Kenapa Masa Untuk Pendekatan Baru Untuk Perjalanan

Kenapa Masa Untuk Pendekatan Baru Untuk Perjalanan
Seperti yang pernah dikatakan oleh Mark Twain, 'Perjalanan adalah fatal untuk prasangka, ketaksuban, dan minda sempit.' Jake Simonds-Malamud, CC BY-SA

Apabila saya mengatasi a terbang fobia, Saya memutuskan untuk membuat kesilapan dengan melawat dunia seperti yang saya dapat.

Jadi dalam perjalanan satu dekad, saya masuk ke 300,000 miles, terbang dari mana-mana dari Buenos Aires ke Dubai.

Saya tahu secara intuitif bahawa perjalanan saya akan "menjadikan saya orang yang lebih baik" dan "memperluaskan cakrawala saya," sebagaimana yang ada. Tetapi saya telah percaya bahawa perjalanan boleh, dan harus, menjadi lebih daripada hobi, mewah atau bentuk masa lapang. Ia adalah komponen asas untuk menjadi humanis.

Pada terasnya, humanisme adalah tentang menerokai dan membahaskan idea-idea penting yang menjadikan kita siapa kita. Kami mengkaji muzik, filem, seni dan kesusasteraan untuk berbuat demikian. Dan walaupun penting untuk meneroka idea-idea ini di dalam komuniti kita sendiri, orang dan tempat yang tidak seperti kita mempunyai peranan untuk bermain yang sama pentingnya.

Di sinilah perjalanan datang. Ini yang menghantar saya pembungkus untuk melihat beberapa tempat yang telah saya habiskan untuk membaca dengan panjang. Dan itu yang mendorong saya untuk menulis "Pentingnya Di Tempat Lain: Touristist Humanist Globalist, "Di mana saya ingin membuat kes bagi pendekatan baru untuk perjalanan.

Pelancong imperialis

Dalam bidang akademik, kajian perjalanan telah lama melihat persilangan antara imperialisme dan pelancongan, menggambarkan bagaimana mereka berkembang selari.

Dari 16th hingga abad 19th, empayar Eropah memusnahkan wilayah-wilayah di seluruh dunia, menanam bendera mereka dan membina kedutaan, bank, hotel dan jalan raya. Imperialis mengembara untuk mengumpul kayu manis, sutera, getah dan gading, menggunakannya, setelah pulang ke rumah, untuk kesenangan dan keuntungan.

Usia keemasan perjalanan hampir bertepatan dengan tempoh itu. Tidak lama selepas serangan ketenteraan dan perdagangan bermula, pelancong mengikuti imperialis ke kawasan-kawasan yang jauh ini.

Kedua-dua pelancongan dan imperialisme melibatkan pelayaran penemuan, dan kedua-duanya cenderung untuk meninggalkan orang-orang yang "ditemui" lebih buruk daripada yang mereka telah sebelum pertemuan.

Impak globalisme dalam perjalanan kami

Sepanjang abad yang lalu, globalisme - konsep yang luas dan menakutkan sistem korporat dan birokrasi transnasional - telah menggantikan imperialisme sebagai rangkaian hubungan antarabangsa yang dominan.

Globalisme boleh menjadi sangat menggembirakan: Ia melibatkan berbilion orang, triliun dolar, barang inventori yang tidak terkira banyaknya, semuanya bersemangat dalam perbendaharaan kata teknokratik geopolitik dan multinasionalisme yang menjadi ancaman bagi kita yang mendekati dunia pada skala yang lebih manusiawi.

Ia juga menjadikan perjalanan jauh lebih mudah. Terdapat lebih banyak laluan pesawat, lebih banyak ATM di setiap sudut dan perkhidmatan telefon bimbit antarabangsa. Anda boleh melakukan perjalanan di tempat lain tanpa meninggalkan ketenangan di rumah, dengan McDonald's, Dunkin Donuts dan Holiday Inns sekarang menghiasi dunia.

Tetapi kenapa bosan bepergian jika mahu keselesaan selesa?

Saya akan berhujah bahawa kita memerlukan panduan perjalanan baru yang mengiktiraf kesalinghubungan globalisasi yang meluas, tetapi mengimbanginya dengan minda manusia.

