Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan Bakteria

Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan BakteriaKoleksi Wellcome, CC BY-SA

Terdapat banyak sebab rasional yang mendorong pengguna untuk berbelanja AS $ 65 bilion setiap tahun untuk produk pembersihan rumah. Tetapi mekanisme yang tidak rasional masih berfungsi di pasaran produk pembersihan, seperti yang dilakukan oleh semua orang lain.

Iklan untuk produk kebersihan domestik biasanya mengikut struktur yang sederhana namun kuat: ancaman pencemaran bakteria besar, tetapi gel anti bakteria, sabun, cecair, serbuk atau busa boleh memberi perlindungan terhadapnya. Kami digalakkan untuk memikirkan bakteria sebagai entiti yang mengancam kebersihan kedaulatan kita yang terpencil. Ini telah membawa kita kepada hubungan yang terhad dan berbahaya dengan bakteria.

Pertimbangkan bagaimana bakteria digambarkan secara visual. Walaupun adalah mungkin untuk mengambil gambar bakteria - dan ada beberapa gambar hebat di luar sana - imej ini umumnya hanya terdapat dalam konteks sains dan perubatan. Bagi yang selebihnya, bakteria tidak muncul secara realistik. Sebaliknya, mereka datang kepada kami melalui penapis iklan untuk produk antibakteria.

Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan BakteriaMikrob udara. Josef Reischig, CSc / Wikimedia Commons, CC BY-SA

Dan ia agak penapis. Analisis kami imej pengiklanan bakteria dari 1848 hingga ke hari ini mendapati empat konvensyen yang luas. Memahami konvensyen ini menunjukkan bagaimana hubungan kita dengan dimensi penting biome bumi ini adalah tertakluk kepada matlamat dan keinginan pengeluar produk pembersihan.

1. Bakteria comel

Pertama, bakteria adalah comel. mereka kecil, mudah terdedah dan mainan. Mata mereka besar dan anggota badannya kecil. Ini adalah pelik, memandangkan iklan untuk produk baku membujuk kita untuk membunuh makhluk-makhluk ini dengan bilion.

Tetapi kelucuan dapat mempunyai kesan aneh pada penonton. Pasti, kami mahu menyentuh, memegang dan juga melindungi benda yang lucu, seperti mainan lembut. Tetapi objek comel itu menyerupai pelbagai kesan negatif kecil: ketidakupayaan, kesedihan dan ketersediaan yang berlebihan. Ini seterusnya memanggil satu set tindak balas menengah yang kompleks: kebencian yang dimanipulasikan secara emosional, penghinaan terhadap kelemahan objek comel, dan jijik pada murahnya barang-barang lucu. Untuk menilai sesuatu sebagai comel boleh menemani keinginan untuk menyentuh, mengikat, menguasai dan memusnahkannya; dengan kata lain, ia adalah sesuatu yang baik dan menjijikkan.

Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan BakteriaDunia sosial bakteria, 1913. Koleksi Wellcome, CC BY

Oleh itu, tidak hairanlah, objek yang paling sering diberikan sebagai estetika pengguna lucu - wanita, teknologi dan kanak-kanak - adalah yang dianggap sebagai berbahaya dan memerlukan kawalan. Dan kebenaran yang tidak selesa adalah bahawa kelucuan ini sering menempatkan mereka sebagai objek di bawah pertimbangan etika, dengan hasil yang kita tidak menyesal dalam menghapuskannya.

2. Bakteria yang terlalu ramai

Kedua, bakteria tidak datang dan dua. Mereka berkembang dalam berbilion mereka. Ini boleh menakutkan dan ia boleh membangkitkan kebimbangan tentang terlalu banyak penduduk. Mungkin ini bukan satu kebetulan - selepas semua, pertumbuhan penduduk bandar besar abad 19th disertai dengan penolakan pada pengetahuan bakteriologi baru yang kita perolehi terima kasih kepada mikroskop itu.

Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan Bakteria Etching oleh W Heath, 1828. Koleksi Wellcome, CC BY

Lakaran seorang wanita yang mengejutkan kandungan kandungannya yang diperbesarkan sejak dari masa pertumbuhan penduduk yang eksponen di London, fajar ekonomi Malthusian, ketika Thames adalah pembetung terbuka. The cramming penuh dengan banyak bentuk kehidupan ke dalam ruang kecil adalah mikrokosmos luar biasa yang dibayangkan, dan ditakuti, susunan sosioekonomi.

