Bagaimana Untuk Melangkah Ke Senyuman Anda Dengan Mengambil Walking Roh

Datanglah ke Senses Anda dengan Mengambil Walk Spirit

Semuanya bermula dengan poskad. Kad pos dengan gambar bumi yang diambil dari ruang angkasa. Terhadap langit hitam yang mengkilap, planet kita bercahaya dengan blues dan ungu yang berputar, dibingkai oleh dua baris mesej: "Bangunlah! Anda tinggal di sini! "

Mesej itu sendiri menumbuk saya memukul di dada dan mengeluarkan penggera di dalamnya. Saya baru sahaja berada di luar, tetapi saya tidak dapat mengatakan apa langit kelihatan seperti, mendung atau jelas, atau sama ada burung menyanyi atau jika saya merasakan angin di pipiku. Saya telah terkunci di dalam kepala saya, berfikir. Saya tidak hidup dengan kesedaran di dalam tubuh saya sendiri, lebih kurang di bumi.

Selepas itu, frasa yang saya dengar sepanjang hidup saya, "Marilah ke deria anda," mula mengambil makna baru. Saya tiba-tiba terbangun kepada deria saya, dengan akibat dramatik.

Saya menyukai kesedaran ini, dan saya mahu menjadi lebih sedar tentang kehidupan di sekeliling saya. Pagi itu, saya telah mengetuk bahu dengan kehidupan itu sendiri, dan akhirnya saya bersedia menjawab panggilan.

Sleepwalking atau Wake-Walking?

Saya mula menghabiskan lebih banyak masa di luar rumah, mengambil anak anjing hitam-putih saya, Tess, dengan kenaikan tiga dan empat batu sepanjang Flat Creek. Namun, selalunya, saya masih berjalan-jalan, tidak menyedari persekitaran saya dan mendalam dalam fikiran saya. Saya dapat melewatkan hal-hal yang paling indah di sepanjang jalan: sinar matahari melalui daun aspen emas, bunyi air sungai merangkak batu-batu. Saya akan pulang ke rumah, tetapi tidak diminati.

Saya mahu berjalan-jalan.

Saya mula memecahkan bagaimana persepsi bergerak melalui kesedaran. Saya ingin belajar bagaimana untuk bekerjasama dengan sistem semulajadi saya untuk terjaga sepenuhnya di planet saya.

Apabila saya digambarkan ia keluar, saya dikategorikan maklumat ke dalam proses tiga langkah yang dikaitkan dengan kerja-kerja tiga bahagian otak: reptilia, otak tengah, dan neocortex. Saya dipanggil perlawanan saya Spirit Walks, untuk mengingatkan saya untuk menyedari semangat pengalaman saya.

Satu Kesedaran Baru Dunia

Sepanjang kajian ini, lapisan dan lapisan pemahaman terungkap, dan apabila saya mula menggunakan pengetahuan itu, kesedaran dunia yang baru dibuka kepada saya. Banyak hadiah yang tidak dijangka muncul.

Proses tiga langkah yang dibincangkan di sini telah diilhamkan oleh sebuah buku yang saya baca pada masa itu, dipanggil Cara Intuitif. Di dalamnya, pengarang Penney Peirce menerangkan bagaimana maklumat bergerak melalui badan dan minda kita, memberi perhatian kepada kesedaran kita.

Secara amnya, tahap kesedaran pertama dalam tubuh kita timbul dari naluri - keinginan, kesakitan, keseronokan. Cakera kita mencetuskan kesedaran tentang primitif ini yang menyentuh cara menyentuh pipi bayi menginduksi bayi untuk membuat gerakan mengisap atau cara air liur dilepaskan sebelum kita tahu secara sedar bahawa kita mencium pai epal.

Maklumat kemudiannya bergerak ke dalam kesedaran sedar tentang deria kita: kita tahu kita mencium biji apel dan mula mencari sumber aroma itu. Seterusnya emosi timbul sebagai tindak balas kepada apa yang kami derita membawa kita - mungkin kita mengalami keinginan yang pantas untuk dijaga atau dihiburkan. Kemudian kita mewujudkan makna dan persatuan antara maklumat deria dan kehidupan batin kita: harapan, kenangan, ketakutan, dan impian. Kami teringat Nenek dan pai apelnya; kami tertanya-tanya sama ada kami akan rasa lagi.

Akhirnya, data bergerak ke dalam bahasa bahagian otak, di mana kita boleh melabel dan menyusun ke dalam idea-idea abstrak dan pelan yang pasti. Jika kita panggil Nenek dan katakan kita telah bermimpi tentang pai epal, mungkin dia akan memberikan kita resipi.

Formula Tiga-Bahagian untuk Berjalan Roh

Ini laluan mental sepadan dengan formula tiga bahagian yang Roh Walk: menamakan, yang berfungsi memberi perhatian kepada kesedaran kita terhadap deria; menggambarkan, yang melibatkan tanggapan dan tindak balas badan kita pada tahap yang lebih intim dan lebih intim; dan berinteraksi, yang menjemput kami untuk mewujudkan hubungan dengan persekitaran kami.

