Bagaimana Winnie The Pooh Mengajar Kami Kepentingan Bermain

Bagaimana Winnie The Pooh Mengajar Kami Kepentingan Bermain

Dia terkenal kerana cintanya madu, dan menjadi beruang "otak kecil". Jadi Winnie the Pooh mungkin terkejut sedikit untuk mendapati dirinya subjek pameran muzium utama baru.

Winnie the Pooh: Meneroka Klasik akan meneroka kerjasama kreatif penulis AA Milne dan ilustrator EH Shepard. Bersama-sama mereka menghasilkan cerita-cerita aneh yang diminati dalam Winnie the Pooh (1926) dan The House at Pooh Corner (1928).

Keputusan oleh Victoria dan Albert muzium di London untuk mengadakan pameran membuktikan bahawa beruang dan kawannya telah menjadi tokoh penubuhan. Sebagai ahli sastera kanak-kanak Nota Peter Hunt, mereka adalah "sebahagian daripada budaya Inggeris, lulus dari generasi ke generasi".

Salah satu elemen kejayaan buku Pooh yang luar biasa adalah mereka mencerminkan idea mengenai zaman kanak-kanak yang muncul dalam apa yang dikenali sebagai "zaman kegemilangan" kesusasteraan kanak-kanak, merangkumi dari pertengahan abad 19 ke Perang Dunia I.

Pandangan zaman keemasan dunia kanak-kanak adalah yang dekat dengan alam semula jadi - kanak-kanak yang tidak bersalah sebelum kengerian sekolah dan pendidikan yang dikenakan, dan angka kehilangan dan nostalgia untuk orang dewasa. Ini adalah landskap rumah Winnie dalam Hundred Acre Wood.

Sebagai ahli teori kebudayaan Stefan Herbrechter berkata: "Kanak-kanak sepatutnya hidup dalam dunia sendiri, yang jelas dan ditandakan dengan jelas sebagai ruang dan masa untuk bermain dan mainan adalah objek utama dan mengawal peranti sosialisasi."

Walau bagaimanapun, buku Milne lebih pedih dan mempunyai rasa yang sedikit berbeza, daripada contoh lain, seperti Angin dalam Willows (yang mana Milne adalah peminat hebat, menulis penyesuaian peringkat). Mereka datang selepas Perang Dunia I, apabila banyak ilusi tentang tidak bersalah, kelas atas, bahasa Inggeris dan patriotisme telah mencapai titik pecah.

Mereka mengandungi jejak pengalaman dalam parit yang menandakan kedua-dua Milne dan Shepard, yang ilustrasi pembunuhan beramai-ramai di Somme dan Paschendale adalah subjek pameran baru-baru ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Syurga pastoral Hundred Acre Wood adalah Milne yang menulis semangat memihak kepada pasifisme, ditimbulkan dari kenangan masa kecilnya sendiri - kembali ke masa sebelum pencerobohan dan pemusnahan perang yang menakutkan.

Oleh itu, dunia yang dicipta oleh Milne juga tepu dengan kehilangan, dengan nikmat yang terkandung dalam watak keldai depresi Eyore, yang tidak melihat alasan untuk menjadi ceria. Ia juga dihantui oleh ancaman meninggalkan ruang selamat kayu untuk tempat-tempat di kaki langit yang masih belum dapat dilihat. Apabila Christopher Robin dan Pooh menganjurkan "ekspot" ke Kutub Utara, mereka mendapati tiang besar di dalam hutan dan melabelinya dengan sewajarnya.

Mainan, berpendapat Herbrechter, sangat berminat dengan bercerita. Mereka adalah "seperti mesin cerita kecil, katalyser naratif, objek yang membantu memahami dunia".

Idea ini ditangani dengan humor dan kerumitan dalam tulisan Milne, dan diterjemahkan dengan indah dalam ilustrasi Shepard yang sentiasa menekankan "mainan" binatang. Ia menerangkan banyak sebab mengapa buku-buku ini tetap begitu tersayang.

Pooh satiris

Milne menunjukkan anak lelaki sebenarnya, Christopher (yang namanya Christopher Robin dinamakan selepas) bagaimana bermain dengan mainannya adalah sejenis penulisan, sama seperti penerbit drama membuat adegan untuk wataknya. Sebelum menulis kisah Pooh, Milne bekerja sebagai penulis drama dan sebagai satiris di majalah Punch.

Kita dapat mengesan keseronokan khusus memperkenalkan kisah bercerita kepada anaknya dari seorang lelaki yang hidup dari menulis. Kisah-kisah Milne dengan lembut mengajar pembaca yang berpengetahuan muda, yang membaca secara literal, bahawa mereka mungkin cara lain yang lebih bermanfaat untuk menafsirkan dunia, dan perbezaannya antara apa yang orang katakan dan apa yang mereka maksudkan.

Milne menawarkan keseronokan permainan. The penjelasan menjelaskan bahawa "Winnie the Pooh tinggal di hutan semua dengan sendirinya di bawah nama Sanders", yang bermaksud "dia mempunyai nama di atas pintu dalam huruf emas dan hidup di bawahnya".

Pembaca bukan literal dijemput untuk mencari ini lucu. Begitu juga, jika Piglet mengatakan apa-apa "tidak berhati-hati" dia mungkin menyembunyikan hasrat yang sangat penting. Dia akan mengatakan dia tidak takut apabila dia mahu muncul berani.

Walaupun buku-buku Pooh terkenal dengan dipecat oleh rakan satira Dorothy Parker, yang menulis a kajian kecewa dan lelah dari Winnie-the-Pooh, kejayaan karya Milne menunjukkan bahawa dia berjaya menterjemahkan cintanya membuat cerita menjadi satu bentuk yang membujuk pembaca kanak-kanak itu. Kisah-kisah yang menunjukkan bagaimana mereka juga boleh membuat kehidupan imajinatif untuk diri mereka dalam dunia bercerita dan memahami bagaimana menguasai perkataan dan makna.

Dalam satu adegan yang ketara, Pooh mendapati dirinya terjebak di pintu rumah Rabbit, dan mesti menunggu selama seminggu sehingga dia cukup nipis untuk ditarik bebas. Christopher Robin duduk bersama dia dan membacanya "buku yang dapat mengekalkan", seperti yang akan membantu dan menghiburkan Beruang Beruang dalam Ketat Besar.

PerbualanKehadiran yang menyenangkan dan persahabatan dengan sebuah buku yang baik adalah sesuatu yang semua pembaca Pooh mengambil dengan mereka. Dan ini mungkin ini yang menerangkan populariti cerita-cerita ini, yang mengajar kita cara membaca dan menulis dengan cara kita sendiri.

Mengenai Penulis

Eleanor Byrne, Pensyarah Kanan dalam bahasa Inggeris, Universiti Manchester Metropolitan

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 0745314511; maxresults = 1}

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Winnie the Pooh; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}