The Fad Diet Popular pada Abad ke-20: Karbohidrat Rendah, Tanpa Gula, Tanpa Lemak

The Fad Diet Popular pada Abad ke-20: Karbohidrat Rendah, Tanpa Gula, Tanpa Lemak
Selamat menjamu selera.
alex74 / Shutterstock

Fad diet pastinya bukan obsesi abad ke-21. Sebenarnya, mereka juga merupakan cara yang popular bagi orang-orang sepanjang abad ke-20 untuk melangsingkan badan dan meningkatkan kesihatan mereka. Walaupun banyak yang berubah sejak itu - termasuk apa yang kita ketahui mengenai diet dan penurunan berat badan - banyak diet popular yang kita ikuti hari ini mempunyai persamaan dengan yang diikuti pada abad ke-20.

Awal 1900-an

Mengawal berat badan menjadi perhatian utama pada tahun 1900-an, berkat bukti yang muncul mengenai kaitan antara kegemukan dan kematian. Seperti banyak diet hari ini, diet awal abad ke-20 menekankan rendah karbohidrat dan tanpa gula.

Salah satu diet yang paling popular pada awal tahun 1900-an adalah Banting diet, diciptakan oleh pengusaha Inggeris William Banting pada tahun 1863, yang telah menggunakan diet untuk membantunya menurunkan berat badan ketika dia gemuk. Diet ini terdapat dalam banyak buku panduan kesihatan dan majalah wanita, yang mengesyorkan orang mengikuti pelan tinggi protein, rendah karbohidrat yang mengelakkan daging babi, bir, kentang, dan roti.

Fokus diet Banting untuk menghindari karbohidrat menetapkan trend diet popular lain pada masa itu. Sebagai contoh, pengguna makanan kering yang diarahkan hanya menggunakan satu liter cecair setiap hari, tanpa sup, sos, atau alkohol, dan untuk mengelakkan pastri, puding, roti putih, kentang, dan gula. Rancangan diet lain yang diterbitkan dalam Home Science Magazine pada tahun 1905 memberitahu para pembaca untuk mengelakkan karbohidrat, cecair berlebihan, pencuci mulut, dan berjalan empat batu sehari.

Sehingga tahun 1920-an, penurunan berat badan tidak domain eksklusif wanita. Tetapi pada masa perang (tahun 1920-an dan 30-an), masalah perubatan mengenai berat badan disamakan dengan tanggapan kecantikan yang popular yang memerlukan kelangsingan, yang menyaksikan banyak diet dipasarkan secara eksklusif pada wanita.

Munculnya cita-cita feminin tahun 1920-an dari "Wanita Baru", dengan garis besarnya yang langsing, androgini, ditambah dengan daya pengeluaran wanita yang meningkat, mungkin juga mendorong populariti diet pada era ini. Seperti yang diperincikan oleh majalah Woman's Outlook, "kegilaan pengurangan lemak" tersebar luas di Britain menjelang tahun 1926. Timbangan penimbangan di rumah juga menjadi umum, sehingga orang dapat dengan mudah memantau berat badan mereka. Semua ini menghasilkan banyak rencana dan buku diet, seperti diet Hay (diciptakan oleh doktor William Hay), yang menganjurkan menghindari kombinasi makanan tertentu untuk menjaga keseimbangan tubuh, dan "Pelangsingan untuk Sejuta" oleh Eustace Chesser, yang menghilangkan karbohidrat.

Mengelakkan karbohidrat tetap menjadi pusat diet paling popular di Britain antara perang. Tetapi beberapa diet - seperti diet salad atau diet hari cepat - memberi tumpuan untuk mengehadkan kalori. Sebagai contoh, diet 18 hari, yang diterbitkan pada tahun 1929 oleh Daily Mail, menyarankan agar orang ramai menghindari karbohidrat dan mengikuti diet yang ketat. Pembaca disuruh hanya makan setengah limau gedang, satu telur, satu keping roti bakar Melba, enam keping timun, dan teh atau kopi untuk makan tengah hari. Untuk makan malam, mereka terhad kepada dua telur, satu tomato, setengah kepala selada, dan setengah biji limau gedang.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


1950-an dan 60-an

Walaupun diet melangsingkan badan secara tidak mengejutkan dimainkan tanpa peranan semasa perang dan penjatahan, tahun-tahun berikutnya menyaksikan ledakan penyelesaian penurunan berat badan komersial - semuanya atas nama memupuk badan yang langsing dan cantik.