Lima deria kami adalah pintu masuk kami ke pengalaman penuh badan, tulisan kami, dan planet kami. Apabila saya secara sadar mengambil aroma pain, pengakuan itu meletakkan kaki saya ke tanah yang saya berdiri di atas, ruang yang saya kongsi dengan pokok pain. Saya tinggal lebih banyak dalam otot saya, tulang saya, dan saya sedar bagaimana emosi yang ditimbulkan oleh pancaindera saya bertindak ke atas organ saya dan sistem mereka. Dan kemudian saya ingin memberitahu seseorang mengenainya.

Pen dan kertas adalah satu-satunya alat yang diperlukan untuk Walk Spirit. Apabila kita menulis, kita menarik seluruh diri kita - badan, minda, dan jiwa - untuk terlibat dengan tidak sedarkan diri dan membawa diri kita ke dalam kesedaran yang penuh.

Begini bagaimana sebuah Walk Spirit baru-baru ini bekerja untuk saya:

Dengan buku nota dan pen, saya menuju ke puncak Gunung Snow King pada pagi langit biru pada awal bulan Jun, sebelum para pengunjung musim panas tiba di Jackson Hole. Keputusan ini bermaksud menunggang pengerusi, yang pada masa lalu saya hanya menggunakan semasa musim ski. Saya selalu menikmati perjalanan itu kerana anda dapat melihat seratus batu ke Yellowstone dan merenung dengan puncak Teton Besar.

Tetapi pada pagi ini, perjalanan naik gunung itu menakutkan saya. Saya hairan; angkat tidak pernah mengganggu saya sebelum ini. Sekarang dada saya terasa sempit; Saya merindui untuk menarik nafas yang memuaskan dan tidak dapat.

Jari kaki saya terasa sakit dari tapak kaki saya, dan tangan saya berpeluh di bar keselamatan. Pada musim sejuk, resort itu mengeluarkan bar keselamatan ini supaya pemain ski boleh tergelincir dan keluar kerusi cepat, jadi mengapa saya takut dengan satu hari ini? Sekiranya saya tidak berasa lebih selamat dengan terkunci di tempat sebelum saya? Ia membantu jika saya tidak bergerak, tidak juga mata saya. Begitu banyak untuk pemandangan indah yang saya tidak sabar melihat. Saya menatap lurus ke hadapan, cuba untuk tidak berkedip, dan digantung rapat.

"Bangun! Anda tinggal di sini! "

Sebaik sahaja saya sampai ke puncak Snow King, saya melangkah bersyukur dari pengetua ke tanah yang padat dan menarik nafas panjang. Mengingati poskad yang berfungsi sebagai paip pada neuron - "Bangunlah! Anda tinggal di sini! "- Saya mula nama perkara yang saya lihat. Perkara-perkara besar datang kepada perhatian saya dahulu: puncak gunung, awan, batu besar. Saya menulis mereka di buku nota saya.

Kemudian saya menggunakan deria saya yang lain dan mula untuk melihat perkara-perkara yang lebih kecil: laungan helang Redtail, rasa berserbuk Aspen kulit kayu, aroma bumi lembap. Kesedaran diikuti susunan tertentu sebagai deria turun ke kawasan yang kurang sedar saya, dari pandangan kepada bunyi, sentuhan, rasa, dan bau.

Intinya adalah untuk membuat senarai cepat, jadi saya berpindah.

Semasa saya berjalan, saya mengekalkan deria saya di persekitaran saya dan mengumpulkan lebih banyak maklumat. Mengoyakkan daun sagebrush, saya menghancurkannya di telapak tangan saya dan menghirup aroma yang segar dan herba; Saya mengunyah daun dan cepat meludahkannya. Bukan orang bijak yang sama yang kita masukkan ke dalam ayam belanda.

Di seberang rabung yang sempit, dengan Teton melayang puncak bersalji di satu sisi dan Gunung Grosre Grosir bergulir ke keabadian di sisi yang lain, saya melangkah keluar berbatu dan mendapati tempat duduk di bawah pain pain. Keluar dengan buku nota dan pena lagi untuk bahagian kedua Walking Spirit saya: menggambarkan, Atau memperincikan.

Saya mencari sesuatu yang terutamanya menarik saya dan memilih pinecone. Seolah-olah saya membuat lukisan yang rumit, saya menggunakan bahasa untuk menggambarkan rasa pinecone terhadap pipiku, merangsang gambar kecil di bawah skala di dekat telingaku - ini boleh menjadi alat muzik baru - dan menyentuh lidah saya untuk kayu keringnya.

Saya telah menawarkan perhatian penuh perhatian saya ini. Kami mempunyai hubungan.

