Berikut adalah cara untuk berurusan dengan beban berita buruk?

Berikut adalah cara untuk berurusan dengan beban berita buruk?Baca puisi. Gambar oleh Priscilla Du Preez / Unsplash, CC BY-SA

Selama hampir dua tahun sekarang, rakyat Amerika telah dihadapkan setiap hari oleh berita yang tidak menyenangkan. Kita hidup melalui masa-masa menegangkan. Membaca berita terasa mengerikan; mengabaikannya juga tidak betul.

Ahli psikologi Terri Apter baru-baru ini menulis tentang "fenomena dalam tingkah laku manusia kadang-kadang digambarkan sebagai 'silih berganti,' di mana" peristiwa bencana menghapuskan keegoisan, konflik dan daya saing, menjadikan manusia sebagai koperasi sebagai lebah ultra-sosial. "

Tetapi jika taufan, gempa bumi atau gunung berapi mencetuskan suis sarang, adakah prinsip ini berlaku untuk bencana buatan manusia?

Bagaimana dengan dasar imigresen yang telah memisahkan kanak-kanak dari ibu bapa mereka? Tembak sekolah, bunuh diri, bencana ekologi?

Bagaimana dengan banjir berita menakutkan dan menyebalkan yang menyerang kami setiap hari?

Sebagai tindak balas kepada semua ini, orang tidak banyak memasuki sarang koperasi. Sebaliknya, sifat manusia imaginasi, kewaspadaan dan belas kasihan kita seolah-olah beralih kepada kita. Untuk membayangkan penderitaan makhluk-makhluk kita dan masa depan planet kita yang terukir menimbulkan kemarahan, ketakutan dan rasa tidak berdaya.

Apa, jika ada, bolehkah kita lakukan?

Berikut adalah cara untuk berurusan dengan beban berita buruk?Seneca mempunyai jawapan. Jean-Pol GRANDMONT, CC BY

Dengar Seneca dan Epictetus

Kemarahan dan ketakutan boleh berubah menjadi aktivisme politik, tetapi sukar untuk tidak merasakan apa-apa perubahan terlalu sedikit dan terlambat.

Contohnya, kanak-kanak yang telah dipisahkan dari ibu bapa mereka, walaupun mereka semua bersatu semula, yang nampaknya tidak mungkin, akan menanggung parut psikik untuk sepanjang hidup mereka, sebagai doktor Danielle Ofri menunjukkan dengan jelas dalam Slate.

Bagaimana orang akan bertindak balas kadar bunuh diri yang semakin meningkat? Mungkin, berdasarkan liputan baru-baru ini, yang paling kami harapkan dapat dilakukan adalah wawasan yang mencukupi dan meninjau semula untuk mencuba untuk mencegah yang seterusnya.

Namun, liputan liputan musim semi ini a sepasang bunuh diri selebriti - Anthony Bourdain dan Kate Spade - menghantar saya balik ke Ahli falsafah Stoik, pemikir yang berkembang, terutama di Rom, pada abad pertama dan kedua. Tidak tertarik dengan spekulasi yang tidak masuk akal, ahli falsafah ini menegaskan etika dan kebajikan; mereka bimbang bagaimana untuk hidup dan bagaimana untuk mati. Psikologi Stoic yang ditawarkan dan masih menawarkan bantuan bekerja dengan minda untuk menenangkan kegelisahan kami dan membantu kami untuk memenuhi fungsi kami sebagai manusia.

Kedua-dua Bourdain dan Spade, personaliti kreatif dan berjaya, ikon glamor dan pencapaian - terutama Bourdain, yang menerokai penjelajahan pelbagai sudut dunia mengilhami penonton dan pembaca yang banyak - ternyata telah menjadi orang yang lemah.

William B. Irvine, yang 2009 "Panduan untuk Kehidupan Baik: Seni Purba Stoic Joy"Saya telah membaca semula, berguna menggantikan dari empat penulis Stoic kegemarannya, Seneca, Epictetus, Musonius Rufus dan Marcus Aurelius, dua teknik Stoic yang menonjol untuk memerangi pemikiran yang gelap. Saya akan meneruskan tradisi pengajaran ini dengan mendiagnosis Irvine.

