Apa yang Membuat Beberapa Seni Jadi Buruk Bahawa Ia Baik?

Apa yang Membuat Beberapa Seni Jadi Buruk Bahawa Ia Baik?
Tommy Wiseau memegang bola sepak di 'The Room,' filem 2003 yang dia tulis, dihasilkan dan dibintangi.
Filem Wiseau

"Artis Bencana"- yang hanya mendapat James Franco Golden Globe untuk pengarahan pengarahnya Tommy Wiseau - menceritakan kisah tentang pembuatan"Bilik, "Sebuah filem yang sudah ada digelar "Citizen Kane" filem buruk.

Tidak semua orang suka "Bilik." (Pengkritik tentu tidak - ia mempunyai Penilaian peratus 26 pada Tomat Rotten.) Tetapi ramai orang menyukainya. Ia bermain di pertunjukan tengah malam di pawagam di seluruh Amerika Utara, dan ia adalah bukti keajaiban filem (dan populariti) bahawa, bertahun-tahun kemudian, ia menjadi subjek filem yang berbeza.

Kami biasanya membenci seni apabila sepertinya ia tidak dilaksanakan dengan baik, dan kami menghargai seni hebat, yang sepatutnya mewakili puncak kecerdikan manusia. Jadi, ini menimbulkan persoalan yang lebih mendalam: Apakah daya tarikan seni yang begitu buruk itu baik? (Kita boleh panggil karya seni "seni yang buruk"). Kenapa begitu banyak orang yang bertumbuh dalam seni rupa seperti "Bilik" di tempat pertama?

Dalam kertas baru untuk jurnal falsafah akademik, rakan sekerja saya Matt Johnson dan saya meneroka soalan-soalan ini.

Niat artis adalah kunci

Orang luar Hollywood yang bernama Tommy Wiseau menghasilkan, mengarahkan dan membintangi "Bilik, "Yang dikeluarkan di 2003.

Filem ini penuh dengan kegagalan. Ia melompat antara genre yang berbeza; terdapat ketidaksejajaran yang tidak masuk akal; jalan cerita diperkenalkan, hanya untuk tidak pernah dibangunkan; dan terdapat tiga adegan seks dalam minit pertama 20. Wiseau mencurahkan wang tunai ke dalam filem itu - ia kos sekitar US $ 6 juta untuk membuat - jadi ada beberapa tahap venir profesional. Tetapi ini hanya menonjolkan kegagalannya.

Seni yang buruk bukan hanya berlaku di filem. Di TV, terdapat "Shadows Gelap, "Opera sabun vampire rendah dari 1970s. Di Somerville, Massachusetts, anda boleh melawat MoBA - Muzium Seni Bad - Dikatakan kepada lukisan yang sangat buruk mereka baik. Penyair Julia Moore (1847-1920) secara ironinya dikenali sebagai "The Sweet Singer of Michigan" untuknya puisi yang sangat dahsyat. Dan filem baru-baru ini "Florence Foster Jenkins"Menceritakan kisah sebenar penyanyi opera dengan a suara nada pekak begitu sayangkan dia menjual Carnegie Hall.

Dalam seni yang baik, nampaknya ciri-ciri yang membuat sesuatu yang buruk - suara yang mengerikan, ayat-ayat yang berlebihan atau jalan cerita yang tidak masuk akal - adalah apa yang akhirnya menarik orang.

Oleh itu, kita perlu melihat apa yang "buruk" tentang seni yang buruk di tempat pertama. Kami menyamakan "keburukan" artistik dengan kegagalan seni, yang berasal dari niat yang gagal. Ia berlaku apabila pencipta tidak menyedari penglihatan mereka, atau penglihatan mereka tidak baik di tempat pertama. (MoBA, sebagai contoh, memerlukan seninya berasal dari usaha tulen.)

Anda mungkin berfikir filem yang buruk apabila ia sangat bodoh, sama ada ia "Snakes on a Plane"Atau"Sharknado. "Anda mungkin berfikir bahawa"The Rocky Horror Picture Show"Adalah buruk kerana ia kelihatan schlocky.

Tetapi filem-filem ini bukan kegagalan. "Ular di Plane" adalah sepatutnya menjadi bodoh; "The Picture Rocky Horror Show" adalah sepatutnya untuk melihat schlocky. Oleh itu, kita tidak boleh mengkategorikan karya-karya ini dengan begitu teruk. Mereka berjaya dalam arti bahawa para penulis dan pengarah melaksanakan visi mereka.

