Mengapa Kelesuan Tidak Unik Kepada Umur Usahawan Kita

Mengapa Kelesuan Tidak Unik Kepada Umur Usahawan Kita
Wellcome Images Wellcome

Adakah kita yang paling melelahkan?

Ramai ahli sosiologi, ahli psikologi dan pengkritik budaya berpendapat bahawa penyebaran sindrom keletihan yang cepat seperti kemurungan, tekanan dan pembakaran adalah akibat dari kemodenan dan cabarannya. Hujah menyatakan bahawa tahap tenaga manusia pada asasnya kekal statik sepanjang sejarah, sementara tuntutan kognitif, emosi dan temporal mengenai subjek moden telah meningkat begitu tajam sehingga defisit kronik sumber dalaman berlaku.

Yang paling sering dinamakan 'penjana habis' adalah perubahan sosial yang disebabkan oleh percepatan, teknologi baru dan transformasi pembuatan ke dalam perkhidmatan dan ekonomi kewangan. E-mel dan telefon bimbit, sebagai contoh, membuat pekerja sentiasa dapat dicapai, merosakkan sempadan antara kerja dan masa lapang, oleh itu menjadikan sukar bagi pekerja untuk beralih dari pekerjaan mereka. Menambah kepada persaingan yang semakin meningkat dari kapitalisme globalisasi dan hasilnya ialah, hari ini, pekerja jarang meninggalkan kerja. Tidak hairanlah semua orang keletihan.

Walau bagaimanapun, apa yang kerap kali tidak disedari adalah bahawa kecemasan mengenai keletihan bukanlah sesuatu yang istimewa kepada usianya. Mereka yang membayangkan bahawa kehidupan di masa lalu lebih mudah, lebih perlahan dan lebih baik adalah salah. Pengalaman keletihan, dan kecemasan tentang epidemik keletihan dalam populasi yang lebih luas, tidak terikat pada masa dan tempat tertentu. Sebaliknya: keletihan dan kesannya telah memikirkan pemikir sejak zaman purba.

Kelesuan adalah pengalaman yang sentiasa ada dan abadi (seperti yang saya tunjukkan dalam buku saya, Keluasan: Sejarah). Banyak umur telah membentangkan diri mereka sebagai tempoh yang paling habis dalam sejarah. Selama berabad-abad, sumber perubatan, budaya, sastera dan biografi telah meletihkan sebagai keletihan biokimia, penyakit somatik, penyakit virus dan kegagalan rohani. Ia telah dikaitkan dengan kehilangan, penyelarasan planet, keinginan jahat untuk kematian, dan gangguan sosial dan ekonomi. Kerana keletihan serentak secara fizikal, mental dan pengalaman budaya yang lebih luas, teori-teori tentang keletihan dapat memberikan gambaran tentang bagaimana orang-orang di masa lalu memikirkan minda, tubuh dan masyarakat.

Teori habis-habisan sering menjawab soalan tanggungjawab, agensi dan kemahuan. Dalam sesetengah akaun, keletihan diwakili sebagai satu bentuk kelemahan dan kekurangan kekuatan, atau bahkan sebagai kejahilan rohani yang gagal nyata dalam sikap mental yang buruk. Sebagai contoh, teori zaman pertengahan berpusat di sekitar tanggapan acedia dan dosa, sementara teori neoliberal baru-baru ini menyalahkan individu untuk pengurusan kesejahteraan fizikal dan mental mereka.

Acedia secara literal menandakan 'keadaan tidak peduli', dan juga telah digambarkan sebagai 'keletihan hati'. Ia terutamanya terpengaruh oleh para bhikkhu pada zaman purba dan zaman pertengahan awal, dan dianggap sebagai akibat dari pelepasan rohani yang lemah dan memberi kepada godaan setan. Bapa padang pasir John Cassian (360-435CE) menulis demikian acedia menjadikan sami 'malas dan lembap mengenai segala macam kerja'. Dipengaruhi oleh 'keletihan tubuh dan rindu untuk makanan [biarawan] seolah-olah dirinya dipakai dan dibasuh seolah-olah dengan perjalanan yang panjang, atau beberapa kerja yang sangat berat, atau seolah-olah dia telah menunda mengambil makanan semasa berpuasa dua atau tiga hari '. Dia juga mula melihat

'dengan cemas dengan cara ini dan itu, dan mengeluh bahawa tiada seorang pun dari saudara-saudara datang untuk berjumpa dengannya, dan selalunya masuk dan keluar dari selnya, dan sering memandang matahari, seolah-olah ia terlalu perlahan dalam suasana, dan begitu baik kekeliruan minda yang tidak munasabah menguasai dirinya seperti kegelapan, dan menjadikannya sia-sia dan tidak berguna untuk setiap kerja rohani, sehingga ia membayangkan bahawa tidak ada penyembuhan untuk serangan yang sangat dahsyat dapat ditemukan dalam apa pun kecuali mengunjungi beberapa saudara, atau dalam penderitaan tidur sahaja '.