Kerana di bawah aktiviti berbahaya katedral yang berkunjung, bersantai di pantai dan mengumpul cenderahati, para pelancong masih boleh memanjakan keinginan mementingkan diri sendiri, eksploitatif dan mempamerkan rasa hak yang menyerupai serangan imperialis pada masa lalu.

Dengan cara yang sedemikian, globalisme juga menjadikannya lebih mudah untuk menyelinap masuk ke dorongan imperialis lama untuk datang dengan kuasa dan meninggalkan dengan rampasan; untuk menubuhkan pos budaya kita sendiri; dan mengambil gambar-gambar yang menunjukkan kemunculan tempat-tempat yang kami lawati, suatu perusahaan yang, untuk sesetengah orang, mengesahkan keunggulan rumah.

Cara yang betul untuk menjadi pelancong

Manusiaisme bagaimanapun, adalah proksimat, intim, tempatan. Mengembara sebagai humanis mengembalikan identiti dan kemerdekaan kita, dan membantu kita menentang kekuatan globalisme.

Tidak ada salahnya dengan melihat Colosseum atau Taj Mahal. Pasti, anda boleh mengambil semua gambar yang sama yang telah diambil di semua perangkap pelancong biasa, atau berdiri di garisan panjang untuk melihat tempat lahir Shakespeare dan Dante (yang kesahihan yang meragukan).

Tetapi jangan buat begitu sahaja. Duduk dan nonton orang ramai. Tersesat. Berikan diri anda ke suasana, laju, semangat di tempat lain. Jelas sekali anda akan makan makanan yang baru dan menarik, tetapi fikirkan cara lain, juga, mencuba dan "meminum" budaya di tempat lain, menyesuaikan diri dengan tabiat dan gaya yang berbeza. Ini adalah perkara yang akan mengubah anda lebih daripada pandangan dari puncak Menara Eiffel.

Psikologi mendapati bahawa lebih banyak negara yang anda lawati, lebih banyak mempercayai anda - dan bahawa "mereka yang melawat tempat kurang sama dengan tanah air mereka menjadi lebih percaya daripada mereka yang melawat tempat yang lebih mirip dengan tanah air mereka." Penyerapan di tempat-tempat asing meningkatkan kreativiti, dan mempunyai pengalaman yang lebih pelbagai menjadikan minda orang lebih fleksibel.

Dengan produk dan kemudahan globalisme yang menyentuh sebahagian besar dunia, ia hanya memerlukan lebih banyak usaha yang sungguh-sungguh untuk benar-benar melibatkan diri dalam sesuatu yang asing.

Empati saya sendiri, kreativiti dan fleksibiliti telah meningkat dengan lebih baik oleh destinasi aneh dan menarik seperti Persidangan Monty Python di Lodz, Poland; a seminar terpencil berhampiran Kutub Utara; persidangan kebosanan di Warsaw; Copenhagen's perayaan filem yang aneh; Berlin dibina semula lapangan terbang Nazi; sebuah bengkel di Baghdad semakin akademik sehingga mempercepatkan kemusnahan Iraq; dan pertemuan sebagai seorang pakar ekopelancongan dengan Penguin Tierra del Fuego.

Terdapat hujah yang sangat penting untuk membuat perjalanan dalam masa-masa berlakunya ideologi yang jauh-tepat dan meruntuhkan pakatan antarabangsa, menumbuhkan perkauman dan xenophobia. Dunia seolah-olah menjadi kurang terbuka.

Perjalanan adalah peluang terbesar yang perlu anda pelajari tentang perkara yang tidak anda alami di rumah, untuk bertemu dengan orang lain yang tidak akan anda hadapi. Anda mungkin akan mendapati bahawa, dalam banyak cara yang penting, mereka adalah sama seperti anda - yang, pada akhirnya, adalah titik untuk melakukan semua ini.

PerbualanKemanusiaan tahu bahawa pemahaman dan pertimbangan yang banyak - tentang identiti, emosi, etika, konflik dan kewujudan - berkembang dengan baik apabila dunia menjadi tiram kita. Mereka menghilang dalam ruang gema isolasi.

Tentang Pengarang

Randy Malamud, Profesor Bahasa Inggeris Bupati, Georgia State University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Randy Malamud; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}