan dari apa yang akan menjadi - mengubah apa yang mungkin muncul kepada orang lain sebagai kekeliruan dan ketidakpastian dalam hadiah kehidupan sehari-hari. Seperti Sisyphus dalam mitos, dia mendapati alam semestanya tidak steril atau sia-sia; walaupun dengan bebannya, dia tahu dirinya menjadi tuan zamannya.

Jadi di sana, ruang kosong dan ketidakpastian menanti kita! The Taoist klasik Chuang Tzu menggambarkannya dengan luar biasa sebagai "berada di alam Tidak apa-apa pun." Dan satu-satunya cara ruang ini (atau perkara-perkara yang kita letakkan di dalam ruang ini) akan mempunyai makna yang sebenarnya akan menjadi idea dan kemahiran yang setiap orang bekerja untuk dirinya sendiri. Semua individu yang tinggal dengannya adalah kebebasan untuk mencuba apa yang boleh dilakukannya dalam menghadapi "mutlak", "kekosongan tak terhingga." Semasa dia bergerak lebih jauh sepanjang perjalanannya, dia mendapati dirinya sendiri lagi. Beliau kini telah mengembara dengan baik melangkaui tindak balas automatik dan rutinnya dunia rutinnya. Ini sukar dilakukan kerana dari ketidakpastian timbul ketakutan. Pengalaman Tidak ada yang mengenang kemurnian murni apabila dia pertama kali memulakan perjalanan hidupnya yang panjang.

Lebih dua ribuan tahun yang lalu, orang bijak Cina kuno sudah menjangkakan bahawa perjalanan semangat manusia untuk mencari kebebasan dan keselamatan ditakdirkan untuk menjadi panjang dan sukar. Di seberang khazanah berabad-abad dan budaya yang berbeza, sebilangan kecil jiwa yang bijak dan berani dengan tegas mengikuti jalan ini, walaupun menghadapi penganiayaan, tribalisme, gangsterisme dan kekejaman. Memperluas sepanjang hari moden, terdapat keseragaman pengalaman yang luar biasa di pihak individu-individu yang mendengar panggilan falsafah-pahlawan-pahlawan-mitos itu. Dalam karya beliau The Open Society dan Musuh-Nya, ahli falsafah Karl Popper cuba untuk mendedahkan kepada kita sumber-sumber manusia untuk mengakui kuasa-kuasa demagoguery, tribalisme, perkauman dan keganasan yang dikehendaki. Pertama kali diterbitkan di Eropah yang dilanda perang perang 1943 di tengah-tengah perbuatan tunggal yang terbesar di dalam diri manusia, kemusnahannya adalah:

Tidak ada pulangan untuk keadaan alam yang harmoni. Sekiranya kita kembali, maka kita mesti pergi sepanjang jalan - kita mesti kembali kepada binatang-binatang itu - jika kita menyimpang dari tugas membawa kemanusiaan kita, sebab, tanggungjawab, jika kita kehilangan keberanian dan merosot dari ketegangan , maka kita mesti cuba membuktikan diri kita dengan pemahaman yang jelas terhadap keputusan yang mudah di hadapan kita .... Kita mesti pergi ke yang tidak diketahui, yang tidak pasti dan tidak selamat, menggunakan sebab yang mungkin kita perlu merancang dan juga untuk kedua-dua keselamatan dan kebebasan.

Tidak mungkin Popper, dipisahkan oleh banyak ruang dan ruang, pernah diilhami oleh atau bahkan sudah biasa dengan Chuang Tzu. Tetapi dalam konteks ini, kedua-dua bahan dan gaya kedua pemikir ini bergema dengan tahap yang luar biasa. Kerana pahlawan yang paling benar mendapati ia menakutkan bersendirian dan tanpa persahabatan. Ketidakmampuan pengetahuannya dan ketidakselarasan dalam tekadnya sentiasa mengancam untuk menjauhkannya dari jalan yang dipilih. Seseorang yang memeluk jalan bela diri telah dilatih untuk menerima kemungkinan bencana. Dia secara stoically mengetahui bahawa penderitaan dan kesakitan, kekecewaan dan siksaan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan yang tidak selalu dapat diatasi melalui usaha semata-mata. Dengan sentiasa mencari sumber motivasi sendiri, dia akan tiba masanya untuk mencapai ketenangan yang dikehendakinya. Kierkegaard telah menggambarkan jenis pahlawan ini sebagai "kesat iman," seseorang yang menerima banyaknya tanpa aduan, melihat tanggungjawabnya sebagai tugas, dan menghadapi kematiannya dengan keberanian. Ksatria iman hidup sepenuhnya di dunia sejagat dan dengan istilahnya sendiri, tetapi meletakkan kepercayaannya pada dimensi rohani yang lebih tinggi.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
YMAA Publication Center, Inc. www.ymaa.com

Perkara Sumber

Jalan Tentera dan Kebajikannya:: Tao De Gung
oleh FJ Chu.

 Walaupun seni mempertahankan diri berpusing di jalan pertempuran peribadi, ia juga menuntut para pengikutnya hidup sesuai dengan kod perilaku dan penghormatan pahlawan tertentu. Jalan Tentera menjanjikan perjalanan panjang dan sukar. Ini adalah undangan kepada subordinasi diri, ketahanan amalan yang berkelanjutan, dan penanaman tubuh dan pikiran, tanpa toleransi untuk indulgensi diri apa pun. Seni beladiri tanpa belas kasih dan kehormatan menjanjikan hanya keganasan. Dilucutkan kerohaniannya, ia mengancam kecederaan dan penderitaan kepada kedua-dua mangsa dan pengamalnya. Pada akhirnya, ideal yang lebih tinggi ini ialah apa yang memisahkan pahlawan dari pemangsa. Cara Bela Diri adalah tidak kurang dari penanaman diri dan promosi tingkah laku yang mulia.

Maklumat / Perintah buku buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

FJ Chu

FJ Chu, yang lahir di Taiwan, ROC, adalah jurulatih tali pinggang hitam yang disahkan di Kenpo Karate. Sepanjang dua puluh lima tahun yang lalu, beliau juga telah melatih Fu Jow Pai Kung Fu, Aikido dan Tai Chi Chuan. Beliau adalah pengarang dua buah buku mengenai pelaburan, Presiden Sage Capital Group, Inc., dan Pengetua Sekolah Cina di Southern Westchester (Scarsdale NY). Lawati laman webnya di www.franklinchu.com

Buku

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = cara seni bela diri; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}