Rasa Bersalah Mengenai Minum? Nah, Tanyakan Orang Suci

Rasa Bersalah Mengenai Minum? Nah, Tanyakan Orang Suci
The Monk's Repast. Artis: Walter Dendy Sadler (1854-1923) melalui Wikimedia Commons

Setiap tahun cuti membawa mereka peningkatan dalam penggunaan alkohol dan kebimbangan mengenai kesan-kesan berbahaya minum.

Penyalahgunaan alkohol bukan perkara ketawa, tetapi adakah dosa untuk minum dan membuat keseronokan, sederhana dan bertanggungjawab, semasa musim suci atau pada masa lain?

Sebagai ahli sejarah, Saya dikaji peranan yang dimainkan oleh orang Kristian yang saleh dalam mengembangkan dan menghasilkan alkohol. Apa yang saya dapati adalah sejarah yang menakjubkan.

Perintah keagamaan dan membuat wain

Wain dicipta 6,000 tahun sebelum kelahiran Kristus, tetapi ia adalah para bhikkhu yang dipelihara di vinikultur di Eropah. Perintah keagamaan seperti Benedictines dan Jesuit menjadi pakar pembuat wain. Mereka berhenti hanya kerana tanah mereka dirampas di abad 18th dan 19th oleh kerajaan anti-Katolik seperti Revolusi Perancis Perhimpunan Perlembagaan dan Jerman Reich Kedua.

Untuk meraikan Ekaristi, yang memerlukan penggunaan roti dan wain, para mubaligh Katolik membawa pengetahuan mereka tentang tumbuh-tumbuhan anggur dengan mereka ke Dunia Baru. Anggur anggur pertama kali diperkenalkan kepada Alta California di 1779 oleh Saint Junipero Serra dan saudara Franciscannya, meletakkan asas untuk Industri wain California. Satu corak yang sama muncul dalam Argentina, Chile dan Australia.

Sami di ruang bawah tanah.
Sami di ruang bawah tanah.
Joseph Haier 1816-1891, melalui Wikimedia Commons

Orang-orang kafir tidak hanya memelihara dan mengisolasikan oenologi, atau kajian tentang wain; mereka juga maju. Salah satu perintis dalam "meteode méthode," atau "kaedah tradisional"Membuat wain berkilauan, adalah seorang bhikkhu Benedictine yang namanya kini menghiasi salah satu champagnes terbaik di dunia: Dom Pérignon. Mengikut legenda kemudian, apabila dia mengetengahkan kumpulan pertamanya di 1715, Pérignon berseru kepada sami-sami beliau:

"Saudara-saudara, datang dengan cepat. Saya minum bintang! "

Para bhikkhu dan imam juga mendapati kegunaan baru untuk anggur. Jesuit dikreditkan dengan memperbaiki proses pembuatan grappa di Itali dan pisco di Amerika Selatan, kedua-duanya adalah brandies anggur.

Beer di dalam cloister

Dan walaupun bir mungkin dicipta oleh orang-orang Babel kuno, ia disempurnakan oleh biara zaman pertengahan yang memberi kami minuman seperti yang kita tahu hari ini. Lukisan tertua pembuatan bir moden adalah dari Biara Saint Gall di Switzerland. Rancangan yang bermula dari AD 820 menunjukkan tiga buah kilang bir - satu untuk tetamu biara, satu untuk jemaah haji dan golongan miskin, dan satu untuk sami diri sendiri.

Seorang saint, Arnold of Soissons, yang tinggal di abad 11, bahkan telah dikreditkan dengan mencipta penapisan proses. Sehingga hari ini dan walaupun terdapat banyak pembiakan mikro yang beredar, bir terbaik di dunia boleh dikatakan masih dibuat di dalam kubah - khususnya, di dalam kubah Biara Trappist.

