Bagaimana Artis Buta Menantang Pemahaman Kita Warna

Bagaimana Artis Buta Menantang Pemahaman Kita Warna
Esref Armagan.

Selama berabad-abad, orang-orang yang dilahirkan buta telah menjadi curios intelektual ahli falsafah yang mempelajari kesedaran. Ini adalah benar bagi mereka yang meneroka cara kesedaran kita dipengaruhi oleh badan kita, terutama mata kita, yang Leonardo da Vinci digambarkan sebagai "jendela jiwa".

Salah satu kejatuhan yang menarik adalah kepercayaan bahawa orang buta yang dilahirkan tidak mempunyai warna sebenar. Dalam abad 17, misalnya, ahli falsafah Pemikiran John Locke bahagian dunia adalah pelik kepada indera individu. Bahagian-bahagian ini dapat dilihat dalam kekurangan pemahaman orang-orang yang buta atau pekak. Begitu juga, David Hume percaya bahawa apabila deria tidak dirangsang oleh tenaga individu, seperti cahaya atau bunyi, maka tidak ada gagasan yang dapat dibentuk.

Malah pada abad 20, ia sering dipercayai bahawa orang buta yang dilahirkan tidak dapat memiliki pemahaman yang benar mengenai dunia di sekelilingnya. Sebagai contoh, dalam 1950 the ahli psikologi Geza Revesz menulis: "[Tidak] seorang buta yang lahir dapat menyedari kepelbagaian alam semulajadi dan menangkap semua penampilan objek yang kaya dan pelbagai." Ahli falsafah Thomas Nagel merasakan bahawa orang buta hanya mempunyai pemahaman warna yang paling cetek dibandingkan dengan mereka dengan penglihatan.

Sehingga abad 21st, kami tidak tahu tentang bagaimana kami dapat menguji kepercayaan kami mengenai konsep visual. Tetapi para saintis menyedari seorang artis Turki bernama Esref Armagan. Dikandung sepenuhnya buta, Armagan tidak mempunyai pengalaman visual langsung. Namun dia melukis dan menarik menggunakan warna bukan sahaja, tetapi juga bayang-bayang, cahaya dan perspektif dalam adegan imajinatifnya yang unik.

So bagaimana cara belajar Armagan tentang warna? Jawapannya seolah-olah melalui pemahaman kreatif elemen visual melalui bahasa dan persepsi yang tinggal.

Artis itu mempunyai kenangan kuat tentang apa yang dia diberitahu tentang dunia visual oleh bapanya. Armagan sering dibawa ke bengkel kejuruteraan ayah sebagai seorang kanak-kanak, dan akan bertanya tentang persekitarannya.

Lukisan oleh Esref Armagan
Esref Armagan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Benar, dia juga mempunyai peluang untuk menggunakan pengetahuan ini. Sebagai seorang jurutera, bapanya memiliki ahli tulis - alat yang tajam untuk menggaru, memotong dan menggeram mata pada logam - dan Armagan menggunakannya untuk mengetuk gambar pada kadbod.

Ayah Armagan akan membimbing tangan anak butanya ke atas garis terukir dan menerangkan apa yang dilihatnya. Artis muda kemudian diamalkan membuat garis untuk mewakili tepi visual dan teduhan, yang ditunjukkannya kepada ahli keluarga yang memberi maklum balas dan lebih banyak deskripsi verbal.

Setelah menguasai idea-idea visual seperti tepi dan teduh, Armagan remaja mula menggambar warna, dan terus mencari komentar dan maklum balas dari orang-orang di sekelilingnya. Dia menggambarkan proses ini kepada bekas pelajar saya Ruth Cole sebagai salah satu pembelajaran dengan pengulangan: "Dengan bertanya dan menunjukkan - berulang-ulang kali."

Akhirnya, dia menukar pilihannya untuk cat, mengingatkan:

Saya mula dengan pensel warna dan kemudian bertukar kepada cat minyak. Tetapi mereka mengambil masa yang lama untuk kering jadi akhirnya saya menemui akrilat.

Menariknya, Armagan tidak melukis dengan cat air, kerana dia membina lapisan cat di papan dan kertas dengan jari-jarinya, membiarkan setiap lapisan kering sebelum dia menambah yang lain. Teknik ini membolehkan Armagan untuk merasakan pelbagai warna dan warna yang dia cipta sebagai pengganti untuk melihat imej barunya.

Perspektif artistik baru

Beliau telah mencapai pemahaman visual melalui peperiksaan dan perbincangan yang berterusan, ditambah melalui sentuhan (dia menyamakan warna merah dengan rasa sesuatu yang panas) dan pendengaran (dia membandingkan bunyi peredupan kerana ia menjadi jauh dengan penggunaan perspektif visualnya). Dia cakap:

Saya telah membuat lukisan saya di kepala saya, termasuk warna, sebelum saya mula cat. Ia adalah pemikiran yang ketat.

Kasus Armagan mencabar beberapa kepercayaan mengenai warna. Terlebih lagi, berdasarkan keterangan yang tepat yang disediakan oleh keluarga dan rakan-rakan yang melihat, karya beliau menunjukkan bahawa mungkin orang yang lahir buta memahami, menggambarkan dan membuat karya visual seni.

PerbualanMungkin penyelidik kini boleh mencari contoh untuk menunjukkan bagaimana orang dapat mencapai apa yang dianggap tidak dapat dicapai, dan bukannya memberi tumpuan kepada ketidakupayaan teorinya. Sekiranya kita boleh menguruskannya, kita mungkin juga teruskan pemahaman kami daripada apa yang imaginasi manusia benar-benar mampu - bukannya mempunyai idea yang kurang tentang batasannya.

Tentang Pengarang

Simon Hayhoe, Pensyarah Pendidikan, University of Bath

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Simon Hayhoe; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}