Soalan-soalan Penting 5 Dijawab Tentang Serangga Armageddon

Soalan-soalan Penting 5 Dijawab Tentang Serangga Armageddon
Shutterstock

Adakah kita menghadapi Armageddon serangga? A kajian baru-baru mendapati bahawa rizab alam semula jadi Jerman telah melihat pengurangan% 75 dalam serangga terbang sepanjang tahun 27 yang lalu. Para penyelidik yang terlibat membuat amaran-amaran yang jelas bahawa ini menunjukkan keruntuhan populasi serangga umum yang akan membawa malapetaka ekologi jika dibiarkan tidak terkawal.

Tetapi ini adalah dramatisasi satu-satu kajian tunggal di satu negara, atau adakah ada sebab sebenar yang menjadi perhatian? Di sini kita menjawab lima soalan tentang betapa pentingnya hasil ini dan sama ada kita perlu bimbang.

Adakah penting jika populasi serangga menurun?

Idea untuk keluar petang yang indah untuk berkelah dan tidak mempunyai apa-apa tawon yang berdengung di sekitar mungkin bunyi sebenarnya agak menarik, jadi mengapa bimbang tentang penurunan serangga? Nah, selain menjengkelkan kami, serangga adalah pautan utama dalam banyak rantaian makanan. Mereka adalah sumber utama bagi banyak burung, mamalia kecil, reptilia dan makhluk lain.

Mereka juga penting untuk pengeluaran makanan manusia, kerana banyak tanaman kita bergantung kepada serangga untuk pendebungaan yang menyebabkan pengeluaran buah dan benih. Dan serangga memainkan peranan yang sangat penting dalam penguraian bahan organik, yang membolehkan nutrien untuk kembali ke tanah dan menyokong tanaman tahun depan. Oleh itu, dari segi kepentingan ekologi serangga, penurunan yang mendadak dalam kelimpahannya haruslah menjadi kebimbangan yang besar.

Bolehkah kita mempercayai kaedah kajian ini?

Berbeza dengan kajian terdahulu, kajian ini memantau biomas serangga. Apakah ini bermakna bahawa kita tidak tahu apa jenis spesies serangga yang merosot (walaupun data yang dikumpulkan akan membolehkan analisis ini pada masa akan datang). Kita juga tidak tahu sama ada semua jenis serangga merosot sama. Kami juga tidak tahu sama ada masalahnya adalah bahawa serangga semakin kecil atau sama ada terdapat lebih sedikit daripada mereka.

Tetapi pendekatan ini memberikan anggaran yang lebih baik dari skala masalah, walaupun ia tidak menunjukkan butiran khusus. Sebagai contoh, sama ada serangga semakin kecil atau kurang bilangannya, penurunan itu akan memberi impak besar kepada diet burung. kajian terdahulu kebanyakannya dilihat pada satu kumpulan serangga, dan argumen mengenai mengapa sesebuah kumpulan tertentu berisiko membayangi persoalan yang lebih besar sama ada ini adalah masalah umum. Kajian baru menunjukkan terdapat masalah yang sangat besar.

Sarang kosong. (Soalan-soalan penting 5 menjawab mengenai armageddon serangga)Sarang kosong. Shutterstock

Adakah hasilnya boleh dipercayai?

Kajian ini adalah hasil kerjasama dengan Entomological Society of Krefeld - yang pada dasarnya terdiri daripada ahli-ahli orang ramai. Ini adalah demonstrasi yang sempurna tentang bagaimana kita dapat mengumpulkan lebih banyak data dengan melibatkan orang yang berminat kepada orang ramai, yang juga dikenali sebagai "sains warganegara".

Di bawah model pembiayaan penyelidikan semasa yang biasanya hanya mempertimbangkan projek antara satu hingga lima tahun panjang, tidak mungkin untuk menjalankan kajian berasaskan universiti untuk projek pada skala ini (lokasi 64 lebih dari 27 tahun). Jadi tanpa dedikasi peminat serangga, kita tidak akan tahu tentang masalah ini.

Analisis data disokong oleh pasukan saintis universiti yang sangat baik, jadi tidak perlu khawatir tentang hasilnya. Sebaliknya kita harus mempertimbangkan sama ada model pendanaan semasa untuk penyelidikan dan tumpuan yang dibuat ini boleh terlepas beberapa aspek penting dalam sains ekologi yang mempunyai kesan yang sangat memudaratkan.

Apakah kajian di Jerman bermakna ke seluruh dunia?

Tidak ada kajian yang setanding di negara-negara lain jadi perbincangan sama ada keputusan yang berlaku di tempat lain akan semata-mata spekulatif. Ini benar terutamanya kerana kita tidak tahu punca penurunan ini.

Tetapi terdapat banyak bukti yang menyokong idea bahawa populasi serangga berada dalam bahaya di seluruh dunia. Sebagai contoh, kajian 2014 menunjukkan penurunan jumlah 45 pada banyaknya serangga pada majoriti lokasi dipantau di seluruh dunia.

Apakah sebabnya penurunan ini?

Masalah utama dalam kajian ini adalah bahawa ia tidak membantu kita mencari sebab-sebab yang mungkin untuk kemerosotan drastik sedemikian. Para penyelidik menganggap beberapa aspek tumbuhan dan beberapa pemboleh ubah iklim, dan tidak sepertinya menjadi punca utama.

Hakikat bahawa penurunan itu diperhatikan dalam rizab alam semula jadi amat membimbangkan, kerana ia menunjukkan bahawa penurunan mungkin lebih buruk di tempat lain. Dan hakikat bahawa kita dapat mengesan penurunan jumlah rizab yang berbeza menunjukkan bahawa penyebabnya bukan sekadar peristiwa lokal.

Jawapan yang mungkin termasuk penggunaan skala industri racun perosak (yang mungkin tidak selamat seperti yang difikirkan sebelumnya, atau peningkatan ladang yang ditujukan kepada tanaman tunggal dan penebangan hutan yang dikaitkan dengan ini (yang mungkin tidak dapat menampung spesies serangga). Langkah seterusnya adalah untuk menyelesaikan persis apa yang sedang berlaku, jadi kita boleh cuba mengubah arah ini yang membimbangkan.Perbualan

Tentang Pengarang

Paula Kover, Pembaca dalam Biologi dan Biokimia di The Milner Centre for Evolution, University of Bath

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bee Insect extinction; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}