Minuman keras dan likur

Sama-sama mengagumkan adalah sumbangan agama kepada roh sulingan. Wiski dicipta oleh zaman pertengahan Rahib Ireland, yang mungkin berkongsi pengetahuan mereka dengan Scots semasa misi mereka.

Minuman keras manis secara meluas dianggap sebagai minuman keras terbaik di dunia kerana spektrum yang luar biasa dari rasa yang berbeza dan juga faedah perubatan. Dihargai oleh perintah Carthusian hampir 300 tahun yang lalu, resipi itu hanya diketahui dua sami pada satu masa. Pembuat herba herba Bénédictine DOM terkenal dengan dicipta dalam 1510 oleh Benedictine Itali bernama Dom Bernardo Vincelli untuk menguatkan dan memulihkan rahib-rahib yang lelah. Dan brendi ceri yang dikenali sebagai minuman keras Maraska dicipta oleh apotek Dominikan pada abad 16th awal.

Bukan kebijaksanaan dalam alkohol domain seorang lelaki sahaja. Saudara perempuan Carmelite pernah menghasilkan ekstrak yang dipanggil "Air Carmelite"Yang digunakan sebagai tonik herba. Para biarawati tidak lagi membuat elixir ini, tetapi satu lagi ramuan biola bertahan dan terus menjadi salah satu penghibur percutian paling popular di Mexico - Rompope.

Dibuat dari vanila, susu dan telur, Rompope diciptakan oleh suster Clarist dari kota penjajahan Spanyol Puebla, yang terletak tenggara Mexico City. Menurut satu akaun, para biarawati menggunakan putih telur untuk memberikan seni suci di kapel mereka pelindung pelindung. Tidak mengharapkan anak-anak yang sisa untuk membazir, mereka mengembangkan resipi untuk penyegaran perayaan ini.

Kesihatan dan komuniti

Jadi mengapa rekod kreatif alkohol yang mengagumkan di kalangan agama? Saya percaya terdapat dua sebab utama.

Pertama, syarat-syarat yang sesuai untuknya. Komuniti biara dan perintah keagamaan yang serupa memegang semua kualiti perlu untuk menghasilkan minuman beralkohol halus. Mereka mempunyai tanah yang luas untuk menanam anggur atau barli, ingatan institusi yang panjang di mana pengetahuan khusus dapat diserahkan dan disempurnakan, kemudahan untuk kerja berpasukan dan komitmen untuk keunggulan dalam bahkan pekerjaan rumah tangga yang paling kecil sebagai cara memuliakan Tuhan.

Kedua, mudah untuk dilupakan dalam zaman sekarang yang banyak untuk sejarah manusia, alkohol berperanan penting dalam mempromosikan kesihatan. Sumber air sering dibawa patogen berbahaya, dan begitu banyak alkohol akan dicampur dengan air untuk membunuh kuman di dalamnya.

Sebagai contoh, tentera Rom diberikan setiap hari elaun wain, bukan untuk mabuk tetapi untuk membersihkan apa sahaja air yang mereka dapati pada kempen. Dan dua uskup, Saint Arnulf of Metz dan Saint Arnold of Soissons, dikreditkan dengan menyelamatkan beratus-ratus dari wabak kerana mereka mengingatkan kawanan mereka minum bir bukan air. Whiskey, minuman keras herba dan juga minuman keras juga dicipta untuk sebab-sebab perubatan.

Dan jika bir dapat menyelamatkan jiwa dari wabak, tidak hairanlah Gereja itu mempunyai rahmat khusus untuk itu bermula:

Perbualan"Ya Tuhan, memberkati bir makhluk ini, yang oleh kebaikan dan kuasa-Mu telah dihasilkan dari biji gandum, dan semoga ia menjadi minuman kesihatan bagi umat manusia."

Tentang Pengarang

Michael Foley, Profesor Madya Patristics, Baylor University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS:searchindex=Books;Michael P. Foley=xxxx;maxresults=3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}