Perubatan Lembut Dapat Mengubah Amalan Perubatan Secara Radikal

Perubatan Lembut Dapat Mengubah Amalan Perubatan Secara Radikal
Foto oleh Kendal / Unsplash

Banyak kritikan terhadap sains perubatan telah dinyatakan dalam beberapa tahun terakhir. Sebilangan pengkritik berhujah bahawa kategori penyakit palsu diciptakan, dan kategori penyakit yang ada diperluas, untuk tujuan keuntungan. Yang lain berkata bahawa manfaat kebanyakan ubat baru adalah minimum dan biasanya dibesar-besarkan oleh penyelidikan klinikal, dan bahawa bahaya ubat-ubatan ini sangat luas dan biasanya diremehkan oleh penyelidikan klinikal. Masih ada yang lain titik masalah dengan kaedah penyelidikan itu sendiri, dengan alasan bahawa yang pernah dilihat sebagai standard emas dalam penyelidikan klinikal - percubaan rawak dan meta-analisis - sebenarnya mudah ditempa dan cenderung untuk melayani kepentingan industri daripada pesakit. Inilah caranya ketua pengarang The Lancet jurnal perubatan diringkaskan kritikan ini pada tahun 2015:

Dipengaruhi oleh kajian dengan ukuran sampel yang kecil, kesan kecil, analisis eksplorasi yang tidak sah, dan konflik kepentingan yang terang-terangan, bersama dengan obsesi untuk mengikuti trend fesyen yang meragukan, sains telah berubah menjadi kegelapan.

Masalah ini timbul kerana beberapa ciri struktur perubatan. Yang menonjol adalah insentif keuntungan. Industri farmaseutikal sangat menguntungkan, dan keuntungan kewangan yang hebat dari penjualan ubat-ubatan memberi insentif untuk terlibat dalam beberapa amalan di atas. Satu lagi ciri perubatan yang menonjol adalah harapan dan harapan pesakit bahawa ubat dapat menolong mereka, ditambah dengan latihan doktor untuk campur tangan secara aktif, dengan menyaring, memberi resep, merujuk atau memotong. Ciri lain adalah asas penyebab penyakit yang sangat kompleks, yang menghalang keberkesanan intervensi terhadap penyakit tersebut - mengambil antibiotik untuk jangkitan bakteria sederhana adalah satu perkara, tetapi mengambil antidepresan untuk kemurungan sama sekali berbeza. Dalam saya buku Nihilisme Perubatan (2018), saya mengumpulkan semua hujah ini untuk menyimpulkan bahawa keadaan perubatan sekarang sememangnya tidak berfungsi.

Bagaimana ubat harus menghadapi masalah ini? Saya mencipta istilah 'ubat lembut' untuk menerangkan sejumlah perubahan yang dapat dilakukan oleh ubat, dengan harapan mereka dapat mengatasi masalah tersebut. Beberapa aspek perubatan lembut mungkin melibatkan pengubahsuaian kecil terhadap praktik rutin dan menerapkan kebijakan ini, sementara yang lain mungkin lebih bersifat penyemakan.

Mari mulakan dengan amalan klinikal. Doktor mungkin kurang intervensi daripada sekarang. Sudah tentu, banyak doktor dan pakar bedah sudah konservatif dalam pendekatan terapi mereka, dan cadangan saya adalah bahawa konservatisme terapi sedemikian semestinya lebih meluas. Begitu juga, harapan dan harapan pesakit harus dikendalikan dengan teliti, sama seperti doktor Kanada William Osler (1849-1919) yang menasihati: 'Salah satu tugas pertama doktor adalah mendidik orang ramai agar tidak minum ubat.' Rawatan harus, secara amnya, kurang agresif, dan lebih lembut, jika memungkinkan.

