Apa yang Dilahirkan Seorang Humor Mengenai Kesejahteraan Psikologi mereka

Apa yang Dilahirkan Seorang Humor Mengenai Kesejahteraan Psikologi mereka
Kredit Foto: David Shankbone, Ketawa. (cc 3.0)

Sama seperti orang dewasa, kanak-kanak menggunakan humor dalam kehidupan seharian mereka. Sesetengah suka mengolok-olok diri sedangkan yang lain suka tertawa dengan mengorbankan orang lain. Tetapi apakah kesannya tentang humor anak, misalnya, mengenai hubungan mereka dengan orang lain dan bagaimana perasaan mereka tentang diri mereka sendiri? Untuk mengetahui, kami mempelajari penggunaan humor pada kanak-kanak yang berumur antara 11 dan 16, dan mendapati hubungan antara gaya humor kanak-kanak dan kesihatan mental mereka.

Kajian kami adalah berdasarkan penyelidikan sebelumnya ke dalam gaya humor di kalangan orang dewasa. Rod Martin dan rakan sekerja menggunakan soal selidik untuk mengenal pasti empat jenis humor yang berbeza: peningkatan diri, afiliasi, mengalahkan diri, dan agresif. Mereka mendapati bukti menunjukkan bahawa gaya humor seseorang mempunyai kesan positif atau negatif terhadap hubungan mereka dengan orang lain dan kesejahteraan psikologi mereka.

Humor peningkatan diri digunakan untuk meningkatkan diri sendiri, untuk meningkatkan rasa diri sendiri, tetapi tidak merugikan orang lain. Sebagai contoh, seseorang yang merasa sedikit kecewa mengenai keadaan boleh cuba memikirkan sesuatu yang lucu tentang keadaan itu supaya mereka merasa lebih baik mengenainya. Humor afiliatif meningkatkan hubungan dengan orang lain dan mengurangkan ketegangan interpersonal. Sebagai contoh, ketawa dan bergurau dengan rakan-rakan. Dua bentuk humor ini dikenali sebagai gaya "humor" adaptif.

Humor mengalahkan diri sering digunakan untuk meningkatkan hubungan dengan orang lain dengan mengorbankan diri sendiri, sedangkan humor agresif dapat digunakan untuk membuat diri anda berasa lebih baik dengan mengorbankan orang lain - seperti mengolok-olok orang lain. Kedua-dua bentuk ini dikenali sebagai "maladaptive" kerana bukti yang mencadangkan mereka berpotensi merosakkan seseorang. Telah dicadangkan bahawa penggunaan jenaka yang agresif secara berterusan dapat mengasingkan orang lain, akhirnya mempunyai kesan buruk terhadap pengguna. Humor yang mengalahkan diri dapat merosakkan kesihatan mental seseorang, kerana ia melibatkan diri sendiri dan menindas keperluan emosional sendiri untuk menenangkan orang lain.

Ia berguna untuk membezakan antara borang ini kerana ia telah dikaitkan dengan aspek penyesuaian psikologi dan sosial. Dalam banyak kajian yang berbeza, orang dewasa yang menggunakan gaya humor adaptif adalah biasanya didapati mempunyai kesihatan mental yang lebih baik dan harga diri yang lebih tinggi, sementara mereka yang menggunakan gaya humor maladaptive cenderung mempunyai tahap kebimbangan dan kemurungan yang tinggi dan lebih rendah diri. Penggunaan humor agresif juga cenderung dikaitkan dengan penyelewengan sosial - mereka yang menggunakannya lebih cenderung mengalami masalah dalam hubungan interpersonal mereka.

Humor dalam kanak-kanak

Dari membaca tentang pendekatan gaya humor, kami ingin menerapkan model ini kepada anak-anak dan orang muda dengan meminta kanak-kanak menyelesaikan satu siri soal selidik pada awal dan akhir tahun sekolah. Kami mendapati hubungan antara gaya humor dan penyesuaian yang terdapat pada orang dewasa juga berlaku kepada kanak-kanak.

Kajian kami, yang diterbitkan di Jurnal Psikologi Eropah, mendapati bahawa mereka yang menggunakan humor mengalahkan diri pada permulaan tahun sekolah lebih cenderung mengalami peningkatan kesepian dan gejala kemurungan pada akhir tahun, bersama dengan penurunan harga diri. Ini juga boleh membawa kepada gejala kemurungan yang ganas, menyebabkan peningkatan dalam penggunaan humor yang mengalahkan diri dan sebagainya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Walau bagaimanapun, kami juga dapati bahawa orang-orang yang menggunakan humor yang mengalahkan diri tidak semestinya mengecewakan. Beberapa orang menggunakan hanya satu gaya, tetapi gabungan gaya yang berbeza. Oleh itu, kami memutuskan untuk mengambil pendekatan yang lebih luas terhadap analisis kami, mengkategorikan kanak-kanak itu sebagai "humourists interpersonal", yang termasuk mereka yang mencetak melebihi purata pada humor agresif dan afiliatif, tetapi di bawah purata pada dua gaya humor yang lain. "Penghancur diri", yang menjaringkan tinggi pada gaya humor ini, tetapi rendah pada ketiga-tiga orang lain. The "endorsers humor" menjaringkan di atas purata ke atas semua empat gaya humor. Dan akhirnya, "humourist adaptif" menjaringkan tinggi pada dua gaya adaptasi humor, tetapi rendah pada humor agresif dan mengalahkan diri.

Pengganas diri mencetak gol tertinggi pada penyesuaian sosial dibandingkan dengan pendukung humor, yang tampaknya menggunakan humor yang mengalahkan diri hingga ke tahap yang lebih besar daripada diri mereka sendiri. Ini menunjukkan bahawa kesan negatif menggunakan humor mengalahkan diri dapat dikurangkan jika digunakan bersama gaya lain yang lebih positif.

Apakah ini bermakna bahawa kita harus berusaha untuk menggalakkan penggunaan lebih banyak peningkatan diri dan afiliasi yang lebih positif, kerana mereka nampaknya memberi manfaat kepada kesihatan mental dan harga diri. Humor yang mengalahkan diri, walaupun seolah-olah membuat orang lain merasa lebih baik dalam jangka pendek, boleh membawa kepada masalah pelarasan psikologi dan sosial, dan sepatutnya tidak digalakkan, atau mungkin digunakan dalam kombinasi dengan gaya humor yang lebih positif.

Jadi bagaimana boleh dicapai? Kerja saya baru-baru ini dengan Lucy James melibatkan intervensi pendidikan yang inovatif untuk menerangkan pelbagai gaya humor dan kesannya kepada anak-anak sekolah. Ini tidak banyak tentang mengajar kanak-kanak menjadi "lucu": ia tentang mendidik mereka tentang potensi kesan positif dan negatif cara-cara di mana humor boleh digunakan, yang diharapkan akan meningkatkan hubungan mereka dengan orang lain dan bagaimana perasaan mereka tentang diri mereka sendiri.

Perbualan

Mengenai Penulis

Claire Fox, Pensyarah Kanan dalam Psikologi, Keele University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "a study of humor"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…