Mengapa Kita Tidak Boleh Menyalahkan Kucing Kerana Memusnahkan Hidupan Liar

Mengapa Kita Tidak Boleh Menyalahkan Kucing Kerana Memusnahkan Hidupan Liar
Adakah kucing benar-benar harus dipersalahkan kerana kehilangan keanekaragaman hayati di seluruh dunia?
Dzurag / iStock melalui Getty Images

Sebilangan pakar konservasi mendakwa kucing adalah kiamat zombie untuk kepelbagaian biologi yang perlu dikeluarkan dari luar dengan “apa cara yang perlu"- bahasa berkod untuk menembak, memerangkap dan meracuni. Terdapat pelbagai media digambarkan kucing as superpredator yang membunuh. Australia bahkan telah mengisytiharkan pegawai "Perang" terhadap kucing.

Panik moral muncul ketika orang melihat adanya ancaman eksistensial terhadap diri mereka sendiri, masyarakat atau persekitarannya. Semasa dalam genggaman a panik moral, keupayaan untuk berfikir dengan jelas dan bertindak secara bertanggungjawab dikompromikan. Sementara panik moral terhadap kucing timbul dari kebimbangan yang kuat terhadap ancaman terhadap spesies asli, ia mengaburkan pendorong sebenarnya: perlakuan eksploitatif manusia terhadap alam. Pentingnya, kesilapan penaakulan saintifik juga mengatasi krisis palsu ini.

Kes (goyah) terhadap kucing

Ahli konservasi dan juga purata sering mendakwa bahawa kucing adalah penyumbang utama kepada a kepupusan besar-besaran, bencana kehilangan spesies akibat aktiviti manusia, seperti kerusakan habitat dan pembunuhan hidupan liar.

Sebagai pasukan saintis dan etika antara disiplin yang mengkaji haiwan dalam pemuliharaan, kami meneliti tuntutan ini dan mendapati ia mahukan. Memang benar bahawa seperti pemangsa lain, kucing dapat menekan populasi mangsanya. Namun sejauh mana kesan ini kompleks dari segi ekologi.

Potensi kesan kucing berbeza antara persekitaran bandar, pulau-pulau kecil dan padang pasir terpencil. Apabila manusia menolak kawasan tumbuh-tumbuhan, haiwan kecil sangat berisiko terkena kucing kerana mereka tidak mempunyai tempat perlindungan untuk bersembunyi.

Haiwan kecil juga rentan ketika manusia membunuh pemangsa puncak itu biasanya akan mengurangkan kepadatan dan aktiviti kucing. Sebagai contoh, di AS, kucing adalah makanan kegemaran untuk coyote bandaryang kesan kucing sederhana; dan di Australia, dingo memburu kucing liar, yang mengurangkan tekanan pada haiwan kecil asli.

Tambahkan bukti yang bertentangan dan kes terhadap kucing menjadi lebih mengejutkan. Sebagai contoh, dalam beberapa konteks ekologi, kucing menyumbang kepada pemuliharaan burung yang terancam, dengan memangsa tikus dan tikus. Terdapat juga kes berdampingan yang didokumentasikan antara kucing dan spesies mangsa asli.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hakikatnya, kucing bermain peranan pemangsa yang berbeza in lanskap semula jadi dan manusiawi yang berbeza. Para saintis tidak dapat menganggap bahawa kerana kucing adalah masalah bagi beberapa hidupan liar di beberapa tempat, mereka adalah masalah di setiap tempat.

Penalaran saintifik yang salah

Dalam kami penerbitan terbaru dalam jurnal Conservation Biology, kami mengkaji kesalahan penaakulan yang menopang kepanikan moral terhadap kucing.

Para saintis tidak hanya mengumpulkan data dan menganalisis hasilnya. Mereka juga menetapkan hujah logik untuk menjelaskan apa yang mereka perhatikan. Oleh itu, alasan di sebalik tuntutan fakta sama pentingnya dengan pemerhatian yang digunakan untuk membuat tuntutan tersebut. Dan ini adalah alasan mengenai kucing di mana tuntutan mengenai ancaman mereka terhadap pengasas biodiversiti global. Dalam analisis kami, kami mendapati perkara itu berlaku kerana banyak saintis mengambil kajian tempatan dan spesifik dan membuat penemuan tersebut secara berlebihan ke seluruh dunia.

Walaupun kajian khusus baik secara keseluruhan, memproyeksikan gabungan "hasil" ke seluruh dunia dapat menyebabkan overgeneralization yang tidak saintifik, terutama ketika konteks ekologi tidak diendahkan. Ini serupa dengan menarik petikan di luar konteks dan kemudian menganggap anda memahami maknanya.

Cara ke hadapan

Jadi bagaimana mungkin warga dan saintis membuat jalan menuju pemahaman yang lebih bernas mengenai ekologi dan pemeliharaan kucing?

Pertama, mereka yang memeriksa masalah ini di semua pihak dapat mengakui bahawa kesejahteraan kucing dan kelangsungan hidup spesies yang terancam adalah masalah yang sah.

Kedua, kucing, seperti pemangsa lain, mempengaruhi komuniti ekologi mereka. Sama ada kesan itu baik atau buruk adalah penilaian nilai yang kompleks, bukan fakta saintifik.

Ketiga, ada keperluan untuk pendekatan yang lebih ketat terhadap kajian kucing. Pendekatan seperti itu harus memperhatikan pentingnya konteks ekologi dan mengelakkan perangkap penalaran yang salah. Ia juga bermaksud menentang panggilan siren peluru perak (mematikan).

Tidak ada penyelesaian yang sesuai untuk semua. Namun terdapat banyak pilihan untuk dipertimbangkan. Melindungi pemangsa puncak dan habitatnya adalah asas untuk membolehkannya spesies yang terancam untuk hidup berdampingan dengan kucing. Dalam beberapa kes, orang mungkin memilih untuk memisahkan kucing domestik dari hidupan liar yang rentan: misalnya, dengan catios di mana kucing dapat menikmati kawasan luar sambil dijauhkan dari hidupan liar. Dalam kes lain, kucing yang tidak diganggu boleh diuruskan dengan program pemulangan perangkap-neuter dan tempat perlindungan.

Akhirnya, bertentangan dengan kerangka sebilangan saintis dan wartawan, pertikaian mengenai kucing bukan hanya mengenai sains. Sebaliknya, ia membangkitkan perdebatan yang berterusan mengenai etika yang seharusnya membimbing hubungan manusia dengan haiwan dan alam semula jadi yang lain.

Inilah akar kepanikan moral terhadap kucing: perjuangan untuk melampaui merawat makhluk lain dengan penguasaan dan kawalan, untuk menjalin hubungan yang berakar pada belas kasihan dan keadilan.

Mengenai Pengarang

Joann Lindenmayer, DVM, MPH adalah profesor bersekutu di Jabatan Kesihatan Awam dan Perubatan Komuniti di Universiti Tufts dan menyumbang kepada artikel ini.Perbualan

William S. Lynn, Saintis Penyelidikan, Universiti Clark; Arian Wallach, Pensyarah, Pusat Pemuliharaan Pengasih, Universiti Teknologi Sydney, dan Francisco J. Santiago-Ávila, Penyelidik Pasca Doktoral, University of Wisconsin-Madison

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…