Atlas Anatomi Cina Kuno Ini Mengubah Apa Yang Kita Ketahui Tentang Akupunktur Dan Sejarah Perubatan

Atlas Anatomi Cina Kuno Ini Mengubah Apa Yang Kita Ketahui Tentang Akupunktur Dan Sejarah Perubatan
Pixeljoy / Shutterstock.com

Sejarah anatomi yang diterima mengatakan bahawa ia adalah orang Yunani kuno yang memetakan tubuh manusia untuk pertama kalinya. Galen, "Bapa Anatomi", mengusahakan haiwan, dan menulis buku teks anatomi yang berlangsung selama 1,500 tahun berikutnya. Anatomi moden bermula pada zaman Renaissance dengan Andreas Vesalius, yang mencabar apa yang diturunkan dari Galen. Dia bekerja dari manusia, dan menulis seminal "Pada Kain Tubuh Manusia".

Para saintis dari China kuno tidak pernah disebut dalam sejarah anatomi ini. Tetapi kertas baru kami menunjukkan bahawa atlas anatomi tertua yang masih hidup sebenarnya berasal dari Dinasti Han China, dan ditulis lebih dari 2,000 tahun yang lalu. Penemuan kami mengubah sejarah perubatan dan pemahaman kita mengenai asas untuk akupunktur - cabang utama perubatan Cina.

Terdapat badan yang semakin meningkat penyelidikan berasaskan bukti yang menyokong keberkesanan akupunktur untuk keadaan yang bervariasi seperti migrain hingga osteoartritis lutut. Yang terbaru draf garis panduan NICE, diterbitkan pada bulan Ogos 2020, mengesyorkan penggunaan akupunktur sebagai rawatan lini pertama untuk kesakitan kronik.

Semasa sesi rawatan akupunktur, jarum halus dimasukkan ke dalam badan pada titik-titik tertentu (titik titik) untuk mempromosikan penyembuhan diri. Ini berlaku kerana jarum (entah bagaimana) mewujudkan keseimbangan dalam kekuatan hidup atau "Qi"Orang itu. Bagaimana ini berlaku adalah subjek banyak kajian. Andaian yang mendasari adalah bahawa titik temu mempunyai beberapa sifat fisiologi yang belum ditemui yang mungkin berdasarkan neurologi.

Teks Cina kuno

Naskah Mawangdui, tinta pada sutera, abad ke-2 SM.Naskah Mawangdui, tinta pada sutera, abad ke-2 SM. © Muzium Wilayah Hunan

Teks yang kami kerjakan adalah Manuskrip perubatan Mawangdui, yang hilang kepada kami selama dua milenia. Mereka ditulis semasa dinasti Han dan dihargai sehingga salinannya dikuburkan bersama mayat Lady Dai, seorang bangsawan dinasti Han pada tahun 168 SM. Makam Lady Dai dan keluarganya dibuka pada tahun 1973, dan naskah Mawangdui ditemui.

Mereka jelas merupakan pendahulu kepada teks akupunktur terkenal Kaisar Kuning Kanun Perubatan Dalaman (Huangdi Neijing), yang disalin dan dicatat semula melalui sejarah, dan dihormati di China sebagai sumber teori dan praktik akupunktur. Huraian meridian dan titik yang terdapat di dalamnya masih menjadi asas perubatan tradisional Cina hari ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Teks Mawangdui yang lebih awal sebenarnya tidak menyebutkan titik akupunktur, dan keterangan yang mereka berikan tentang meridian lebih mudah dan kurang lengkap. Tetapi beberapa petikan dari mereka telah disalin secara jelas ke dalam Kanun Kaisar Kuning, yang semuanya menunjukkan bahawa teks-teks ini ditulis terlebih dahulu.

Laluan Meridian selalu ditafsirkan sebagai berdasarkan idea-idea esoteris mengenai aliran tenaga penting "Qi"Bukannya sebagai gambaran empirik badan. Tetapi apa yang dijelaskan oleh teks Mawangdui adalah sekumpulan meridian - laluan melalui badan. Dalam teks kemudian, ini biasanya digambarkan secara bergambar sebagai garis pada kulit.

Meridian digambarkan dari segi bagaimana ia berkembang melalui badan. Lengan tai yin meridian, misalnya, digambarkan bermula di tengah telapak tangan, berjalan di sepanjang lengan bawah antara dua tulang, dan seterusnya. Kami tertanya-tanya: bagaimana jika penerangan ini bukan dari jalan tenaga esoterik, tetapi dari struktur anatomi fizikal?

Membongkar sejarahIlustrasi perubatan tradisional Cina. Wikimedia Commons

Untuk mengetahuinya, kami melakukan pemecahan terperinci mengenai tubuh manusia, mencari jalan yang melaluinya sepanjang laluan yang dijelaskan di Mawangdui.

