Bagaimana Realiti Maya Akan Menukar Cara Kita Mengalami Pertunjukan Peringkat

Bagaimana Realiti Maya Akan Menukar Cara Kita Mengalami Pertunjukan Peringkat
Salah satu pengalaman maya Eropah pertama di Amsterdam, di 2015.
Photo credit: Eliaboqueras (CC 4.0)

Apabila legenda opera mengarang karya mereka, tidak mungkin mereka pernah melihat masa apabila set rumit yang dibuat oleh tangan manusia akan digantikan dengan realiti maya. Tetapi itulah yang dilakukan oleh Wales National Opera pada musim panas ini. Syarikat itu telah mencipta dua realiti maya menyertai membiarkan mereka yang baru untuk opera melangkah ke dalam prestasi.

Pemasangan pop-up "Magic Butterfly" mempunyai dua pengalaman pendek berdasarkan lagu-lagu dari Madame Butterfly dan Magic Flute. Penonton dapat mengarahkan dan mengaturkan watak-watak, merendam diri dalam muzik dan persekitaran.

Ini hanya mencetuskan potensi yang VR mempunyai untuk produksi peringkat, tetapi ia juga merupakan tanda perkara yang akan datang. Hari-hari ini, teater kurang mengenai set yang dibina untuk meniru tempat yang berbeza di atas panggung, tetapi lebih banyak mengenai perwakilan. Sempadan sentiasa didorong melebihi batas struktur daripada papan. Dan untuk disiplin yang sentiasa mencari ruang baru, realiti maya menawarkan potensi yang hampir tidak terbatas.

Teater maya

Sejak 1990, teater telah bereksperimen dengan realiti maya, dan menjemput para penonton untuk memainkan peranan aktif dalam persembahan khusus yang mendalam. Pemegang tempat Brenda Laurel di 1993 adalah salah satu yang pertama menggunakan VR melalui paparan yang dipasang kepala. Grafik tiga dimensi, animasi watak dan suara dan suara yang bersepadu membolehkan dua peserta untuk menerokai Rockies Kanada yang disimulasikan dengan naratif mitos tempatan.

Sejak itu, VR telah digunakan dalam cara yang lebih kreatif. Char Davies's Osmose dalam 1995 menambah interaktiviti ke pemasangan, bereksperimen dengan pengesanan gerakan masa sebenar berdasarkan pernafasan dan keseimbangan, bersama-sama dengan bunyi 3D interaktif.

Di Sharir dan Gromala Pengeluaran 1994, seorang penari yang memasuki persekitaran maya berinteraksi bukan hanya dengan penari lain yang hadir di ruang siber, tetapi juga dengan boneka digital yang mampu meniru gerakan dan menari sahaja.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apabila realiti maya digunakan secara interaktif ia membuka dunia baru untuk diterokai. Hubungan tradisional antara penonton ruang-pelakon menjadi ruang-spectator hubungan. Penonton tidak lagi dalam peranan pasif. Tindakan dramatik digantikan dengan tindakan sebenar, dan bagaimana ia bermain dibentuk oleh penonton.

Di luar realiti

Saya secara peribadi telah menggunakan Metaverse Kehidupan Kedua - sebuah dunia maya 3D percuma di mana seseorang boleh membina avatar, bangunan dan objek - untuk mewujudkan ruang prestasi untuk teater pengajaran dan profesional.

Semasa saya mengajar pemandangan di University of Rome La Sapienza, saya mengambil platform maya satu langkah lebih jauh. Ia digunakan bukan sahaja untuk membina set dan persembahan, tetapi untuk membuat penonton avatar para tetamu. Orang dari seluruh dunia hampir boleh menghadiri dan berinteraksi dengan prestasi menggunakan avatar mereka.

Di samping itu, pelajar saya membina set mereka dalam persekitaran pembelajaran maya baru ini di bawah pengawasan saya, berinteraksi dengan avatar saya dalam masa nyata semasa semua proses.

Teater berasaskan realiti maya ini membenarkan kami untuk mereka bentuk persekitaran dan set tak terbatas. Pelakon avatar maya boleh berinteraksi dengan pemandangan dan dengan orang lain semasa persembahan dalam masa nyata. Mereka boleh menggunakan ruang dengan cara yang mereka kehendaki: berjalan, berlari atau terbang di sekelilingnya.

Kami kemudian melanjutkan kerja ini dengan prestasi "@nts", Prestasi teater berbilang dimensi yang diilhamkan oleh Antik Elektrik Philip K. Dick. Ini dipentaskan pada masa yang sama di alam semesta yang selari: dunia nyata ruang teater sebenar dan ruang siber dari Second Life.

Untuk pertunjukan ini, avatar dilakukan secara langsung dalam set maya pada Second Life kepada penonton avatar manakala, pada masa yang sama, pelakon sebenar dilakukan secara langsung di ruang teater dengan penonton yang sebenar. Ruang teater ditangkap oleh kamera video dan diproyeksikan ke dalam set Kedua Misteri maya sementara pada masa yang sama set maya ini diproyeksikan pada set sebenar. Sambungan ini mewujudkan hubungan spasi-temporal yang luar biasa antara kedua-dua ruang, penonton dan penghibur mereka.

Sebagai teknologi terus berkembang - terutama sebagai platform baru seperti Ruang Facebook disediakan - kemungkinan dan potensi untuk pertunjukan teater maya hanya akan terus berkembang. Hanya masa yang diperlukan sebelum kita mula menggunakan alat dengar VR untuk perkara seperti menonton filem Netflix, atau video 360 di media sosial. Ini bermakna bahawa sesiapa yang mempunyai alat dengar VR akan mempunyai akses kepada persembahan yang mungkin tidak dapat dicapai.

PerbualanDunia sedang mengalami revolusi "teater peribadi" di mana permainan video, filem, muzik dan persembahan pentas sedang menggabungkan bersama. Apa yang telah menjadi persembahan teater selama ratusan tahun berubah. Ia tidak lagi hanya tertumpu di sini dan kini, tetapi di sini, sekarang dan di mana-mana sahaja.

Tentang Pengarang

Andrea Moneta, Pensyarah Kanan dalam Reka Bentuk Teater, Nottingham Trent University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = reka bentuk realiti maya; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

3 Kaedah Pembetulan Postur Untuk Masa Terlalu Banyak
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada abad ke-21, kita semua menghabiskan masa di depan skrin ... sama ada di rumah, di tempat kerja, atau di bermain. Apa yang sering dilakukan ini menyebabkan penyimpangan postur kita yang kemudian membawa kepada masalah ...
Apa yang Bekerja Untuk Saya: Menanyakan Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, pembelajaran sering datang dari pemahaman "kenapa". Mengapa perkara itu berlaku, mengapa perkara itu berlaku, mengapa orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan, mengapa orang lain bertindak seperti ...
The Physicist dan The Inner Self
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fizik yang mengajar di MIT. Alan adalah pengarang "In Praise Wasting Time". Saya dapati ia memberi inspirasi untuk mencari saintis dan ahli fizik ...
Song Pencuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua pernah mendengarnya beberapa kali dalam beberapa minggu yang lalu ... cuci tangan selama sekurang-kurangnya 20 saat. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang masa-dicabar, atau mungkin sedikit ADD, kami ...
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghibur diri anda.