Akankah Makan Kemurungan Coklat Cacat?

Akankah Makan Kemurungan Coklat Cacat?
Jika anda tertekan, tajuk utama mungkin menggoda anda untuk menjangkau bar coklat. Tetapi jangan percaya gembar-gembur itu. dari www.shutterstock.com

Satu kajian baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Kemurungan dan Kebimbangan telah menarik perhatian perhatian media yang meluas. Laporan media berkata Makan coklat, khususnya, coklat gelap, dikaitkan dengan gejala kemurungan yang dikurangkan.

Malangnya, kita tidak boleh menggunakan jenis bukti ini untuk mempromosikan makan coklat sebagai perlindungan terhadap kemurungan, keadaan kesihatan mental yang serius dan kadang-kadang melemahkan.

Ini kerana kajian ini memandang a persatuan antara diet dan kemurungan dalam populasi umum. Ia tidak mengukur penyebabnya. Dalam erti kata lain, ia tidak direka untuk mengatakan sama ada makan coklat gelap disebabkan pengurangan gejala depresi.

Apa yang dilakukan oleh penyelidik?

Para penulis meneroka data dari Amerika Syarikat Kajian Kesihatan dan Pemakanan Kebangsaan. Ini menunjukkan bagaimana kesihatan, pemakanan dan faktor-faktor lain adalah antara sampel yang mewakili penduduk.

Orang dalam kajian melaporkan apa yang mereka makan pada jam 24 sebelumnya dalam dua cara. Pertama, mereka teringat secara peribadi, kepada pensyarah makanan yang terlatih menggunakan soal selidik standard. Kali kedua mereka teringat apa yang mereka makan melalui telefon, beberapa hari selepas penarikan balik pertama.

Para penyelidik kemudian mengira berapa banyak peserta coklat yang dimakan menggunakan purata kedua-dua kura-kura ini.

Coklat gelap perlu mengandungi sekurang-kurangnya 45% pepejal koko untuk dikira sebagai "gelap".

Para penyelidik dikecualikan daripada orang-orang analisis mereka yang memakan sejumlah besar coklat, orang yang kurang berat badan dan / atau menghidap kencing manis.

Data yang tinggal (dari orang 13,626) kemudian dibahagikan dalam dua cara. Satu adalah dengan kategori penggunaan coklat (tiada coklat, coklat tetapi tidak coklat gelap, dan mana-mana coklat gelap). Cara lain adalah dengan jumlah coklat (tidak ada coklat, dan kemudian dalam kumpulan, dari penggunaan cokelat terendah hingga tertinggi).

Para penyelidik menilai gejala kemurungan rakyat dengan membuat peserta menyiapkan soal selidik pendek mengenai kekerapan simptom-simptom ini selama dua minggu yang lalu.

Penyelidik dikawal untuk faktor lain yang mungkin mempengaruhi sebarang hubungan antara coklat dan kemurungan, seperti berat badan, jantina, faktor sosioekonomi, merokok, pengambilan gula dan senaman.

Apa yang ditemui penyelidik?

Daripada keseluruhan sampel, 1,332 (11%) orang berkata mereka telah makan coklat dalam dua pengembalian makanan jam 24 mereka, dengan hanya melaporkan 148 (1.1%) makan coklat gelap.

Sejumlah 1,009 (7.4%) melaporkan gejala depresi. Tetapi selepas menyesuaikan diri dengan faktor lain, para penyelidik tidak menemukan hubungan antara penggunaan coklat dan gejala depresi.

Akankah Makan Kemurungan Coklat Cacat?
Beberapa orang berkata mereka akan makan apa-apa coklat pada masa lalu 24. Adakah mereka mengatakan kebenaran? dari www.shutterstock.com

Walau bagaimanapun, orang yang makan coklat gelap mempunyai 70% kemungkinan rendah melaporkan gejala depresi klinikal yang berkaitan daripada mereka yang tidak melaporkan makan coklat.

Apabila menyiasat jumlah coklat yang digunakan, orang yang makan paling coklat lebih cenderung mempunyai gejala depresi yang lebih sedikit.

Apakah batasan kajian?

Walaupun saiz dataset mengagumkan, terdapat batasan utama penyiasatan dan kesimpulannya.

Pertama, menilai pengambilan coklat adalah mencabar. Orang boleh makan jumlah yang berbeza (dan jenis) bergantung pada hari. Dan bertanya apa yang orang makan selama jam 24 yang lalu (dua kali) bukan cara paling tepat untuk memberitahu orang biasa.

Kemudian ada sama ada orang melaporkan apa yang sebenarnya mereka makan. Contohnya, jika anda makan satu blok penuh coklat semalam, adakah anda memberitahu pewawancara? Bagaimana pula jika anda juga tertekan?

Ini mungkin mengapa begitu ramai orang melaporkan makan coklat dalam kajian ini, berbanding dengan apa angka runcit beritahu kami makan orang.

Akhirnya, keputusan penulis secara matematik tepat, tetapi mengelirukan.

Hanya 1.1% orang dalam analisis makan coklat gelap. Dan apabila mereka melakukannya, jumlahnya sangat kecil (kira-kira 12g sehari). Dan hanya dua orang melaporkan simptom klinikal kemurungan dan makan sebarang coklat gelap.

Penulis menyimpulkan bilangan kecil dan penggunaan rendah "membuktikan kekuatan penemuan ini". Saya akan mencadangkan sebaliknya.

Akhirnya, orang yang makan paling banyak coklat (104-454g sehari) mempunyai peluang yang lebih rendah 60 untuk mengalami gejala depresi. Tetapi mereka yang makan 100g sehari mempunyai peluang 30%. Siapa sangka empat atau lebih gram coklat boleh menjadi sangat penting?