Saya bangkit dan mendaki lebih jauh ke dalam hutan, mendengar kesunyian, yang penuh dengan butir-butirnya sendiri sebaik sahaja saya menamakan mereka: buas serangga, angin mengibas rambut saya, jarum pain mengerikan di bawah kaki, nafas saya sendiri. Saya berjalan di sekeliling semak belukar yang tidak berdaun dan tiba-tiba ditangkap dengan cara catkins kabur, tertutup oleh matahari, perak yang berkilauan melawan langit biru. Saya merasakan kejutan dan kegembiraan pagi Krismas.

Saya teringat dengan pasang pada pokok Krismas suami saya dan saya dihiasi ketika pertama kali berkahwin. Kami sangat miskin bahawa kami membentuk kawat ayam ke dalam kerucut di sekeliling tiang dan barang dengan kertas bunga hijau. Tiada perhiasan, hanya lampu.

Dengan ingatan ini, saya tergelincir ke bahagian ketiga Walking Spirit saya. Saya telah membuka diri untuk meletakkan dan membenarkan pertukaran, atau interaksi, antara alam semulajadi alam dan dunia emosi dan pengalaman intim saya.

Memory Hits The Light of Consciousness

Saya mendaki lebih jauh ke dalam hutan dan mencari tempat di mana saya boleh menulis mengenai catkins yang bercahaya seperti bola lampu Natal. Ke hadapan, pokok pain lodgepole telah berkembang dengan penipu di batangnya. Penjahat yang dibuat itu membuatkan tempat duduk yang sempurna untuk saya. Saya mengangkat diri dan berasa selesa seolah-olah saya duduk di pangkuan pokok. Saya mula mengayuh kaki saya.

Seperti pita filem lancar, imej roda Ferris muncul. Bapa saya dan saya duduk bersama di bahagian atas roda Ferris kerana berhenti untuk memuat pelumba baru, dan dia mula mengayunkan kakinya. Saya masih muda, kira-kira sembilan tahun, dan ini takut saya. Ayah saya tertawa dan menggoda saya dengan mengepam lebih keras.

Kerusi itu bergoyang, dan saya memegang bar keselamatan, tegar dengan penggera. Saya membayangkan gelung kerusi di bahagian atas dari pergerakan ayah saya dan saya terjatuh, menjerit melewati semua lampu yang terikat pada roda besar. Sama ada ayah saya tidak percaya ketakutan saya adalah benar, atau dia percaya dia boleh menggoda saya melewatinya. Tetapi ketakutan saya adalah benar, dan saya tidak pernah bergerak melewatinya. Saya tidak pernah menggunakan roda Ferris lagi, dengan atau tanpa bapanya.

Saya menulis semua ini, buku catatan saya berlutut di atas lutut saya, bahu saya bersandar pada kulit kasar pokok lap.

Tiba-tiba, saya mendapatnya. Pengerusi. Alasannya menakutkan saya hari ini pada musim panas, ketika ia tidak pernah berlaku pada musim sejuk. Memori memukul cahaya kesedaran, dan saya merasakan permulaan pembebasan dari ketakutan saya. Sekarang yang saya faham, saya tahu saya dapat menggerakkan keberanian untuk memanjat kembali pengangkut untuk perjalanan pulang ke gunung.

Pada ketika ini, saya telah berada di luar hanya sejam, tetapi pengalaman saya telah menjadi kepenuhan baik dalam dan luar. Saya sedar ketakutan yang tersembunyi dari kesedaran saya selama beberapa dekad, dan saya juga membawa hubungan yang lebih mendalam dengan puncak gunung ini, pinchones dan pertumbuhan musim bunga baru, tangisan burung dan aroma sage.

Saya telah melihat ke arah bawah tanah di bawah kaki saya dan mengetahui ia terdiri daripada bahagian serangga, jarum pain, kerepek batu, benih bunga liar. Ia terdiri daripada kepingan-kepingannya, sama seperti saya terdiri daripada kepingan-kepingan saya.

Perjalanan Roh Kudus saya selesai.

© 2014 oleh Tina Welling. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin Library Dunia Baru, Novato, CA.
www.newworldlibrary.com atau 800-972-6657 ext. 52.

Source:

Menulis Liar: Membentuk Kerjasama Kreatif dengan Alam
oleh Tina Welling.

Menulis Liar: Membentuk Perkongsian Kreatif dengan Alam oleh Tina Welling."Segala yang kita tahu tentang penciptaan," tulis Tina Welling, "kita tahu secara intuitif dari dunia semulajadi." Dalam Menulis Liar, Tina memperincikan proses tiga langkah "Spirit Walk" untuk menjemput sifat untuk memeriahkan dan mengilhami kreativiti kami.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Tina Welling adalah pengarang Penulisan WildTina Welling adalah pengarang Cowboys Never Cry dan dua novel lain. Bukan fiksyennya muncul di dalam Shambhala Sun, Body & Soul, dan pelbagai antologi. Beliau telah menjadi ahli fakulti Persidangan Penulis Jackson Hole selama lima belas tahun, dan telah menjalankan bengkel Penulisan Wildnya selama sepuluh tahun. Beliau juga mengetuai dan memudahkan bengkel Writers in the Park di Grand Teton National Park. Laman webnya adalah www.tinawelling.com.

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}