Kuasa Penyakit, Introspeksi, dan Hidup di Sini dan Kini

masa introspeksi tenang

Walaupun saya telah mengamalkan akupunktur Cina selama bertahun-tahun, saya, seperti kebanyakan dari kita, seorang kanak-kanak abad 20 abad kebudayaan dan pada masa dahulu telah dirawat dengan ubat kimia allopathic. Perubatan Barat mencari ubat segera dan berfungsi dengan baik dengan penyakit akut - polio pada tahap infektif dirawat dengan kaedah yang sering digunakan untuk menyelamatkan nyawa seperti paru-paru besi; jangkitan bakteria dijangkiti dengan baik dengan antibiotik.

Ramai kali sejak membangunkan Post Polio Syndrome (PPS), saya telah merindukan pembaikan segera ini, tetapi sedihnya pendekatan ini tidak berguna ketika datang ke penyakit kronik jangka panjang. Perubatan Barat mengalami kerugian apabila menghadapi masalah seperti PPS. Walaupun ada rawatan untuk membantu meringankan simptom - ubat penahan sakit untuk sakit otot dan bromkrip untuk merangsang neuron otak - tidak ada ubat segera, dan sering terdapat kesan sampingan dari ubat-ubatan yang digunakan.

Matlamat perubatan Barat nampaknya adalah untuk meletupkan penyakit daripada kewujudan, dan saya fikir para medik berasa digagalkan dan malu pada 'kegagalan' jelas mereka tentang penyakit kronik. Sikap menindas terhadap penyakit ini, saya percaya, dari budaya moden kita; tidak ada tempat untuk yang lemah atau lambat dalam skema 20 / 21 abad ke-barang. Kehidupan pada masa kini hidup pada tahap yang sibuk dan produktiviti adalah tuhan yang hebat untuk disembah. Kita perlu dilihat di rumah, di sekolah, di tempat kerja, dalam semua aspek kehidupan kita sehingga kita mencapai kubur (sering awal!).

Kemoterapi dan radioterapi boleh mengebom dan merebak kanser di medan perang badan yang sakit. Istilah 'heroik' yang digunakan untuk pembedahan memanggil idea bahawa kita berani berjuang melawan penderitaan dan penyakit. Penyakit dianggap sebagai musuh - pencuri pada waktu malam datang untuk mencuri kehidupan produktif yang sibuk. Kami meletakkan rantai di pintu untuk melindungi diri dengan menggandakan dos kita vitamin C, bersenam dan makan serat, pagi, tengah hari, dan malam. Kami menekan tanda pertama sejuk dengan aspirin, dan meneruskan dengan udara yang bertujuan.

Ancaman Penyakit dan Kecacatan

Penyakit dianggap sebagai ancaman kepada produktiviti, dan orang sakit sebagai orang yang tidak dapat menyumbang. Pek kad yang lemah yang kita panggil 'masyarakat' diancam oleh penyakit dan kecacatan, di tengah-tengah kebimbangan ia mungkin jatuh. Berapa kali kita mengalami GP (MD) dengan tergesa-gesa mencatatkan preskripsi supaya kami boleh kembali, selepas tergesa-gesa, untuk bekerja.

Pemandangan Cartesian alam semesta - pandangan mekanis, saintifik yang dipegang oleh ubat hari ini - melihat tubuh sebagai mesin yang boleh diperbaiki. Dan siapa yang tidak mahu 'diperbaiki' jika ia bermakna berasa sihat dan baik lagi? Penyembuhan segera sangat menggoda. Untuk menjadi sihat adalah sesuatu yang tidak akan disangkal, namun, penyakit kronik di sini dan mereka tidak selalu dapat diperbaiki. Selain itu, ada harga yang perlu dibayar untuk pendekatan cepat ini.

Apabila kita melihat tubuh sebagai mesin yang rosak dan perlu diperbaiki, kita mengabaikan kemungkinan bahawa penyakit adalah mesej yang menyimpang, menyaring tanda-tanda peluh dan air mata darah, untuk memberitahu kita bahawa kita tidak seimbang dalam kehidupan kita. Kami mengabaikan ini dengan bahaya kami. Apabila gejala denyutan secara dangkal mesej itu dihancurkan di bawah permukaan, hanya untuk bangkit semula pada masa dan tempat yang lebih lanjut.

Matlamat Penyembuhan adalah Keamanan Minda

Penyakit boleh dilihat sebagai peluang untuk mengambil stok. Di zaman purba Yunani, terdapat kuil-kuil dengan bilik-bilik yang orang-orang sakit boleh berundur untuk disembuhkan oleh para dewa dan dewi. Ini adalah masa introspeksi yang tenang, berdasarkan pemahaman bahawa penyakit adalah ruang suci di mana kerja dalaman dapat dilakukan, supaya penyembuhan mungkin berasal dari teras makhluk kita. Ini bermakna bahawa matlamat penyembuhan adalah ketenangan fikiran, dan sama ada badan itu '' tetap '' atau tidak adalah tidak relevan. Ia kemudian menjadi bonus untuk mencari tubuh yang diremajakan, tetapi ia bukan tumpuan utama.