Aspek lain dari perubatan lembut adalah bagaimana agenda penyelidikan perubatan ditentukan. Sebilangan besar sumber penyelidikan dalam perubatan adalah milik industri, dan motif keuntungannya menyumbang kepada 'obsesi untuk mengejar trend bergaya yang penting'. Akan lebih baik jika kita mempunyai lebih banyak antibiotik eksperimen dalam perancangan penyelidikan, dan ada baiknya kita mempunyai bukti berkualiti tinggi mengenai keberkesanan pelbagai faktor gaya hidup dalam memodulasi kemurungan (misalnya). Begitu juga, ada baiknya menjalani vaksin malaria dan rawatan untuk apa yang kadang-kadang disebut 'penyakit tropika yang diabaikan', yang mana beban penyakitnya sangat besar. Pandemik coronavirus ketika ini telah menunjukkan betapa sedikitnya yang kita ketahui mengenai beberapa persoalan yang sangat asas tetapi sangat penting, seperti dinamika penularan virus, pengaruh topeng pada mitigasi penularan penyakit, dan jenis dasar sosial yang dapat meratakan kurva wabak dengan berkesan. Tetapi terdapat sedikit keuntungan industri yang dapat dihasilkan semasa mengikuti program penyelidikan ini. Sebaliknya, keuntungan yang besar dapat diperoleh dengan mengembangkan ubat-ubatan 'saya-terlalu' - tanda baru kelas ubat yang sudah ada banyak token. Perencat pengambilan serotonin selektif baru (SSRI) dapat menghasilkan keuntungan besar bagi sebuah syarikat, walaupun akan membawa sedikit keuntungan bagi pesakit, memandangkan sudah ada banyak SSRI di pasaran (dan, bagaimanapun, ukuran kesannya yang ditunjukkan sangat sederhana , seperti yang saya nyatakan dalam sebuah Aeon baru-baru ini esei).

A perubahan tahap dasar, yang mana beberapa sekarang berpendapat, adalah untuk mengurangkan atau menghilangkan perlindungan harta intelek dari campur tangan perubatan. Ini akan membawa beberapa akibat. Ini jelas akan mengurangkan insentif kewangan yang nampaknya merosakkan sains perubatan. Ini mungkin juga bermaksud bahawa ubat baru akan lebih murah. Tentunya, kecurangan orang seperti Martin Shkreli adalah mustahil. Adakah ini juga bermaksud bahawa terdapat penyelidikan dan pengembangan perubatan yang kurang inovatif? Ini adalah hujah letih yang sering dikemukakan untuk mempertahankan undang-undang harta intelek. Namun, ia mempunyai masalah serius. Sejarah sains menunjukkan bahawa revolusi ilmiah utama biasanya berlaku tanpa insentif seperti itu - fikirkan Nicolaus Copernicus, Isaac Newton, Charles Darwin dan Albert Einstein. Kejayaan dalam bidang perubatan tidak berbeza. Terobosan yang paling penting dalam intervensi perubatan - antibiotik, insulin, vaksin polio - dikembangkan dalam konteks sosial dan kewangan yang sama sekali tidak seperti konteks keuntungan farmasi hari ini. Penembusan itu memang berkesan secara radikal, tidak seperti kebanyakan blockbuster pada masa ini.

Perubahan tahap dasar yang lain adalah dengan mengambil ujian farmasi baru dari tangan mereka yang mendapat keuntungan daripada penjualannya. Sejumlah pengulas berpendapat bahawa harus ada kebebasan antara organisasi yang menguji intervensi perubatan baru dan organisasi yang membuat dan menjual campur tangan tersebut. Ini dapat menyumbang untuk meningkatkan standard bukti yang kami lakukan untuk campur tangan perubatan, sehingga kami dapat mengetahui manfaat dan kemudaratan mereka dengan lebih baik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kembali ke isu agenda penyelidikan, kita juga perlu mempunyai bukti yang lebih ketat mengenai ubat lembut itu sendiri. Kami mempunyai banyak bukti mengenai faedah dan bahaya memulakan terapi - ini adalah titik utama sebilangan besar ujian rawak hari ini. Walau bagaimanapun, kami hampir tidak mempunyai bukti yang tegas mengenai kesan menghentikan terapi. Oleh kerana sebahagian daripada ubat lembut adalah panggilan untuk menjadi lebih konservatif secara terapi, kita semestinya mempunyai lebih banyak bukti mengenai kesan penghentian ubat.