Cinta kita untuk seni yang buruk, sebaliknya, adalah berdasarkan kegagalan.

Bagaimana tidak menghargai seni buruk

Jadi bagaimanakah kegagalan artistik dapat menjadi dasar kebaikan?

Jawapan yang cukup semulajadi di sini adalah bahawa kita menyukai seni yang baik kerana kita mengambil keseronokan umum dalam kegagalan orang lain. Keseronokan kami, katakan, di MoBA, adalah jenis tertentu schadenfreude - perkataan Jerman untuk mengambil kegembiraan dalam nasib orang lain. Pandangan ini tidak mempunyai nama rasmi, tetapi kita boleh memanggil ini "pandangan kegagalan besar-besaran." (The humorist Kanada yang hebat Stephen Leacock memegang pandangan ini, dengan alasan bahawa penyanyi Julia Moore tidak sabar membuat kariernya gembira.) Jika pandangan ini betul, keseronokan kami terhadap "Bilik" akan disyaki secara moral; ia tidak sihat untuk mendapatkan tendangan kita dari kemalangan orang lain.

Nasib baik untuk pencinta seni yang baik, kami percaya ini "teori kegagalan besar" seni yang buruk adalah palsu, kerana dua sebab.

Pertama, ia tidak merasakan kita menikmati kegagalan tulen dalam kerja-kerja seperti "The Room." Keseronokan kita seolah-olah lebih mendalam. Kita ketawa, tetapi keseronokan kita juga datang dari sejenis kebingungan: Bagaimana mungkin orang berfikir bahawa ini adalah idea yang baik?

Pada podcastnya, pelawak Marc Maron baru-baru ini mewawancarai Franco mengenai "Artis Bencana." Maron agak tidak selesa dengan filem itu; baginya, seolah-olah Franco telah merasakan kegembiraan dalam kegagalan Wiseau.

Tetapi Franco menentang ini: "Bilik" bukan hanya hebat kerana ia gagal, jelasnya; ia hebat kerana ia gagal dalam cara yang membingungkan. Entah bagaimana, melalui banyak kegagalannya, filem itu benar-benar menawan penontonnya. Anda mendapati diri anda tidak dapat melihatnya; kegagalannya cantik, megah, membingungkan.

Kedua, jika kita hanya menikmati kegagalan besar, maka filem yang benar-benar buruk akan menjadi seni yang baik; filem hanya akan gagal. Tetapi itu bukan cara kerja yang buruk. Dalam seni yang baik, filem harus gagal dengan cara yang betul - dengan cara yang menarik atau terutama tidak masuk akal.

Sesetengah seni buruk terlalu buruk - ia hanya membosankan, atau memanjakan diri atau terlalu berat. Malah kegagalan besar tidak mencukupi untuk membuat sesuatu yang begitu buruk itu baik.

Cara yang betul untuk menghargai seni buruk

Kami berhujah bahawa karya seni yang buruk menawarkan satu jenama yang unik yang membawa kepada bentuk penghargaan yang berbeza.

Banyak kerja - bukan sekadar karya seni yang baik - baik kerana mereka adalah pelik. Ambil filem David Lynch: Alur cerita mereka boleh memiliki logik yang aneh dan mengasyikkan. Tetapi seni buruk menawarkan jenis unik yang unik. Seperti yang filem David Lynch, kita terperangkap apabila kita menonton "Bilik." Tetapi dalam filem Lynch, anda tahu bahawa pengarah sekurang-kurangnya secara sengaja menyertakan unsur-unsur yang aneh, jadi terdapat beberapa perasaan yang mendasari cerita.

Dalam seni yang baik seperti "Bilik", perintah asas itu jatuh dari bawah anda, kerana bizarreness tidak dimaksudkan.

Inilah sebabnya mengapa peminat seni yang baik dengan kuat menegaskan bahawa cintanya adalah tulen, tidak ironis. Mereka menyukainya sebagai kemalangan alam semulajadi cantik, sesuatu yang ternyata indah - tidak walaupun, tetapi kerana kegagalan penciptanya.

PerbualanMungkin, apabila kita gembira dengan seni yang buruk, kita mengambil sedikit keselesaan: Projek kami mungkin gagal juga. Tetapi kecantikan juga boleh berkembang dari kegagalan.

Tentang Pengarang

John Dyck, Pelajar PhD dalam Falsafah, Pusat Gred CUNY

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = failure; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}