Tumbuhan 3 Dari Panduan Perubatan Perang Saudara AS yang Menentang Jangkitan

Tumbuhan 3 Dari Panduan Perubatan Perang Saudara AS yang Menentang JangkitanSebuah hospital lapangan di Gettysburg. (Kredit: Perkhidmatan Taman Negara)

Tiga tumbuh-tumbuhan dari panduan kepada ubat-ubatan tumbuhan tradisional di Selatan bahawa Juruterbang Besar Pakar Bedah yang ditugaskan semasa ketinggian Perang Saudara mempunyai sifat antiseptik, menurut penyelidikan baru.

Hasilnya menunjukkan bahawa ekstrak dari tumbuh-tumbuhan-oak putih, tulip poplar, dan tongkat syaitan-mempunyai aktiviti antimikrobial terhadap satu atau lebih tiga spesies berbahaya bakteria tahan multi-ubat yang berkaitan dengan jangkitan luka: Acinetobacter baumannii, Staphylococcus aureus, dan Klebsiella pneumoniae.

"Penemuan kami menunjukkan bahawa penggunaan terapi topikal ini mungkin telah menyelamatkan beberapa anggota badan, dan mungkin juga hidup semasa Perang Saudara," kata pengarang senior Cassandra Quave, pembantu profesor di Pusat Kajian Kesihatan Manusia dan Sekolah Perubatan jabatan dermatologi di Emory University.

Quave adalah etnobotanis yang mengkaji bagaimana orang menggunakan tumbuhan dalam amalan penyembuhan tradisional untuk mendedahkan calon yang menjanjikan untuk ubat-ubatan baru. "Ethnobotany pada dasarnya adalah sains untuk terus hidup-bagaimana orang mendapat apabila terhad kepada apa yang ada di persekitaran terdekat mereka," katanya. "Panduan Perang Saudara untuk menanam ubat-ubatan adalah satu contoh yang hebat."

"Penyelidikan kami mungkin satu hari mendapat manfaat kecederaan luka moden, jika kita dapat mengenal pasti sebatian mana yang bertanggungjawab terhadap aktiviti antimikroba," kata Micah Dettweiler, penulis pertama dalam kertas itu Laporan Saintifik.

Sekiranya penyelidik dapat mengenal pasti bahan-bahan aktif, "adalah harapan saya bahawa kita kemudiannya boleh menguji molekul-molekul ini dalam model jangkitan bakteria yang terkenal di dunia," kata penulis penulis Daniel Zurawski, ketua patogenesis dan virulen untuk Jabatan Jangkitan Luka di Institut Penyelidikan Tentera Walter Reed.

"Saya selalu menjadi pemangsa Perang Saudara," tambah Zurawski. "Saya juga seorang yang beriman dalam mempelajari segala sesuatu yang dapat kita peroleh dari masa lalu sehingga kita dapat memperoleh manfaat dari pengetahuan dan kebijaksanaan nenek moyang kita."

Dettweiler masih menjadi sarjana Emory apabila dia mendengar tentang panduan tumbuhan Perang Saudara dan memutuskan untuk menyelidikinya untuk tesis kehormatannya. Beliau telah menamatkan pengajian dengan ijazah dalam bidang biologi dan kini bekerja sebagai pakar penyelidikan dalam makmal Quave.

"Saya terkejut untuk mengetahui bahawa lebih jauh tentera Perang Saudara mati akibat penyakit berbanding pertempuran," katanya. "Saya juga terkejut dengan amputasi biasa sebagai rawatan perubatan untuk luka yang dijangkiti."

Kira-kira satu di 13 yang masih hidup tentera Perang Sivil pulang ke rumah dengan satu atau lebih anggota badan hilang, menurut American Battlefield Trust.

Tumbuhan 3 Dari Panduan Perubatan Perang Saudara AS yang Menentang JangkitanFrancis Porcher, ahli botani dan pakar bedah dari South Carolina, disusun Sumber dari Medan dan Hutan Selatan, yang termasuk ubat-ubatan tumbuhan yang digunakan oleh Orang Asli Amerika dan orang Afrika yang diperbudak. Salinan 1863 ini berasal dari Stuart A. Rose Manuscript, Arkib dan Perpustakaan Buku Rare. (Kredit: Emory)

Pada masa Perang Saudara, dari 1861 ke 1865, teori kuman berada dalam peringkat perkembangannya dan hanya secara beransur-ansur mula mendapat penerimaan. Latihan perubatan formal untuk doktor juga masih muda. Antiseptik hanya ditakrifkan sebagai tonik yang digunakan untuk mencegah "kematian daging." Iodin dan bromin kadang-kadang digunakan untuk merawat jangkitan, menurut Muzium Kebangsaan Perubatan Perang Saudara, walaupun sebab keberkesanannya tidak diketahui.

Ubat-ubatan konvensional lain yang ada pada masa itu termasuk kina, untuk merawat malaria, dan morfin dan kloroform, untuk menghalang sakit.

Namun demikian, hospital-hospital medan tentera dalam Konfederasi itu tidak mempunyai akses yang boleh dipercayai terhadap ubat-ubatan ini akibat sekatan-Kesatuan Tentera Laut dengan teliti memantau pelabuhan-pelabuhan utama di Selatan untuk mencegah Konfederasi daripada berdagang.