Contohnya, pada tahun 2010 penyelidik di Israel gunaan program pemberhentian ubat kepada sekumpulan pesakit tua yang mengambil purata 7.7 ubat. Dengan mengikuti protokol rawatan dengan ketat, para penyelidik menarik rata-rata 4.4 ubat setiap pesakit. Dari jumlah tersebut, hanya enam ubat (2 peratus) yang diberikan semula kerana gejala berulang. Tidak ada bahaya yang diamati semasa penghentian ubat, dan 88 peratus pesakit melaporkan merasa lebih sihat. Kami memerlukan lebih banyak bukti seperti ini, dan berkualiti lebih tinggi (rawak, dibutakan).

Ubat lembut tidak bermaksud ubat yang mudah. Kita mungkin mengetahui bahawa senaman dan diet yang sihat lebih berkesan daripada banyak ubat-ubatan untuk pelbagai penyakit, tetapi senaman dan makan yang sihat tidaklah mudah. Mungkin campur tangan pemeliharaan kesihatan yang paling penting semasa pandemik koronavirus adalah 'jarak jauh', yang sama sekali bukan perubatan (selagi ia tidak melibatkan profesional perubatan atau rawatan perubatan), walaupun jarak sosial memerlukan kos peribadi dan sosial yang besar.

Singkatnya, sebagai tindak balas terhadap banyak masalah dalam perubatan saat ini, ubat lembut menunjukkan perubahan pada amalan klinikal, agenda penyelidikan perubatan, dan kebijakan yang berkaitan dengan peraturan dan harta intelek.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Jacob Stegenga seorang pembaca falsafah sains di University of Cambridge. Dia adalah pengarang Nihilisme Perubatan (2018) dan Penjagaan dan Penyembuhan: Pengenalan Falsafah Perubatan (2018). Dia tinggal di Cambridge.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.


Buku yang disyorkan: Kesihatan

Pembersihan buah segarPembersihan Buah Segar: Detoks, Menurunkan Berat dan Mengembalikan Kesihatan Anda dengan Makanan Yang Paling Menakutkan Alam [Paperback] oleh Leanne Hall.
Kurangkan berat badan dan berasa sihat semasa membersihkan toksin badan anda. Pembersihan buah segar menawarkan semua yang anda perlukan untuk detoks yang mudah dan kuat, termasuk program sehari-hari, resipi mulut, dan nasihat untuk memindahkan pembersihan.
Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Makanan yang berkembang pesatMakanan yang berkembang maju: Resipi berasaskan tumbuhan 200 untuk Kesihatan Puncak [Paperback] oleh Brendan Brazier.
Membina falsafah pemakanan yang meningkatkan tekanan dan kesihatan yang diperkenalkan dalam panduan pemakanan vegan yang terkenal Berkembang maju, ahli profesional Ironman triathlete Brendan Brazier kini bertukar perhatian pada plat makan malam anda (mangkuk sarapan dan makan tengahari juga).
Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Kematian oleh Perubatan oleh Gary NullKematian oleh Perubatan oleh Gary Null, Martin Feldman, Debora Rasio dan Carolyn Dean
Persekitaran perubatan telah menjadi labirin antara korporat, hospital, dan lembaga pengarah yang saling menyambung, yang disusutkan oleh syarikat-syarikat dadah. Bahan-bahan yang paling toksik sering diluluskan terlebih dahulu, sementara alternatif yang lebih ringan dan lebih semula jadi diabaikan kerana sebab-sebab kewangan. Ia mati oleh ubat.
Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…