Nasihat penulis seperti Seneca dan Epictetus terasa sangat luar biasa. Jenis kesengsaraan yang sering disebut berkaitan dengan impuls bunuh diri, seperti ketakutan dan kegelisahan, adalah komponen dari keadaan manusia. Apabila kita bercakap tentang orang bunuh diri yang bergumul dengan iblis - satu perkataan lama seperti Homer - Itulah yang kita bicarakan.

The Stoics mengajar bahawa anda boleh cuba mengatasi iblis anda - bukan dengan terapi bercakap, apalagi farmaseutikal, tetapi dengan bekerja dengan fikiran anda.

Siap sedia

Teknik pertama adalah visualisasi negatif: Bayangkan yang paling teruk untuk disiapkan untuknya.

Kemungkinan besar yang terburuk tidak akan berlaku. Perkara-perkara buruk yang mungkin dan mungkin akan berlaku mungkin lebih ringan daripada yang paling teruk yang boleh anda fikirkan. Anda boleh merasakan kedua-dua lega bahawa yang terburuk tidak berlaku dan juga agak mental yang menentang kemungkinan yang paling teruk.

"Dia merampas kuasa-kuasa mereka sekarang," menulis Seneca, "Yang telah menganggap kedatangan mereka dahulu."

Di tempat lain, Seneca menulis, "Pokok-pokok yang tumbuh di lembah yang cerah adalah rapuh. Oleh itu, ia adalah untuk kelebihan orang baik, dan ia membolehkan mereka hidup tanpa rasa ketakutan, untuk menjadi segi keintiman dengan bahaya dan untuk menanggung ketenangan harta benda yang hanya sakit kepada orang yang sakit. "

Banyak perkara yang sama dibuat oleh Edgar, menyamar sebagai Mad Tom, ketika dia memerhatikan dalam "King Lear" itu "Yang terburuk tidak / Selagi kita boleh kata 'Ini yang paling buruk.'" Hakikatnya dapat memberi komen tentang bagaimana perkara-perkara buruk berlaku - dan penyesalan semacam itu kini merupakan upacara harian bagi kebanyakan kita - bermakna kita telah selamat.

Bahagikan dan menakluk - atau tidak

Teknik Stoik yang kedua ialah panggilan Irvine dikotomi kawalan: Bahagikan situasi kepada orang yang anda ada kawalan dan orang yang tidak mempunyai kawalan.

Epictetus memerhatikannya "Daripada perkara-perkara yang wujud, Zeus telah menguasai kita dan ada yang tidak terkawal. Oleh itu ... kita harus mengambil perhatian sepenuhnya dengan perkara-perkara yang berada di bawah kawalan kita dan mempercayakan perkara-perkara yang tidak terkawal kita kepada alam semesta. "

Berikut adalah cara untuk berurusan dengan beban berita buruk?Epictetus mempunyai beberapa jawapan juga. Perpustakaan John Adams di Boston Public Library

Irvine menambah kategori ketiga, dengan itu mengubah dikotomi ke dalam apa yang dia panggil trichotomy: perkara-perkara yang kita tidak mempunyai kawalan, perkara-perkara yang kita mempunyai kawalan sepenuhnya dan perkara-perkara yang kita mempunyai beberapa tahap kawalan.

Kami tidak dapat mengawal sama ada matahari terbit esok.

Kita boleh mengawal sama ada kita mempunyai mangkuk es krim ketiga, baju apa yang kita pilih untuk memakai atau sama ada untuk menekan SEND.

Dan, seperti untuk membunuh diri, penembakan sekolah, kanak-kanak yang terukir dari ibu bapa mereka? Kita boleh buat sesuatu. Kami boleh mengundi, berlari ke pejabat, menyusun, menyumbang wang atau barangan. Dalam usaha ini, kita boleh bekerjasama dengan jiran dan rakan sekerja kita, bertindak seperti sarang mungkin tanpa lumpuh dengan penderitaan.

