Meletakkan Algae Dan Rumpai Laut Di Menu Boleh Bantu Simpan Makanan Laut Kita

Meletakkan Algae Dan Rumpai Laut Di Menu Boleh Bantu Simpan Makanan Laut Kita

Sekiranya kita perlu makan 9.8 bilion orang oleh 2050, makanan dari laut perlu memainkan peranan utama. Mengakhiri kelaparan dan kekurangan zat makanan semasa memenuhi permintaan daging dan ikan lebih banyak apabila dunia semakin kaya akan memerlukan 60% lebih banyak makanan pada pertengahan abad ini.

Tetapi sekitar 90% stok ikan di dunia sudah lama habis. Pencemaran dan peningkatan tahap karbon dioksida (CO₂) di atmosfera, yang menjadikan laut lebih panas dan lebih berasid, juga menjadi ancaman penting kepada kehidupan marin.

Terdapat potensi untuk meningkatkan pengeluaran makanan laut tetapi, di bawah syarat-syarat ini, makan lebih banyak spesies di bahagian atas rantai makanan, seperti tuna dan salmon, hanya tidak dapat bertahan. Sebagai laporan EU baru-baru ini Kita perlu melihat bagaimana kita dapat menuai lebih banyak ikan dan kerang kecil, tetapi juga spesies yang tidak dimakan secara meluas seperti rumput laut dan alga lain.

Lautan telah diserap sekitar satu pertiga daripada CO₂ yang dipancarkan ke atmosfera sejak Revolusi Perindustrian. CO₂ diserap menerusi siri reaksi kimia yang membentuk asid karbonik dan menurunkan pH air. Reaksi-reaksi ini juga mengurangkan kepekatan ion karbonat, yang penting bagi makhluk-makhluk yang tumbuh rangka luar seperti karang dan kerang.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Asid dan kekurangan karbonat bermakna organisma ini membentuk rangka yang lemah dan perlu menggunakan lebih banyak tenaga untuk melakukannya, menyebabkan kurang tenaga untuk pertumbuhan dan pembiakan. Akibatnya, mereka semakin kecil. Selain dari kesan ini ada pada kerang, beberapa spesies yang terjejas, seperti karang di kawasan tropika atau alga karang di perairan di sekitar UK, juga memainkan peranan penting dalam menyediakan makanan dan tempat perjawatan untuk ikan. Dan makanan ikan yang kurang membawa kepada ikan yang lebih sedikit bagi kita untuk menangkap.

Perubahan iklim menjejaskan pengeluaran makanan

Kesan pengasidan laut berbeza secara meluas di seluruh dunia. Tetapi ia sudah menjejaskan pengeluaran makanan laut, terutamanya kerang. Sebagai contoh, air yang kaya CO2 di sepanjang pantai barat AS bermakna lebih banyak tiram di pusat penetasan tempatan sedang mati ketika mereka masih larva.

Laut yang lebih panas akibat perubahan iklim turut mempengaruhi bekalan makanan. Sesetengah spesies adalah bergerak ke arah tiang mencari air sejuk, memaksa nelayan ke perairan utara atau meninggalkan mereka tanpa stok sama sekali. Beberapa armada penangkapan ikan di lokasi utara akan mendapati lebih banyak ikan yang ada tetapi banyak yang akan melihat jumlah ikan yang ada untuk menangkap jatuh di antara 6% dan 30% bergantung kepada rantau ini. Impak terbesar adalah pada kawasan yang paling bergantung kepada perikanan, seperti Asia Tenggara dan Afrika Barat.

Satu penyelesaian yang mungkin adalah untuk makan ikan yang lebih kecil dan kerang seperti kupang. Ikan besar perlu makan ikan yang lebih kecil untuk berkembang. Sekiranya kita makan ikan yang lebih kecil, maka kita akan mengeluarkan satu langkah dari rantaian makanan dan mengurangkan jumlah tenaga yang hilang dalam proses tersebut. Lebih-lebih lagi, mungkin menjadi lebih mudah untuk menanam ikan-ikan kecil ini kerana alga, cyanobacteria dan plankton lain yang mereka makan sebenarnya boleh mendapat manfaat daripada air panas dan CO₂ yang lebih tinggi di atmosfera. Ini kerana mereka mendapat tenaga mereka fotosintesis dan juga gunakan CO₂ seperti bahan api.

Mungkin juga mungkin untuk mengambil langkah ini lebih jauh dan menambah beberapa organisma ini langsung ke diet kita, memberikan kita sumber makanan baru yang banyak. Rumpai laut, sebagai contoh, adalah sejenis alga yang telah dimakan selama berabad-abad, tetapi hanya Negara 35 menuai secara komersil ia hari ini. Spirulina cyanobacteria sudah dimakan sebagai makanan tambahan dan beberapa syarikat cuba untuk mengubah bentuk alga lain menjadi a sumber makanan manusia.

Menanam organisma ini dengan cara yang betul bahkan boleh menolong mengatasi beberapa kesan perubahan iklim di seluruh rangkaian makanan. Sebagai contoh, semakin banyak rumpai laut menurunkan jumlah CO2 di sekitar air, mengurangkan pengasidan, dan meningkatkan persekitaran untuk tiram dan kerang-kerangan lain. Menguruskan penuaian rumput laut dengan betul juga akan mengekalkan tahap oksigen dan nutrien yang terlarut di dalam air, yang menyumbang kepada kesihatan keseluruhan laut.

PerbualanMembuat alga sebagai sebahagian daripada diet lebih banyak orang tidak akan mudah. Kita perlu memastikan bahawa sebarang produk makanan alga baru di piring makan kami mempunyai nilai pemakanan yang diperlukan tetapi juga menarik dan selamat untuk dimakan. Tetapi melekat dengan diet salmon dan tuna tradisional kita tidak dapat dikekalkan. Memperluas menu makanan laut kami boleh menjadi cara penting untuk menjaga kesihatan laut sambil membekalkan makanan yang kami perlukan.

Mengenai Pengarang

Pallavi Anand, Pensyarah di Biogeokimia Laut, Universiti Terbuka dan Daniela Schmidt, Profesor dalam Palaebiology, University of Bristol

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = rumpai laut; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}