Dharma - My Little Furry Angel

Dharma - My Angel Furry Little Peace of Love dan Love

Berhampiran tasik pada pagi yang hangat pada bulan September, saya mendengar bunyi mewing kecil. Kecenderungan pertama saya adalah mengabaikan jeritan. Saya telah melalui cukup akhir-akhir ini, saya fikir; Saya tidak boleh menjaga diri saya sendiri.

Tiga bulan sebelumnya, pada umur tiga puluh tujuh, saya telah didiagnosis dengan kanser payudara. Kerana kanser berada di lebih dari satu tempat, doktor telah mencadangkan mastektomi radikal. Ia dijadualkan untuk bulan yang sama pada bulan yang sama. Saya masih ingat kejutan dan penafian yang saya rasakan ketika saya mendengar suami saya, Gary, memberitahu seseorang di telefon, "Dia mungkin akan kehilangan payudaranya." Kata-kata itu menyengat saya seperti pisau. Tidak tidak! Saya menangis dengan senyap kepada Allah, saya terlalu muda untuk itu.

Beberapa minggu kemudian, semasa saya pulih dari mastektomi, pakar bedah itu memanggil berita yang lebih buruk; "Kanser telah merebak ke nodus limfa anda. Kemoterapi menawarkan peluang terbaik untuk bertahan hidup." Apa yang boleh saya lakukan ialah duduk di sana yang terkejut, berfikir, Oh Tuhan, saya akan mati.

Takut Kehidupan

Saya takut mati. Ramai kawan saya menarik keselesaan daripada kepercayaan mereka tentang kehidupan akhirat atau reinkarnasi. Tetapi saya mempunyai masalah membuta tuli mempercayai perkara yang saya tidak dapat melihat atau menyentuh. Saya mahukan bukti. Saya berdoa kepada Allah untuk menunjukkan kebenaran tentang kematian.

Dengan rasa takut mati di hati saya, saya mengambil keputusan untuk mengambil bahagian dalam percubaan klinikal yang agresif yang termasuk kombinasi kemoterapi dos tinggi dan tindak lanjut lima tahun dengan penghalang hormon. Kemoterapi itu menghilangkan saya sepenuhnya. Walaupun dengan dadah anti-mual, saya sakit setiap kali.

Dua bulan ke dalam rawatan, itu semua yang boleh saya lakukan untuk berpakaian dan menyimpan sedikit makanan setiap hari. Di samping bekerja, suami saya melakukan yang terbaik untuk menjaga rumah dan saya. Hebat seperti dia, sukar bagi kita berdua. Saya sangat marah dan kesunyian sepanjang masa. Perjalanan singkat ke tasik ini adalah kali pertama saya di luar rumah.

Meow! Meow! Pengakuan yang berterusan berterusan.

Tidak, saya benar-benar tidak dapat menjaga haiwan sekarang, saya fikir ketika saya lewat. Tiba-tiba, pemecah telinga yang melambai dan memijak mengisi udara. Empat jay biru menyelam-membom semak di mana bunyi mewing berasal dari. Mengusik burung-burung itu, saya berlari dan melihat di bawah belukar.

Berdiri pada kaki goyah adalah kecil, tiga minggu oranye tabby, dengan mata biru terang, mewing kepala kecilnya. Mengumpulkannya ke dalam lengan saya, saya menuju ke tasik dengan harapan mencari pemiliknya atau meyakinkan orang lain untuk membawa pulang ke rumah.

Angin meleleh di sekeliling kita ketika anak kucing gemetar berkerut dekat, masih takut mati. Kami duduk bersama dengan tasik yang cuba mencari rumahnya. Selepas meminta beberapa orang dan tidak menemui penuntut, saya memutuskan untuk membawanya ke rumah untuk sementara sehingga saya dapat menemui dia rumah sendiri. Masih berasa letih dari kemo, saya menghabiskan sebahagian besar hari di sofa dengan kucing kecil yang meringkuk di dada saya dada.

Kemudian petang itu, ketika suami saya pergi untuk mengadakan pertemuan, saya memintanya untuk mengambil anak kucing itu dengannya. "Cuba cari dia rumah yang bagus," kata saya, meletakkan anak kucing itu dalam kotak. Sedikit yang saya tahu, hatiku telah dicuri.