Mainkan besbol, pergi ke taman

Mereka yang cukup beruntung untuk mengalami kegembiraan peribadi masih merasakan bayang-bayang ketakutan orang ramai. Namun kegembiraan masih kegembiraan; Kehidupan masih perlu hidup.

Jika kita pemain besbol, kita boleh bermain besbol. Jika kita datuk nenek, kita boleh mengambil cucu-cucu kita ke taman itu. Kita boleh membaca - bukan sahaja berita, tetapi fiksyen dan sejarah yang membawa kita keluar dari masa kita. Dan kita dapat membaca puisi, yang mempunyai kuasa menyuling waktu kita, membuat dilema moral kita, jika tidak tepat larut, jelas jelas.

Jika kita penyair, kita boleh menulis puisi - bukan usaha komuniti, biasanya, tapi apa hari ini biasa? Kesedihan awam membuat perjalanan ke dalam kehidupan peribadi, dan beberapa puisi baru yang terbaik menanam bersama-sama dengan orang awam dan swasta. Saya sendiri membaca dan menulis puisi - kedua-dua aktiviti di mana saya mempunyai banyak kawalan. Dan puisi yang saya bacakan adalah riveting.

Puisi baru-baru ini yang merangkumi penolakan etika antara rumah dan tempat tinggal, keselamatan dan bahaya, adalah "Empathy AE Stallings"

Menariknya, tanggapan Stoic tentang visualisasi negatif menghidupkan hujah puisi: betapa baiknya saya dan keluarga saya bersenang-senang di tempat tidur kami di rumah dan tidak melambungkan rakit dalam kegelapan. Ia mungkin lebih teruk lagi:

Cintaku, saya bersyukur malam ini

Katil penyenaraian kami bukan rakit

Terus terang

Seperti yang kita mengelakkan cahaya pengawal ...

Dan dalam bait terakhirnya, puisi itu secara tidak sengaja menolak tanggapan empati yang mudah seperti sombong dan dangkal dan munafik:

Empati tidak murah hati,

Ia egois. Ia tidak bagus

Untuk mengatakan saya akan membayar apa-apa harga

Tidak menjadi orang yang mati untuk menjadi kita.

Menolak penyair apa William Blake menyebut "penglihatan tunggal, "Stallings berani melihat, dan seolah-olah ajaib untuk menulis dari, kedua-dua pihak.

Dia juga berjaya hidup di kedua-dua belah pihak. Selama setahun yang lalu, dia telah melakukan kerja luar biasa dengan wanita dan kanak-kanak pelarian di Athens.

Berikut adalah cara untuk berurusan dengan beban berita buruk? Penyair AE Stallings melakukan rebab dan lagu dengan anak-anak pelarian di Athens. Foto: Rebecca J. Sweetman, Pengarang disediakan

Undercurred gelap yang mendayung dalam masa kita juga boleh dirasakan Anna Evans "Bukan Anakku," seorang villanelle yang puisi "sempadan," "perintah," "gangguan," "mengabaikannya," "memohon, dia" dan "ke arahnya" dengan muzik yang menyenangkan.

Puisi seperti "Empati" dan "Bukan Anak Saya" tidak selesa untuk dibaca, ataupun mereka, mungkin, sangat selesa menulis. Tetapi mereka mewakili ukuran apa yang ada di antara kita yang menjadi penyair; dan saya lebih suka mengambil berita yang menakutkan kerana para penyair ini dengan teliti dan fasih membentangkannya daripada memakan berita utama.

Koleksi seterusnya saya akan dipanggil "Love and Dread." The Stoics tahu bahawa ketakutan sentiasa sebahagian daripada gambar.Perbualan

Tentang Pengarang

Rachel Hadas, Profesor Bahasa Inggeris, Rutgers University Newark

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = news overload; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}