Keju Peranan Yang Menakjubkan Dimainkan Dalam Evolusi Manusia

Keju Peranan Yang Menakjubkan Dimainkan Dalam Evolusi Manusia
shutterstock

Jisim putih padat yang ditemui di dalam balang yang pecah di makam Mesir Kuno telah menjadi Contoh tertua di dunia keju pepejal.

Mungkin dibuat terutamanya dari susu domba atau kambing, keju ditemukan beberapa tahun yang lalu oleh ahli arkeologi di makam kuno Ptahmes, yang merupakan pegawai Mesir berpangkat tinggi. Bahan itu dikenal pasti selepas pasukan arkeologi dijalankan pengenalpastian biomolekul proteinnya.

Mencari 3,200 berusia tahun ini adalah menarik kerana ia menunjukkan bahawa Mesir Kuno berkongsi cita rasa keju kita - setakat itu ia diberikan sebagai persembahan pemakaman. Tetapi bukan hanya itu, ia juga sesuai dengan kefahaman arkeologi yang semakin meningkat mengenai pentingnya tenusu kepada perkembangan diet manusia di Eropah.

Tenusu dalam diet

Kira-kira dua pertiga penduduk dunia adalah lactose intolerant. Oleh itu, walaupun produk tenusu adalah sebahagian daripada diet harian bagi ramai yang hidup di Eropah, India Utara dan Amerika Utara, minum susu pada masa dewasa hanya mungkin dari Zaman Gangsa, sepanjang tahun-tahun terakhir 4,500.

Bagi sebahagian besar sejarah manusia, orang dewasa kehilangan keupayaan untuk mengambil susu selepas bayi - dan sama berlaku kepada orang yang tidak toleran laktat hari ini. Selepas menyapih, orang yang tidak bertoleransi laktosa tidak dapat menghasilkan enzim laktase. Ini adalah perlu untuk memecahkan gula laktosa dalam susu segar menjadi sebatian yang mudah dicerna. Orang yang mengalami intoleransi laktosa mengalami gejala yang tidak menyenangkan jika mereka menggunakan produk tenusu seperti kembung, kembung dan cirit-birit.

Analisis DNA purba pada rangka manusia dari zaman prasejarah Eropah menempatkan penampilan awal gen gen laktase (LCT) - yang membuat orang dewasa menghasilkan laktase - hingga 2,500BC. Tetapi terdapat banyak bukti dari tempoh Neolitik (sekitar 6,000-2,500BC di Eropah) bahawa susu sedang dimakan.

Ini tidak menghairankan walaupun, kerana Neolitik menandakan permulaan perladangan di kebanyakan rantau Eropah - dan kali pertama manusia hidup rapat bersama haiwan. Dan walaupun mereka tidak dapat mencerna susu, kita tahu bahawa populasi Neolitik memproses susu menjadi bahan yang dapat mereka makan.

Bukti arkeologi

Menggunakan teknik yang dipanggil "analisis lipid", Serpihan tembikar kuno boleh dianalisis dan lemak diserap ke tanah liat yang dikenalpasti. Ini kemudian membolehkan ahli arkeologi untuk mengetahui apa yang dimasak atau diproses di dalamnya.

Walaupun tidak mungkin untuk mengenal pasti spesies haiwan, lemak tenusu dapat dibezakan. Ia juga mencabar untuk menentukan teknik-teknik apa yang digunakan untuk membuat produk tenusu selamat untuk dimakan, dengan banyak pilihan yang berpotensi. Sebagai contoh, penapaian susu, memecahkan gula laktosa menjadi asid laktik. Keju adalah rendah dalam laktosa kerana ia melibatkan pemisahan dadih (dari mana keju dibuat) dari whey, di mana sebahagian besar gula laktosa kekal.

Sieves tanah liat dari Poland, mirip dengan ayak keju moden, didapati mempunyai lipid tenusu yang dipelihara di liang tanah liat, menunjukkan bahawa ia digunakan untuk memisahkan dadih dari whey. Sama ada dadih itu digunakan atau cubaan untuk memeliharanya dengan menekan keju yang lebih sukar tidak diketahui. Penapaian susu juga mungkin untuk nenek moyang kita, tetapi lebih sukar untuk menerokai teknik-teknik yang ada sekarang untuk arkeologi.

Membuat keju awal

Walaupun teknik-teknik dari bioarchaeology telah memberikan terperinci hebat ini pada diet Neolitik, di mana sains berhenti, arkeologi eksperimen dapat meneroka apa yang mungkin.

Kami telah membuat keju menggunakan perkakas, tumbuhan dan teknik disediakan untuk petani Neolitik. Tujuan eksperimen adalah untuk tidak mencipta keju awal dengan setia, tetapi untuk mengambil beberapa keputusan yang tersedia untuk pembuat keju awal - dan eksperimen telah menghasilkan beberapa hasil yang menarik.

Dengan menggunakan teknik-teknik purba ini, kami telah mendapati bahawa banyak cara yang berbeza untuk mencairkan susu akan mungkin, masing-masing menghasilkan pelbagai bentuk, rasa dan jumlah keju.

Dan pengetahuan pakar semacam ini mungkin serupa dengan penyebaran tembaga perunggu pada akhir Neolitik. Susu tenusu mungkin mempunyai status khas di kalangan bahan makanan. Contohnya, pada akhir lewat Laman web Neolitik di Durrington Walls, tidak jauh dari dan kontemporari dengan Stonehenge, sisa-sisa tenusu ditemui dalam jenis tertentu tembikar dan ditumpukan di kawasan sekitar bulatan kayu - bentuk monumen Akhir Neolitik.

Dari Zaman Gangsa, bagaimanapun, kegigihan laktase menawarkan kelebihan kepada sesetengah orang yang mampu menyampaikannya kepada anak-anak mereka. Ia juga seolah-olah kelebihan ini bukan semata-mata kerana pengambilan kalori dan nutrien yang meningkat sahaja - tetapi kerana makanan tenusu khas mungkin ada. Pengembangan adaptasi biologi ini kepada susu segar berlaku selepas manusia telah menemukan cara untuk selamat memasukkan produk tenusu dalam diet.

Ini menunjukkan bahawa manusia bukan sahaja dapat memanipulasi makanan mereka untuk menjadikannya dapat dimakan, tetapi apa yang kita makan juga boleh menyebabkan penyesuaian baru dalam biologi kita.Perbualan

Tentang Pengarang

Penny Bickle, Pensyarah dalam Arkeologi, Universiti York

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Penny Bickle; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}