Cassian menerangkan gejala fizikal acedia dari segi apa yang sekarang kita panggil malaise selepas penekanan, keletihan tubuh yang sengit seperti yang dialami selepas puasa berpanjangan, buruh keras atau berjalan kaki yang panjang. Dia juga menggambarkan kegelisahan, kelesuan, kerengsaan, mengantuk dan aktiviti penggantian yang tidak produktif - tingkah laku yang terdapat pada banyak senarai ahli-ahli teologi dalam sejarah.

Lain-lain percaya kepada punca keletihan organik. Dalam zaman purba Yunani, lebihan hempedu hitam yang menimbulkan malapetaka dengan keadaan ekonomi humoral telah dipersalahkan. Dalam abad 19, ia adalah kekurangan tenaga saraf, dan dalam abad 20th dan 21st, sistem kognitif secara kronik ditenggelami oleh rangsangan luar dan tekanan. Juga dipersalahkan adalah kelemahan sistem imun oleh jangkitan virus (sekolah penyelidik sindrom kelesuan kronik), atau pelbagai bentuk ketidakseimbangan biokimia.

Pakar Amerika abad ke-13 George M Beard mencipta neurasthenia diagnosis, keletihan saraf yang jelas, dan mengisytiharkannya sebagai penyakit tamadun, yang dicetuskan oleh ciri-ciri zaman moden, termasuk 'kuasa stim, akhbar berkala, telegraf, sains, dan aktiviti mental wanita. Punca-punca neurasthenia telah dikaitkan dengan dunia luar, kepada perubahan teknologi dan sosial yang menguras rizab tenaga terhad lelaki dan wanita moden. Persekitaran moden, terutamanya persekitaran bandar, difikirkan untuk menghasilkan terlalu banyak rangsangan, supaya pancaindera tidak disentuh oleh kebisingan, pemandangan, kelajuan dan maklumat. Janggut takut bahawa sistem saraf sensitif subjek moden tidak dapat mengatasi beban deria ini.

Teori itu bukan sesuatu yang baru. Suatu abad sebelum Janggut, doktor Scotland George Cheyne (1671-1743) sudah berteori 'Bahasa Inggeris Malady', dimanifestasikan dalam' Lowness of Spirits, lethargick Dullness, Melancholy and Moping ', dan yang dia menyalahkan kekayaan yang berkembang pesat dari negara Inggeris yang bertaburan laut dan akibat buruk dari gaya hidup yang tidak sopan, kemalasan dan mewah. Ahli teori pembakar abad 21 masih membuat hujah yang sama mengenai kesan merosakkan teknologi komunikasi baru dan tempat kerja neoliberal.

Apabila keletihan dianggap organik, individu yang letih mungkin difahami sama ada sebagai mangsa yang tidak bersalah yang ditimpa oleh agen luaran parasit atau sebagai mewarisi bahan genetik yang buruk. Selain itu, mereka mungkin dilihat sebagai sebahagian daripada tanggungjawab mereka kerana mengalami keletihan tenaga seperti kerja keras, makan makanan yang salah, terlalu banyak membimbangkan, tidak mendapat rehat dan tidur yang mencukupi, atau melampaui aktiviti seksual.

Tidak seperti kemurungan, burnout dianggap disebabkan oleh faktor luar dan, lebih khusus, berkaitan dengan kerja. Yang terbakar adalah, jika ada, bersalah hanya bekerja terlalu keras, dengan memberikan lebih daripada yang mereka miliki. Keletihan yang berkaitan dengan pembakaran juga boleh dilihat sebagai bentuk kemurungan sosial, disfungsi sistemik yang berkaitan secara langsung dengan persekitaran kerja dan kedudukan seseorang di dalamnya. Individu tidak bertanggungjawab untuk menjadi mangsa, tetapi dapat dianggap sebagai korban menghukum kondisi kerja.

Menganalisis sejarah keletihan, seseorang dapat mencari teori-teori sejarah yang spesifik tentang apa yang menyebabkan keletihan, serta kecenderungan untuk melihat kembali nostalgia pada waktu yang agak sederhana. Walau bagaimanapun, pengeluaran teori yang berterusan mengenai kehilangan tenaga manusia juga merupakan ungkapan kecemasan yang tidak berkesudahan tentang kematian, penuaan dan bahaya penglibatan yang semakin berkurangan.

Pemikiran mengenai keletihan, dan mencadangkan penawar dan terapeutik untuk kesannya, adalah taktik untuk menangkis kesadaran ketidakmampuan kita dalam menghadapi kematian kita. Ini, dengan kata lain, strategi pengurusan keganasan yang direka untuk mengekalkan ketakutan kita yang paling eksis - ketakutan yang sama sekali tidak khusus kepada hari ini.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Anna Katharina Schaffner adalah pembaca dalam kesusasteraan perbandingan di University of Kent. Buku terbarunya adalah Keluasan: Sejarah (2016).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku oleh Penulis ini

{AmazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = Anna Katharina Schaffner; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}