Pada akhir 1950-an dan awal 1960-an, pemupukan badan melalui diet telah menjadi domain wanita dengan tegas dan pemakanan dapat memilih dari sejumlah besar rejimen untuk mengurangkan berat badan - yang rata-rata meningkat sebagai akibat dari ledakan pengguna selepas perang. Seperti sebelumnya, pendekatan rendah karbohidrat didominasi - termasuk diet crash, diet hari ketiga, dan diet diet daffodil, yang mendakwa akan "memberi anda sosok langsing dari Spring Daffodil".

Pada tahun 1950-an, tumpuan beralih kepada ukuran bahagian dan diet rendah kalori.
Pada tahun 1950-an, tumpuan beralih kepada ukuran bahagian dan diet rendah kalori.
Koleksi Everett / Shutterstock

Menjelang akhir tahun 1960-an, rejimen penurunan berat badan mula memfokuskan diri untuk mengehadkan ukuran bahagian dan memakan kalori sebanyak mungkin. Diet tiga hari cair dari tahun 1968, yang diterbitkan dalam Woman's Own, mencadangkan pembaca hanya mengambil dua telur, dua gelas susu segar, jus dari dua buah jeruk besar, dan satu sudu pencuci mulut minyak zaitun, serta sebilangan besar teh lemon atau kopi seperti yang mereka mahukan (tanpa gula). Ini untuk membantu pengikut "melupakan kemanisan".

Kemunculan kelab pelangsingan badan, penyelesaian penurunan berat badan yang dikomersialkan, dan diet fad selama tempoh ini sebahagiannya didorong oleh pengakuan terhadap kaitan antara kegemukan dan kesihatan yang tidak baik. Tetapi ini juga sebahagian hasil cita rasa kecantikan yang dibina secara budaya untuk wanita yang dikaitkan dengannya menurunkan berat badan.

70-an dan 80-an

Rezim penurunan berat badan yang popular menjadi lebih daripada sekadar diet pelangsingan, dan, di majalah wanita seperti Woman's Own, semakin disebut sebagai alat bantu diri untuk wanita yang dibebaskan. Untuk mencapai kejayaan dan keseimbangan dalaman diperlukan kawalan tubuh melalui diet dan, semakin, bersenam.

Hubungan antara kecergasan dan kesihatan mengakibatkan munculnya studio kecergasan yang meluas dengan kelas senaman yang popular seperti aerobik - istilah yang pertama kali diciptakan oleh Kenneth Cooper pada tahun 1960-an, mengesyorkan senaman gim dan pergerakan tenaga tinggi. Rezim pada tahun 1980-an menekankan makanan rendah lemak, yang dihasilkan dari pengenalan garis panduan pemakanan bertujuan mengurangkan pengambilan lemak pada akhir 70-an dan 80-an.

Diet rancangan F adalah salah satu yang paling popular di era ini, menekankan makan serat tinggi dan rendah kalori - dan menasihatkan agar orang makan makanan seperti muesli untuk sarapan, salad dengan kacang untuk makan tengah hari, dan daging tanpa lemak untuk makan malam. Pada akhir abad ke-20, diet seperti Atkins atau diet pantai selatan kembali kepada penekanan Banting untuk memotong karbohidrat untuk menurunkan berat badan.

Walaupun terdapat pengetahuan tentang penurunan berat badan melalui diet, diet fesyen terus menjadi popular. Diet moden seperti keto atau paleo bahkan mempunyai banyak persamaan dengan diet rendah karbohidrat dan kalori yang popular sepanjang abad ke-20. Namun penyelidikan menunjukkan diet fad sebenarnya boleh menyebabkan kenaikan berat badan dan gangguan makan.

Oleh itu, walaupun tarikan diet fad dapat difahami, bukti menunjukkan diet seimbang dan lebih banyak bersenam adalah cara terbaik untuk menurunkan berat badan.

Mengenai PenulisPerbualan

Myriam Wilks-Heeg, Pensyarah Sejarah Abad Kedua Puluh, University of Liverpool

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...