Panduan Feminis untuk Komedi Romantik dan Bagaimana Menonton Mereka

Panduan Feminis untuk Komedi Romantik dan Bagaimana Menonton Mereka

Hari Valentine adalah tepat di sudut, yang bermaksud banyak coklat, beruang teddy, dan wanita tunggal yang dibuat untuk merasa terutama tidak mencukupi. Ada yang mungkin meraikan Hari Galentine Sebaliknya, ada yang mungkin melangkaui mengakui bercuti sama sekali, dan beberapa, termasuk diri saya, akan diselidiki menonton komedi romantis.

Internet dipenuhi dengan senarai yang mana rom-com akan "membimbing anda" Hari Valentine- andaian itu seolah-olah bahawa, jika tidak, kami perseorangan akan festering sahaja di ruang tamu kami, minum vodka dan menyanyi "All By Myself" à la Bridget Jones. Saya menikmati genre, tetapi sebagai feminis saya mempunyai beberapa masalah.

Komedi romantis, terutamanya "klasik" genre, boleh menjadi bermasalah dengan standard feminisme hari ini. Filem seperti Pretty Woman dan Princess Bride cenderung untuk mengekalkan stereotaip jantina berbahaya dan romantiskan tingkah laku pemangsa lelaki. Belum lagi mereka biasanya terhad untuk menggambarkan hubungan heteroseksual antara seorang lelaki cis yang menarik dan seorang wanita cis yang menarik. (Orang LGBTQ: Inilah senarai rom-com yang menenggelamkan bunyi heteronatif.) Akhir sekali, jika rom-com dipasarkan kepada wanita tunggal, maka mengapa mereka kebanyakannya ditulis dan diarahkan oleh lelaki? (Itu soalan retorik.)

Walaupun semua ini, rom-com sangat popular. Bagaimanakah anda meniru cintakan rom-com anda dengan feminisme yang kuat?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Monique Jones, seorang kritikus budaya pop dan wartawan hiburan, mengatakan bahawa ia adalah baik jika anda suka rom-com yang bermasalah. "Itu tidak menjadikan kita lebih kurang seorang aktivis, ia tidak menjadikan kita kurang untuk tujuan itu. Ia hanya menjadi manusia-dan menjadi sebahagian daripada budaya yang telah diindoktrinasi kepada kami untuk mempercayai perkara tertentu, sama ada ia benar atau tidak, "katanya.

Walau bagaimanapun, sebagai feminis yang kita perlu tanggungjawab, Jones berkata. Berikut ialah tiga petua tentang cara menjadi pengguna rom-com yang bertanggungjawab.

1. Ketahui bagaimana anda menginternet mesej mendasar

Salah satu masalah terbesar dengan genre adalah bahawa ia cenderung untuk mengukuhkan idea-idea bermasalah romantik. Bertentangan dengan plot rom-com, sebenarnya tidak satu tanggapan yang luar biasa untuk seorang lelaki mencintai anda "sama seperti anda" (Buku harian Bridget Jones, Trainwreck, Pretty Woman, Gris), tetapi sebenarnya is keterlaluan bagi seorang lelaki untuk secara konsisten mengabaikan penolakan anda dan tidak henti-henti mengejar anda (Notebook, Perkara 10 I Hate About You, 50 Pertama Tarikh, Sarapan di Tiffany).

"Terdapat banyak perkara patriarki dalam masyarakat yang kita sudah dewasa dengan yang kita baru-baru ini dianggap normal. Dan cita-cita yang sama terjebak dalam filem-filem ini. Sebab itulah banyak daripada mereka tidak dipanggil sebagai masalah, walaupun mereka menunjukkan masalah yang lebih besar dalam masyarakat, "kata Jones.

Sebaik sahaja anda menyedari asas patriarki filem-filem ini, anda boleh membuat keputusan lebih objektif anda percaya adalah romantis. Sebagai contoh, mungkin anda tidak fikir ia romantis untuk berpura-pura menjadi tunang seseorang semasa mereka sedang koma dan tidak tahu siapa anda. Ia menyeramkan, Sandra Bullock.

2. Berhati-hatilah dengan / apa yang anda menyokong

Ini mengambil sedikit penyelidikan, tetapi berbaloi (IMDb akan menjadi sahabat baru kamu). Jones mencadangkan mempelajari apa yang anda boleh tentang filem: Siapa pengarah? Siapa yang menulisnya? Siapa yang bertindak di dalamnya? Apakah premis itu? "Jika anda tidak berasa tersinggung, saya fikir ia adalah baik untuk ditonton," kata Jones.

Dan untuk filem-filem kita tidak merasa senang-seperti apa-apa yang melibatkan Woody Allen-anggap melangkauinya. "Saya tidak boleh membenarkan kepala saya di pasir hanya untuk menyokong seseorang seperti Woody Allen," kata Jones. Dia melangkau apa-apa dengan namanya melekat padanya.

"Saya tidak pernah suka filemnya. Mereka tidak bercakap dengan saya, pertama sekali, sebagai seorang wanita, dan kedua, sebagai seorang wanita Afrika-Amerika, "katanya. "Saya tahu semua pengkritik filem dan pelajar filem yang saya telah hubungi dengan mengatakan bahawa Woody Allen adalah tuan yang melakukan ini dan itu. Tetapi saya tidak menyelaraskan apa-apa yang dia lakukan atau tidak. Dan itulah bagaimana saya pergi mengenainya. Jika apa yang dilakukan oleh orang itu tidak selaras dengan nilai teras saya, maka saya tidak boleh melakukannya. "

Terdapat filem lebih romantis, lebih romantis daripada Annie Hall, anyway.

3. Pilih rom-com dengan masalah yang kurang atau sifar

Saya tahu klasik itu, baik, klasik, tetapi mengapa tidak menonton filem yang mengambil pendekatan yang lebih sihat untuk romantik? "Selalunya filem yang menghasilkan lebih kecil, dan mereka mungkin tidak mempunyai dolar kotak pejabat besar, tetapi mereka masih terkenal dengan filem-filem yang baik," kata Jones.

Berikut adalah senarai daripada lima dari Thinkt Catalog untuk membuat anda bermula: Badan-badan Panas, Dia Keluar dari Liga Saya, Celeste dan Jesse Selamanya, Perkahwinan Sahabat Sahabatku, dan Kate dan Leopold (sindiran).

Oleh itu, komposisi rom feminis rakan saya, jangan berkecil hati.

Masih terdapat banyak perkara yang dapat dinikmati oleh orang ramai tentang komedi romantis, kata Jones. "Dengan banyak pilihan kerana ada di sana, seseorang tidak perlu menyerahkan cinta komedi romantis mereka sama sekali."

Artikel ini pada asalnya muncul di YES! Majalah

Tentang Pengarang

Ayu Sutriasa menulis artikel ini untuk YA! Majalah. Ayu adalah pembina laman web dan pembantu sosial untuk YA! Dia aktif terlibat dalam gerakan #bodypositive, dan dalam masa luangnya dia menulis puisi tentang cinta diri, kesihatan mental, dan seksisme dalam temu janji. Ikut dia Twitter dan Instagram.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = DVD; kata kunci = komedi romantis; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}