Dari Hukuman Untuk Bantahan: Sejarah Tatu

Dari Hukuman Untuk Bantahan: Sejarah Perancis Tatu

Berjuta-juta orang merentasi sempadan, kelas dan budaya telah mengubah suai badan mereka menggunakan dakwat. Walaupun ramai yang tertarik dengan tatu untuk nilai estetika mereka, sejarah grafik mereka mendedahkan bagaimana mereka bertindak sebagai cara penindasan dan pengecualian tetapi juga sebagai satu bentuk perlawanan terhadap kod sosial yang ketat. Perancis adalah kajian kes berwarna-warni yang memperlihatkan bagaimana sikap terhadap tatu telah berubah sepanjang abad.

Dari abad 16 seterusnya, pengembara Perancis bertemu dengan orang-orang dengan pelbagai jenis amalan tubuh mereka di tempat-tempat dari Pasifik Selatan ke Amerika. Orang seperti itu, di mata beberapa pemerhati Perancis, orang luar "primitif" kepada "peradaban", dan tatu mereka hanya menyumbang kepada persepsi ini. Lain - lain pelayar - terinspirasi oleh apa yang mereka lihat, dan mendapat sibuk dengan dakwat. Menjelang abad 19th, "tatu" mempunyai nama yang sama di Eropah tatouages, Tätowiren, atau tatu.

Pada abad 19, pihak berkuasa mula menggunakan tatu untuk menandakan jenis "orang luar" yang berbeza: penjenayah. Besi panas yang telah merekam penjenayah Perancis awal-awal digantikan dengan senjata yang lebih bijak dari jarum tatu di 1832. Daripada generik fleur de-lys, penjenayah ditandai dengan kod individu untuk mengenal pasti mereka.

Tatu itu adalah penanda visual penyerahan jenayah kepada pihak berkuasa undang-undang. Tetapi ia juga merupakan satu bentuk pelanggaran fizikal. Dalam budaya agama Kristian, tanda-tanda tubuh sering dikutuk sebagai bukti paganisme seperti yang dijelaskan oleh Jane Caplan. Apabila jarum menembusi kulit banduan, ia secara simbolik menghilangkan apa yang kekal dari kesucian tubuh mereka. Jenama besi panas menghukum badan, tetapi tatu itu menghukum jiwa.

Tatu sebagai pemberontakan

Walau bagaimanapun, apabila para banduan mengambil sendiri, mereka menggunakan tatu. Penyebaran tatu terhadap laki-laki di jajahan Perancis di luar negeri dan di penjara tentera menyumbang kepada persatuan mereka dengan perisihan pada abad 19th lewat.

Dalam esei fotografi, Jérome Pierrat dan Eric Guillaume menunjukkan bagaimana tatu menjadi cara pemberontakan terhadap masyarakat yang "dihormati" oleh mauvais garçons dari dunia fin-de-siècle Perancis. Bagi sesetengah orang, "budak lelaki yang buruk" ini mempunyai daya tarikan eksotik tertentu - melihat populariti Legionnaire tatu Edith Piaf, atau Papillon, yang "memoir" bekas banduan Henri Charrière yang diterbitkan dalam 1969. Dalam buku itu, nama samaran protagonis berasal dari rama-rama - yang papillon - bertato di dadanya: lambang harapan dan kebebasan ketika dia cuba melepaskan diri dari penjara.

Sejak itu, individu dan kumpulan terus memilih jarum dan dakwat sebagai alat untuk mengecam kemarahan pada masa yang sama seperti menyatakan secara artistik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tattoo sebagai perpaduan

Tatu boleh memangku tuntutan ke atas pembawa mereka yang bersifat perkauman dan keperibadian mereka. Orang ramai menggunakannya untuk membina komuniti dari semua jenis, dari rejimen ketenteraan kepada kumpulan-kumpulan perompak. Tato juga menyampaikan sesuatu tentang "kelebihan" antara diri dan seluruh dunia. Bagi sesetengah orang, mereka dikaitkan dengan misteri dalaman dan kegelapan yang dibawa ke permukaan, yang mewakili (dalam kata-kata Juliet Fleming), "Setan dalaman sekali gus diusir dan diadakan di sempadan subjek".

Tafsiran ini seolah-olah sesuai dengan Projek Semikolon yang baru-baru ini di negara-negara Anglophone, di mana satu setengah kolon tatu telah menjadi simbol bagi perpaduan dengan mereka yang mengalami kemurungan dan pemikiran bunuh diri. Sesetengah pengulas melihat kempen itu sebagai satu trend yang pantas, yang menyebar dengan hashtags, tidak sedikit untuk menggalakkan autonomi di antara mereka yang mencapai. Yang lain berhati-hati dengan agenda dikaitkan dengan agama.

Projek Semicolon telah menjadi virus di kalangan pengguna Twitter, tetapi ia jauh dari cetek. Seperti kebanyakan pendahulu tatu mereka, para peserta mengambil sesuatu yang mungkin menandakan status "orang luar" pada mulanya - dalam kes ini, kesulitan kesihatan mental - dan menjadikannya sebagai simbol keterangkuman, komunikasi dan kreativiti. Semi-kolon adalah pada masa yang sama "penjenamaan" yang dipilih sendiri dan penyataan harapan kolektif.

Seperti yang ditunjukkan oleh kes Perancis, tatu itu ditegaskan secara tegas dalam sejarah budaya era moden. Hari ini, tatu memainkan peranan sosial yang penting dengan mencabar gagasan kami tentang kecantikan dan kepunyaan. Mungkin kita mungkin lebih memahami tatu sebagai demonstrasi yang kelihatan (dan ketara) pada tubuh yang banyak kuasa luar berusaha untuk disiplin dan mengawal.

Tentang Pengarang

PerbualanSarah Wood, Pensyarah di Imperial dan Sejarah Postcolonial, Universiti York

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = sejarah tatu; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}