Ini adalah pandangan tubuh yang sangat berbeza daripada pandangan saintis Barat. Dalam perubatan barat moden, tubuh dibahagikan kepada sistem yang masing-masing mempunyai fungsi tersendiri: seperti sistem saraf atau sistem kardiovaskular.

Itu jelas tidak seperti yang dilakukan oleh penulis Mawangdui. Huraian mereka lebih tertumpu pada bagaimana struktur yang berbeza saling berkaitan untuk membuat aliran melalui badan. Mereka tidak memperhatikan fungsi struktur tertentu. Kami fikir ini kerana para saintis ini membuat pemerhatian mereka terhadap tubuh manusia untuk pertama kalinya, dan secara murni menggambarkan apa yang mereka lihat.

Untuk kajian kami, bahan anatomi karya harus digali dengan mereplikasikan pembahasan ilmiah penulis dengan teliti. Ini bermasalah. Mereka tidak meninggalkan kami gambar apa yang mereka gambarkan, jadi kami harus menyusun semula dari teks mereka. Kemudian ahli anatomi Cina, dari Dinasti lagu, memang membuat gambar. Karya-karya ini didasarkan pada pembongkaran yang telah direkodkan oleh kumpulan jenayah yang dibedahnya merupakan sebahagian daripada hukuman mereka.

Kemudian ada masalah terjemahan: banyak yang dapat hilang ketika kita menterjemahkan teks, terutama yang kuno, dan salah seorang dari kita (Vivien) menghabiskan banyak masa untuk memeriksa dan mengesahkan terjemahan dari perihal meridian. Akhirnya, kita harus melihat masyarakat era Han dan menunjukkan bahawa pemeriksaan anatomi sesuai dengan konteks budaya mereka.

Apa yang kami dapati sangat mengasyikkan. Setiap meridian Mawangdui dipetakan ke struktur utama tubuh manusia. Sebilangan struktur ini hanya dapat dilihat oleh ahli anatomi melalui pembedahan, dan tidak dapat dilihat pada orang yang hidup. Untuk kembali ke lengan tai yin, misalnya, jalan digambarkan di siku sebagai "bawah sinew ke bicep". Apabila kita melihat siku manusia yang dibedah, terdapat jalur tisu rata yang disebut aponeurosis bicipital, dan arteri dan saraf lengan melintas di bawahnya.

Kami fikir inilah yang digambarkan oleh ahli anatomi Cina kuno. Tidak ada cara untuk mengetahui struktur ini kecuali dengan melakukan anatomi, atau membaca karya seseorang yang mempunyai.

Patung akupunktur kuno.Patung akupunktur kuno. Perubatan Tradisional dan Moden / Flickr, CC BY

Implikasinya

Oleh itu, kami percaya bahawa naskah Mawangdui adalah atlas anatomi tertua yang masih hidup di dunia berdasarkan pemerhatian langsung terhadap tubuh manusia. Tujuan penulis mungkin adalah untuk merakam tubuh manusia secara terperinci. Pemeriksaan anatomi semacam ini merupakan suatu keistimewaan yang jarang berlaku, hanya tersedia untuk sekumpulan saintis terpilih yang disukai oleh Kaisar. Nampaknya tujuan teks-teks itu adalah untuk menyampaikan pengetahuan ini kepada orang lain. Doktor dan pelajar perubatan boleh menggunakan teks untuk belajar tentang anatomi, dan terlibat dalam perbahasan perubatan berdasarkan pengetahuan yang baik tentang tubuh manusia.

Ini memberi kita gambaran baru mengenai kehebatan saintifik dinasti Han China, yang terkenal dengan keturunannya banyak penemuan. Bahawa para saintis Han juga melakukan anatomi akan masuk akal, dan menambah kekayaan pemahaman kita tentang sains mereka.

Kerja kami juga mempunyai implikasi mendasar untuk teori akupunktur dan begitu juga untuk penyelidikan moden. Kanun Kaisar Kuning dengan jelas menggunakan dan mengembangkan kandungan Mawangdui. Sekiranya Mawangdui adalah atlas anatomi, sangat mungkin bahawa teks yang berjaya didasarkan pada anatomi juga.

Penyelidikan ini memberi penerangan mengenai sumbangan anatomi Cina yang tidak dikenali sehingga kini, dan meletakkannya semula di tengah lapangan. Maklumat baru ini mencabar sifat akupuntur esoterik yang dirasakan, dan mengakarnya dalam sains anatomi.Perbualan

Mengenai Pengarang

Vivien Shaw, Pensyarah Anatomi, Bangor University dan Isabelle Catherine Winder, Pensyarah Zoologi, Bangor University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

buku_akupunktur

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Adakah Anda Sebahagian daripada Masalah Kali Terakhir? Adakah Anda Akan Menjadi Bahagian Penyelesaian Kali Ini?
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Adakah anda mendaftar untuk mengundi? Sudahkah anda mengundi? Sekiranya anda tidak akan memilih, anda akan menjadi sebahagian daripada masalah.