Kajian ini dan liputan media yang diikuti adalah contoh sempurna dari perangkap-perbualan untuk menterjemahkan penyelidikan pemakanan berasaskan populasi kepada cadangan awam untuk kesihatan.

Nasihat umum saya, jika anda menikmati coklat, pergi untuk jenis yang lebih gelap, dengan buah atau kacang ditambah, dan memakannya mindfully. - Ben Desbrow


Ulasan rakan buta

Pengilang coklat telah menjadi sumber yang baik pembiayaan untuk sebahagian besar penyelidikan ke dalam produk coklat.

Walaupun penulis kajian baru ini mengisytiharkan tidak ada konflik kepentingan, sebarang bisikan berita baik tentang coklat menarik publisiti. Saya bersetuju dengan keraguan penulis kajian ini.

Hanya 1.1% orang dalam kajian itu makan coklat gelap (sekurang-kurangnya 45% pepejal koko) pada purata 11.7g sehari. Terdapat variasi yang luas dalam gejala kemurungan yang berkaitan dengan klinikal yang dilaporkan dalam kumpulan ini. Oleh itu, tidak sah untuk membuat kesimpulan sebenar dari data yang dikumpulkan.

Untuk jumlah penggunaan coklat, penulis melaporkan secara tepat tiada hubungan statistik yang signifikan dengan gejala depresi klinikal yang berkaitan.

Walau bagaimanapun, mereka kemudian mendakwa makan lebih banyak coklat adalah manfaat, berdasarkan gejala yang lebih sedikit di kalangan mereka yang paling banyak makan.

Malah, gejala-gejala kemurungan paling biasa pada kuartil ketiga tertinggi (yang makan coklat 100g sehari), diikuti oleh yang pertama (4-35g sehari), kemudian yang kedua (37-95g sehari) dan akhirnya tahap terendah (104-454g sehari). Risiko dalam sub-set data seperti kuartil hanya sah jika mereka terletak di cerun yang sama.

Masalah asas datang dari pengukuran dan banyak faktor yang mengelirukan. Kajian ini tidak boleh digunakan dengan betul untuk membenarkan makan lebih banyak coklat apa-apa jenis. - Rosemary Stanton


Cek Penyelidikan menyoal kajian yang baru diterbitkan dan bagaimana mereka dilaporkan dalam media. Analisis ini dijalankan oleh satu atau lebih ahli akademik yang tidak terlibat dengan kajian tersebut, dan dikaji oleh pihak lain, untuk memastikan ia tepat.Perbualan

Tentang Pengarang

Ben Desbrow, Profesor Madya, Pemakanan dan Dietetik, Griffith University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku yang disyorkan:

Panduan Sekolah Perubatan Harvard ke Tai Chi: 12 Minggu untuk Tubuh Sihat, Hati yang Kukuh, dan Pikiran Sharp - oleh Peter Wayne.

Panduan Sekolah Perubatan Harvard ke Tai Chi: 12 Minggu ke Badan Sihat, Hati yang Kukuh, dan Pikiran Sharp - oleh Peter Wayne.Penyelidikan canggih dari Sekolah Perubatan Harvard menyokong tuntutan lama bahawa Tai Chi mempunyai kesan yang baik terhadap kesihatan jantung, tulang, saraf dan otot, sistem imun dan minda. Dr. Peter M. Wayne, guru Tai Chi yang lama dan seorang penyelidik di Sekolah Perubatan Harvard, membina protokol-protokol yang serupa dengan program mudah yang dimuat dalam buku ini, yang sesuai untuk semua peringkat umur, dan boleh dilakukan hanya dengan beberapa minit sehari.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Browsing Nature's Aisles: A Year of Foraging for Wild Food in Suburbs
oleh Wendy dan Eric Brown.

Browsing Nature's Aisles: A Year of Foraging for Wild Food in the Suburbs by Wendy and Eric Brown.Sebagai sebahagian daripada komitmen mereka untuk berdikari dan berdaya tahan, Wendy dan Eric Brown memutuskan untuk menghabiskan setahun menggabungkan makanan liar sebagai sebahagian daripada diet mereka. Dengan maklumat tentang mengumpul, menyediakan, dan memelihara edibles liar yang mudah dikenal pasti di kebanyakan landskap pinggir bandar, panduan unik dan inspirasi ini mestilah dibaca untuk sesiapa sahaja yang ingin meningkatkan keselamatan makanan keluarga mereka dengan menggunakan cornucopia di depan pintu mereka.

Tekan di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini di Amazon.


Makanan Inc .: Panduan Peserta: Bagaimana Makanan Industri Membuat Kita Sakit, Lemak, dan Yang Kurang Pandangan-Dan Apa yang Boleh Anda Lakukan Mengenai Ini - diedit oleh Karl Weber.

Makanan Inc .: Panduan Peserta: Bagaimana Makanan Perindustrian Membuat Kita Sakit, Lemak, dan Poorer-Dan Apa yang Boleh Anda Lakukan Mengenai IniDi manakah makanan saya datang, dan siapakah yang memprosesnya? Apakah perniagaan agribisnis raksasa dan apakah kepentingan mereka dalam mengekalkan status quo pengeluaran makanan dan penggunaan? Bagaimanakah saya dapat memberi makanan keluarga saya dengan sihat? Memperluas tema filem, buku itu Makanan, Inc akan menjawab soalan tersebut melalui satu siri esei yang mencabar oleh pakar dan pemikir terkemuka. Buku ini akan menggalakkan mereka yang diilhamkan oleh filem untuk mengetahui lebih lanjut tentang isu-isu, dan bertindak untuk mengubah dunia.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}