Pasangan berpelukan berlebihan ini dan percambahan bakteria terus diprovokasi dalam menggambarkan bakteria kontemporari. Bakteria hidup dalam hubungan erat antara satu sama lain, keintiman mereka menghina kuasa moden, anathema ke grid sains dan kawalan sivik. Sekumpulan faktor bersejarah ini bermakna bakteria menjadi, dan terus menjadi saluran untuk ketakutan mengenai penduduk yang terlalu ramai, imigresen dan pengaruh korupsi hidup terlalu dekat dengan berjuta-juta orang lain.

3. Bakteria miskin

Ketiga (dan ini adalah faktor yang berkait rapat) bakteria sering kelihatan hidup dalam kemiskinan dan kemiskinan. Kulit mereka licin, gigi dan kulit mereka tidak sihat, dan pakaian mereka tidak sesuai dan kotor. mereka jenayah.

Ini membuat kontras drastik dengan pengguna, orang yang menggunakan produk antibakteria. Walaupun "mereka" adalah kelas rendah, kotor dan lumpuh, yang orang antibakteria adalah kelas menengah, tenang, bersih dan sibuk dalam kehidupan hariannya.

4. Bakteria seksual

Keempat, bakteria nampaknya tidak mempedulikan peranan seksual dan tingkah laku yang betul. Orang yang gagal menggunakan produk antibakteria dikaitkan dengan tingkah laku seksual yang tidak berperikemanusiaan.

satu Iklan 2010 menggambarkan seorang wanita dalam gaun merah berbaring di lorong gelap di tumpukan bin, dengan tagline "Jangan Pergi ke Kotor Bed". Hal ini boleh dikatakan sebagai perjumpaan pergaulan seksual dengan pergaulan bakteria, bertentangan dengan ideal pemutih putih keluarga nuklear.

Satu lagi menggambarkan bakteria yang dirawat dengan anti bakteria sebagai homoseksual stereotaip dengan tagline "kuman tidak boleh menghasilkan semula". Satu lagi menunjukkan archetypal menunggang lelaki kelas menengah dikelilingi oleh jejak bakteria yang lain yang berada di bilik tandas sebelum dia, termasuk seorang waria. Dan jangan lupa tentu saja sejarah yang panjang tentera amaran propaganda perang bercuti untuk mengelakkan hubungan seks dengan wanita, yang disamakan dengan penyakit bakteria.

Mengapa ia penting?

Lakaran ini mengenai cara bakteria muncul dalam budaya popular juga merupakan lakaran diri kita sendiri. Apakah kajian kami menunjukkan bahawa bakteria adalah sejenis kenderaan untuk ketakutan tentang apa yang kita mungkin ada, dan aspek diri kita dan masyarakat kita yang sukar kita dihadapi secara langsung.

Malangnya, ini membawa kesan buruk kepada planet kita dan perkara-perkara yang hidup di atasnya, yang tentunya termasuk kita dan bakteria. Kita terjebak bersama: terdapat kira-kira lima juta trilion trilion di planet ini; jika setiap satu daripada mereka adalah satu sen, timbunan akan meregangkan a trilion tahun cahaya. Mereka adalah entiti yang rumit, kuno.

Bagaimana Kapitalisme merosakkan Hubungan Kita Dengan BakteriaBakteria leptothrix. Koleksi Wellcome, CC BY

Tetapi perbendaharaan kata ketakutan, jijik dan ketakutan yang telah begitu berkesan dalam menjual produk antibakteria selama lebih dari satu abad telah membawa kita ke akhir mati ekologi. Berlebihan antibiotik adalah bukti paling jelas tentang kegagalan pendekatan jahat dan menghancurkan pemikiran antibakteria yang menghasilkan, menyebabkan kegagalan pasar yang diyakini beberapa pakar lebih besar daripada perubahan iklim.

Pemahaman yang benar-benar baru tentang bakteria sebagai alam yang kita mesti hidup dalam, dari mana ia bodoh untuk berfikir kita boleh melarikan diri, diperlukan. Langkah penting dalam arah itu adalah menerangkan cara memusnahkan pemikiran tentang bakteria yang telah melangkah di antara kami dan pelaku-pelaku yang diperlukan di planet kita.Perbualan

Tentang Pengarang

Norah Campbell, Penolong Profesor dalam Pemasaran, Trinity College Dublin dan Cormac Deane, Pensyarah di Media, Institut Seni, Reka Bentuk Dan Teknologi Laoghaire

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bacteria; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}