Kesan akhir polio telah membuat saya mengkaji kehidupan saya, dan ini merupakan proses yang menyakitkan. Setelah mengalami polio semasa kanak-kanak, saya perlu mengatasi kecacatan saya agar setanding dengan dunia yang mampu bertubuh. Saya melihat dunia sebagai mencabar, dan merasakan saya perlu membuktikan diri saya sebagai orang yang baik (orang bodoh). Ketagihan terhadap cabaran diikuti serta usaha mengatasi halangan-halangan. Saya berjuang untuk diri sendiri dan juga menyumbang kepada dunia sebagai ibu dan ahli terapi. Sikap saya adalah untuk membungkus seberapa banyak yang saya boleh - bekerja, bersosial, bersenam - semuanya terhutang kepada kilang saya. Tidak mengejutkan orang lain apabila saya mengembangkan simptom sindrom polio pos.

Kekecewaan, ketakutan, dan keputusasaan turun kepada saya pada masa itu dan saya rasa saya tidak akan dapat menikmati hidup saya lagi. Bagaimanakah saya, jika saya bukan wanita produktif yang mampu saya selalu? Dalam fikiran saya tidak ada ruang untuk berubah - saya mahu kembali kepada gaya hidup sibuk yang terasa begitu menggembirakan. Perlahan, saya terpaksa menghadapi dan menerima hakikat bahawa katalog saya tidak akan hilang dan kehidupan dan identiti saya yang lama perlu diubah.

Untuk melihat bahawa ada tujuan untuk menderita bukanlah untuk merombaknya, tetapi ia menjadikannya lebih menawan dan mudah-mudahan dipahami. Ia seolah-olah saya mungkin bahawa Life memilih untuk beberapa daripada kita untuk menjadi aktif, pencapaian yang sihat dalam rangka kerja yang akan dilakukan di dunia. Ia juga mungkin bahawa kehidupan memilih untuk beberapa orang daripada kita menjadi sakit atau kurang upaya, agar kerja yang lebih dalam pertumbuhan dilakukan untuk pihak kolektif.

Web Life

Saya percaya bahawa kita semua adalah sebahagian daripada kehidupan dunia - setiap bahagian keseluruhannya. Oleh itu saya percaya bahawa saya, sebagai sebahagian daripada anda, mengalami PPS untuk menyumbang kepada keutuhan kami. Apa yang saya perlu sumbangkan sekarang mungkin tidak begitu ketara seperti kerja yang saya dapat lakukan apabila saya sihat dan baik, tetapi saya merasakan bahawa kerja pertumbuhan adalah sah seperti sumbangan terdahulu saya. Saya kini dapat melihat kehidupan saya dengan lebih banyak gambaran dan semoga pandangan saya dapat membantu orang lain.

Ia seolah-olah saya bahawa bahagian kesan lewat polio telah dimainkan dalam hidup saya untuk membantu membawa transformasi adalah untuk saya belajar untuk melepaskan cara berfikir dan perasaan lama dan berperasaan. Lampiran untuk mencapai, meneruskan hidup tanpa mengambil kira minda atau badan, telah menimbulkan banyak tekanan pada sistem saraf pusat saya. Saya telah merasakan dunia sebagai satu cabaran, dan diri saya sebagai seorang wanita pahlawan, bersedia untuk mengambil peperangan yang diberikan. Saya telah melihat kehidupan sebagai perjuangan di mana saya perlu membuktikan diri saya, suatu peperiksaan di mana saya perlu keluar. Perlahan saya sedar bahawa saya perlu mengubah persepsi saya tentang kehidupan, dan mula hidup sebagaimana yang dikatakan oleh penganut Buddha, dengan sikap "Kesedaran".

Kesedaran dan Melepaskan Lampiran

Kesedaran melibatkan melepaskan sikap dan persepsi yang lama yang dikondisikan untuk menghargai apa yang ada, dan seterusnya membolehkan aliran tenaga hidup. Bagaimana hendak melepaskannya? Ia seolah-olah saya yang melepaskan tidak benar-benar mungkin melainkan ia adalah pergerakan ke arah, atau ke dalam keadaan yang lain. Kita tidak boleh melepaskan diri dari cara-cara biasa untuk bertindak balas dan berkelakuan, tetapi merosakkan mereka mungkin untuk kesihatan, kecuali kita mempunyai janji cara yang berbeza dan lebih baik untuk menjadi.

Buddha, lebih dari dua ribu tahun yang lalu, bercakap tentang lampiran sebagai akar semua penderitaan. Apabila kita bergantung kepada keadaan emosi lama seperti kemarahan, kesedihan, kecemasan, atau ketakutan, kita menderita. Buddhisme mencadangkan bahawa kebebasan dari lampiran ke negeri-negeri ini muncul apabila kita melepaskan mereka dan bergerak ke arah penerimaan apa. Ini bermakna menenangkan minda yang takut dan gelisah, supaya ia dapat menghargai, menghargai, dan menikmati kehidupan apa pun.

