Manusia Perubatan Tuhan: Pengetahuan yang Melalui Roh Besar

Manusia Perubatan Tuhan: Pengetahuan yang Melalui Roh Besar

Orang bertanya kepada saya jika saya seorang lelaki perubatan. Nah, saya tidak. Sebahagian daripada orang India kita diberkati dengan kuasa itu pada masa lalu. Mereka semua pergi sekarang.

Hari ini, orang-orang kita hanya tahu ubat kecil. Ia pengetahuan yang istimewa. Anda tidak boleh membacanya dalam buku. Anda tidak boleh mewarisinya. Ia tidak boleh dibeli atau dijual. Pengetahuan ini boleh datang kepada anda hanya melalui Roh Besar.

Kami mempunyai lelaki perubatan yang hebat. Saya akan memberitahu anda tentang seseorang yang saya tahu ketika saya masih kecil. Ini adalah di 1908 atau 1910, dan keluargaku telah melakukan perjalanan dari Pine Ridge ke musim panas bersama-sama di Santee, Nebraska. Tiada kereta pada masa itu. Kami mengembara di dalam kereta yang dilindungi, dan mengambil masa dua belas hari untuk sampai ke Santee. Dalam perjalanan itu sangat panas kakak saya - dia kira-kira lima - jatuh sakit. Sunstroke atau sesuatu. Pada masa kami sampai di Santee dia tidak sedarkan diri, hampir mati. Kami menyediakan tipi dan meletakkannya di sana, keluar dari matahari.

Ibu saya melihat sepupu kami Vine Deloria, dan dia melihat seorang kakak saya dan berkata, "Mari pergi ke Dr Queen - dia ada di sini!"

Jadi mereka berlari dan membawa seorang lelaki kembali ke tipi. Dia memakai sut dan dasi, bukan pakaian India. Tetapi dia mempunyai rambut hitam yang mengalir ke pinggangnya. Dia seorang lelaki perubatan - salah satu yang paling besar.

Dia meletakkan tangannya di atas badan kakak saya. "Ada tempat yang sejuk di dalamnya," katanya. "Ia sejuk dan ia menyebar, jika kita tidak menghentikannya, dia akan mati, kita mesti memanaskannya dari dalam, ada satu perkara yang akan berfungsi."

Dia keluar, dan beberapa saat kemudian dia kembali dengan beberapa akar, setiap kira-kira saiz jari kecil saya. Dia mengikis kulit dan kemudian menghirupnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Saya perlukan mangkuk kayu," katanya. "Kita perlu mendidihnya."

Pada masa itu, apabila anda ingin menawarkan sesuatu yang rohani, anda menggunakan mangkuk kayu, anda tidak menggunakan mangkuk Manusia Putih.

"Bagaimana awak akan mendidih mereka dalam mangkuk kayu?" ibu saya bertanya kepadanya.

Dr. Queen berkata, "Anda akan lihat."

Jadi dia memberinya mangkuk kayu dengan air di dalamnya. Dr Queen meletakkan akar di dalam mangkuk. Kemudian dia meletakkannya di atas meja dan dia memegang tangannya di atas mangkuk seperti anda memegang tangan anda di atas dapur panas. Sekumpulan orang ramai berkumpul, menonton dia, tertanya-tanya bagaimana dia akan membuat air itu mendidih.

"Tonton!" katanya.

Mereka menonton. Tidak lama kemudian, seseorang berkata, "Lihat, lihat!"

Akar mula bergerak di dalam air, hanya sedikit pada mulanya, kemudian semakin banyak, sehingga seolah-olah mereka masih hidup, berkerut di dalam air seperti ular.

Dan kemudian mereka mula merokok!

Tidak ada api, fikiran anda, hanya mangkuk kayu yang duduk di atas meja. Tetapi akar mula merokok. Tak lama lagi air mula mendidih dan mengukus seperti bisul air di atas dapur. Tetapi tidak ada dapur.

