Structuring Thought And Imagination Brick By Brick, Lego By Lego

Structuring Thought And Imagination Brick By Brick, Lego By Lego
Lego bukan sekadar mainan. Batu bata itu dirancang sebagai alat universal untuk membuat apa saja yang dapat kita bayangkan. photo dari www.shutterstock.com, CC BY-ND

Anda mungkin menganggap Lego hanyalah mainan anak-anak - yang anda mainkan sebagai seorang anak dan kini berjalan sambil berjalan melalui rumah sebagai ibu bapa.

Hari-hari ini, bagaimanapun, batu bata muncul di segala macam tempat yang tidak dijangka - dipamerkan di muzium, di seni jalanan, di rumah renovasi dan di tempat kerja. Mereka yang bermain dengan Lego juga tidak dijangka, termasuk artis seperti Ai Weiwei, orang perniagaan korporat memudahkan fungsi kerja atau jurutera merancang robotik yang canggih.

Buku baru-baru ini, LEGO dan Falsafah, menawarkan perspektif baru. Batu bata berwarna terang ini bukan permainan kanak-kanak. Mereka membangkitkan soalan-soalan penting dan mencabar mengenai kreativiti dan bermain, kesesuaian dan autonomi, identiti dan budaya.

Kepentingan dalam Lego baru-baru ini melangkaui permainan kanak-kanak yang mudah. Ahli sosiologi, psikologi dan ekonomi telah mengkaji penggunaan bata Lego sebagai alat untuk mencapai hujung tertentu melalui terapi berasaskan Lego dan aktiviti serupa.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Alat adalah untuk menggunakan, membina, bekerja, berfikir, mengajar, membayangkan, bermain dan banyak lagi. Malah, alat boleh untuk apa saja. Sebaik sahaja kita menyedari Lego adalah alat, kegunaannya di luar permainan semata-mata adalah jelas. Sesungguhnya ia adalah alat sejagat yang boleh digunakan untuk membuat apa sahaja yang boleh kita bayangkan.

Kumpulan Lego syarikat menyedari peranan batu bata sebagai alat universal untuk imaginasi: salah satu kempen pengiklanan yang paling berjaya membawa "membayangkan" tagline minimum.

Pemikiran tersusun, batu bata oleh bata

Ini juga di mana kita perlu menjadi lebih mencerminkan, lebih kritikal dan mungkin juga berhati-hati terhadap syarikat mainan terbesar yang menjual alat utama untuk minda kanak-kanak. Adakah kita benar-benar mahukan syarikat untung, yang kepentingan komersil dan kewangan berada di depan dan pusat, mentadbir apa yang difikirkan oleh anak-anak kita dan mengarahkan bagaimana imaginasi anak-anak kita? Berikut adalah beberapa kemuncak dari buku kami, dan bidang penambahbaikan, untuk Lego dalam peranannya sebagai alat untuk berfikir.

Slogan Lego, "bayangkan", membayangkan bahawa imajinasi sendiri adalah satu-satunya had untuk apa yang anda boleh bina. Sudah tentu, itu tidak betul. Salah satu bab buku meneroka cara-cara di mana Lego datang dengan beberapa kekangan yang terbina, dan bagaimana batas-batas tersebut sebenarnya membantu memberi inspirasi kepada pembina Lego yang canggih.

Beberapa had tersebut terletak pada sifat bata. Dengan setiap set, kita boleh membina dunia ciptaan kita sendiri, baik secara literal maupun metafizikal. Bab lain meneroka persamaan antara dunia Lego dan dunia kita sendiri, membina metafizik bata.

Arahan membentuk satu lagi had untuk ciptaan Lego - dengan asumsi, sekurang-kurangnya, anda adalah pemain yang mengikut peraturan. Dan di sini kita dapat membahagikan pengguna Lego antara orang-orang yang mengikuti peraturan secara dogmatis, dan mereka yang menyerang mereka sama sekali, memihak kepada permainan percuma. The Lego Movie mengejek kedua-dua jenis pengguna Lego dalam watak yang dibesar-besarkan.

Lego set, lengkap dengan metafizik dan peraturan, dengan mendalam membentuk dunia di mana kita hidup. Kadang-kadang Lego melakukannya dengan baik, tetapi tidak selalu.

Adakah Lego membina dunia anda?

Masalah Lego membentuk apa dan bagaimana kita berfikir telah muncul baru-baru ini dengan peningkatan pemasaran berasaskan jantina syarikat, sebagai Rhiannon Grant dan Ruth Wainman bimbang dengan mereka bab buku.

Apabila Lego menghasilkan bahan-bahan untuk kanak-kanak yang menganggap perempuan lebih berminat dengan watak, cerita dan emosi, dan lelaki lebih berminat untuk membina, kereta dan letupan, mereka berdua bermain dalam kisah budaya yang dominan yang memberitahu kanak-kanak bagaimana seharusnya mereka, dan membantu untuk mewujudkan dunia di mana kanak-kanak dibentuk untuk memenuhi harapan tersebut.

Ini menjelaskan mengapa begitu ramai yang membantah 2012 ke Kawan Lego merah jambu dan ungu, yang direka untuk menarik minat keinginan wanita untuk menjaga haiwan atau bermain rumah. Sebagai Rebecca Gutwald mengingatkan kita:

... masalah dengan Rakan adalah bahawa mereka nampaknya dipersembahkan sebagai satu-satunya pilihan untuk kanak-kanak perempuan di dunia Lego ini dan di dunia pada umumnya.

Hakikat bahawa watak-watak Lego Friend yang tidak dirancang untuk dilampirkan pada blok tetap mencipta jantina jantina secara harfiah semasa mainan.

Sudah tentu, terdapat beberapa berita baik: tidak lama selepas Kawan Lego diperkenalkan, Ellen Kooijman set institut penyelidikan semua wanita dibenarkan masuk ke dalam pengeluaran. Tetapi ia telah bersara dengan cepat dan ia kemudiannya dibeli menjadi konsepsi gender berdasarkan konsep permainan kanak-kanak perempuan.

Selain membina peralatan dan angka, tiada kejuruteraan atau kemahiran saintifik tertanam dalam bermain dengan set.

Memecah stereotaip perkauman

Yang mengatakan, Lego lebih berjaya dengan isu-isu di sekitar bangsa dan etnik. Minifigures asalnya yang serba kuning mungkin nampaknya mempunyai idealis yang baik dan berkecuali, tetapi perwakilan Lego dalam perlumbaan telah mengesan perubahan dalam anggapan masyarakat tentang bangsa. Batu bata dan angka adalah alat untuk menunjukkan kepada kita bagaimana kita berfikir, dan untuk menggalakkan kita untuk mengubah cara kita berfikir tentang bangsa.

Ini adalah peluang untuk Lego. Jika ia adalah alat untuk membina apa-apa, maka ia juga merupakan alat untuk membina paradigma baru yang boleh difikirkan mengenai kaum, jantina dan keadilan sosial. Sebagai Tyler Shores sorotan dalam babnya, Lego mempunyai kuasa untuk mencabar status quo, untuk menggalakkan pemikiran kritikal dan pantulan yang mendalam tentang dunia dan untuk membantu kanak-kanak dan orang dewasa untuk memikirkan semula cara kita harus mendiami planet ini.

PerbualanSekarang ini akan menjadikan batu bata popular alat yang inovatif dan kreatif untuk masa depan.

Tentang Pengarang

Sondra Bacharach, Profesor Madya dalam Falsafah, Victoria University of Wellington

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "Sondra Bacharach"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}