Satu jam kemudian, saya menelepon suami saya. "Adakah anda mendapati dia rumah lagi?" Saya bertanya.

"Saya hanya memberikannya kepada seseorang," jawab Gary.

"Jangan," kata saya tanpa ragu-ragu. "Bawa dia ke rumah, saya perlukan dia."

Apabila Gary dan anak kucing itu pulang ke rumah, tabby jingga kecil itu bergemuruh ke dada saya seperti dia tidak pernah pergi.

Untuk minggu depan, ketika saya tidur, Dharma dan saya adalah sahabat tetap. Dia hanya menyukai snuggling, kadang-kadang cuba untuk mendapatkan di bawah dagu saya. Dia tidak menyedari kekurangan rambut saya atau dada tidak rata. Rasanya baik untuk dicintai dan dicintai tanpa syarat.

Semuanya mempunyai tujuan

Saya memilih nama Dharma kerana di India ia bermakna, "memenuhi tujuan hidup seseorang." Penyelidikan kanser telah menunjukkan bahawa mencari dan mengikuti kebahagiaan atau tujuan seseorang menyokong sistem imun dan meningkatkan peluang untuk bertahan hidup. Bagi saya, saya berharap ini akan merangkumi keinginan dua saya yang mendalam: menulis dan menjadi perkhidmatan kepada orang lain. Nama Dharma mengingatkan saya tentang niat itu dan lebih lagi.

Akibat kemoterapi dan penghalang hormon yang saya akan segera ambil, masalah melahirkan bayi tidak dapat dipertikaikan. Suami saya dan saya telah cuba untuk mempunyai anak-anak selama bertahun-tahun, tetapi sekarang ini adalah akhir: kita tidak boleh mempunyai anak. Hatiku berat, menderita begitu banyak kerugian sekaligus. Dharma menjilat air mata saya dan membantu membawa saya memupuk.

Tiba di rumah dari lawatan doktor biweekly, saya segera mengambilnya seperti bayi dan membawanya ke rumah dengan saya. Saya juga membawa dia ke garasi semasa saya melakukan dobi. Kami tidak dapat dipisahkan. Dengan Dharma di sekeliling, saya tidak begitu memerlukan dan kesal dengan Gary. Dan budak lelaki, adakah Dharma berbunyi kuat! Ia begitu menghiburkan pendengaran dan merasakan cinta yang dia nyatakan secara bebas.

Ketika dia bertarung berjuang, menggigit, dan memahat perabot menjadi kegemarannya. Kami mempunyai halaman belakang yang dipagar, jadi apabila dia menjadi terlalu liar untuk saya, saya akan membiarkan dia keluar untuk bermain.

Dharma juga suka mengejar rama-rama. Musim bunga yang lalu, saya menanam Rumpai Porter ungu khusus untuk menarik mereka. Seluruh rumah belakang, dengan pelbagai rama-rama yang berwarna-warni, adalah salah satu tonggak besar untuk Dharma. Saya tidak fikir dia pernah menangkap apa-apa, tetapi saya menghabiskan banyak waktu petang duduk di teras belakang menonton Dharma hidup kebahagiaannya. Sangat bebas. Tidak peduli. Semangat saya melonjak ketika saya melihatnya hidup sepenuhnya, dan memutuskan sudah tiba masanya saya melakukan perkara yang sama.

Pada bulan Disember, saya telah membuat pembedahan rekonstruktif terakhir saya dan biarkan pejabat saya tahu saya akan kembali bekerja pada bulan Februari.

Kemudian, tiga hari selepas pembedahan akhir saya, yang tidak dapat difikirkan berlaku. Melarikan diri dari halaman belakang, Dharma dilanggar oleh sebuah kereta dan dibunuh dengan serta-merta. Kehidupan saya juga seolah-olah berakhir pada masa itu. Saya hancur, dan tidak ada seorangpun, tidak juga Gary, boleh menghibur saya. Saya duduk di sana di sofa yang sama di mana Dharma dan saya telah berkongsi banyak cinta dan menangis dan menangis berjam-jam. "Kenapa Tuhan kenapa?" Saya bertanya dalam keadaan terdesak. Saya mahu menghidupkan semula masa dan tidak pernah membiarkan dia di luar. Saya tidak dapat menerima bahawa dia telah hilang. Ia tidak begitu. Dengan semua kekuatan saya, saya tidak akan melakukannya. Dan masih begitu.