"Itulah kuasa Tuhan," Dr. Queen memberitahu kami.

Kemudian dia memberikan mangkuk kepada ibuku. "Tekanlah itu," katanya, "maka berikannya kepadanya, masukkan ke mulutnya dengan sudu kayu."

Jadi ibu saya memberikan sup panas kepada kakak saya, yang masih tidur. Dia meletakkannya ke bibirnya dengan sudu kayu dan kemudian membiarkan dia tidur lagi.

Malam itu mereka berdoa untuk kakak saya pada jam tujuh. Mereka menyanyikan lagu rohani. Saya pergi berulang-ulang dari pertemuan doa ke tipi untuk melihat bagaimana kakak saya lakukan. Saya fikir dia akan mati. Begitu juga semua orang.

Satu jam kemudian kami semua berdiri di sekelilingnya. Kami semua menangis. Dan kemudian dia membuka matanya. Dia duduk seperti dia bangun dari tidur. Dia menguap. Dia menggosok matanya.

Dia memandang kita semua.

"Mengapa semua orang menangis?" dia bertanya.

Dr Queen berkata, "Beri dia beberapa sup lebih untuk minum." Jadi ibu saya memberikannya lebih banyak sup dan dia meminumnya.

"Sekarang biarkan dia berehat," kata Dr Queen.

Jadi selepas itu kami kembali ke mesyuarat dan menyanyikan lebih banyak lagu rohani. Itu berlaku kira-kira sembilan jam.

Dan tiba-tiba, dia datang! Adik perempuan saya, dia datang ke atas dan berdiri di sebelah saya di mana kami menyanyi. Dia tersenyum. Saya bertanya kepadanya bahawa dia baik-baik saja.

"Tidak ada yang salah dengan saya," katanya. Dan tidak ada. Dia tidak ingat sakit.

Jadi itulah kuasa ubat Tuhan.

MENUKAR KUASA ANDA

Setiap orang perlu mencari kuasa sendiri, kerana setiap orang mempunyai kuasa tertentu. Cari sendiri kuasa itu, tahu bagaimana untuk mencapainya di dalam diri anda, dan kemudian gunakan kuasa itu selaras dengan Tuhan - untuk kebaikan dan bukan untuk kejahatan.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Beyond Words Publishing Inc. © 1994.
www.beyondword.com


Artikel ini diambil dari:

Manusia Merah Mulia
disusun dan disunting oleh Harvey Arden.


Noble Red Man disusun dan disunting oleh Harvey Arden.Cucu dari Crazy Horse dan Duduk Bull, Mathew King adalah seorang yang dihormati sebagai Penatua Lakota (Sioux). Sejarah peribadi, visi, dan pandangannya disusun dalam jumlah ini, berstruktur untuk dibaca seperti percakapan antara sahabat yang dipercayai. Raja bercakap tentang kerohanian asli Amerika, tanggungjawab peribadi kepada tanah dan orang dan perjuangan orang Lakota untuk wujud bersama orang kulit putih.

Info / Order buku ini.


Mengenai Pengarang

Lelaki Merah Mulia (Matthew King)Manusia Merah Noble (Mathew King), jurucakap lama untuk ketua-ketua tradisional Lakota (Sioux), adalah salah seorang pemimpin terkemuka Reaganening India yang hebat yang bermula pada 1960 akhir. Beliau memberikan nasihat politik dan rohani kepada Pergerakan India Amerika (AIM) semasa dan selepas "Pekerjaan" 1973 daripada Lutut Wounded. Dia melangkah ke "Reality Great" pada Mac 18, 1989.

Harvey ArdenHarvey Arden, bekas penulis kanan National Geographic, disusun dan diedit Manusia Merah Mulia: Lakota Wisdomkeeper Mathew King. Beliau juga merupakan pengarang bersama Pengendali Wisdom: Mesyuarat dengan Penatua Rohani Orang Asli Amerika di mana dia pertama kali membentangkan kata-kata Mathew King.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)