Mencari alternatif, Confederacy menugaskan Francis Porcher, ahli botani dan pakar bedah dari South Carolina, untuk mengkompilasi sebuah buku tumbuhan perubatan di negara-negara Selatan, termasuk ubat-ubatan tumbuhan yang digunakan oleh Orang Asli Amerika dan orang Afrika yang diperbudak. "Sumber dari Medan dan Hutan Selatan," yang diterbitkan dalam 1863, merupakan satu kompendium utama penggunaan untuk tumbuhan yang berbeza, termasuk keterangan spesies 37 untuk merawat gangren dan jangkitan lain. Samuel Moore, Ketua Pakar Bedah Gabungan, mengambil karya Porcher untuk menghasilkan dokumen yang disebut "Jadual bekalan standard bagi ubat-ubatan asli untuk perkhidmatan medan dan yang sakit di hospital umum."

Tumbuhan 3 Dari Panduan Perubatan Perang Saudara AS yang Menentang JangkitanPeta kartun, yang dibuat di 1861, menggunakan ular untuk menggambarkan rancangan Gen. Winfield Scott untuk menghancurkan Konfederasi secara ekonomi melalui sekatan, yang kadang-kadang disebut sebagai "rancangan Anaconda." (Kredit: Perpustakaan Kongres) Lihat yang lebih besar.

Untuk kajian semasa, para penyelidik memberi tumpuan kepada tiga spesies tumbuhan Porcher yang dipetik untuk penggunaan antiseptik yang tumbuh di Lullwater Preserve di kampus Emory. Mereka termasuk dua pokok kayu biasa-oak putih (Quercus alba) dan tulip poplar (Tulipifera Liriodendron) - sebagai pokok renek yang berkulit duri yang dikenali sebagai tongkat syaitan (Spin Aralia).

Penyelidik mengumpulkan sampel tiga tumbuhan dari spesimen kampus, berdasarkan spesifikasi Porcher. Mereka mengambil ekstrak dari kayu oak putih dan galls; daun tulip poplar, kulit kayu akar dan kulit cawangan; dan daun tongkat syaitan. Mereka kemudian menguji ekstrak ke atas tiga spesies bakteria tahan multi-ubat yang biasa dijumpai dalam jangkitan luka.

Aceinetobacter baumannii-Better yang dikenali sebagai "Iraqibacter" kerana hubungannya dengan tentera tempur yang cedera yang kembali dari Perang Iraq-mempamerkan ketahanan luas terhadap kebanyakan antibiotik pertama. "Ia muncul sebagai ancaman besar bagi tentera yang pulih dari luka pertempuran dan hospital secara umum," kata Quave.

Staphylococcus aureus dianggap paling berbahaya dari banyak bakteria staph umum dan boleh menyebar dari jangkitan kulit atau alat-alat perubatan melalui aliran darah dan menjangkiti organ-organ yang jauh. Klebsiella pneumoniae adalah satu lagi punca utama jangkitan hospital dan boleh mengakibatkan kes sektik pneumonia dan kejutan septik yang mengancam nyawa.

Ujian makmal menunjukkan bahawa ekstrak dari oak putih dan tulip poplar menghambat pertumbuhan S. aureus, manakala ekstrak putih ekstrak juga menghalang pertumbuhan A. baumannii dan K. pneumoniae. Ekstrak dari kedua-dua tumbuhan ini juga menghalang S. aureus daripada membentuk biofilm, yang boleh bertindak seperti perisai terhadap antibiotik.

Ekstrak dari tongkat syaitan menghalang pembentukan biofilm dan pendengaran kuorum dalam S. aureus. Penginderaan kuorum adalah sistem isyarat yang digunakan oleh staph bakteria untuk mengeluarkan toksin dan menimbulkan kecacatan. Menyekat sistem ini pada dasarnya "melucuti" bakteria.

Rawatan tumbuhan tradisional sering ditolak jika mereka tidak menyerang dan membunuh patogen secara aktif, nota Quave, sambil menambah: "Terdapat banyak lagi cara untuk membantu menyembuhkan jangkitan, dan kita perlu memberi tumpuan kepada mereka dalam era bakteria tahan dadah."

"Tumbuhan mempunyai banyak kepelbagaian kimia, yang merupakan satu lagi alasan untuk melindungi persekitaran semula jadi," kata Dettweiler. Beliau merancang untuk pergi ke sekolah siswazah dengan fokus pada penyelidikan tumbuhan untuk tujuan perubatan atau pertanian. "Saya berminat dengan tumbuhan kerana, walaupun mereka tidak bergerak dari satu tempat ke tempat, mereka sangat kuat dan penting."

Anugerah Program Pendidikan Sains Perubatan Howard Hughes kepada Emory dan geran dari National Institutes of Health, Pusat Kebangsaan Kesihatan Tambahan dan Integratif, dan dari Institut Alergi dan Penyakit Berjangkit Kebangsaan menyokong kajian ini.

sumber: Universiti Emory

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = herbs and supplements; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}