Akhirnya, Gary bertanya, "Adakah anda mahu melihatnya?" Walaupun saya tidak pernah mahu melihat haiwan yang mati pada masa lalu, saya menjawab, "Ya." Gary kemudian membungkus Dharma dengan tuala dan meletakkannya di tangan saya. Saya memegangnya dan menangis. Kami memutuskan untuk mengebumikannya di halaman belakang oleh Rumpai Porter itu.

Walaupun Gary menggali lubang, saya mengadakan Dharma satu kali terakhir, memberitahunya apa yang dia maksudkan kepada saya dan betapa saya menyayanginya. Saya fikir semula semua hadiah yang dia bawa saya dalam masa yang singkat dia bersama saya: cinta tanpa syarat, ketawa, semangat yang suka bermain, peringatan untuk hidup sepenuhnya, dan rasa tujuan hidup saya.

Suami saya berkata, "Anda tahu, saya percaya Dharma telah dihantar oleh Tuhan untuk membantu anda melalui masa yang sangat kasar. Sekarang bahawa anda sedang terburuk, sudah tiba masanya untuk Dharma bergerak dan membantu orang lain."

"Adakah anda betul-betul berfikir begitu?" Saya bertanya, ingin sangat teruk untuk mempercayai ia benar.

"Lihatlah masa," kata Gary, "Anda tidak pernah ke tasik selama beberapa bulan dan pada suatu hari anda keluar, anda mendapati blok Dharma dari rumah kami dengan sangat memerlukan pertolongan, dan dalam menyelamatkannya, anda akan diselamatkan Dia juga teman kecil anda apabila kesan sampingan kemurungan adalah paling teruk apabila sistem imun anda lemah sehingga anda tidak dapat berada di sekeliling orang, Dharma ada di sana. Dia tinggal di katil dengan anda sepanjang minggu minggu pertama Apabila anda sakit, kemudian, apabila anda menjadi lebih baik, dia menjadi lebih suka bermain dan membawa anda senyuman dan kegembiraan jam. Dan kini, secara harfiah hari selepas pembedahan akhir anda, apabila anda berada di jalan anda untuk pulih, dia pergi. ini tidak boleh menjadi satu kebetulan.Tentu ada sebab dia diletakkan dalam hidup anda ketika dia dan juga dibawa keluar ketika dia, dia adalah malaikat kecil anda. "

"Terima kasih," kata saya, membiarkan kata-kata penyembuh suamiku membasuh saya.

Tidak ada yang Takut

Menonton Dharma berbaring begitu damai di tangan saya, saya mendapat jawapan yang amat diperlukan untuk doa saya tentang kematian. Saya menyedari bahawa dia akan pergi ke saya selama-lamanya, sama seperti saya dalam kehidupan setiap orang yang saya sentuh.

Saya percaya Dharma memberikan hidupnya supaya saya tahu damai. Apabila Dharma meninggal, saya terbangun secara rohani. Saya tidak lagi takut mati. Melalui Dharma, Tuhan menunjukkan kepada saya tidak ada yang perlu ditakuti. Hanya ada kedamaian. Dan cinta.

Kami menguburkannya di kaki belukar rama-rama dan pada nisannya saya menulis, "Dharma - My Little Angel." Sekarang, setiap kali, saya duduk di belakang, saya melihat Dharma mengejar rama-rama selama-lamanya.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Capital Books, Inc. © 2001.

Perkara Sumber

Membiarkan Hatimu Sing Menyanyi oleh Deborah Tyler Blais.Membiarkan Hatimu Sing: Jurnal harian untuk Jiwa
oleh Deborah Tyler Blais.

Info / Order buku ini

Mengenai Penulis

Deborah Tyler BlaisDeborah Tyler Blais mengetuai bengkel dan ceramah transformasi di seluruh negara dalam pelbagai topik rohani termasuk "Membiarkan Jantung Anda Sing Berarti untuk Kesejahteraan" Kisahnya, "Dharma" telah diterbitkan dalam Sup Ayam untuk Jiwa Tidak Diminum. Floridian asli, Cik Blais kini tinggal di Hollywood, Florida, bersama suaminya Gary dan bersemangat untuk memberi inspirasi dan memotivasi orang lain untuk mewujudkan kehidupan yang penuh dengan kegembiraan, kedamaian dan kelimpahan.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}