Apabila kita mula mempercayai bahawa terdapat keseronokan yang dapat ditemui dalam butiran kecil kehidupan - perbualan dengan rakan, bau hangat memasak makan malam, bermain cahaya matahari pada daun - maka kita akan pergi untuk hidup dalam penghargaan yang tenang pada saat ini. Apabila kita melakukan ini, kita memberi badan dan minda peluang untuk berehat secara mendalam, dan dalam penyembuhan ruang ini dapat terjadi. Pada ketika ini kita mengalir dengan tenaga kehidupan, dan bukannya menentangnya. Ini adalah peluang penyakit - peluang untuk menjadi perhatian masa ini supaya minda dan tubuh dapat sembuh. Gejala fizikal mungkin tidak akan hilang - kerosakan tisu mungkin berlaku dan mungkin tidak sembuh sepenuhnya - tetapi proses telah mula melepaskan dan bersantai, memberi tumpuan kepada menyerap keseronokan setiap hari yang boleh diakses di sini dan sekarang.

Memilih untuk Mengambil Peluang yang Dibentangkan

Kami lebih daripada gejala-gejala kami - kami mempunyai kesedaran untuk memilih untuk mengambil peluang hidup peluang, dan menghargai dan menghargai hadiah yang dibawa deria. Keseronokan yang mudah untuk menikmati hujan musim panas atau duduk dengan api yang menderu pada kedalaman musim sejuk boleh hilang di dunia yang sibuk yang utama perhatiannya sering nampaknya penanaman bahan dan bukan rohani. Bagi saya keseronokan ini membolehkan saya merasa hidup sepenuhnya, walaupun sakit dan lelah.

Saya tidak semestinya keluar dari kayu pasca sindrom polio dan saya tidak mahu terdengar seperti Pollyanna dan memberikan gambaran bahawa penyakit adalah sesuatu yang luar biasa. Kebanyakan hari saya kecewa, sedih, dan takut dengan gejala yang saya alami, tetapi penawar yang membantu saya keluar dari terowong gelap ada di sana, sekiranya saya memilih untuk mengaksesnya. Pertama, saya menjadi sedar dan menyesuaikan diri dengan pemikiran dan perasaan yang saya kenali, kemudian saya melepaskan mereka dengan mengubah perhatian saya untuk menghargai sesuatu dalam persekitaran saya pada masa ini. Ini adalah pilihan yang masih tersedia untuk saya walaupun semuanya, dan melalui pemilihan datang penyembuhan.

Post sindrom polio telah memberi saya masa dan ruang untuk cuba memahami sedikit lebih lanjut tentang maksud dan makna hidup saya. Biar saya jelas - jika saya boleh memilih untuk menjadi sakit atau baik saya akan gelombang sihir sihir untuk kesihatan mana-mana hari! Walau bagaimanapun saya telah menguruskan tangan kad ini, dan saya bersyukur kerana ia telah membolehkan saya memahami pentingnya dan keperluan untuk belajar mencium bau mawar itu sepanjang jalan. Sebaliknya saya mampu, lebih dan lebih, untuk bercita-cita untuk sikap penerimaan dan apresiasi hidup saya kerana ia. Hadiah terdapat di sana - keselesaan rakan, mendengar muzik, menghargai kesunyian, membaca buku yang bagus - mereka semua membawa keseronokan pada masa ini. Dan pada saat itu, penyembuhan tumbuh.

Tempah disyorkan:

Siapa Yang Mengarahkan Beban Lori Ini? Kisah-kisah yang Menyedihkan untuk Kesulitan Hidup Menyambut
oleh Ajahn Brahm.

Siapa Yang Mengarahkan Beban Lori Ini? Kisah-kisah yang Menyegarkan untuk Kesulitan Hidup Menyelamat oleh Ajahn Brahm.Kisah-kisah 108 dalam buku ini menawarkan ulasan yang bijak mengenai segala-galanya dari cinta dan komitmen untuk ketakutan dan kesakitan. Penulis Ajahn Brahm menggunakan lebih dari tahun pertumbuhan rohani 30 sebagai seorang sami untuk berputar kisah menyenangkan yang dapat dinikmati dalam diam atau membaca dengan kuat kepada kawan dan keluarga. Sesuai untuk kanak-kanak, orang dewasa, dan sesiapa sahaja di antara.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini:
http://amazon.com/exec/obidos/ASIN/0861712781/innerselfcom

Tentang Pengarang

Vicki McKenna Vicki McKenna dilahirkan di 1951 dan dijangkiti polio pada tahun berikutnya. Dia mengamalkan akupunktur dan menggunakan terapi ini sebagai alat untuk membolehkan pelanggannya bekerja dengan lebih mudah mengenai isu-isu yang mereka bawa bersama mereka. Dia adalah pengarang "Cara Hidup Seimbang, Strategi Praktikal dan Holistik untuk Mengatasi Sindrom Polio Pos".

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = power of disease; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}